9 karya terbaik Rachmaninov Sergei Vasilievich

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Komposer hebat itu sangat setia kepada tradisi muzik Rusia. Pada masa yang sama, ia berhasil membawa sesuatu yang baru ke dalamnya, menciptakan kekuatan yang tidak habis-habisnya untuk pengembangan dan pengayaan tradisi muzik Rusia. Hampir setengah abad masa kreatif Rachmaninoff mengalami evolusi yang nyata. Tetapi, walaupun terdapat perubahan dalam penampilan kreatif komposer, integriti dan pengiktirafannya tetap ada. Di kalangan pendengar biasa, Rachmaninov terkenal kerana liriknya yang sangat bersemangat, sangat menarik, kebenaran dan puisi ekspresi muzik. Kami memberi perhatian kepada anda karya-karya klasik yang terkenal.

Genius klasik Rusia: karya terbaik Rachmaninoff

Pencalonan sebuah tempat Komposisi penilaian
Ulasan karya terbaik Rachmaninoff 1 Opera 'Aleko' 4.2
2 Puisi 'Lonceng' 4.3
3 Konsert Piano No. 2 4.4
4 Rhapsody bertema Paganini 4.5
5 Suite 'Tarian Symphonic' 4.6
6 Opera 'The Knight Miserly' 4.7
7 Opera 'Francesca di Rimini' 4.8
8 'Vocalise', Op. 34 No. 13, untuk suara dan piano 4.9
9 Konsert Piano No. 3 5.0

Opera 'Aleko'

Penilaian: 4.2

Di Dewan Kecil Konservatori Moscow terdapat plak dengan nama lulusan yang lulus dari institusi muzik yang lebih tinggi dengan pingat emas. Antaranya ialah Sergei Rachmaninoff, yang lulus dari konservatori dengan kepujian sebagai komposer. Karya kelulusannya adalah opera Aleko, berdasarkan puisi Pushkin Gypsies.

Opera lirik dan psikologi satu-satu ditulis oleh Rachmaninov dengan cemerlang. Karya muda ini (komposer muda berusia 19 tahun pada masa itu) mendapat perhatian yang luar biasa dari Tchaikovsky, yang dengan segala cara menyumbang untuk produksi opera dan bahkan meminta izin kepada Rachmaninov untuk menunjukkan Aleko bersama dengan opera Iolanta sendiri.

Rachmaninov sangat meminati tesisnya dan membuatnya dalam masa yang singkat – hanya 17 hari. Ini membuktikan penyerapan semangat dalam kreativiti dan bakat luar biasa pemuda itu. Libretto untuk 'Aleko' ditulis oleh tokoh teater terkenal Nemirovich-Danchenko.

Rakan Rachmaninoff, bass Rusia legendaris Shalyapin, dianggap sebagai persembahan rujukan bahagian utama dalam opera – peranan Aleko. Penasaran bahawa penjelmaan pertamanya dalam karya ini agak aneh: dia menggantikan Pushkin. Faktanya ialah persembahan pertama opera Aleko jatuh pada ulang tahun ke-100 kelahiran penyair, penulis drama dan penulis prosa Rusia yang hebat, dan Shalyapin sendiri mengenal pasti Pushkin dengan Aleko.

Tayangan perdana opera berlangsung pada bulan April 1893 di Bolshoi Theatre di Moscow. Persembahannya sangat berjaya. Tchaikovsky, yang hadir di tayangan perdana itu, bertepuk tangan sehingga dia hampir tersungkur.

Harus diingat bahawa dalam puisi libretto Pushkin sangat berkurang: hanya tinggal beberapa saat cemburu yang menyakitkan dan penolakan tragis. Aksi opera bermula dengan sangat aktif, serta-merta membawa kepada keadaan yang tegang. Walaupun begitu, ahli kebebasan dapat memahami idea utama puisi: pertembungan antara gipsi yang jauh dari peradaban dan Aleko yang sombong, kesepian, yang melarikan diri dari 'penawanan kota yang penuh sesak' dan bermimpi dengan penuh semangat untuk mencari kedamaian di bawah perlindungan nomad, yang menyebabkan konflik. Aleko dikutuk oleh masyarakatnya dan dia juga membawa malapetaka kepada orang-orang gipsi, yang mana mereka menolaknya dan dia sendirian lagi.

Puisi 'Lonceng'

Penilaian: 4.3

Karya yang unik, dan pastinya karya yang paling terkenal dalam karya komposer, ditulis pada masa ketika Rachmaninov hanya membuat lakaran karya muzik yang sama sekali berbeza. Tetapi pada musim panas tahun 1912, dia menerima surat tanpa nama, yang mengatakan betapa sesuai untuk menulis muzik puisi Edgar Poe “Bells” dalam terjemahan Balmont dan, karenanya, teksnya dilampirkan.

Puisi itu benar-benar menarik perhatian komposer, dan dia segera mulai bekerja, dan dia bekerja, menurut kenangan pengarangnya sendiri, 'dengan panas terik'. Komposisi itu kemudian menjadi salah satu yang paling disukai di 'piggy bank' Rachmaninov, yang tidak menghairankan, kerana sejak kecil dia terpesona dengan deringan loceng. Nama pengarang surat itu hanya diketahui setelah kematian komposer. Ternyata Maria Danilova, pelajar Bukinik ahli cello.

Selepas pembebasan karya itu, Marietta Shaginyan, seorang penulis Soviet yang dengannya Rachmaninov berkongsi kehidupan kreatifnya, mengungkapkan dedikasi puisi yang aneh itu. Ia dibuat beberapa ketika selepas penerbitan: 'Kepada rakan saya Willem Mengelberg dan Orkestra Concertgebouw di Amsterdam'.

Faktanya ialah Medtner adalah pemain piano Rusia, komposer menyambut pembebasan puisi Rachmaninoff agak sejuk. Dan beberapa waktu kemudian, pada latihan konser Beethoven, konflik muncul antara dia dan konduktor Mengelberg, yang berakhir dengan mantan menolak untuk menyertai konsert tersebut. Kejadian ini menggembirakan komuniti muzik.

Puisi oleh Edgar Poe terdiri daripada 4 bahagian. Sepotong muzik mempunyai struktur yang sama: ini adalah empat gambar suasana yang berbeza, mencipta semula tahap kehidupan manusia yang berbeza. Dua yang pertama dikhaskan untuk bunyi loceng dan loceng perkahwinan – ceria, gembira. Dua yang lain mengumumkan kebakaran dan pengebumian – meresap dengan ketakutan, kesedihan, tragis. Puisi 'Bells' ditulis untuk tiga paduan suara campuran dan tiga pemain solo, disertai dengan orkestra.

Konsert Piano No. 2

Penilaian: 4.4

Dengan konsert kedua untuk piano oleh Rachmaninoff, era baru dalam muzik bermula. Karya ini terdengar seperti penggera yang kuat setelah ketinggalan 3 tahun kerana kegagalan komposisi simfonik pertama, diinjak-injak oleh pengkritik dan tidak difahami oleh para pemuzik. Orang-orang sezaman mendengar suara zaman di Piano Concerto No. 2: ketegangannya, rasa perubahan, kekuatan.

Selepas itu, genre konsert untuk Rachmaninoff menjadi yang utama: semua idea komposer sepenuhnya, cemerlang dan berskala besar yang terkandung di dalamnya. Tahap baru dalam kehidupan akan datang untuknya. Karya yang berkenaan dikhaskan untuk ahli neuropatologi dan hipnotis metropolitan terkenal Dahl, yang membantu komposer untuk menguatkan sistem saraf dan pulih dari kejutan kegagalan moral.

Selepas penciptaan Piano Concerto No. 2, Rachmaninov setara dengan gergasi muzik Rusia. Segala keraguan, pencarian, ketidakmampuan untuk menentukan jalan mereka tertinggal jauh. Konsert ini telah menjadi salah satu karya yang paling popular dari genius Rusia yang hebat kerana keindahan artistik, ekspresi dan, tentu saja, dengan mahir mewujudkan suasana kegembiraan yang menggembirakan, yang mengantisipasi jangkaan perubahan masa depan yang cerah.

Ciri khas harmoni dan instrumen Konsert Piano ke-2 menjadi penentu untuk tempoh kreatif utama Rachmaninoff. Ngomong-ngomong, dalam piano kedua lagu melodi lirik yang luar biasa dengan pengembangan lagu-lagu varian pertama kali diperlihatkan. Dua kecenderungan utama muzik Rusia bergabung sekali berkat hadiah melodi pengarang yang unik.

Rhapsody bertema Paganini

Penilaian: 4.5

Karya itu tergolong dalam sejumlah karya yang dibuat pada tahun-tahun terakhir karya Rachmaninoff. Ini adalah gabungan unik gaya 'lama', yang digunakan oleh komposer sebagai warisan abad ke-19, dan gaya 'baru', yang menandakan kemunculan jazz, genre pop dan elemen muzik baru yang radikal. Pengkritik kontemporari untuk penulis telah memperhatikan kebajikan dan kecerahan luar biasa dari rhapsody. Hari ini, ketika kontroversi mengenai “kuno” komposer telah hilang, karya itu dilihat dalam cahaya yang berbeza.

Rachmaninov sendiri, yang dikenali sebagai 'penjaga' nilai-nilai muzik tradisional, berkata: 'sebelum anda pergi ke dunia baru … buat … usaha … untuk mengenali yang lama dengan dekat …'. Dia percaya masih ada “banyak peluang yang tersisa.”

Untuk rhapsody, ditulis sebagai variasi, Rachmaninov menggunakan tema caprice ke-24 legenda untuk biola oleh Paganini. Tema ini melambangkan era romantisme, dan terus terang dapat dianggap sebagai jenis 'ganda' dari genius Paganini, yang bakatnya tetap menjadi misteri bagi sezamannya.

Tetapi hampir di awal Rhapsody, tema lain muncul, dipinjam oleh Rachmaninov dari karya lain yang tidak kurang terkenal pada Zaman Pertengahan – nyanyian Katolik Dies Irae ('Day of Wrath'). Ia mempunyai makna khusus dan sangat peribadi bagi pengarang, yang terungkap sepanjang keseluruhan karya genius.

Kedua tema, yang muncul dalam Rhapsody Rachmaninov, membawa makna muzik 'lama' dan secara beransur-ansur memulai perjalanan melalui gaya dan genre yang berbeza. 24 variasi sebagai 24 elemen perjalanan menarik yang penuh dengan peristiwa, dengan akhir yang tidak biasa, ditafsirkan dengan caranya sendiri oleh setiap pendengar.

Suite 'Tarian Symphonic'

Penilaian: 4.6

Karya ini dibuat dalam masa yang sangat sukar bagi komposer: Perang Dunia Kedua bermula, dan Rachmaninov dan isterinya meninggalkan Perancis yang mereka sayangi ke Amerika Syarikat beberapa hari sebelumnya, dan anak perempuan mereka tetap tinggal dan hubungan dengannya cepat terputus. Tidak ada lagi lawatan dunia dan percutian musim panas di vila, menurut tradisi lama dalam keluarga.

Dimiliki oleh pemikiran yang mengganggu tentang nasib anak perempuannya dan seluruh Eropah, tentang masa depan yang samar-samar, Rachmaninov dalam waktu yang sangat singkat membuat karya simfoni terakhir dalam karyanya, yang pada awalnya disebut 'Fantastic Dances'. Penulis mempunyai catatan autobiografi dengan jelas dalam karya orkestra terakhir. Versi asal suite ini mengambil nama konvensional untuk setiap bahagian program: I – 'Day', II – 'Twilight', III – 'Midnight'.

Di sini, jelas, ini bukan mengenai waktu sehari, tetapi tentang tahap kehidupan manusia, dan tahap awal perkembangan individu dianggap sebagai tahap awal. Selepas itu, komposer meninggalkan idea untuk memberi penjelasan secara terprogram, dan nama-nama tersebut dikeluarkan. Rachmaninoff mendedikasikan suite untuk Philadelphia Symphony Orchestra dan konduktornya Eugene Ormandy.

Imej utama bahagian pertama karya adalah sejenis march-scherzo: penuh dengan nota tarian, mempunyai melodi ekspresif. Alat solonya adalah saksofon dengan timbre yang meriah dan hangat. Pergerakan kedua adalah kontras terang terhadap latar belakang yang pertama: petikan cahaya flute-clarinet dan solo biola secara beransur-ansur digantikan oleh tema waltz. Motif membisu muncul dalam muzik, digantikan oleh nota kegelisahan dan drama.

Dan akhirnya, bahagian terakhir adalah pusat keseluruhan karya, sangat terang, kuat dan berskala besar. Mendengarkannya, ada gerakan cepat menuju penglihatan kematian yang suram dan penuh ngeri. Pelbagai episod sentiasa saling menggantikan: lirik, mengerikan, berkeinginan kuat dan berani. Perjuangan kekuatan yang berlainan membawa kepada kemenangan awal yang berani.

Opera 'The Knight Miserly'

Penilaian: 4.7

Opera ruang ini agak tidak biasa: tidak ada sinar cahaya sedikitpun, bukan gambar wanita tunggal, permulaan lirik, atau angka yang disisipkan. Dalam The Miserly Knight, semuanya hanya tertakluk pada emas dan avarice, semuanya terdengar suram dan tidak menyenangkan. Ini adalah tragedi yang mengejutkan. Pada tahun 1903, seorang komposer muda tetapi sudah terkenal mula mengusahakan karya baru, memutuskan untuk mengambil asas tragedi kecil dengan nama yang sama oleh Pushkin. Rachmaninov secara praktikal tidak membuat perubahan pada teks, hanya memendekkannya sedikit, menghapus nama beberapa watak dan mengubah tanda baca untuk membuat intonasi pentas yang diinginkan.

Dengan mencipta ciptaannya, komposer menetapkan dirinya sebagai tugas utama (seperti Pushkin ketika menulis puisi) – “gambaran … nafsu dan pencurahan jiwa manusia.” Semua yang lain menjadi latar belakangnya. Itulah sebabnya pencirian masa dan tempat tindakan sangat panjang dan laconic.

Walaupun terdapat persembahan muzik yang hebat dan persembahan yang hebat, karya ini jarang dipentaskan atau dipersembahkan dalam bentuk serpihan, kerana dua sebab. Yang pertama adalah ketiadaan bahagian wanita, yang kedua adalah ketiadaan arias tertutup atau ensembel yang dapat dilakukan secara berasingan.

Kerja mengusahakannya berjalan dengan cepat dan dalam masa kurang dari enam bulan komposer menyelesaikan opera. Namun, beberapa tahun berlalu sebelum produksi selesai, sehingga Rachmaninov menyelesaikan opera lain, Francesca di Rimini. Pada awal tahun 1906, dia menyampaikan karya yang telah disiapkan kepada sekumpulan pemuzik pada pertemuan tradisional dengan ketua sekolah komposer St. Petersburg, Rimsky-Korsakov. Bahagian vokal kemudian dilakonkan oleh rakan komposer – Fyodor Chaliapin.

Sebagai Rimsky-Korsakov sendiri kemudian teringat tentang kesannya setelah mendengarkan opera: “Muzik opera sangat berbakat … tetapi … perhatian utama komposer ada di orkestra, dan bagian vokalnya, sebagaimana adanya, disesuaikan dengannya.” Tayangan perdana opera The Miserly Knight berlangsung di Bolshoi di Moscow. Rachmaninov sendiri berharap dapat turut serta dalam persembahan teman Chaliapin, tetapi dia secara langsung menyatakan pendapatnya bahawa opera tidak setaraf dengan puisi Pushkin. Selepas itu, hubungan antara mereka secara beransur-ansur menjadi sejuk.

Pada musim pertama, opera ditayangkan hanya 4 kali. Dan, walaupun bukan Chaliapin, Baklanov yang kurang meyakinkan dilakukan, karya itu berjaya. Tetapi, bagaimanapun, Rachmaninov mengeluarkan opera dari repertoar.

Opera 'Francesca di Rimini'

Penilaian: 4.8

Lapan tahun setelah lulus dari konservatori, pada tahun 1904, Rachmaninoff memegang jawatan konduktor di Panggung Bolshoi Moscow dan mengarahkan repertoar Rusia. Dia telah bekerja di posisi ini selama dua tahun, tanpa meninggalkan aktiviti komposer. Pada tahun-tahun inilah dia membuat opera 'Francesca di Rimini'.

Selepas kejayaan luar biasa dalam opera Aleko (pemeriksaan) pertamanya, Rachmaninov memutuskan untuk kembali ke genre ruang: dia tidak tertarik dengan penciptaan persembahan malam penuh dengan adegan paduan suara yang kuat, penglibatan balet dan banyak watak. Plot yang digunakan oleh Rachmaninov berulang kali ditemui dalam muzik di hadapannya: kisah kekasih dari Rimini, yang diceritakan dengan jelas oleh Dante dalam puisi yang luar biasa, The Divine Comedy, adalah tema kegemaran banyak komposer.

Pada plot inilah Tchaikovsky beralih ketika membuat fantasi simfonik dengan nama yang sama dengan puisi. Librettist yang cemerlang berjaya mendapatkan penyelesaian yang ideal – kisah yang hebat dan terang, yang juga digunakan oleh Rachmaninov. Idea untuk menulis puisi 'Francesca di Rimini' datang kepadanya pada tahun 1900, ketika dia pergi ke Itali untuk bass Rusia yang terkenal – Fyodor Chaliapin, yang sedang bersiap pada masa itu untuk debutnya di La Scala sebagai Mephistopheles.

Menurut idea Rachmaninoff, duet cinta berada di tengah puisi. Tetapi komposer menangguhkan kerja 'on the back burner' selama empat tahun dan kembali ke karya hanya setelah selesai 'The Covetous Knight'. Perlu diperhatikan bahawa tayangan perdana kedua-dua opera berlangsung pada hari yang sama – 11 Januari (24), 1906 di Teater Bolshoi di Moscow di bawah arahan pengarangnya sendiri. Bahagian utama dipersembahkan oleh seniman yang luar biasa – Smirnov, Baklanov, Salina.

'Francesca di Rimini' – karya yang serupa dengan puisi cantata dan orkestra. Ini adalah opera ruang, yang isi kandungannya disampaikan dengan penuh warna oleh orkestra, aksi di atas panggung berlangsung secara berterusan, tanpa ada pembagian angka. Semasa mendengar, penonton mempunyai gambaran jelas yang tenggelam dalam dunia yang sama sekali berbeza. Bahagian vokal dan cara ekspresi orkestra selaras, berusaha untuk satu tujuan artistik, dan secara halus memperlihatkan gambaran psikologi yang kompleks dalam semua pertentangannya dengan hasrat rohani.

'Vocalise', Op. 34 No. 13, untuk suara dan piano

Penilaian: 4.9

Karya ini ditulis secara eksklusif untuk persembahan soprano atau tenor. Tetapi selalunya pilihan pertama lebih disukai. 'Vocalise' pertama kali muncul dalam bentuk cetak pada tahun 1912 dan dianggap sebagai final 'Fourteen Songs, opus 34'. Karya ini didedikasikan untuk Antonina Nezhdanova, penyanyi opera Rusia-Soviet.

Vokal sebagai genre muzik dilakukan tanpa kata-kata, dengan suara vokal. Dan dalam kebanyakan kes, ini adalah latihan untuk pengembangan teknik vokal pelaku dan mengenal pasti ciri dan kemampuan vokalnya. Di antara latihan tersebut terdapat pilihan konsert. 'Vocalise' Rachmaninoff adalah salah satu daripadanya.

Pada musim bunga tahun 1915, komposer menunjukkan lakaran pertama karya tersebut kepada Antonina Nezhdanova. Setelah membuang vokal, Rachmaninov segera melakukan beberapa penyesuaian pada bahagian vokal, mendengar nasihat penyanyi opera yang hebat itu. Dia memerlukan lebih banyak masa untuk menyiapkan skor akhir, yang secara radikal berbeza dari yang asal.

Pada awal tahun 1916, penyanyi ini mempersembahkan 'Vocalise' dengan diiringi oleh orkestra di hadapan pengarangnya sendiri. Bersyukur dan kagum, Rachmaninov meninggalkan Nezhdanova versi pertama naskah dengan tanda tangannya, yang disimpannya dengan hati-hati, disentuh oleh gerak isyarat seperti itu. Sebagai persembahan kemudian mengatakan: 'Saya tidak henti-henti gembira bahawa sebahagian daripada kejayaan yang layak juga menjadi milik saya …'.

'Vocalise' dianggap salah satu karya komposer hebat yang terkenal. Secara paradoks, dalam kebanyakan kes, kedengarannya sama sekali tidak terdengar dalam versi aslinya – dengan suara, tetapi dalam pelbagai pengaturan untuk ruang, orkestra simfoni dan bahkan alat muzik. Namun, yang tidak menghairankan, kerana Rachmaninov's Vocalise adalah karya yang sangat kuat dan terang yang membolehkan anda menunjukkan keindahan dan kehebatan suara mana-mana pemain, walaupun ia adalah alat muzik.

Konsert Piano No. 3

Penilaian: 5.0

Salah satu karya yang paling terkenal dari komposer Rusia yang hebat. Dan hingga hari ini, komposisi ini dianggap, mungkin, yang paling kerap dilakukan di antara semua karya Rachmaninoff. Piano Concerto No. 3 terkenal dengan permintaan tinggi pada tahap teknikal pelakon dan secara objektif merupakan salah satu bahagian yang paling sukar dalam genre standard.

Komposisi itu jatuh pada salah satu puncak dalam karya Rachmaninoff, ketika komposer menyimpulkan semacam hasil dari masa sukar dalam pencarian kreatifnya. Konsert ini sama sekali tidak mempunyai kekurangan yang terdapat dalam karya penulis sebelumnya, tetapi ditulis dalam genre lain. Komposer berjaya mengatasi kelonggaran bentuk yang sebelumnya kelihatan, jumlah pengulangan yang berlebihan, patologi teater yang dinaikkan dari beberapa episod karya lain.

Menurut konsep, keharmonian dan kelengkapan komposisi, serta keseimbangan sempurna dari semua elemen, karya dapat disebut sebagai rujukan. Oleh itu, dengan menyambut kemunculan Piano Concerto No. 3 pada tahun 1909, salah seorang pengkritik dengan bersemangat mengatakan bahawa karya itu 'boleh disebut cantik tanpa sebarang kesalahan' dan dengan senang hati menyatakan bahawa bakatnya sama segar dan jelas.

Pada konsert ketiga untuk piano, lirik Rachmaninoff menjadi lebih terkawal, tetapi pada masa yang sama lebih dalam, bahkan mungkin warnanya keras. Karya itu tidak mempunyai spontaniti tradisional komposer dalam meluahkan perasaan. Episod lirik 'Piano Concerto No. 3' memerlukan lebih banyak tumpuan, yang memungkinkan seseorang untuk merasakan keharmonian perasaan yang dinyatakan dalam karya itu. Dalam konsert ketiga, keutamaan bahagian solo tidak dapat dinafikan: orkestra benar-benar diam pada segmen panjang komposisi, membiarkan pemain piano melakukan semua tema utama.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen