9 negara dengan pengguna Internet terbanyak

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Zaman digital di mana kita hidup telah tiba baru-baru ini. Ketika prototaip Internet muncul di Amerika Syarikat, hanya sedikit orang yang menjangkakan bahawa rangkaian ini akan memenuhi seluruh dunia – maka tujuannya hanyalah komunikasi antara saintis dan tentera. Bahkan penulis fiksyen ilmiah, ketika menggambarkan dunia masa depan, jarang digambarkan di dalamnya seperti rangkaian dunia masa kini.

World Wide Web, dapat diakses oleh semua orang, muncul kemudian, pada tahun 1991. Tetapi walaupun begitu, hanya beberapa orang yang bersemangat yang terhubung dengannya – teknisi-intelektual, “geeks”. Dan ini hanya berlaku di negara maju, orang membangun tidak mampu membeli komputer – satu-satunya alat akses. Pada masa itu muncul semacam budaya Internet, termasuk beberapa meme yang masih digunakan hingga kini.

Namun, menurut beberapa pengguna lama, “zaman keemasan” Internet berakhir pada tahun sifar abad kita. Orang-orang tanpa minat khusus datang ke web seluruh dunia, dengan cara ini ingin memperluas kemungkinan komunikasi. Kemudian rangkaian sosial mula muncul dalam bentuk moden mereka. Pada masa yang sama, perniagaan Internet dan pekerjaan jarak jauh sedang berkembang.

Kini penduduk bahkan negara-negara termiskin mampu mengakses rangkaian. Oleh itu, perwakilan terbesar di Internet adalah negara-negara yang mengatasi orang lain dari segi populasi, dan pembangunan menjadi faktor sekunder. Mari kita lihat yang mana yang terkemuka dari segi jumlah pengguna World Wide Web.

Senarai negara dengan pengguna Internet terbanyak

Pencalonan sebuah tempat Nama produk Bilangan pengguna Petunjuk relatif
Senarai negara dengan pengguna Internet terbanyak 1 China 772 JUTA PENGGUNA 51.7%
2 India 700 JUTA PENGGUNA 53.2%
3 USA 312 JUTA PENGGUNA 76.18%
4 Brazil 124 JUTA PENGGUNA 65.9%
5 Indonesia 133 JUTA PENGGUNA 50.4%
6 Jepun 118 JUTA PENGGUNA 94%
7 Rusia 110 JUTA PENGGUNA 76.4%
8 Nigeria 92 JUTA PENGGUNA 47.7%
9 Mexico 85 JUTA PENGGUNA 65.3%

Tempat pertama: China (772 juta pengguna)

Penilaian: 5.0

China

Negara pertama dari segi populasi juga menduduki tempat pertama dalam jumlah orang yang diwakili di Internet. Lebih daripada separuh (53%) dari semua orang Cina menggunakan rangkaian. Hampir semua pengguna dihubungkan melalui sambungan berkelajuan tinggi.

Bahagian bahasa Cina di Internet, bagaimanapun, tidak tinggi – kurang dari 2%. Orang Cina biasanya berkomunikasi dengan orang asing dalam bahasa Inggeris. Pada masa yang sama, sistem penyaringan trafik “Golden Shield” beroperasi di negara ini, yang secara serius membatasi kemampuan penduduk untuk berinteraksi dengan seluruh dunia. Ia secara tidak rasmi disebut “Tembok Besar China”, dengan analogi dengan Tembok Besar China.

Golden Shield menapis semua lalu lintas internet ke China dari negara lain. Laman web dengan maklumat yang mencemarkan kerajaan China dan halaman individu yang dilacak oleh kata kunci disekat. Semua berita yang diambil dari sumber asing boleh disiarkan hanya setelah mendapat persetujuan khas.

Tempat ke-2: India (700 juta pengguna)

Penilaian: 4.9

India

India disebut sebagai “negara yang bertentangan” – di sini kekayaan dan teknologi moden secara langsung dapat wujud bersama dengan kemiskinan dan kemunduran. Ini tercermin dalam situasi dengan Internet – sementara ada yang tidak hanya menggunakan World Wide Web, tetapi juga memperoleh dengan bantuannya, yang lain hampir tidak tahu mengenainya.

Sebanyak lebih daripada satu pertiga penduduk India menggunakan Internet – 34%. Sehingga baru-baru ini, akses Internet agak mahal, dan hanya sebilangan kecil yang mampu membelinya. Namun, walaupun begitu, pengaturcaraan mula berkembang dengan pesat di India. Sekarang ia adalah sumber pendapatan utama bagi banyak penduduk berpendidikan di negara ini. Syarikat Barat sering beralih kepada syarikat India apabila mereka memerlukan pakar IT yang “murah”.

Sudah tentu, orang India tidak hanya bekerja di Internet, tetapi juga berkomunikasi dan mencari maklumat di dalamnya. Seperti orang Cina, kerajaan India berusaha untuk mengawal apa yang berlaku di rangkaian. Namun, negara ini tidak berpeluang untuk membina sistem yang serupa dengan Golden Shield. Oleh itu, penapisan bersifat lebih disasarkan, hanya sumber tertentu yang disekat. Juga, di beberapa wilayah, penutupan Internet “dari atas” sepenuhnya digunakan untuk mencegah kerusuhan.

Tempat ke-3: Amerika Syarikat (312 juta pengguna)

Penilaian: 4.8

USA

Amerika Syarikat adalah negara yang “mencipta Internet”. Di Amerika Syarikat dia memulakan kewujudannya. Kembali pada tahun 1969, ARPANET muncul di sini, melalui mana mesej pertama kali dihantar melalui jarak 640 km. Pada tahun 1970-an, e-mel sudah berfungsi, dan pada tahun 1990-an, Internet muncul dalam bentuk moden.

Pada masa itu, pada akhir abad ke-20, Amerika mempunyai hubungan yang murah dan relatif cepat yang tidak dapat dibanggakan oleh negara lain. Oleh itu, bahkan sebelum milenium, banyak netizen muncul di Amerika Syarikat, kini mereka 76% dari jumlah keseluruhan penduduk. Namun, di masa depan, harga hanya mulai naik, dan kualiti komunikasi hampir tidak meningkat, dan sekarang Amerika Syarikat mempunyai Internet yang jauh lebih lambat dan lebih mahal daripada di negara-negara Eropah.

Kelewatan “tanah air Internet” dari negara lain mempunyai beberapa sebab. Ini adalah kebijakan lobi negara, yang mengurangkan persaingan antara syarikat, dan hakikat bahawa perubahan yang signifikan memerlukan penyusunan semula apa yang diciptakan pada abad yang lalu. Negara-negara yang telah menerima teknologi baru dalam bentuk “siap” tidak menghadapi masalah ini.

Tempat ke-4: Brazil (124 juta pengguna)

Penilaian: 4.7

Brazil

Brazil adalah negara yang sebahagian besarnya “hidup melalui Internet”. Orang Brazil gemar meluangkan masa di media sosial, dan dokumen rasmi seperti penyata cukai dihantar secara elektronik. Ia bahkan mempunyai “Perlembagaan Internet” sendiri – Marco Civil da Internet.

Dalam undang-undang Marco Civil, negara menegaskan prinsip akses yang sama bagi semua penduduknya ke World Wide Web – dalam praktiknya, ini bermaksud bahawa penduduk di daerah dan kampung terpencil mesti mempunyai kualiti komunikasi yang sama dengan orang lain. Juga, “perlembagaan” ini melarang penyedia untuk menyekat akses atau melambatkan pemuatan sumber tertentu, memberi keutamaan kepada yang lain – iaitu, ia memerlukan pematuhan dengan “netraliti Internet”.

Perundangan rangkaian Brazil dianggap salah satu yang paling progresif di dunia. Berkat “berkecuali” yang dinyatakan dalam Marco Civil, penduduk juga dapat menggunakan Internet untuk mengatur tunjuk perasaan. Pada masa yang sama, negara ini berusaha untuk “kedaulatan” jaringan – salah satu penjelmaan gagasan tersebut adalah projek membina kabel gentian optik bawah laut yang menghubungkan Brazil dengan Eropah melewati Amerika Syarikat.

Tempat ke-5: Indonesia (133 juta pengguna)

Penilaian: 4.6

Indonesia

Di Indonesia, Internet mulai merambah secara besar-besaran baru-baru ini, dan hanya 50% penduduk yang hadir di dalamnya. Pada dasarnya, ia dikuasai oleh orang-orang dari generasi muda (15-19 tahun). Rangkaian ini digunakan terutamanya untuk membaca berita dan komunikasi, kerja jarak jauh dan interaksi Internet dengan pihak berkuasa kerajaan belum dikembangkan. Juga beberapa orang Indonesia berdagang dalam talian di forum. Pada masa yang sama, kedai dalam talian tradisional kurang diwakili di sini.

Keramahan adalah ciri khas penduduk tempatan. Orang Indonesia menyiarkan 7.5% dari semua tweet, negara ini mempunyai jumlah akaun kedua terbesar di dunia Facebook. Penapisan internet hampir tidak dikembangkan di sini, pihak berkuasa berusaha untuk menyekat hanya kandungan “menyinggung” – contohnya, pornografi, perjudian dan pendapat negatif mengenai Islam. Juga, Kementerian Pertahanan Indonesia berencana untuk membuat “tentera siber” untuk melindungi portal pemerintah dari serangan peretas yang sering mereka dedahkan.

Tempat ke-6: Jepun (118 juta pengguna)

Penilaian: 4.5

Jepun

Jepun dikenali sebagai negara “teknologi tinggi”. Komputer dan telefon pintar baru dibuat di sini, dan permainan dalam talian yang menarik bagi seluruh dunia dilancarkan. Hampir semua orang Jepun biasa dengan Internet – 94% penduduk negara ini diwakili di sana. Pada masa yang sama, tidak semua dari mereka tahu bagaimana mengendalikan komputer atau komputer riba, banyak yang dalam talian secara eksklusif dari telefon.

Di Jepun, papan gambar muncul – forum gambar tanpa nama dengan budaya mereka sendiri. Oleh itu, slanga komuniti dalam talian di seluruh dunia mengandungi pinjaman dari bahasa Jepun – perkataan “chan” dan “kun” adalah contoh.

Jepun dianggap sebagai negara dengan Internet percuma dari peraturan pemerintah. Sebaliknya, penapisan diri sangat maju dan digalakkan di sini – organisasi bukan kerajaan, pentadbir laman web dan forum memantau pesanan dalam rangkaian.

Ketagihan internet adalah masalah biasa di negara ini. Perkataan “hikikomori” digunakan untuk merujuk kepada orang yang “hidup dalam talian” dan mengelakkan sebarang hubungan sosial di luarnya. Tetapi bahkan banyak orang Jepun yang bersosial sering “terikat” dengan rangkaian.

Ketagihan adalah perkara biasa di kalangan remaja Jepun, di mana setiap ahli kumpulan (kelas, syarikat yang ramah) diharapkan sentiasa hadir di laman web tertentu dan tindak balas segera terhadap sebarang posting dalam bentuk “suka” atau komen. Mereka yang berdiam diri dibuli atau diasingkan. Ini adalah bagaimana lampiran ke ruang maya terbentuk, yang kemudiannya menjadi dewasa.

Tempat ke-7: Rusia (110 juta pengguna)

Penilaian: 4.4

Rusia

Internet datang ke Rusia pada tahun 1990, ketika jaringan Relcom muncul, menghubungkan bahagian-bahagian yang berbeza dari Uni Soviet, dan kemudian dihubungkan ke jaringan dunia. Kemudian domain .su (Soviet Union) didaftarkan. Negara pertama yang dihubungi ialah Finland.

Internet Rusia sendiri muncul pada tahun 1994, ketika domain .ru didaftarkan. Sebelum milenium, hanya beberapa orang yang menguasai rangkaian ini, selain itu, Fidonet terkenal – sistem komunikasi teks bebas bebas yang terikat dengan telefon bimbit. Selepas tahun 2000, jumlah pengguna Fido mulai menurun, dan secara beransur-ansur Internet menggantikannya.

Kini sekurang-kurangnya 76% orang Rusia menggunakan World Wide Web. Komunikasi di Rusia dianggap sebagai salah satu yang paling murah dan berkualiti tinggi di dunia, yang dijamin oleh adanya persaingan antara penyedia. Ciri segmen Rusia adalah autonomi relatifnya dalam hubungannya dengan Internet global – orang berkomunikasi terutamanya dengan rakan senegara mereka, bukan orang asing. Atas sebab ini, bahasa Rusia digunakan untuk komunikasi – dari segi kekerapan penggunaan di rangkaian, ia berada di kedudukan kedua setelah bahasa Inggeris.

Tempat ke-8: Nigeria (92 juta pengguna)

Penilaian: 4.3

Nigeria

Nigeria adalah negara Afrika yang sering dibandingkan dengan Rusia. Di sini saiz populasi, jangka hayat, petunjuk ekonomi adalah serupa. Walau bagaimanapun, dalam pengembangan rangkaian di seluruh dunia, negara ini ketinggalan daripada Rusia. Sehingga baru-baru ini, hanya sepersepuluh dari penduduk Nigeria yang menggunakan Internet. Kini lebih daripada 47% penduduk diwakili di dalamnya.

Nigeria adalah negara pertama di mana Internet mudah alih mula mengatasi jalan darat. Ini berlaku pada tahun 2011, ketika penggunaannya di seluruh dunia jauh lebih sedikit daripada sekarang. Yang popular di sini bukan telefon pintar yang mahal dengan banyak ciri, tetapi yang murah dengan fungsi yang terhad, tetapi mampu memberikan akses Internet.

Negara ini juga terkenal dengan fenomena “surat-surat Nigeria” – spam yang dihantar dengan tujuan untuk mengeluarkan wang. Ciri khas pengeposan seperti itu ialah pengirim tampaknya menjadi pemegang sejumlah besar wang dan meminta pertolongan dalam melakukan transaksi dengan mereka, menjanjikan peratusan jumlahnya. Sekiranya penerima bersetuju, penipu mula memeras wang daripadanya, tetapi tidak memindahkan jumlah yang dijanjikan selepas itu.

“Surat” seperti itu diedarkan bahkan sebelum kedatangan Internet – surat-surat itu dikirim dalam bentuk kertas. Penipuan ini diatur secara profesional – spammer boleh memiliki laman web mereka sendiri, legenda tersebut sering disahkan oleh bank-bank Nigeria dan pemerintah. Dengan dana yang diperas dengan cara ini, terdapat beberapa kumpulan Islam di Nigeria.

Tempat ke-9: Mexico (85 juta pengguna)

Penilaian: 4.2

Mexico

Sejarah Internet di Mexico bermula pada tahun 1989, ketika Universiti Autonomi Nasional menyertainya. Pada masa itu, diasumsikan bahawa komunikasi jenis ini hanya untuk komunikasi ilmiah. Kini telah dikuasai oleh 65% penduduk yang berkomunikasi dan berniaga di dalamnya. Hanya sedikit orang di sini yang mampu menggunakan komputer yang baik, kerana, seperti di Nigeria, mereka kebanyakannya dalam talian menggunakan telefon bimbit mereka.

Liputan rangkaian di Mexico sangat tidak rata. Terdapat masalah biasa dengan Internet – malah petani yang membakar sampah merosakkan kabel. Walau bagaimanapun, orang Mexico suka menghabiskan masa dalam talian – rata-rata, setiap pengguna dari sini berada dalam talian 8 jam sehari. Malah orang yang lebih tua sering melepak di media sosial. Kaedah termudah untuk menyewa apartmen di sini adalah melalui rakan anda dalam sembang.

Penggunaan Internet untuk perniagaan adalah khusus di sini. Ramai yang dalam talian untuk mengelakkan berurusan dengan kartel tempatan yang menuntut penghormatan daripada peniaga yang berjaya. Namun, walaupun di sini orang berusaha untuk tidak berteriak tentang kejayaan mereka, agar tidak menarik perhatian mafia.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen