17 perkara terbaik untuk dilakukan di Lubnan

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Republik Lubnan adalah salah satu negara paling ramah dan moden di Timur Tengah. Ia terletak berdekatan dengan Syria dan Israel, dan bahagian baratnya dicuci oleh Laut Mediterranean. Negeri ini meliputi kawasan seluas 10.4 ribu kilometer persegi, penduduknya sekitar 6.8 juta orang. Sepanjang sejarahnya yang kaya, Lebanon berada di bawah pemerintahan Alexander yang Agung, Rom kuno, Empayar Uthmaniyyah dan Mandat Perancis. Berkat ini, negara ini dibezakan oleh campuran budaya dan agama yang luar biasa: sehingga 40 peratus penduduknya menganut agama Kristian, dan tidak ada sekatan yang melekat di kebanyakan negara Islam. Setelah mencapai kemerdekaan pada tahun 1941, Lubnan segera menerima status ibu kota kewangan dunia Arab, pelancongan dan hiburan berkembang secara aktif di dalamnya. Perang saudara yang bermula pada tahun 1975 dan berterusan selama hampir 15 tahun melemahkan ekonomi negara dengan ketara. Tetapi ketika ini Lubnan telah membangun kembali semua infrastruktur yang rusak semasa konflik, ia dibezakan oleh kestabilan politik dan berusaha untuk mengembalikan gelaran tidak rasmi “Timur Tengah Switzerland.”

Industri pelancongan adalah salah satu sumber pendapatan yang paling penting bagi banyak orang Lubnan. Negara ini terkenal dengan pelancong kerana iklimnya yang sederhana, resort moden di sepanjang pantai Mediterranean dan kehidupan malam yang meriah di bandar-bandar utama. Dan saiznya yang ringkas membolehkan anda mengunjungi semua tempat paling menarik tanpa menghabiskan banyak masa dalam perjalanan. Kami menjemput anda untuk mengetahui lebih lanjut mengenai tarikan utama Lubnan.

Mercu tanda Lubnan

Pencalonan sebuah tempat Penglihatan Penarafan
Mercu tanda Lubnan 1 Baalbek 5.0
2 Jebeil 4.9
3 Runtuhan Anjara 4.8
4 Gua Jayta 4.8
5 Perawan Maria Lubnan 4.7
6 Dataran Bintang 4.7
7 Muzium Nasional Beirut 4.7
8 Dataran Syuhada di Beirut 4.6
9 Muzium Sursock 4.5
10 Masjid Muhammad Al-Amin 4.5
11 Katedral St Paul 4.5
12 Masjid Al-Omari 4.5
13 Kubu Sidonian 4.4
14 Galeri menembak 4.3
15 Kubu Mont Pelerin 4.2
16 Istana Moussa 4.2
17 Rizab Shuf Cedar 4.1

Baalbek

Peringkat tarikan: 5.0

Baalbek

Reruntuhan kota kuno terletak 65 kilometer dari ibu kota Lubnan. Pada tahun 300-an SM, penempatan ini merupakan pusat utama penyembahan dewa matahari Baal, dari mana namanya berasal dari Baalbek. Dari abad ke-1 Masihi, kota ini berada di bawah pemerintahan orang Rom, yang, tepat di dasar tempat-tempat suci Fenisia, mendirikan sebuah kompleks besar, yang merangkumi tiga kuil yang didedikasikan untuk Musytari, Venus dan Bacchus. Pada sekitar tahun 1400, Baalbek diserang oleh pasukan penakluk Tamerlane dan kemudian secara beransur-ansur jatuh ke kehancuran. Sejak abad ke-17, runtuhan kuil-kuilnya yang megah mulai menarik pelancong pertama dari Eropah. Kira-kira tiga ratus tahun kemudian, saintis Jerman melakukan penggalian arkeologi berskala besar di laman web ini.

Yang paling terpelihara adalah Kuil Musytari, yang dibina semasa pemerintahan Maharaja Nero. Ia terkenal dengan blok monolitik gergasi seberat 800-1000 tan, yang sepuluh kali lebih besar daripada blok terbesar piramid Cheops. Para penyelidik masih tidak setuju mengenai bagaimana megalitik yang sangat berat ini bergerak pada zaman Phoenician. Belum digali di Baalbek, pelancong dapat melihat tiang tiang antik tertinggi di dunia, halaman utama dengan mezbah korban dan banyak struktur lain. Sistem terowong bawah tanah yang luas telah diletakkan di bawah kompleks kuil, yang tujuannya masih belum dapat dilihat. Sebagai tambahan kepada lawatan arkeologi, Festival Muzik Antarabangsa diadakan setiap tahun di Baalbek pada musim panas, berlangsung sebulan penuh.

Jebeil

Peringkat tarikan: 4.9

Jebeil

Jebeil, juga dikenal sebagai Byblos, terletak di pantai Mediterranean, 32 kilometer dari Beirut. Ia dianggap sebagai salah satu penempatan tertua di dunia. Ia berusia sekurang-kurangnya 7 ribu tahun, dan beberapa ahli arkeologi percaya bahawa penempatan di tempat ini wujud 10 ribu tahun yang lalu. Untuk sekian lama Byblos adalah negara kota yang bebas, kemudian menjadi sebahagian dari negara Phoenicia, di mana ia berperanan sebagai pusat perdagangan yang besar. Di bawah pemerintahan Empayar Uthmaniyyah, kota ini kehilangan kepentingannya dan secara beransur-ansur berubah menjadi perkampungan nelayan, hanya reruntuhan yang mengingatkan akan kehebatannya yang dulu. Byblos menemui kehidupan baru dengan perkembangan pelancongan.

Hari ini, para tamu kota disambut oleh penggalian kuil-kuil kuno Fenisia, tempat perlindungan Mesir, gereja-gereja Bizantium lama, nekropolis kerajaan, dan amfiteater Rom. Juga di wilayah Jebeil ada kubu abad XII, yang dibangun oleh para tentera salib untuk melindungi mereka dari pasukan Salah ad-din. Benteng ini berulang kali dibina semula dan digunakan untuk tujuan ketenteraan hingga awal abad ke-20. Dari bumbung istana kesatria, anda dapat mengagumi panorama bandar dan persekitarannya yang indah. Yang menarik di Jebeil adalah Muzium Lilin, di mana sejarah dan tradisi Lubnan digambarkan menggunakan angka lilin seukuran.

Runtuhan Anjara

Kedudukan tarikan: 4.8

Runtuhan Anjara

Jenazah kota Anjar yang berdinding terletak 58 kilometer dari ibu kota Lubnan. Ia dibina semasa pemerintahan Khilafah Arab, sekitar tahun 715 Masihi. Menduduki lokasi utama di persimpangan jalan karavan, kota ini segera menjadi pusat utama perdagangan di rantau ini. Namun, setelah penggulingan dinasti Umayyah, Anjar dihancurkan oleh pasukan Abassid, dan secara beransur-ansur jatuh kehancuran. Bandar baru ini didirikan pada tahun 1939 oleh pendatang Armenia dari kampung-kampung Musa-Dagh; sekitar dua setengah ribu orang tinggal di dalamnya.

Segera setelah pengisytiharan kemerdekaan Republik Lubnan, penggalian arkeologi berskala besar bermula di wilayah Anjar kuno. Semasa kerja, kompleks istana Khalifah Walid I, masjid, rumah kediaman dan tempat mandi awam ditemui. Bangunan-bangunan di zaman Khalifah memukau dengan gabungan gaya seni bina Timur, Romawi dan Byzantium. Seluruh kawasan Anjar lama disenaraikan sebagai Tapak Warisan Dunia.

Gua Jayta

Kedudukan tarikan: 4.8

Gua Jayta

Kompleks gua dua tingkat Jeita terletak 20 kilometer dari Beirut, ia adalah salah satu tarikan semula jadi yang paling unik di negara ini. Gua atas ditemui oleh mubaligh AS William Thompson pada tahun 1836. Yang lebih rendah ditemui pada tahun 1969 oleh ahli speleologi tempatan. Gua atas membentang sejauh 2,200 meter, tetapi hanya bahagian 750 meter yang agak kecil dapat diakses oleh pengunjung. Terdapat jambatan pejalan kaki yang melintasi tiga dewan, yang terbesar setinggi hampir 120 meter. Dan di dalam gua yang disebut White Grotto, anda dapat melihat stalaktit 8,2 meter terpanjang di dunia. Pada Zaman Pertengahan, gua berfungsi sebagai bengkel senjata rahsia, seperti yang dibuktikan oleh peninggalan pengecoran.

Gua atas berkomunikasi dengan yang lebih rendah melalui terowong dan beberapa lorong. Panjangnya hampir tujuh kilometer; sungai bawah tanah mengalir di dasar, yang merupakan sumber Nahr al-Kalb. Lawatan bot diatur untuk pelancong di gua bawah. Kompleks Jeita sering digunakan sebagai dewan untuk konsert muzik organ, kerana ia mempunyai akustik yang luar biasa. Ia juga popular dengan pengantin baru sebagai tempat perkahwinan.

Perawan Maria Lubnan

Peringkat tarikan: 4.7

Perawan Maria Lubnan

Patung Perawan Maria Lubnan hampir sama pentingnya dengan Lubnan seperti patung Kristus Penebus untuk Brazil. Ia terletak di bandar peranginan Jounieh, di bukit Harissa, yang terletak 650 meter dari permukaan laut. Tugu ini dibuat di Perancis dan disumbangkan kepada Lubnan pada tahun 1908, sejak saat itu telah menjadi tempat ziarah penting bagi penganut Kristian Lebanon. Setiap tahun, menurut tradisi, penduduk berjalan di atas gunung dan menyalakan lilin di sebuah kapel kecil, berdiri tepat di bawah patung itu. Orang-orang percaya menganggap Perawan Suci Charis sebagai pelindung negara.

Patung gangsa memperoleh penampilan putih salji yang anggun hanya beberapa tahun yang lalu. Ia dipasang pada alas 20 meter, yang merupakan salinan miniatur menara Masjid Al-Malwiyah di kota Samarra Iraq. Arca itu sendiri setinggi 8.5 meter, dengan diameter dasar 64 meter dan berat 15 tan. Anda boleh sampai ke Perawan Maria dengan berjalan kaki atau dengan kereta kabel. Di kakinya terdapat dek pemerhatian, dari mana anda dapat melihat Jounieh Bay dan sebahagian besar bandar.

Dataran Bintang

Peringkat tarikan: 4.7

Dataran Bintang

Zvezda Square, juga dikenali sebagai Étoile Square, terletak di pusat Old Beirut. Dari ketinggian, ia sangat menyerupai bintang dengan pancaran jalan yang terpancar dari semua arah. Pada abad pertama Masihi, terdapat forum Rom di laman web ini. Baik alun-alun dan daerah sekitarnya Nejmeh dibangun kembali oleh arkitek Perancis pada abad ke-19, memberikan mereka ciri khas Paris. Itu adalah kerusi Mandat Perancis Syria.

Terdapat menara jam monumental di tengah-tengah Star Square; dari barat daya dan timur anda dapat melihat dua gereja Kristian: Gereja Katolik Yunani St George dan Gereja Ortodoks St Elijah. Beirut adalah salah satu dari beberapa tempat di Timur Tengah di mana tempat-tempat ibadat Kristian praktikal berdekatan dengan kuil-kuil Muslim. Dataran ini menjadi tumpuan kehidupan budaya ibu kota, dan kawasan berdekatan dipenuhi dengan hotel, butik dan restoran yang bergaya.

Muzium Nasional Beirut

Peringkat tarikan: 4.7

Muzium Nasional Beirut

Muzium Nasional di ibu negara Lubnan mempunyai koleksi lebih dari 100,000 barang. Sebilangan besar dari mereka ditemui semasa penggalian arkeologi di negara ini. Bangunan muzium ini mempunyai ciri-ciri gaya seni bina Mesir, ia dibina pada tahun 1930-1937, muzium ini secara rasmi dibuka untuk kunjungan sejak tahun 1942. Di ruang pameran dengan luas sekitar 6 ribu meter persegi, sehingga 1300 artifak sentiasa dipamerkan. Muzium ini mempunyai beberapa jabatan, yang sesuai dengan periode tertentu dalam sejarah: dari abad ke-3 SM hingga masa pemerintahan Mamluk.

Perang Saudara Lubnan, yang dimulai pada tahun 1975, membahayakan keberadaan muzium itu, kerana bangunan itu berada di barisan depan dan digunakan sebagai bunker tentera. Walaupun begitu, ia menolak, dan banyak barang yang rosak akibat kelembapan, cengkerang dan vandalisme dipulihkan. Kerja pemulihan diteruskan sehingga 2016, selepas itu muzium sekali lagi menjadi harta karun terbesar dalam sejarah dan arkeologi Lubnan. Tempat istimewa dalam pameran ini dihuni oleh artifak dari zaman Phoenicia, termasuk mozek, relief, sarkofagi raja, mumi yang berasal dari abad ke-13, dan sebagainya. Tidak kurang menarik adalah koleksi perhiasan gading dan barang antik.

Dataran Syuhada di Beirut

Peringkat tarikan: 4.6

Dataran Syuhada di Beirut

Martyrs Square terletak di bahagian tengah ibu kota, berhampiran dengan Masjid Al-Amin. Sebelumnya, ia disebut Burj Square, tetapi pada tahun 1930-an sebuah monumen didirikan di atasnya, yang dibuat oleh arkitek Itali Renato Mazakuratti, dan alun-alun itu dinamakan semula. Komposisi patung ini didedikasikan untuk orang Lubnan, yang dihukum mati pada tahun 1916 karena ikut serta dalam pemberontakan menentang penindasan Empayar Uthmaniyyah. Semasa perang saudara di Lebanon, apa yang disebut “garis hijau” melewati alun-alun, membahagikan kota itu menjadi bahagian Kristian dan Muslim.

Hari ini, alun-alun ini tidak hanya berfungsi sebagai tarikan pelancong, tetapi juga sebagai tempat untuk mengadakan pertemuan dan demonstrasi. Bangunan dan infrastruktur jalan yang musnah semasa perang telah dipulihkan sepenuhnya, dan hanya jejak peluru di monumen yang mengingatkan bahawa pertempuran sengit berlaku di sini tidak lama dahulu.

Muzium Sursock

Peringkat tarikan: 4.5

Muzium Sursock

Muzium Sursock terletak di daerah bersejarah Beirut dan merupakan bangunan batu putih yang megah, senibina yang menggabungkan ciri-ciri gaya Venesia dan Uthmaniyyah. Bahagian dalam istana kecil ini kelihatan tidak kurang hebatnya, mereka dihiasi dengan gaya Timur Barok. Dibina pada tahun 1914, bangunan ini awalnya milik bangsawan Lubnan yang kaya Nicolas Sursock. Selepas kematiannya, menurut kehendaknya, kedua-dua vila itu sendiri dan koleksi unik kira-kira lima ribu pameran yang dikumpulkannya dipindahkan ke negeri ini.

Koleksi muzium ini terutama berisi benda-benda seni yang dibuat selama abad XVIII-XX. Di sini anda dapat melihat lukisan oleh artis terkenal, patung, seramik dan produk kaca. Sebuah bilik yang berasingan dikhaskan untuk karya-karya para sarjana Islam, bilik ini memaparkan koleksi perak Turki dari abad ke-19 dan kendi air yang dibuat pada akhir era Umayyah. Artefak sejarah lain yang terkenal adalah Alkitab 10 jilid, dicetak pada pertengahan abad ke-17 di bawah naungan Kardinal Richelieu Perancis. Sebagai tambahan kepada pameran tetap, Muzium Sursock kerap mengadakan pameran seni Lebanon kontemporari.

Masjid Muhammad Al-Amin

Peringkat tarikan: 4.5

Masjid Muhammad Al-Amin

Salah satu masjid paling indah di Beirut terletak di Martyrs Square. Ia dibina pada tahun 2002-2007 atas inisiatif mantan Perdana Menteri Lubnan, Rafik Hariri, yang memperuntukkan lebih dari $ 24 juta untuk projek ini. Selepas kematiannya secara tiba-tiba, Hariri dikebumikan berhampiran masjid. Seni bina bangunan menggabungkan Uthmaniyyah dan beberapa ciri gaya Mesir. Pengarang projek itu, Atzmi Fakuri, diilhamkan oleh Masjid Biru Istanbul yang terkenal.

Ketinggian kubah bangunan mencapai 42 meter; di sudut terdapat empat menara 72 meter. Bahan pelapis luarannya adalah oker kuning, yang sesuai dengan kubah biru. Dinding emas dihiasi dengan petikan dari Al-Quran, bahagian dalamnya dicat dengan tulisan Arab tradisional, dihiasi dengan batu dan mengandungi unsur-unsur penyepuhan. Penduduk memanggil Muhammad Al-Amin “mutiara baru Beirut.”

Katedral St Paul

Peringkat tarikan: 4.5

Katedral St Paul

Dari kira-kira beberapa lusin kuil dan biara yang berlainan yang terletak di sekitar Gunung Harissa di Lubnan, Katedral St. Paul sangat terkenal. Kuil ini dibina dari tahun 1947 hingga 1962. Itu tergolong dalam Gereja Katolik Yunani Melkite, yang dibezakan oleh komitmennya terhadap upacara pemujaan Bizantium.

Katedral ini dibuat dalam gaya seni bina Byzantine, ia mempunyai banyak kubah, ukurannya berbeza dan terletak di tingkat yang berbeza. Pintu masuk yang besar dihiasi dengan hiasan oriental dan relief. Ruang dalaman Gereja St. Paul dihiasi dengan mewah: lantainya ditutup dengan kepingan marmar berpola, di peti besi yang disokong oleh tiang besar, anda dapat melihat mosaik dengan gambar Kristus, para rasul dan subjek alkitabiah.

Masjid Al-Omari

Peringkat tarikan: 4.5

Masjid Al-Omari

Salah satu masjid terbesar di ibu kota Lubnan juga dianggap sebagai bangunan kota tertua yang masih ada dan terus digunakan untuk zaman kita. Pada abad ke-3 SM, sebuah kuil kafir berdiri di tempat ini, kemudian dihancurkan oleh gempa. Setelah penaklukan kota oleh umat Islam, sebuah masjid dibangun di atas reruntuhan kuil, menamakannya sebagai khalifah kedua, Umar bin al-Khattab. Pada masa Tentara Salib, masjid itu dua kali diubah menjadi gereja Kristian, hingga selama pemerintahan Mamluk kembali menjadi kuil Muslim. Pada zaman Uthmaniyyah, ia dinamakan Masjid Yahya, kerana berisi peninggalan suci, yang mungkin milik nabi Yahya, yang dikenali di dunia Kristian sebagai John the Baptist.

Pada pertengahan abad ke-20, masjid ini menjalani pemulihan; bangunan itu harus dipulihkan semula setelah perang saudara. Hari ini, berkat dana pelanggan, Al-Omari telah kembali penampilannya, dan pelancong dapat mengagumi monumen seni bina ini pada awal abad pertengahan. Masjid ini aktif, ia menganjurkan khutbah mingguan dan solat harian.

Kubu Sidonian

Peringkat tarikan: 4.4

Kubu Sidonian

Struktur kubu dibina pada abad ke-13 oleh Crusader Knights untuk melindungi pelabuhan kota Sidon. Pada masa itu, bandar ini mempunyai kepentingan ekonomi dan politik yang besar. Kubu ini terletak di sebuah pulau kecil yang dihubungkan dengan daratan oleh isthmus yang panjang dan sempit. Sebelumnya, pulau ini menempatkan kuil dewa Phoenician Melkart. Pasukan Mamluk yang menawan kota memusnahkan istana semasa pertempuran dengan tentera salib. Pada abad ke-17, atas perintah Emir Lubnan Fakhr ad-Din II, kubu itu dipulihkan.

Dari dua menara, sebelah barat adalah yang terpelihara yang terbaik. Di dalamnya terdapat ruang berkubah yang pernah berfungsi sebagai gudang senjata; bahagian senjata kuno masih ada di dalamnya. Tangga spiral di menara menuju ke bumbung menara, dari mana anda dapat mengagumi panorama pelabuhan nelayan dan bangunan kota.

Galeri menembak

Peringkat tarikan: 4.3

Galeri menembak

Reruntuhan kota kuno Tirus terletak di Sura, salah satu bandar terbesar di Lubnan. Ditubuhkan pada tahun 2750 SM, Tirus berfungsi sebagai salah satu pelabuhan Phoenician yang paling penting. Ia terkenal di luar sempadan negara ini berkat cat ungu unik yang dihasilkan di sini, yang diperoleh dari spesies kerang yang jarang berlaku. Bandar ini berkembang pada zaman kuno, sebahagian besar tapak arkeologi berasal dari zaman ini.

Penggalian terbahagi kepada dua kawasan: Al-Mina dan Al-Bass. Yang pertama termasuk mandi Rom sejak abad ke-3 Masihi, arena di mana pertandingan gusti diadakan dan peninggalan Katedral Salib Suci, didirikan oleh tentera salib. Di taman arkeologi Al-Bass, anda dapat melihat nekropolis yang diukir di dinding dengan sarkofagi marmar, Arc de Triomphe yang mengagumkan, kapel Bizantium abad ke-6 dan hippodrome Rom, yang dapat menampung hingga 30 ribu orang. Yang terakhir masih digunakan hari ini – ia menganjurkan festival seni musim panas. Banyak struktur lain dari zaman Empayar Rom terletak di dasar, di perairan pesisir, menarik penyelam di sini.

Kubu Mont Pelerin

Peringkat tarikan: 4.2

Kubu Mont Pelerin

Benteng Mont Pelerin, juga disebut Saint-Gilles, dibina pada awal abad ke-12 oleh tentera Salib di bawah pimpinan Count Raymund dari Saint-Gilles. Kubu ini terletak di bandar Tripoli, di bukit Hayyazh. Struktur mengagumkan panjang 140 meter dan lebar 70 meter. Senibina merangkumi semua ciri khas kubu yang didirikan oleh para ksatria di timur. Sebelum kedatangan tentera salib, tempat yang penting secara strategik itu tidak kosong – lebih awal di bukit itu adalah pasukan pengawal raja Parsi Khosrov II.

Pada awal abad ke-19, benteng yang bobrok menjalani pembinaan semula dengan keputusan penguasa provinsi Uthmaniyyah Tripoli, Mustafa Aga Barbara. Semasa perang saudara, kubu ini berfungsi sebagai penjara, dan dengan bermulanya gencatan senjata, ia berubah menjadi daya tarikan pelancong.

Istana Moussa

Peringkat tarikan: 4.2

Istana Moussa

Istana ini, yang disebut “Istana Impian” oleh penduduk tempatan, terletak di kawasan pergunungan di negara ini, 40 kilometer dari Beirut. Ia dibina oleh orang Lebanon sederhana bernama Moussa Maamari, yang sejak kecil bermimpi memiliki istana sendiri. Di samping itu, dengan cara ini dia berusaha untuk mendapatkan sokongan daripada seorang gadis dari keluarga kaya yang dia cinta. Pembinaan istana ini bermula pada tahun 1962 dan berterusan sehingga tahun 2005. Romantik Lubnan juga dibantu dalam mewujudkan impiannya oleh penduduk kawasan sekitarnya dan menjemput tuan. Khabar angin bahkan sampai kepada presiden negara itu, yang memberikan sokongan dalam mendapatkan pinjaman bank. Perlu diperhatikan bahawa Moussa tidak pernah mendapat perhatian orang yang dipilihnya. Oleh itu, struktur unik dalam gaya benteng telah menjadi simbol tekad dan cinta yang tidak berbalas.

Terdapat sebuah muzium di dalam bangunan, pamerannya dikumpulkan oleh pemilik istana. Satu bahagiannya dikhaskan untuk kehidupan seharian di dataran tinggi Lebanon, dan yang kedua berisi koleksi senjata dingin dan kecil dari berbagai sejarah.

Rizab Shuf Cedar

Peringkat tarikan: 4.1

Rizab Shuf Cedar

Esh Shouf Biosphere Reserve adalah kawasan ekologi terlindung terbesar di Lubnan. Luasnya mencapai 550 kilometer persegi, iaitu sekitar lima peratus dari keseluruhan wilayah di negeri ini. Nilai utama rizab adalah hutan cedar Lubnan yang terkenal, beberapa pokok yang tumbuh di sini berusia lebih dari dua ribu tahun. Bersama dengan cedar, terdapat sekitar 500 spesies tumbuhan di zon semula jadi, dan Shuf juga merupakan rumah bagi 32 spesies mamalia dan 250 spesies burung. Terdapat serigala, lynxes, gazelles, chamois gunung, partridges, pheasant, griffon vultures dan elang emas juga dapat dilihat di sini.

Ditubuhkan pada tahun 1996, kawasan simpanan itu segera menjadi tempat paling popular di negara ini untuk pencinta ekopelancongan. Di wilayahnya terdapat juga mercu tanda bersejarah – runtuhan kubu gua, sejak abad ke-10 Masihi.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen