7 cacing terpanjang dan terbesar di dunia

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Cacing biasanya tidak menjadi 'makhluk hidup' yang biasa dikagumi. Ada sesuatu yang menjijikkan di dalamnya, itulah sebabnya, ketika bertemu dengan 'reptilia menjalar' seperti itu, anda ingin pulang secepat mungkin dan mencuci seluruh badan anda dengan kain lap yang keras. Dan jika cacing itu ternyata sangat panjang, berlendir dan tidak simpatik, maka keinginan ini meningkat berkali-kali.

Pada masa yang sama, cacing tanah yang biasa terjadi di Rusia tengah, bahkan yang paling lama dan terbesar, kecil berbanding dengan beberapa spesies yang sangat besar. Sebagai peraturan, makhluk-makhluk ini di 'garis lintang kita' tumbuh hingga 20-30 sentimeter – dan sesuatu mengganggu perkembangan normal mereka sepanjang masa. Sama ada burung, atau sekop, atau nelayan. Sekiranya dibiarkan tanpa pengawasan dan diletakkan di tanah nutrien, mereka mampu 'berayun' ke ukuran yang mengagumkan.

Dan mengenai seberapa besar invertebrata ini, kita akan memberitahu dalam bahan ini. Kami telah mengumpulkan tujuh cacing terpanjang dan terbesar di dunia! Peringkat tersebut merangkumi wakil dari ketiga-tiga keluarga terbesar, jadi bagi pembaca yang sangat terpengaruh dan tidak bersedia untuk mengenal parasit multimeter pada usus mamalia, lebih baik menyisihkan sandwic yang disediakan.

Gambaran keseluruhan cacing terpanjang dan terbesar di dunia

Pencalonan sebuah tempat nama Panjang
Kedudukan cacing terpanjang dan terbesar di dunia 1 Planaria Rimacephalus arecepta 1 meter
2 Cacing tanah gergasi Australia 30 meter
3 Eunice aphroditois 6 meter
4 Placentonema gigantissima 8.5 meter
5 Cacing pita Bovine, alias tapeworm 10 meter
6 Pita lebar 15 meter
7 Lineus longissimus 60 meter

Tempat ke-7: Planaria Rimacephalus arecepta (Baikal, Rusia, sehingga 1 meter)

Penilaian: 4.4

 Planaria

Planaria adalah salah satu cacing pipih paling sederhana yang terdapat di seluruh dunia. Mereka tinggal di badan air – mereka boleh ditemui di lautan dan laut, dan bahkan di sungai air tawar. Dalam kebanyakan kes, mereka tidak besar, secara harfiah 2-3 sentimeter, tetapi spesies Rimacephalus arecepta yang tinggal di Tasik Baikal boleh tumbuh hingga 1 meter!

Planaria adalah salah satu organisma multisel yang paling mudah. Sebenarnya, mereka adalah 'perut merangkak' seperti timun laut. Mulut cacing ini terletak di perut – dan semasa bergerak di sepanjang dasar tasik, mereka mengikis invertebrata yang lebih kecil. Dan sekiranya ahli rancangan ingin memakan sesuatu yang lebih besar, dia hanya akan mengeluarkan tekaknya dari badannya dan merebutnya. Sistem pencernaan cacing sangat 'maju' dan mempunyai saraf dan ototnya sendiri. Sekiranya ia dikeluarkan dari haiwan itu, ia akan berfungsi untuk beberapa waktu dan bahkan cuba menangkap mangsa.

Menariknya, planaria Rimacephalus arecepta, seperti anggota spesies lain, adalah hermafrodit, tetapi memerlukan pembiakan seksual. Maksudnya, setiap cacing boleh berupa lelaki atau perempuan, bergantung pada keadaan.

Untuk menggerakkan planaria, mereka menggunakan silia khas yang menutupi seluruh tubuh mereka. Oleh itu, cacing ini dapat berenang dengan bebas dan merangkak di sepanjang dasar tasik. Berkat organ penglihatan, haiwan dapat menentukan bahagian atasnya dan mengukurnya dengan tahap pencahayaan dan rasa keseimbangan.

Planaria Rimacephalus arecepta tidak menarik bagi ikan Baikal, kerana kulit haiwan ini ditutup dengan kelenjar berbisa. Itulah sebabnya cacing dengan tenang berkembang menjadi ukuran yang agak besar.

Tempat ke-6: Cacing tanah gergasi Australia (Australia, sehingga 3 meter)

Penilaian: 4.5

Cacing tanah gergasi Australia

Cacing tanah raksasa Australia adalah subspesies cacing tanah biasa, hanya hidup, seperti namanya, di Australia. Di sana mereka dengan tenang tumbuh menjadi ukuran yang mengagumkan – rata-rata panjangnya 80 sentimeter, tetapi dimensi maksimum yang direkodkan adalah 3 meter.

Cacing tanah gergasi Australia berbeza dengan cacing tanah 'kami' dengan tingkah laku mereka yang sangat bising. Bergerak di saluran bawah tanah yang rumit dan rumit, mereka mengeluarkan suara yang bising, mengingatkan pada pukulan atau geram. Penyelidik menggunakan isyarat ini untuk mencari makhluk ini. Namun, kerana fakta bahawa spesies diklasifikasikan sebagai rentan dan direkodkan terutama di negara Australia, Victoria, agak sukar untuk mempelajarinya.

Kerentanan kedudukan spesies ini juga didorong oleh perubahan keadaan habitat semula jadi. Cacing tanah raksasa ini lebih suka menetap di tepian tanah liat badan air di akar pokok kayu putih. Tanah di kawasan ini mengandung cukup banyak bahan organik dan nutrien untuk pengembangan invertebrata. Hanya dalam beberapa tahun kebelakangan ini, penebangan hutan kayu putih di Victoria menyebabkan habitat semula jadi spesies itu musnah.

Cacing tanah gergasi Australia tidak mempunyai masa untuk menyesuaikan diri dengan perubahan habitat. Ini disebabkan oleh fakta bahawa mereka mempunyai salah satu ontogenesis paling lambat ('tempoh tumbuh') di kalangan invertebrata. Kematangan seksual pada makhluk ini mencapai 5 tahun. Secara amnya, cacing ini adalah salah satu dari hati yang panjang, tetapi jangka hayat juga tidak dapat dijumpai kerana endemisiti spesies tersebut.

Tempat ke-5: Eunice aphroditois (lautan dunia, sehingga 6 meter)

Penilaian: 4.6

Eunice aphroditois

Eunice aphroditois adalah salah satu cacing polychaete terbesar di lautan dunia. Haiwan pemangsa dan, sejujurnya, sangat tidak simpatik ini (terutamanya kerana bentuk alat mulut) mampu tumbuh hingga panjang 6 meter! Benar, sebilangan besar salinan nampaknya lebih pendek, tetapi ini tidak begitu memberangsangkan.

Yang menarik perhatian adalah cara memburu (dan pada masa yang sama kehidupan) cacing polikta ini. Eunice aphroditois menggali liang dalam, di mana ia terletak hampir keseluruhannya. Hanya kepala invertebrata yang melekat di atas permukaan bawah. Ketika ikan berenang, cacing itu meluruskan dengan gerakan tajam, menangkapnya dengan rahang berbentuk cangkuk dan memulakan makan. Eunice aphroditois dapat menunggu waktu yang sangat lama untuk makanan yang sesuai – penyelidikan menunjukkan bahawa makhluk itu dapat hidup tanpa makanan selama setahun!

Namun, Eunice aphroditois memilih makanan. Sekiranya ikan tidak berenang, ia dapat memakan detritus: sisa-sisa organik flora dan fauna, yang 'salji' jatuh ke dasar laut dan sebenarnya merupakan campuran mayat haiwan akuatik, serta sisa-sisa makan malam dari pemangsa yang terapung di dekat permukaan.

Seperti banyak annelid polychaete lain, Eunice aphroditois mempunyai struktur dalaman yang agak menarik. Setiap bahagian tubuhnya mempunyai rangkap organ yang tersendiri. Oleh itu, jika atas sebab tertentu haiwan itu kehilangan sepotong tubuhnya – atau bahkan separuh – ia masih akan bertahan.

Tempat ke-4: Placentonema gigantissima (lautan dunia, hingga 8.5 meter)

Penilaian: 4.7

Placentonema gigantissima

Dan inilah cacing parasit. Sekiranya spesies sebelumnya dalam penilaian cukup mudah bertahan di alam liar – di tanah liat Australia, di dasar segar Tasik Baikal atau di perairan masin hampir seluruh lautan dunia – maka Placentonema gigantissima hanya tinggal di organ dalaman ikan paus. Lebih-lebih lagi, helminths ini tidak hanya menjangkiti usus dan hati. Penyelidikan telah membuktikan bahawa Placentonema gigantissima bahkan dapat berkembang di plasenta.

Paus parasit (khususnya, spesies ini sangat menyukai ikan paus sperma), Placentonema gigantissima dapat tumbuh menjadi ukuran yang sangat besar, yang tercermin dalam namanya. Jadi, spesimen berdaftar terbesar mempunyai panjang 8.5 meter!

Placentonema gigantissima tergolong dalam jenis 'cacing gelang', mereka juga 'nematoda'. Hampir semua spesies dari kumpulan ini adalah parasit. Mereka menjangkiti mamalia, serangga, dan juga invertebrata lain. Pada manusia, nematoda menyebabkan trichinosis, ascariasis dan sebilangan besar penyakit lain. Parasit tumbuhan juga terdapat di antara kelopak mata ini.

Oleh itu, cacing gelang adalah salah satu kumpulan invertebrata parasit terbesar di planet ini. Oleh itu, tidak ada yang mengejutkan dalam kenyataan bahawa mereka mendapat mamalia cetacea, tidak.

Pada masa yang sama, merujuk kepada cacing gelang, Placentonema gigantissima mempunyai badan yang tidak berpecah. Oleh itu, mereka tidak boleh meletup atau berpecah tanpa bahaya hidup. Tidak seperti parasit lain yang berada di peringkat berikutnya, dan berkembang di dalam tubuh manusia juga.

Tempat ke-3: Cacing pita Bovine, alias tapeworm (seluruh dunia, hingga 10 meter)

Penilaian: 4.8

Cacing pita lembu

Cacing pita sapi (cacing pita) adalah salah satu parasit yang paling berbahaya bagi manusia dan lembu. Paling meluas di Afrika, Amerika Selatan, dan juga di beberapa negara Eropah Timur. Sekiranya tidak ada usaha untuk menyingkirkannya, panjangnya boleh tumbuh hingga 10 meter – sehingga melebihi dimensi linear organisma tuan rumah dengan ketara.

Cacing pita sapi, seperti banyak parasit lain, melalui tiga peringkat perkembangan. Yang pertama adalah telur. Mereka dikeluarkan dari inang di najis dan tetap di rumput. Kemudian tumbuh-tumbuhan ini dimakan oleh lembu, terutama oleh lembu (akibatnya namanya invertebrata). Di badan mamalia ini, cacing pita sapi melalui tahap larva.

Larva kekal di otot haiwan. Inilah sebabnya mengapa memakan stik yang tidak dimasak yang terbuat dari daging asal tidak diketahui agak berbahaya. Bersama dengan otot, cacing pita sapi menembusi ke dalam badan pembawa terakhir – seseorang. Di sini dia memasuki tahap pita, mula tumbuh dan berkembang.

Di dalam tubuh manusia, cacing pita sapi tumbuh dengan saiz yang besar. Badan cacing dewasa terdiri daripada 2-5 ribu segmen. Solitaire boleh hidup sehingga 20 tahun! Parasit dewasa mempunyai panjang rata-rata 4 hingga 10 meter.

Walaupun kenyataan bahawa cacing pita sapi, seperti banyak cacing pita lain, memerlukan pembiakan seksual, dia adalah hermafrodit. Segmen individu dapat menyuburkan antara satu sama lain. Itulah sebabnya cacing ini mampu menghasilkan sehingga 600 juta telur setiap tahun.

Penyakit yang disebabkan oleh cacing pita disebut teniarinchiasis. Ia dicirikan oleh kekejangan sakit perut, muncul kerana pergerakan cacing, peningkatan selera makan, dan juga kesan yang menyedihkan pada jiwa pemakainya.

Tempat ke-2: Cacing pita lebar (seluruh dunia, sehingga 15 meter)

Penilaian: 4.9

Pita lebar

Cacing pita yang luas adalah cacing pita lain yang merupakan parasit manusia. Ia memasuki badan bersama dengan ikan yang kurang dimasak, sehingga menentukan bahaya memakan makanan laut yang dimasak dengan buruk (termasuk sushi dan hidangan Jepun yang lain). Setelah menembusi seseorang, cacing pita lebar menempel pada usus kecil, di mana ia mula berkembang, mencapai panjang maksimum 15 meter. Walaupun, bagaimanapun, kebanyakan individu 2-3 kali lebih pendek. Tetapi ini tidak begitu menggembirakan para pembesar suara.

Cacing pita yang luas dicirikan oleh kitaran hidup yang panjang dan pelbagai peringkat. Telur cacing, seperti pada cacing pita sapi, masuk ke dalam air bersama dengan najis dari organisma tuan rumah. Dalam cecair, mereka berubah menjadi larva coracidium. Dia terapung dengan bebas di dalam air sehingga dia bertemu dengan tuan rumah pertama.

Host pertama adalah copepod kecil. Di dalamnya, larva procercoid berdasarkan rongga badan dan dengan tenang menunggu sehingga arthropod ini dimakan oleh ikan. Ini adalah bagaimana cacing masuk ke inang kedua. Pada ikan, ia berubah menjadi larva plerocercoid, yang berlabuh di tisu otot.

Dari ikan yang kurang diproses, larva plerocercoid memasuki tubuh manusia. Di sini ia tetap di usus kecil, di mana ia mula berkembang menjadi cacing dewasa.

Penyakit yang disebabkan oleh cacing pita yang luas disebut diphyllobothriasis. Ia meluas walaupun di wilayah Persekutuan Rusia, tetapi dilokalisasi terutamanya di lembangan pelbagai sungai – Volga, Yenisei, Ob, dan sebagainya. Ia juga dijumpai di wilayah Murmansk dan Leningrad. Pada manusia, cacing dapat hidup hingga 20 tahun.

Jangkitan membawa kepada ketidakselesaan, sakit perut, mual dan muntah, kehilangan selera makan, kelemahan, dan mengantuk. Cacing ini juga mempengaruhi sistem neuropsikologi. Sebagai contoh, dia tidak suka makanan pedas dan masin – dan oleh itu, jika orang tuan rumah makan hidangan seperti itu, dia akan mengalami sensasi yang tidak menyenangkan.

Tempat pertama: Lineus longissimus (Eropah Utara, hingga 60 meter)

Penilaian: 5.0

Lineus longissimus

Lineus longissimus – cacing terpanjang di dunia dan juga haiwan terpanjang di planet ini – boleh mencapai 60 meter! Walau bagaimanapun, sebahagian besar makhluk ini beberapa kali lebih pendek.

Cacing itu tinggal di zon pesisir perairan utara. Cara termudah untuk bertemu dengannya adalah di Baltik, Kepulauan Britain, dan Norway. Di Rusia, dia tinggal di Laut Baltik. Secara luaran, Lineus longissimus kelihatan seperti cacing tanah yang biasa.

Walaupun panjangnya mengagumkan, Lineus longissimus adalah cacing yang agak langsing. Walaupun di perwakilan terbesar, diameter badan tidak melebihi 10 mm. Seperti nemerteans lain, ia jarang merangkumi saiznya yang penuh, dan oleh itu lebih mudah mencarinya dalam keadaan terlipat.

Jelas bahawa sangat sukar untuk tumbuh pada saiz alga. Oleh itu Lineus longissimus adalah pemangsa. Ia bergerak di sepanjang dasar laut dan memburu invertebrata kecil, menangkapnya dengan batangnya – sebuah tentakel bergerak khas di mulut. Sekiranya fauna tidak berjaya, Lineus longissimus boleh makan dengan bangkai.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen