9 tempat paling indah di Georgia

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Georgia adalah negara yang luar biasa dengan alam semula jadi, warisan budaya dan sejarah besar, masakan yang sangat baik dan, tentu saja, orang-orang yang ramah yang mewujudkan suasana kediaman mereka. Mengunjungi negara ini sekali bermaksud meninggalkan sekeping jiwa anda di sini dan mengambil pengalaman yang tidak dapat dilupakan bersama anda. Seperti apa Georgia? Perhatian anda adalah pilihan tempat paling indah dan benar-benar memukau.

Keajaiban Georgia yang tidak dapat dilupakan: 9 tempat teratas yang paling indah

Pencalonan sebuah tempat nama penilaian
Keajaiban Georgia yang tidak dapat dilupakan: 9 tempat teratas yang paling indah 9 Wilayah Racha 4.2
8 Svaneti 4.3
7 David-Gareji 4.4
6 Mtskheta 4.5
5 Adjara 4.6
4 Kutaisi 4.7
3 Akhaltsikhe 4.8
2 Megrelia 4.9
1 Kakheti 5.0

Wilayah Racha

Penilaian: 4.2

Wilayah Racha

Wilayah ini tidak lebih dari Switzerland Switzerland. Ia kadang-kadang disebut itu. Untuk sampai ke tempat ini, anda harus mengatasi beberapa pegunungan sekaligus, seolah-olah di gelanggang yang menutupi tempat yang benar-benar ajaib ini. Pergunungan Racha, seperti penjaga diam yang menjaga wilayah itu, juga patut mendapat perhatian. Ngomong-ngomong, mereka sangat terkenal di Georgia, walaupun untuk sebab tertentu pelancong asing tidak biasa dengan mereka. Sebilangan besar orang Georgia dari Rachin tinggal di sini (kumpulan etnografi Georgia yang berasingan), yang secara praktikal tidak boleh berbahasa Rusia.

Mereka yang pernah mengunjungi wilayah Racha sekurang-kurangnya sekali tidak akan melupakannya. Ini adalah tempat yang benar-benar indah. Walaupun pelancongan masih belum begitu maju di sini, kelimpahan hidupan liar dan monumen yang sama dengan ukiran batu yang diawet dengan sempurna sukar dijumpai di wilayah lain.

Dan, walaupun ada yang percaya bahawa jumlah tarikan di sini tidak begitu besar, namun, melihat semuanya dengan mata anda sendiri bukanlah tugas yang mudah. Di antara yang paling mengagumkan adalah pemandangan menawan Shaori, gereja Ortodoks Nikortsminda yang unik, yang didirikan pada abad ke-10, – satu-satunya monumen dengan ukiran batu yang berkualiti tinggi dan berkualiti tinggi.

Racha adalah satu-satunya wilayah di Georgia Barat yang mengadakan lawatan wain yang hebat. Bagaimanapun, di tempat inilah kilang anggur terletak, yang menghasilkan Khvanchkara yang terkenal di dunia – wain yang asli dan mengejutkan.

Svaneti

Penilaian: 4.3

Svaneti

Wilayah ini dianggap salah satu yang paling sukar diakses di negara ini. Letaknya tinggi di pergunungan dan hanya dapat dicapai saat musim panas, ketika jalan raya tidak ditutupi salji. Semua penempatan di Svaneti terletak di lembah dan sering disebut kota menara: pada zaman dahulu, hampir setiap keluarga membina menara mereka sendiri, digunakan untuk melindungi wilayah dan menyimpan bekalan makanan.

Penduduk tempatan – Svans – suka berperang. Sehingga hari ini, terdapat beberapa perbezaan antara orang Georgia dari dataran dan mereka yang tinggal di pergunungan: nampaknya mereka masih bersedia untuk menangkis serangan musuh. Bagaimanapun, mengunjungi Georgia dan tidak melihat Svaneti dengan mata anda sendiri adalah dosa, kerana wilayah ini adalah salah satu yang paling indah di negara ini.

Berikut adalah gunung Caucasus yang tertinggi dan sangat indah – syurga bagi pendaki yang melampau. Pada musim panas, banyak pelancong menyerbu gunung paling sukar di seluruh rabung Kaukasia – Ushba. Di antara tempat yang paling ketara dan mencolok di rantau ini dapat dilihat pusatnya – bandar Mestia. Dikelilingi oleh banjaran gunung yang kasar, terletak di antara hutan konifer yang padat dan padang rumput alpine yang subur. Bangunan moden di sini bersebelahan dengan barang-barang antik bersejarah, dan beberapa jalan masih diturap dengan batu-batuan.

Hanya beberapa puluh kilometer dari Mestia adalah apa yang disebut 'bear's corner' – tempat paling terpencil dan sangat indah – komuniti Ushguli. Petempatan ini dianggap paling tinggi di Eropah dan ia sahih. Orang tinggal di sini sepanjang tahun, sama sekali tanpa hubungan dengan dunia luar: walaupun pada musim sejuk, tidak ada yang turun ke lembah. Perjalanan ke komuniti ini adalah peluang unik untuk melihat dengan mata anda sendiri kehidupan dan keunikan penempatan tempatan, serta mengagumi ensembel seni bina yang termasuk dalam Senarai Warisan Dunia UNESCO.

David-Gareji

Penilaian: 4.4

David-Gareji

Walaupun dikabarkan sebagai biara, David Gareji adalah kompleks besar, membentang sejauh 20 kilometer di sepanjang perbatasan Georgia-Azerbaijan. Sebahagian dari kompleks yang indah ini terletak di Azerbaijan. Pembinaan biara ini bermula pada abad ke-6, dan hari ini ia merupakan mercu tanda nombor 1 di Georgia.

Kompleks ini dianggap sebagai monumen budaya terpenting di rantau ini dan salah satu kuil Kristian yang paling dihormati. Pada suatu masa, ziarah ke Gareji disamakan dengan perjalanan ke Yerusalem. Walaupun hari ini lebih banyak tarikan pelancong daripada tempat keagamaan.

Pada bulan April 2019, perkhidmatan sempadan Azerbaijan sekali lagi menutup akses ke sebahagian gua dan gereja yang terletak di antara kedua-dua negara. Ini memicu serangkaian protes oleh aktivis Georgia dan hampir menyebabkan konflik antara negara-negara, walaupun sebelum itu keadaan di sekitar perbatasan di daerah ini agak tegang. Selama hampir 25 tahun Tbilisi dan Baku belum dapat menyepakati dengan tepat di mana menggambar sempadan dan, siapa sebenarnya, kompleks itu harus dimiliki.

Mtskheta

Penilaian: 4.5

Mtskheta

Ibu negara pertama Georgia dan, tanpa keraguan, pusat tamadun Georgia. Tetapi anda tidak boleh membandingkannya dengan ibu kota sekarang – Tbilisi moden (yang, hanya sejauh 20 km). Tidak seperti dia, Mtskheta secara harfiah bernafas keaslian dan keorganisasian yang luar biasa. Orang Georgia menganggap bandar ini sebagai kampung yang besar, dan walaupun pembangunan semula skala besar dilakukan di sini pada tahun 2010, perasaan provinsi yang dalam belum hilang. Walaupun begitu, kenyataan ini tidak mengurangkan pesona bandar lama.

Mtskheta adalah tempat suci bagi jemaah haji Georgia, Tapak Warisan Dunia UNESCO dan salah satu destinasi pelancongan terpenting di negara ini. Bandar ini mempunyai sejarah kuno dan sangat kaya. Ia ditubuhkan pada abad ke-5 SM. Meshhinami (mungkin pendatang dari Turki). Pada era pra-Kristiani, Mtskheta dianggap sebagai pusat kultus kafir.

Kota ini adalah ibu kota Georgia Timur selama 700 tahun, sehingga raja Dacha pada waktu itu mengumumkan perubahan ibukota, memilih Tbilisi untuk ini. Hari ini Mtskheta dianggap sebagai pinggiran kota yang berwarna-warni, tempat eksklusif dengan pemandangan yang memukau, pelbagai monumen bersejarah dan keagamaan, dan iklim ringan yang menyenangkan yang dapat dinikmati sepanjang tahun.

Adjara

Penilaian: 4.6

Adjara

Adjara moden dikaitkan dengan sebahagian besar pelancong yang mengunjungi Georgia secara eksklusif dengan percutian pantai, tetapi sia-sia. Ya, tentu saja, keseronokan semata-mata – berkubang di pantai tempatan dan memanjakan diri. Tetapi ada juga kelemahannya. Tanah kuno ini, tenggelam dalam kehijauan, memukau dengan keindahan dan keaslian semula jadi.

Selain pantai yang mewah, terdapat banyak air terjun kristal, hutan beludru lebat, banjaran gunung yang keras, ngarai batu, tasik jernih – tidak ada penghitungan. Terdapat juga bandar peranginan, yang terkenal dengan pantai pasir hitam mereka. Dan peminat keindahan bandar akan sangat gembira dengan Batumi yang moden, yang menyerlah dengan keindahan senibinanya, bersebelahan dengan bangunan Stalinis, air pancut bernyanyi dan patung 'hidup' yang terkenal – ciri khas negara ini.

Fakta menarik. Dipercayai bahawa dari Adjara bermula Kristianisasi besar-besaran di Georgia – setelah kedatangan Rasul Andrew yang Dipanggil Pertama. Tetapi semuanya berubah setelah Turki, yang menguasai tanah-tanah ini selama 300 tahun, secara aktif menerapkan Islam. Hasilnya, umat Islam merangkumi sekitar 30% penduduk Adjara moden. Ini secara praktikalnya adalah seluruh penduduk luar bandar, yang hingga kini adalah mengembalikan masjid. Di Adjara malah ada satu lakonan.

Kutaisi

Penilaian: 4.7

Kutaisi

Ibu kota kedua Georgia dan salah satu bandarnya yang paling indah. Nama kota ini diterjemahkan dari bahasa Georgia kuno sebagai 'berbatu', yang cukup logik, kerana Kutaisi terletak di daerah curam berbatu. Resort ini dianggap sangat selesa, tenang, berlimpah dengan banyak artifak bersejarah dan pemandangan semula jadi yang mengagumkan.

Kutaisi adalah salah satu bandar tertua di dunia. Jejak pertama keberadaannya muncul pada abad ke-6 SM. Pada zaman kuno, sebahagian besar wilayah kota diduduki oleh hutan-hutan indah yang lebat. Dan, walaupun terdapat sedikit di antaranya, lanskap tempatan cukup memukau: kota ini secara harfiah penuh dengan ruang hijau terang yang secara organik sesuai dengan seni bina tempatan, banyak dataran, jalan raya yang tenang, jalan-jalan yang nyaman.

Sungai Rioni tempatan sebenarnya membahagi Kutaisi menjadi dua. Tetapi pembahagian itu bukan sahaja bersifat simbolik. Tepi kanan, kawasan bersejarah di kota ini adalah gudang utama karya seni bina dan semua jenis monumen budaya dan sejarah, termasuk Okros Chardakhi yang terkenal (bekas kediaman raja-raja Imeretia, lebih tepatnya, hanya salah satu bangunannya).

Sisa tembok kubu masih ada di sini, di mana kota ini dikelilingi pada abad ke-19. Di bahagian bandar ini, parlimen Georgia terletak, sebab itulah ia dianggap sebagai ibu negara tidak rasmi. Bangunan ini adalah objek seni bina yang unik yang terbuat dari kaca berbentuk hemisfera.

Bahagian Tepi kiri Kutaisi adalah sebuah bandar moden yang menjalani kehidupan yang kaya dan terkenal dengan banyak pencakar langit. Tebing kanan dan tebing kiri saling dihubungkan oleh banyak jambatan yang dilemparkan di seberang sungai. Dengan berdiri di atas salah satu daripadanya, anda dapat menikmati keindahan Kutaisi sepenuhnya.

10 km dari kota ini adalah Cagar Alam Sataplia, yang terkenal dengan gua karst dan dataran tinggi dengan trek dinosaurus yang masih ada.

Akhaltsikhe

Penilaian: 4.8

Akhaltsikhe

Terletak di kaki kubu kuno Rabat, kota ini selalu dianggap sebagai salah satu yang paling berkembang secara budaya di Georgia, dan setelah pembinaan semula yang besar pada tahun 2012 ia tidak dapat dikenali. Ia bukan sahaja tempat yang sangat indah, tetapi juga hab pengangkutan yang penting bagi pelancong. Dua lebuh raya utama melintas di sini: salah satunya ke arah Batumi-Tbilisi, yang lain – ke Turki.

Pinggir kota penuh dengan pemandangan, dan dari sini memulakan jalan menuju pusat pelancongan Georgia – Vardzia – bandar gua yang terkenal, monumen seni bina kuno Georgia yang luar biasa. Walaupun Akhaltsikhe sendiri mempunyai sesuatu yang dapat dibanggakan: mutiara bersejarah di bandar ini adalah kubu Turki Rabat dengan luas 7 hektar. Ini adalah gema yang hidup dari zaman penakluk Turki, ketika kota itu adalah pusat Akhaltsikhe Pashalyk (unit pentadbiran di Empayar Uthmaniyyah).

Pada tahun 2012, kubu ini, seperti bandar itu sendiri, mengalami pembinaan semula dan menjadi ciri khasnya. Terdapat juga muzium, kedai minuman keras, hotel dan juga Rumah Perkahwinan. Perlu diperhatikan bahawa pemulihan tapak bersejarah itu dibiayai sebahagiannya oleh Turki, yang berminat untuk melestarikan warisan budaya Uthmaniyyah.

Megrelia

Penilaian: 4.9

Megrelia

Pada akhir Abad Pertengahan, orang Mingrelia merdeka: dalam kurun dari abad ke-16 hingga abad ke-19 di wilayah provinsi moden, terdapat sebuah kerajaan Megrelia yang berdaulat dengan dinasti putera sendiri Dadiani. Pada tahun 1803, penguasa Megrelia memasuki kewarganegaraan Rusia, dan 54 tahun kemudian, pemerintahan Rusia diperkenalkan. Setelah 10 tahun lagi, kerajaan ini dihapuskan, memasuki kerajaan sebagai wilayah Kutaisi. Perlu diperhatikan bahawa para pangeran keluarga kemudian menjadi sebahagian daripada bangsawan Rusia.

Megrelia moden agak berbeza dengan wilayah Georgia yang lain, terutamanya kerana kepadatan penduduk yang tinggi dan infrastruktur yang maju. Perlu diperhatikan bahawa Megrelia dianggap sebagai wilayah yang dalam, walaupun pada hakikatnya taraf hidup di sini jauh lebih tinggi daripada di kebanyakan wilayah lain di Georgia.

Wilayah ini mempunyai monumen semula jadi yang sangat indah, menakjubkan: Ngarai Martvili dengan air terjun yang jernih, taman pangeran Dadiani, dataran tinggi gunung tempatan, ngarai Okatse dengan jambatan dan tangga yang tidak biasa, dan banyak lagi. Tetapi keindahan Megrelia tidak hanya terletak di lanskap yang mengagumkan: bahkan pelancong yang berpengalaman harus melihat bangunan bersejarah setempat dan melihat dengan mata mereka sendiri sisa-sisa kerajaan Colchis kuno, di mana, menurut legenda, para Argonaut pergi untuk Golden Fleece.

Kakheti

Penilaian: 5.0

Kakheti

Pada zaman kuno itu adalah kerajaan yang terpisah, dan sekarang ia adalah salah satu kawasan peranginan paling terkenal di Georgia. Pusat pelancongan di rantau ini adalah kota benteng Sighnaghi, yang dibina di salah satu dari banyak bukit di Lembah Alazani. Penduduk tempatan menyebutnya sebagai kota cinta. Kenapa? Terdapat banyak versi dan setiap orang memilih yang sesuai dengan keinginan mereka. Menurut salah seorang dari mereka, Sighnaghi menerima nama tidak rasmi seperti istana perkahwinan tempatan, di mana anda boleh menikah tanpa menyerahkan dokumen terlebih dahulu pada bila-bila masa sepanjang hari.

Tetapi versi kedua lebih romantis: ini adalah mengenai tindakan luar biasa artis Georgia Niko Pirosmani, yang menderita cinta yang tidak berbalas dengan pelakon Perancis Margarita de Sevres dan membuka jalan dengan bunga. Adegan ini tercermin dalam salah satu lagu Alla Pugacheva yang paling terkenal – 'A Million Scarlet Roses'. Benar, kesahihan fakta ini diragui.

Tidak mustahil untuk menyebutkan fakta bahawa Kakheti adalah pusat pelancongan wain yang tidak dipertikaikan di Georgia. Terdapat banyak jenis wain di sini, dan satu perkara tidak boleh berubah – kualiti tinggi. Antara tempat pelancongan yang paling terkenal adalah harta tanah Tsinandali dengan bilik wain bawah tanah yang mengagumkan dan kilang Kindzmarauli, di mana setiap pengunjung diberitahu secara terperinci mengenai rahsia wain Kakhetian dan teknologi pengeluarannya.

Terdapat banyak tempat pelancongan terkenal lain di sini: Benteng Telavi, Taman Nidikvari, Kastil Irakli II dengan platform melihat dari mana anda dapat menikmati gambar Lembah Alazani yang sangat baik. Dan apakah gunung Tushinsky! Benar, hanya pengembara yang gigih dapat menjangkau mereka, kerana jalan di sini bukanlah jalan yang terbaik. Tetapi usaha itu akan sia-sia: pemandangan dari puncak gunung sungguh luar biasa.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen