9 lukisan paling terkenal oleh Pablo Picasso

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Pablo Picasso adalah salah satu artis yang paling terkenal, 'produktif' dan mahal. Seorang genius dengan gaya tersendiri, pencipta kubisme. Orang Sepanyol yang terkenal itu bukan sahaja mahir melukis: dia berjaya menyedari dirinya dalam grafik, hiasan, seramik dan bidang seni yang lain. Genius kreatif bekerja tanpa lelah, mencipta selama bertahun-tahun sejumlah besar karya: menurut perhitungan Picasso sendiri, terdapat lebih daripada 50,000 daripadanya. Berikut adalah lukisan paling terkenal dari artis Sepanyol, beberapa di antaranya telah menjadi kultus.

Genius Kubisme yang hebat: 9 lukisan paling terkenal oleh Pablo Picasso

Pencalonan sebuah tempat komposisi penilaian
Ulasan lukisan paling terkenal oleh Pablo Picasso 9 'Avignon Maidens', 1907 4.2
8 'Guernica' 4.3
7 'Dua Saudari', 1902 4.4
6 'Komuni Pertama', 1896 4.5
5 'The Old Guitarist', 1903-1904 4.6
4 'Gadis di depan cermin', 1932 4.7
3 'Wanita Menangis', 1937 4.8
2 'Dora Maar dengan Kucing', 1941 4.9
1 'Nude, Green Leaves and Bust', 1932 5.0

'Avignon Maidens', 1907

Penilaian: 4.2

Gadis Avignon

Lokasi: Muzium seni moden, New York

Dari kanvas inilah bermulanya pentas kreatif baru dalam kehidupan seniman agung, yang ditandai untuk seluruh dunia dengan munculnya arah baru dalam lukisan – kubisme. Bohemia Paris menilai gambar itu agak kabur. Ada orang-orang yang menerima kanvas dengan penuh semangat: di antara mereka adalah Georges Braque, begitu kagum dengan apa yang dilihatnya, sambil memberi inspirasi, dia menulis 'Nude' yang terkenal.

Tetapi ada yang ternyata menjadi penentang keras Avignon Maidens. Antaranya ialah Matisse, yang pada awalnya melihat dalam lukisan itu permulaan era baru dalam seni visual. Tetapi kemudian, kerana cemburu, dia bergerak menuju lawannya.

Sejarah penciptaan Avignon Maidens dikaitkan dengan rentetan yang sukar dalam kehidupan peribadi Picasso: pada masa itu dia telah menjalin hubungan dengan Fernanda Olivier selama 9 tahun dan mulai merasa bosan dengan mereka. Hasilnya adalah percubaannya untuk menguji perasaan dengan hubungan luar. Menurut salah satu versi penting, plot gambar itu berdasarkan ingatan artis tentang rumah pelacuran di Gothic Quarter of Barcelona. Kanvas itu menggambarkan lima wanita telanjang. Dua daripadanya mempunyai wajah yang menyerupai topeng Afrika. Lukisan itu dicat dengan warna merah jambu dan biru: peringatan tentang tempoh kreatif 'merah jambu' dan 'biru' genius.

Pada tahun 2007, Newsweek mengenal pasti kanvas sebagai 'karya seni yang paling berpengaruh dalam 100 tahun terakhir'.

'Guernica'

Penilaian: 4.3

Guernica

Lokasi: Muzium Reina Sofia, Madrid

Kanvas itu ditulis dalam jangka masa pendek – kurang dari 1 bulan, tetapi pada masa yang sama ia menjadi salah satu yang paling ikonik dalam karya artis terkenal. Perlu diperhatikan bahawa pada satu masa gambar itu tidak mendapat sambutan yang istimewa bukan hanya di kalangan orang biasa, malah di kalangan pengkritik seni. Watak utama 'Guernica' adalah seorang wanita dengan pelita, kuda yang koyak, penunggang kuda yang dikalahkan dan seorang ibu yang membawa anak mati dalam pelukannya.

Gambar yang menyeramkan dan diseksa, yang terwujud dalam bentuk abstrak, menekankan kebencian para fasis terhadap semua makhluk hidup dan dengan jelas menyampaikan rasa ngeri perang. Perlu diperhatikan bahawa Guernica ditulis beberapa tahun sebelum bermulanya perang dunia yang mengerikan dalam skala dan kekejamannya. Dan sebab utama penciptaan karya tersebut adalah serangan unit Luftwaffe di bandar Guernica semasa Perang Saudara Sepanyol. Selama 3 jam Jerman menjatuhkan beberapa ribu bom di sebuah bandar kecil dengan jumlah penduduk 6,000 orang. Guernica terbakar selama 3 hari.

Melihat dekat pada kanvas menimbulkan perasaan dekat permusuhan, jeritan kesakitan, penderitaan dan kutukan. Lukisan itu adalah perwujudan kemarahan dan ketakutan perang, itu adalah peringatan untuk generasi akan datang. Intinya adalah gambaran penderitaan orang, haiwan dan perubahannya di bawah pengaruh kekacauan dan keganasan.

'Dua Saudari', 1902

Penilaian: 4.4

Dua kakak

Lokasi: Muzium Hermitage, St. Petersburg

Kanvas itu diciptakan pada masa ketika artis sering melakukan perjalanan antara Paris dan Barcelona dan tidak melalui masa terbaik dalam hidupnya. Dia sangat miskin, apalagi, pada masa ini sahabatnya Kasachemos tiba-tiba meninggal dunia, memutuskan untuk bunuh diri. Semua kanvas pada tahun-tahun itu dan 'Two Sisters' dipenuhi dengan kekosongan, kesakitan, kesunyian juga.

Pengaruh yang cukup besar terhadap Picasso pada tahun-tahun itu juga dilakukan oleh iklim sosial pada zaman itu, kontras sosial Barcelona yang tajam, di mana idea-idea anarkis dengan bias revolusioner muncul setiap saat. Sentimen bebas melintas di mana-mana, semua orang berusaha untuk kebebasan, dengan tulus bersimpati dengan penghinaan dan penghinaan.

Pada tahun-tahun awal abad ke-20, Picasso secara aktif mengunjungi rumah anak yatim, hospital psikiatri, mencari watak-watak untuk lukisannya: pengemis, orang kurang bernasib baik, yang ditolak oleh masyarakat. Kesemuanya tercermin dalam lukisan Pablo Picasso. Kanvas 'Two Sisters' menjadi yang pertama dalam keseluruhan siri karya pada masa yang sukar bagi artis.

Di tengah-tengah plot adalah pertemuan pelacur dan biarawati. Kedua-dua tokoh itu secara praktis merangkul dorongan bisu: dalam siluetnya seseorang dapat merasakan kesedihan, penderitaan, persetujuan diam-diam dan kelembutan. Jubah kedua-dua gambar dibuat dalam skema warna yang sama. Mereka melambangkan dunia kesakitan, kesepian, kesunyian.

Dalam gambar, anda dapat melihat sentuhan cahaya yang serupa dengan seni abad pertengahan: keparahan, ekspresi bentuk dan plastik jelas dapat dilihat dalam plot yang digambarkan. Namun, ini khas untuk semua lukisan 'blue period' dalam karya Picasso. Pada masa itu dia dipandu oleh El Greco: gambar-gambar lukisannya berwarna-warni, ekspresif secara psikologi, warna simbolik.

'Komuni Pertama', 1896

Penilaian: 4.5

Perhubungan pertama

Lokasi: Muzium Picasso, Barcelona

Pada tahun 1885, Pablo Picasso berpindah bersama keluarganya ke ibu kota Sepanyol, di mana dia memasuki Sekolah Seni Halus. Garnelo Alda – salah seorang guru bakat muda – seorang seniman Sepanyol yang cukup terkenal (pakar dalam genre sejarah akademik) mempunyai banyak syarat yang diperlukan untuk membuat lukisan dengan tema yang serupa. Dan ayahnya menasihati Pablo untuk menggunakan 'alat' yang ada – untuk membuat lukisan untuk penyertaan dalam Pameran Seni Rupa.

Picasso yang berusia 15 tahun memperhatikan nasihat itu dan menulis sebuah karya agung. Lukisan 'First Communion' ditulis dengan cara yang realistik, dan dengan jelas perincian terkecil. Lukisan itu menggambarkan adik artis dan ibu bapanya. Momen penting berlaku dalam kehidupan gadis itu, yang mana setiap kanak-kanak dari tahun-tahun itu dipersiapkan selama setahun: persekutuan pertama. Ini adalah peristiwa yang sangat menggembirakan, dan Picasso berjaya mengkhianati semua kegembiraan dan misteri dengan tepat mengenai apa yang berlaku: semuanya dapat dilihat di wajah mereka yang hadir.

Perlu diperhatikan bahawa jenius Sepanyol itu sendiri tidak dibezakan oleh ketakwaan, tetapi pada masa yang sama dia berjaya menyampaikan dengan cara yang luar biasa baik dalam Komuni Pertama dan dalam karya-karya lain dalam masa pendidikan mengenai sakramen dan keseriusan mata pelajaran agama.

Lukisan pertama master lukisan kubik menjadi makanan berharga untuk pertumbuhan kreatifnya, membentuk gaya dan sensasi seninya yang tersendiri. Bertahun-tahun kemudian, Pierre Dax, pengarang banyak buku dan artikel mengenai Picasso, bertanya kepada kubis besar itu jika dia menyesal melukis gambar seperti Komuni Pertama. Oleh itu, artis menjawab bahawa pendapat seperti itu jauh dari kebenaran: 'ketika itu sangat penting bagi saya.'

'The Old Guitarist', 1903-1904

Penilaian: 4.6

Pemain gitar lama

Lokasi: Institut seni, Chicago

Lukisan tersebut dianggap sebagai salah satu karya orang Sepanyol yang paling mencolok dari 'zaman biru' karyanya. Artis membuatnya ketika berada di ibu negara Sepanyol. Kali ini bertepatan dengan salah satu masa sulit dalam hidupnya: dia hidup dalam kemiskinan, masih tidak diketahui oleh siapa pun, dan berada dalam kebingungan rohani yang besar setelah bunuh diri sahabatnya Carlos Casagemas. Selepas kematian Casagemas, 'tempoh biru' bermula dalam kehidupan kreatif Pablo.

Picasso memberanikan diri untuk meninggalkan lukisan akademik dan mencari gayanya sendiri. Semua karya-karyanya pada masa itu diserap dengan putus asa, suasana melankolis. Gambar potret itu didominasi oleh orang miskin, orang miskin, dibenci oleh masyarakat dan orang sakit. Kanvas-kanvas itu sering menyampaikan keadaan minda artis itu sendiri.

'The Old Guitarist' adalah gambar pemuzik buta memegang gitar di tangannya – satu-satunya perkara yang masuk akal dalam hidupnya. Walaupun skema warna mengisyaratkan keadaan jiwa manusia: semuanya selesai (termasuk gambar itu sendiri) dalam skala biru pucat, dan hanya gitar yang secara visual menonjol dengan latar belakang umum.

Pemuzik lama digambarkan dalam keadaan tidak selesa dengan kaki telanjang disilangkan. Sosoknya kelihatan sedikit bersudut, memanjang secara berlebihan, seperti lengannya. Ini adalah cara pelukis abad ke-16 El Greco. Sebenarnya – semacam penghormatan kepada tuan, yang dikagumi oleh Picasso.

Pada tahun 1926, lukisan itu diambil oleh Chicago Museum of Art, yang merupakan titik perubahan dalam kehidupan orang Sepanyol: itu adalah karya pertamanya yang diperoleh oleh muzium sebagai pameran tetap. Tidak lama dahulu, sinar-X lukisan itu diambil, menunjukkan satu lagi lukisan di bawah lapisan cat: gambar seorang wanita bogel yang menyusu, dan juga seekor lembu dengan anak lembu. Ini disebabkan oleh fakta bahawa sementara Picasso hidup dalam kemiskinan, dia sering menulis semula lukisan di kanvas lama untuk menjimatkan wang.

'Gadis di depan cermin', 1932

Penilaian: 4.7

Gadis di hadapan cermin

Lokasi: Muzium seni moden, New York

Lukisan karya seniman Sepanyol ini menggambarkan nyonya dan museanya yang masih muda Maria-Teresa Walter. Motif utama gambar mempunyai beberapa tafsiran. Menurut salah satu dari mereka, kanvas dengan jelas menunjukkan peralihan seorang gadis muda yang tidak bersalah ke tahap dewasa dan transformasinya menjadi seorang wanita yang menyedari seksualitasnya. Atau, dua intipati Mary Teresa digambarkan di sini – siang dan malam. Menurut tafsiran lain, seorang gadis berdiri di depan cermin, melihat di dalamnya bayangan gelapnya, intipati tersembunyi yang tidak diketahui oleh dunia luar.

Semasa membuat kanvas, artis menggunakan warna-warna yang kuat, dilengkapi dengan warna yang kurang terang, yang memungkinkan untuk mencapai keseimbangan visual. Corak berwarna terang nampaknya memasuki dialog dengan gambar tengah – seorang gadis yang melihat gambar cerminnya. Wajahnya terbuat dari dua bahagian yang berbeza secara radikal: satu sedih, pekat, yang lain seperti topeng, tetapi kecerahan warnanya menceritakan ribut perasaan yang dialami.

Bahagian muka wajah dibuat dalam naungan lavender berwarna pink-halus, sedikit menyerupai bulan sabit, kelihatan kekanak-kanakan. Bahagian depan sering dikaitkan dengan wanita dewasa, dihiasi dengan alat solek. Mungkin Walter digambarkan dalam gambar wanita hamil. Ini dibuktikan dengan perut yang besar dan stabil, walaupun ia boleh bertindak di sini sebagai simbol kesuburan. Tangan gadis itu dihalakan ke cermin: dia seolah-olah terserap dalam gambarnya dan ingin menyentuhnya, pada masa yang sama tertarik dan takut.

Pada tahun 2011, lukisan tersebut diperiksa menggunakan sinar-X untuk mengesan gambar yang tersembunyi. Kenyataannya adalah bahawa kanvas itu penuh dengan bahagian-bahagian yang ditutup dengan lapisan cat yang kuat, yang menunjukkan banyak pemprosesan karya. Ternyata, gambar asli muse Picasso mempunyai gambaran yang lebih naturalistik: dia berdiri dengan punggungnya ke arah penonton, memutar lekuk pinggulnya yang halus ke arahnya.

'Wanita Menangis', 1937

Penilaian: 4.8

Wanita menangis

Lokasi: Galeri Tate, London

Untuk beberapa ketika, Picasso terpesona dengan tema wanita yang menangis dan berulang kali menghidupkan gambar ini dalam lukisannya. Lukisan 'Crying Woman' tahun 1937 dianggap paling kompleks dalam siri ini. Lukisan, yang dilaksanakan dalam gaya kubisme analitik (dalam tempoh ini, seniman baru mulai bergerak ke arah seni yang kemudian menjadi kultus) berbeza dengan banyak yang lain dalam realisme yang luar biasa.

Kanvas dianggap sebagai mercu tanda untuk lukisan Sepanyol pada masa ini, melambangkan tema anti-perang yang jelas. Ini adalah semacam tindak balas terhadap keganasan, yang terkandung dalam lukisan. Semuanya dimulai dengan kanvas 'Guernica', yang menggambarkan kengerian perang yang menimpa penduduk kota kecil dengan nama yang sama semasa Perang Saudara Sepanyol. Ini diikuti oleh serangkaian lukisan yang menggambarkan wanita menangis, berdasarkan salah satu tokoh 'Guernica'.

Untuk keseluruhan siri kanvas, model itu sangat digemari pada masa itu dan musisi artis – Dora Maar – jurugambar profesional dan surealis terkemuka tahun 30-an. Dialah yang memberi pengaruh besar pada pembentukan kesadaran politik Picasso.

Seorang 'wanita menangis' dengan selendang di tangannya adalah gambaran universal tentang kesakitan dan penderitaan mental. Dibuat dalam bentuk serpihan sudut yang dikumpulkan bersama, di beberapa tempat saling bertindih. Ini memberi gambaran bahawa potret itu dilukis secara serentak dari beberapa sudut. Sifat karya sangat rata, kerana artis tidak berusaha memberikan kedalaman gambar: tidak ada chiaroscuro, atau perspektif linear, dll. Digunakan di sini.

Tafsiran utama gambar adalah tema Perang Saudara Sepanyol. Wanita yang digambarkan dalam gambar itu berpakaian formal, seolah-olah berada di pengebumian, dan wajahnya menunjukkan rasa sakit dan kesedihan yang memilukan. Dia nampaknya mengalami semua kengerian yang menimpa orang-orang yang terkena musibah.

Skema warna yang digunakan untuk membuat kanvas tetap tidak difahami sepenuhnya. Faktanya ialah, untuk menjadikan gambar lebih dramatik, Picasso menggunakan skala monokrom: di sini beberapa warna primer disertakan sekaligus, dilengkapi dengan warna biru, oren, merah, dll.

'Dora Maar dengan Kucing', 1941

Penilaian: 4.9

Dora Maar dengan kucing

Lokasi: Koleksi peribadi

Potret ini pastinya dapat dianggap sebagai gambaran Dora Maar yang paling luar biasa, yang selama 10 tahun menjadi pencinta, model dan muse dari pengasas Kubisme Sepanyol yang hebat. Lukisan itu dibuat pada masa ketika Picasso berada di Paris yang diduduki oleh orang Jerman. Pada masa itu, sudah ada perselisihan yang jelas dalam hubungan antara kedua kekasih.

Potret yang penuh dengan unsur abstraksi menjadi Picasso sendiri sebagai cara untuk mengekspresikan emosi yang memenuhi dirinya ketika itu. Seperti yang diakui kemudiannya, Dora Maar adalah 'keperibadian perang' baginya ketika dia melukis potretnya. Selama 9 tahun berkahwin, Henrietta Theodora (ini sebenarnya adalah nama perempuan simpanan Picasso) digambarkan oleh artis itu di sebilangan besar kanvas. Selalunya gambar itu kelihatan bermusuhan: Dora Maar menyerupai wanita melankolis, dan kadang-kadang bahkan wanita gila dengan mata yang tidak wajar, ciri wajah yang menyimpang, dan postur aneh.

Perlu diperhatikan bahawa 'Dora Maar and the Cat' dianggap sebagai potret paling agresif dari semua yang ada: dalam gambar inilah wanita simpanan genius yang pelbagai dan misteri itu terungkap. Model itu digambarkan duduk di kerusi kayu yang lebih mirip tahta, dan posenya adalah dewi. Palet warna yang terang dan garis-garis yang tajam dari gaun itu menimbulkan suasana istimewa, semacam perasaan bahawa Dora mengatur ruang tertutup kecil ini.

Seniman itu mengubah wajah cantik Dora menjadi karikatur yang cacat: telinga berada di bawah mata, mulut mengembung dengan senyuman yang keliru. Seekor kucing hitam digambarkan di bahagian belakang model. Perlu diperhatikan bahawa Dora sendiri tidak menyukai kucing. Dengan menggabungkan potret perempuan simpanan dengan kucing, Picasso mencipta kombinasi licik dan seksualiti feminin. Bukan apa-apa yang dia sendiri kadang-kadang memanggil muse-nya sebagai 'kucing Afghanistan'.

Potret 'Dora Maar with a Cat' dianggap bukan sahaja lukisan paling berharga yang menggambarkan perempuan simpanan artis itu, tetapi juga salah satu lukisan paling mahal di dunia. Pada tahun 2006, di lelongan Sotheby, ia diperoleh oleh pengagum tanpa nama genius Sepanyol dengan harga $ 95,216,000. Dipercayai bahawa ia adalah jutawan Georgia Bidzina Ivanishvili.

'Nude, Green Leaves and Bust', 1932

Penilaian: 5.0

Nude, daun hijau dan awek

Lokasi: Galeri Tate, koleksi peribadi / London

30-an dianggap sebagai masa paling seksi dalam kehidupan Picasso: ketika itulah dia bertemu dengan hasrat terbesar dalam hidupnya – wanita muda Perancis, Marie-Teresa Walter. Pada masa memenuhi hasrat masa depannya, artis itu secara rasmi berkahwin dengan pemain ballerina Rusia Olga Khokhlova. Maria Teresa menjadi kelembapan hidup yang diperlukan Picasso dalam persekitaran 'padang pasir' yang menjengkelkan.

Walter secara praktiknya adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi seorang seniman, makanan untuk karyanya, membawa sentuhan risiko, menyamar dalam kehidupan Picasso, dan melepaskan keinginan duniawi. Dia sering menggambarkannya telanjang di banyak kanvas. Sepanjang 8 tahun hubungan terlarang ini, orang Sepanyol telah mencipta banyak lukisan, ukiran, patung yang menggambarkan kekasihnya.

'Nude, Green Leaves and Bust' tidak diragukan lagi adalah karya seni seniman Sepanyol yang paling terang, yang diciptakan antara perang dunia dan salah satu yang terbaik pada tahun 1932. Karya ini dianggap salah satu yang paling sukar di antara semua gambar Maria Teresa yang dibuat dan diwakili oleh tiga komponen.

Yang pertama – mitos Daphne – nimfa yang cantik dan tidak bersalah, berbaring dalam kedudukan yang mudah dicapai dan tidur nyenyak. Kulitnya yang halus mempunyai warna lavender yang tidak biasa. Bahagian kedua lukisan adalah patung, yang teksturnya serupa dengan plaster. Dan, akhirnya, elemen ketiga adalah tanaman philodendron, seolah-olah tumbuh dari badan Walter yang subur. Artis itu sendiri juga hadir dalam gambar: dia dipersembahkan dalam bentuk siluet gelap, tidak dapat dibezakan pada pandangan pertama, yang seolah-olah menjaga muse dan menguasai dirinya.

Sejak 1951, lukisan itu berada di koleksi peribadi empat kolektor Amerika Brody, dan hanya setelah kematian mereka, ia disiapkan untuk dilelong. Ini berlaku pada tahun 2010. Kanvas itu dijual dengan harga $ 106,482,500 yang luar biasa kepada seorang lelaki bertuah yang tidak dikenali.

Walaupun maklumat itu belum disahkan secara rasmi, dipercayai bahawa jutawan Rusia Roman Abramovich menjadi pemilik lukisan itu. Pada tahun 2011, pemilik lukisan berharga itu bersetuju untuk memamerkannya di muzium: lukisan Nude, Green Leaves dan Bust diberikan kepada British Tate Museum dengan sewa 2 tahun.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen