15 penulis Jerman yang paling terkenal

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Sekolah pemikir dan ahli falsafah Jerman telah mempengaruhi budaya – dan terutamanya sastera. Hampir setiap buku yang diterbitkan oleh penulis Jerman mempunyai metafora yang mendalam dan mesej moral yang serius. Dan tidak menjadi masalah sama ada kita membincangkan karya falsafah praktikal atau mengenai arahan orang dewasa muda, terutama yang popular di kalangan pengarang Jerman moden.

Oleh itu, membaca sastera dari penulis Jerman adalah cara terbaik untuk memperluas cakrawala anda atau memahami sesuatu tentang sifat manusia. Dan bagi mereka yang ingin berkenalan dengan pengarang paling terkenal di Jerman, kami telah mengumpulkan penilaian yang paling popular. Ia merangkumi 15 penulis Jerman – dari klasik hingga moden, dari wakil sekolah seni hingga pengarang buku kanak-kanak dan remaja.

Untuk mengumpulkan penilaian 15 penulis Jerman yang paling terkenal, data dari kedai dalam talian terpakai telah digunakan. Semakin banyak pembelian dan penjimatan yang dimiliki pengarang, semakin tinggi kedudukannya di kedudukan teratas.

Ulasan penulis Jerman yang paling terkenal

Pencalonan sebuah tempat Pengarang Penarafan
Ulasan penulis Jerman yang paling terkenal 1 Bernhard Schlink 4.1
2 Cornelia Funke 4.2
3 Otfried Preusler 4.3
4 Kerstin Gere 4.4
5 Patrick Suskind 4.5
6 Heinrich Böll 4.5
7 Michael Ende 4.5
8 Johann Wolfgang von Goethe 4.6
9 Thomas Mann 4.7
10 Hermann Hesse 4.7
11 Rumput Gunther 4.7
12 Anne Frank 4.8
13 Franz Kafka 4.8
14 Erich Maria Remarque 4.9
15 Ernst Theodor Amadeus Hoffmann 5.0

Penilaian: 4.1

Bernhard Schlink

Bernhard Schlink memulakan kariernya dengan genre yang sangat sembrono – dengan novel detektif mengenai detektif swasta. Permulaan seperti ini nampaknya paling luar biasa. Penulis sendiri adalah seorang doktor sains, profesor, seorang peguam berjaya yang pakar dalam undang-undang perlembagaan. Tidak ada yang menyangka dia akan memulakan dengan fiksyen pulpa.

Tetapi novel-novel mengenai seorang detektif swasta hanyalah permulaan karier sastera. Populariti Bernhard Schlink dibawa oleh sebuah buku berjudul 'The Reader'. Ia dikeluarkan pada tahun 1995 – dan segera masuk ke senarai buku terlaris The New York Times.

Populariti 'Pembaca' semestinya begitu. Dalam novel tersebut, penulis mengemukakan topik yang agak rumit dan sering pantang larang, seperti persoalan rasa bersalah, hubungan antara remaja dan wanita dewasa, dan Nazisme. Namun, pengkritik berpendapat bahawa The Reader adalah buku mengenai pengampunan. Sebahagiannya betul. Walaupun, tentu saja, salah satu watak dalam buku ini adalah melakukan jenayah terhadap kemanusiaan.

Seorang peguam melalui latihan dan pekerjaan, Bernhard Schlink sering mengemukakan persoalan mengenai rasa bersalah dan rasa bersalah di dalam bukunya. Walaupun dalam novel ‘tabloid’ pertama, konsep-konsep ini dilihat melalui prisma ketidaktentuan masa lalu. Tetapi kadang-kadang dia menganggap isu-isu lain juga, merujuk pada kisah cinta, tempat wanita di dunia, kekuatan dan kehebatan.

Cornelia Funke

Penilaian: 4.2

Cornelia Funke

Cornelia Funke adalah seorang penulis Jerman yang terkenal dengan novelnya untuk kanak-kanak dan remaja. Pada masa penulisan ini, dia memiliki lebih dari 40 buku, lima di antaranya difilemkan. Cornelia Funke terkenal dengan trilogi Inkheart, buku pertama yang menjadi asas bagi blockbuster Hollywood dengan nama yang sama.

Karya Cornelia Funke sangat dihargai oleh pengkritik sastera. Jadi, untuk 'Raja Pencuri' dia mendapat dua anugerah Amerika. Ia juga dihargai oleh Wali, menyebutnya sebagai wakil sastera kanak-kanak yang paling penting. Dan pada tahun 2005, Times menamakan Cornelia Funke sebagai wanita Jerman paling berpengaruh di planet ini.

Genre kegemaran Cornelia Funke adalah fantasi. Walau bagaimanapun, siri buku 'Wild Chickens' ditulis dalam genre kesusasteraan kanak-kanak klasik dan menceritakan tentang syarikat kanak-kanak perempuan, pertumbuhan mereka dan hubungan dengan orang lain. Raja Pencuri, walaupun terdapat beberapa anggapan hebat, juga menceritakan kisah persahabatan dan pengembaraan yang kekanak-kanakan.

Pemahaman mengenai kehidupan kanak-kanak ini sampai ke Cornelia Funke dengan alasan. Sebelum penerbitan buku pertama, dia bekerja di perkhidmatan sosial. Tanggungjawabnya termasuk menjaga anak-anak kurang upaya. Dan penulis menyatakan bahawa kanak-kanak sangat menghargai kisah menarik yang dapat mengalihkan perhatian dari kenyataan yang tidak menyenangkan. Oleh itu, buku-bukunya sebahagiannya bersifat melarikan diri – seseorang ingin 'melarikan diri' ke plot dan dunia yang dijelaskan.

Otfried Preusler

Penilaian: 4.3

Otfried Preusler

Otfried Preusler, seorang penulis Jerman yang bekerja pada separuh kedua abad ke-20, tidak dapat membanggakan bibliografi yang besar. Selama hampir enam dekad bekerja, dia telah menerbitkan hanya kurang daripada sedozen buku. Tetapi pada masa yang sama, dia sangat terkenal di ruang pasca-Soviet.

Buku-bukunya pertama kali muncul di ruang pasca-Soviet pada awal 90-an. Cerita dongeng kanak-kanak ini, yang secara serentak terbenam dalam dunia fantasi, geli dan mengemukakan soalan penting bagi setiap kanak-kanak, sangat menggemari kanak-kanak lelaki, perempuan dan ibu bapa mereka. Debut kreatif Otfried Preusler adalah buku The Little Water One, yang diterbitkan pada tahun 1956.

Watak negatif, tradisional untuk mitologi Jerman, Slavia dan bandar – air, hantu dan Baba Yaga – kelihatan positif dalam buku Proisler. Pendekatan ini membezakannya dengan penulis kanak-kanak lain. Di samping itu, dia secara signifikan mempengaruhi karya seni lebih jauh – tidak mungkin lagi menakutkan anak dengan hantu atau Baba Yaga.

Selepas kematian Otfried Preusler pada tahun 2013, kerabatnya menerbitkan memoar penulis. Dan ini jauh dari kesusasteraan kanak-kanak. Semasa Perang Dunia Kedua, penulis dipenjarakan dalam tahanan Soviet – dan dalam memoarnya dia berbicara tentang pengalamannya.

Kerstin Gere

Penilaian: 4.4

Kerstin Gere

Kerstin Geer adalah seorang penulis Jerman moden yang terkenal dengan buku-bukunya dalam genre fiksyen remaja (lebih tepatnya, apa yang disebut arahan dewasa muda) dan sastera wanita. Potongan yang paling popular adalah 'Timeless'. Ini adalah trilogi mengenai perjalanan masa, yang ditujukan untuk kanak-kanak perempuan dan sekaligus menjadi asas untuk filem dengan nama yang sama.

Walaupun menjurus kepada gadis-gadis muda, sastera Kerstin Gere tidak mengutamakan anggapan yang luar biasa. Perhatian utama dalam buku-buku diberikan kepada pengalaman para pahlawan yang berlatarbelakangkan peristiwa sejarah. Oleh kerana beberapa klise, pengkritik tidak berbicara sangat positif mengenai karya Kerstin Geer, dan juga memperhatikan penggunaan teknik umum fiksyen remaja yang terlalu eksplisit, tetapi, bagaimanapun, ini tidak menghalang trilogi Timeless menjadi sangat popular bukan sahaja di Jerman, tetapi juga untuk hadnya.

Walau bagaimanapun, penulis Jerman ini dapat membanggakan bukan hanya fiksyen remaja. Bibliografinya mengandungi novel berdasarkan karya dan kosmologi yang dicipta oleh J.R.R. Tolkien. Walau bagaimanapun, hanya beberapa buku di luar trilogi Timeless yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Rusia (atau bahkan bahasa Inggeris).

Patrick Suskind

Penilaian: 4.5

Patrick Suskind

Patrick Süskind adalah salah satu wakil pascamodenisme Jerman yang paling terang dan terkenal. Novelnya yang paling popular adalah 'Perfume. The Story of a Murderer 'telah diterjemahkan ke dalam 47 bahasa dunia, dan jumlah edarannya melebihi 12 juta naskhah. Sebuah filem skandal juga dibuat berdasarkan buku.

Walau bagaimanapun, populariti tempatan datang ke penulis Jerman sedikit lebih awal – dengan pembebasan drama monolognya 'Contrabass'. Di dalamnya, penulis mengemukakan persoalan mengenai tempat 'lelaki kecil' di dunia. Untuk 'bertahan', orang terpaksa mengorbankan elemen penting dalam hidup mereka untuk kerja, produktiviti dan kejayaan.

Berkat 'Contrabass', Patrick Süskind menjadi terkenal sebagai penulis drama. Dia menjadi pengarang bukan sahaja karya teater, tetapi juga lakon layar. Di masa depan, dia juga beralih kepada kehidupan 'lelaki kecil'. Sebagai contoh, topik ini dibangkitkan dalam kisah 'The Dove' dan sebahagiannya disentuh dalam 'The Tale of Mr. Sommer'.

Parfum pula merupakan karya kedua penulis yang diterbitkan. Dan inilah yang menjadikannya popular di seluruh dunia. Sebagai tambahan kepada penyesuaian filem yang sebenarnya, ia juga menjadi landasan untuk opera rock dan berfungsi sebagai sumber inspirasi untuk kumpulan Rammstein, 'Aria' dan 'Maity'.

Heinrich Böll

Penilaian: 4.5

Heinrich Böll

Heinrich Böll adalah salah seorang penulis Jerman yang paling terkenal. Bukan hanya seorang penulis yang berjaya (pada tahun 1972 dia menerima Hadiah Nobel), tetapi juga seorang penterjemah, penulis drama dan penulis lagu, dia juga dikenali baik di rumah dan di seluruh dunia.

Kedua-dua kemasyhuran Jerman dan dunia datang ke Heinrich Böll pada awal 1960-an, setelah pembebasan dua novel – Biliar pada pukul setengah setengah dan Through the Eyes of a Clown. Yang pertama ditujukan untuk kritikan terhadap Nazisme dan menyatakan pandangan pengarang yang hampir pasif. Böll membenci perang dan semua yang berkaitan dengannya. Dan novel “Through the Eyes of a Clown” mengkritik agama dan institusi gereja.

Pengkritik positif terhadap karya Heinrich Böll. Mereka menyatakan bahawa pengarang dalam karyanya menangkap kenyataan dengan tepat dan tidak takut untuk menunjukkan topik 'canggung', termasuk yang berkaitan dengan kritikan terhadap nasionalisme Jerman; dan mahir mencipta watak – wataknya menjadi bertekstur, terperinci dan sangat realistik.

Dalam karya terakhirnya, Heinrich Böll mengkritik mekanisme negara yang menyerang kehidupan rakyat biasa. Kedua-dua 'The Lost Honor of Katharina Blum …' dan 'The Caring Siege' didedikasikan untuk ini. Dalam novel, penulis menunjukkan bahaya bukan hanya negara, tetapi juga akhbar – dan sering kali tidak terlalu memisahkan yang lain.

Michael Ende

Penilaian: 4.5

Michael Ende

Michael Ende adalah salah satu penulis kanak-kanak yang paling banyak ditayangkan pada separuh kedua abad ke-20. Namun, sastra di sebalik kepengarangannya hampir tidak dapat disebut 'sesuai secara eksklusif untuk anak-anak'. Kisah-kisah yang diceritakan oleh Michael Ende di dalam bukunya juga akan menarik bagi orang dewasa, kerana mereka dengan hati-hati mengimbangi persepsi kanak-kanak dan masalah kehidupan yang agak serius.

Mungkin karya Michael Ende yang paling terkenal adalah 'The Endless Story'. Namun, ia mendapat populariti terutamanya disebabkan oleh banyak penyesuaian (tiga filem, siri TV dan juga permainan komputer). Plot dan gambaran 'Sejarah Tidak Berakhir' dipenuhi dengan unsur-unsur mitologi Jermanik, okultisme Aleister Crowley dan bahkan eskapisme, dan struktur buku itu sendiri menunjukkan adanya 'karya dalam sebuah karya', yang sangat mempersulit persepsi. Oleh itu, sangat sukar untuk menyebut sastera kanak-kanak novel ini.

Tetapi inilah 'Magic Punch', yang menjadi asas untuk siri animasi 'Wunshpunch' – ini adalah sastera kanak-kanak. Kisah dongeng gelap yang sangat menarik perhatian kanak-kanak lelaki dan perempuan berusia lebih dari 12 tahun. Selebihnya juga tidak mungkin dapat merungkai semua simbolisme yang disembunyikan oleh pengarang dengan 'lapisan kedua'.

Johann Wolfgang von Goethe

Penilaian: 4.6

Johann Wolfgang von Goethe

Johann Wolfgang von Goethe bukan hanya salah seorang penulis Jerman yang terkenal. Dia benar-benar pencipta genre sastera baru – apa yang disebut 'novel pendidikan'.

'Novel pendidikan' adalah arahan khusus dalam literatur Pencerahan, yang menyiratkan penerangan terperinci mengenai pembentukan moral, rohani dan psikologi protagonis. Genre itu muncul dengan pelepasan karya 'The Teaching Years of Wilhelm Meister' oleh Goethe, di mana wira secara radikal mengubah pandangannya semasa hidupnya. Sekiranya pada awal novel watak itu adalah peminat seni yang bermimpi menjadi pelakon, maka pada akhirnya, setelah beberapa tahun 'magang', dia dijiwai dengan 'prosa kehidupan' dan memperoleh tujuan baru, yang sudah jauh lebih biasa.

Tetapi karya Goethe yang paling terkenal adalah, tentu saja, tragedi Faust, sebuah karya monumental yang memakan masa lebih dari 60 tahun untuk disiapkan. Ia telah diterjemahkan ke hampir semua bahasa dunia, berulang kali ditayangkan dan dipentaskan dalam bentuk drama teater. 'Faust' ditulis sepanjang hayat Goethe – dan oleh itu secara harfiah mencerminkan semua metamorfosis karya pengarang, bermula sebagai karya dramatis, dan berakhir sebagai koleksi fabrikasi di mana penulis cuba memahami sifat politik, falsafah dan sains semula jadi. Pada masa yang sama, bahagian kedua tragedi ditulis pada masa romantisme, oleh itu, ia penuh dengan metafora yang kompleks, kabur dan sukar dikenali.

Thomas Mann

Penilaian: 4.7

Thomas Mann

Thomas Mann adalah seorang penulis Jerman yang sangat terkenal dengan novel epiknya. Prosa beliau bersifat intelektual, dengan gaya meneruskan pemikiran penulis Rusia yang terkenal. Seperti Tolstoy dan Dostoevsky, yang dipanggil Thomas Mann sebagai gurunya, pengarangnya menulis perlahan, mengisi novel dengan banyak perihalan, perincian dan perincian.

Tetapi jika dengan gaya Thomas Mann meniru novel abad ke-19, maka mengisi karyanya lebih dekat dengan prosa abad ke-20 – padahal sebenarnya, dia menulis. Dalam karya-karyanya, pengarang tidak teragak-agak untuk mengangkat tema yang berani dan ekspresi.

Dalam kebanyakan karya Thomas Mann, tema penting adalah pendekatan kematian. Cara orang merasakannya, bagaimana mereka mengalaminya, apa yang mereka rasakan pada masa yang sama. Dalam novel, pertanyaan tentang kedekatan dunia neraka juga diperhatikan, ditambah dengan jangkaan keruntuhan tatanan dunia yang biasa dengan semua kemungkinan akibat.

Pada tahun 1929 Thomas Mann memenangi Hadiah Nobel dalam Sastera. Juri memaparkan novelnya 'Buddenbrooks' secara berasingan. Dalam karya ini, penulis menceritakan tentang kehidupan dan kejatuhan keluarga dengan nama yang sama dengan pedagang kaya. Sebahagiannya, 'Buddenbrooks' adalah karya autobiografi. Novel ini menerangkan empat generasi keluarga dan merangkumi tempoh pembentukan dan penurunan.

Hermann Hesse

Penilaian: 4.7

Hermann Hesse

Hermann Hesse adalah penulis Jerman yang pengkritik telah memanggil wakil terakhir era romantisme. Dan tidak hairanlah. Pada tahun 1896-1962, ketika Hermann Hesse bekerja, pengarang muda sudah menjelajahi ciri-ciri modernisme dan postmodernisme dalam novel mereka dengan kekuatan dan utama, sementara penulis ini mempertahankan tradisi sastera klasik Jerman, bekerja dalam arah yang sama seperti Goethe dan Schiller.

Unsur-unsur romantisme dapat dijumpai di hampir semua, bahkan dalam karya Hesse yang kemudian. Dalam novel-novelnya, watak-watak menghadapi dunia di sekitar mereka, melakukan perjalanan atau cuba mencari diri. Di samping itu, penulis sering menyamar satu genre dengan genre yang lain. Dan ini jelas terlihat dalam karya yang paling terkenal dan sangat utama – novel 'The Glass Bead Game', yang mana Hermann Hesse menerima Hadiah Nobel Sastera pada tahun 1946.

Dalam karangan falsafah ini yang menyamar sebagai novel surealis, Hesse menggambarkan keruntuhan budaya masyarakat. The Glass Bead Game berlaku di masa depan di mana orang telah kehilangan kemampuan untuk menilai secara kritikal kewibawaan pernyataan. Akibatnya, falsafah menjadi topik kontroversi di kalangan wartawan, para seniman mula membicarakan ekonomi, dan karya seni apa pun telah menjadi objek hiburan untuk orang ramai.

Penulis juga tidak teragak-agak untuk menggunakan teknik ekspresif yang sangat kompleks. Sebagai contoh, dalam bahasa 'Glass Bead Game' yang sama tertakluk kepada peraturan matematik. Akibatnya, menjadi sukar difahami, dan juga merujuk kepada konsep dan idea-idea synergetics Leibniz.

Rumput Gunther

Penilaian: 4.7

Rumput Gunther

Gunther Grass adalah seorang penulis Jerman yang menjadi terkenal kerana percubaannya untuk mengkaji sifat Nazisme. Dan dia menyentuh subjek halus ini dengan alasan. Di depan mata penulis, kejatuhan moral seluruh kota Danzig (sekarang disebut Gdansk) berlaku, dan pengarangnya sendiri secara sukarela bertugas di Wehrmacht.

Gunther Grass juga mengakui ini secara sukarela, tetapi hanya pada tahun 2006. Menurutnya, dia pergi untuk melayani di Wehrmacht hanya untuk melarikan diri dari rumah orang tuanya, dari kampung halamannya, di mana, seperti yang dia percaya, dia berada dalam “perangkap sosial.” Di samping itu, penulis dengan jujur ​​mengakui bahwa dia telah tunduk pada tindakan propaganda Nazi, yang menanamkan idea-idea kepahlawanan dan patriotik dalam benak orang muda.

Karya pertama pengarang diterbitkan selepas Perang Dunia Kedua. Penulis bermula dengan drama dan puisi kecil, secara berkala “memukul” teater yang tidak masuk akal. Dan pada tahun 1959, Gunther Grass menerbitkan novel Tin Drum, yang membawanya kemasyhuran dan populariti, termasuk di luar Jerman.

'Tin Drum' adalah contoh jelas karya Gunther Grass. Dengan menggunakan teknik seperti 'ketidakpercayaan pencerita' dan banyaknya bentuk pendek, penulis menceritakan perumpamaan ironis dan gelap. Namun, melalui prisma ini, pengarang meneroka fenomena dan peristiwa sebenar.

Bakat Gunther Grass diiktiraf oleh Jawatankuasa Nobel – pada tahun 1999 penulis mendapat Hadiah Sastera.

Anne Frank

Penilaian: 4.8

Anne Frank

Mungkin tidak betul untuk memanggil Anne Frank sebagai 'penulis Jerman'. Gadis ini sengaja tidak mengeluarkan satu buku. Walaupun begitu, 'Diary of Anne Frank' yang diterbitkan selepas kematiannya, mempengaruhi budaya dunia, sejarah dan bahkan politik.

Anne Frank berasal dari Jerman. Dia dilahirkan pada tahun 1929 di Frankfurt am Main. Namun, dia berketurunan Yahudi, dan setelah Hitler berkuasa, dia dan keluarganya terpaksa pergi ke Belanda. Tetapi di sana juga, gadis itu ditemui – dan dihantar bersama keluarganya ke Auschwitz.

Buku Harian Anne Frank adalah koleksi catatan yang mula disimpan oleh gadis itu pada bulan Jun 1942. Di dalamnya, dia mengkritik Nazisme dan membicarakan jenayah perang yang dilakukan oleh penyokong rejim Nazi terhadap orang Yahudi. Buku Harian Anne Frank tidak cukup sastera, ini adalah dokumen sejarah lengkap, ia menceritakan tentang penganiayaan dan penindasan, salah satu bukti Holocaust.

Catatan Anne Frank adalah mengenai kehidupan di Vault. Tentang dirinya, sanak saudaranya, penduduk tempat perlindungan ini. Catatannya terhenti pada 1 Ogos 1944 – tiga hari sebelum Gestapo menembak mati penduduk tempat perlindungan. Dan hanya beberapa bulan sebelum Anne Frank meninggal kerana demam kepialu, yang dia dijangkiti di salah satu kubu tumpuan Nazi.

Diary of Anne Frank telah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa, termasuk bahasa Rusia, dan telah menjadi dasar bagi sejumlah pertunjukan teater dan filem.

Franz Kafka

Penilaian: 4.8

Franz Kafka

Franz Kafka bukan sahaja salah satu penulis Jerman yang paling terkenal, tetapi, pada prinsipnya, tokoh penting dalam kesusasteraan abad ke-20. Dalam karya-karyanya yang mengganggu, sukar dibaca dan difahami, dia menyentuh isu-isu ketakutan, ketakutan akan kekuasaan, kuasa, kuasa dan dunia di sekelilingnya.

Sebilangan besar karya Kafka dibina di landasan yang sama. Mereka menceritakan kisah seorang lelaki yang menghadapi kesukaran yang nyata dan tidak dapat difahami. Dalam 'Metamorfosis', watak utama, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, berubah menjadi serangga menjijikkan yang bahkan keluarganya menjauhinya – dan menderita rasa bersalah sehingga dia tidak dapat lagi menyediakan untuk keluarganya. Dalam The Trial, watak utamanya ditangkap kerana alasan yang tidak diketahui – dan sepanjang novelnya, dia, dalam dunia birokrasi surealis, berusaha mencari alasan atau paling tidak keputusan. Di 'Castle' yang belum selesai watak utama tiba di Village surealis, di mana dia sekurang-kurangnya cuba bertahan.

Novel Kafka dicirikan oleh tema keterasingan. Watak-wataknya kehilangan hubungan dengan masyarakat atau tidak menemuinya (seperti yang ditunjukkan dalam 'Amerika' dan 'The Castle'). Di samping itu, pengarang menyentuh mengenai isu tidak masuk akal, masalah eksistensial, perasaan bersalah dan kegelisahan.

Harus diingat bahawa sepanjang hidupnya Franz Kafka hanya menerbitkan beberapa koleksi cerita pendek. Bahagian utama karyanya melihat cahaya hanya setelah kematian penulis – berkat keputusan pelaksana, yang menemui naskah dan draf.

Erich Maria Remarque

Penilaian: 4.9

Erich Maria Remarque

Erich Maria Remarque adalah salah satu penulis paling terkenal dari apa yang disebut 'generasi hilang'. Dilahirkan di antara dua Perang Dunia, mereka dihantar ke depan pada usia yang sangat muda dan dengan cepat mengetahui kematian. Ini menjadi ciri utama karya mereka.

Dan karya Erich Maria Remarque yang paling terkenal – “All Quiet on the Western Front” – dengan jelas menunjukkan kehidupan dan tingkah laku “generasi yang hilang”. Biarkan ia menceritakan masa Perang Dunia Pertama. Watak utama novel ini adalah Paul Beumer berusia 19 tahun, yang pergi ke Front Barat dan di sana menghadapi realiti kehidupan ketenteraan, bukan 'kemerahan' seperti yang digambarkan oleh propaganda Jerman.

Semua Tenang di Front Barat ternyata seperti novel anti perang sehingga pada mulanya NSDAP pada tahun 1930 melarang penayangan filem adaptasi karya itu, dan dengan kedatangan Nazi untuk berkuasa, buku itu sendiri tidak disukai. Bersama dengan karya lain dari Remarque, salinannya dirampas dari kedai dan perpustakaan (termasuk yang peribadi) dan dibakar secara terbuka.

Selebihnya karya Erich Maria Remarque, kecuali Dream Shelter, juga menyentuh tema perang. Sebagai contoh, dalam Three Comrades, para pahlawan dihantui oleh kenangan masa lalu mereka yang bertempur. Dan dalam novel terakhirnya, A Night in Lisbon, pengarang secara terbuka mengkritik Nazisme, menunjukkan betapa nyata dia mempengaruhi keadaan Eropah.

Ernst Theodor Amadeus Hoffmann

Penilaian: 5.0

Ernst Theodor Amadeus Hoffmann

Ernst Theodor Amadeus Hoffmann adalah salah satu wakil paling romantisisme klasik Jerman, walaupun karyanya berbeza dengan karya penulis lain pada masa itu. Unsur-unsur sindiran dan sindiran dapat ditemukan dalam karya-karyanya, walaupun mitologi dan kosmologi umum mengesankan – realiti mitologi, bersilang dengan dunia surgawi dan supernatural, bercampur dengan mereka – dan setiap fenomena mempunyai sisi biasa dan tidak biasa.

Hoffmann dalam karyanya tidak terbatas pada sastera. Dia terkenal sebagai komposer dan artis. Tetapi di dunia moden, populariti Hoffmann dibawa oleh dua kisah gelapnya – The Nutcracker dan The Sandman.

Pada pandangan pertama, “lelaki pasir” tidak ada kaitan dengan lelaki pasir – watak dalam legenda rakyat. Tetapi setelah diperiksa lebih lanjut, seseorang dapat melihat simbolisme mendalam dan tahap mitologi tambahan karya ini. Cerita itu sendiri, yang dianggap penting bagi Hoffmann dan mendefinisikan karyanya, menceritakan kisah Nathaniel, seorang lelaki yang hilang akal setelah melihat melalui teleskop. Tetapi simbol utama karya itu adalah anak patung gadis. Kemudian dia ditemui dalam sebilangan besar karya penulis lain.

'The Nutcracker and the Mouse King', walaupun ini adalah kisah dongeng kanak-kanak, juga menunjukkan dengan jelas ciri-ciri karya Hoffmann. Ketika plot 'cerita dalam cerita' ini berkembang, kedua-dua dunia – realiti dan fantasi – bersilang. Watak yang menjadi manusia menjadi boneka, dan mainan anak patung menjadi manusia. Di samping itu, Hoffmann menggunakan teknik 'pencerita yang tidak boleh dipercayai' – gadis Marie, yang menceritakan pengembaraannya di tanah ajaib, mengalami demam. Oleh itu, tidak jelas sama ada mempercayainya.

Nutcracker menjadi sangat popular setelah Pyotr Ilyich Tchaikovsky menulis balet berdasarkan kisah ini. Juga, Alexander Dumas si ayah membuat penyusunan semula karya itu. Banyak kartun dan filem telah dilancarkan di Nutcracker.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen