15 gunung berapi tertinggi di Amerika Selatan

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Gunung berapi didefinisikan sebagai jenis formasi geologi tertentu di permukaan litosfer bumi, di mana magma mempunyai saluran keluar ke permukaan, yang membawa kepada pembebasan lava, abu dan wap. Perkataan “gunung berapi” itu sendiri berasal dari nama dewa api dalam mitologi Rom kuno. Terdapat gunung berapi yang aktif dan pupus. Yang pertama merangkumi formasi yang sekurang-kurangnya sekali menunjukkan aktiviti dalam tempoh sejarah manusia. Tetapi kebanyakan gunung berapi tergolong dalam jenis kedua, kerana menghentikan aktiviti mereka puluhan ribu bahkan berjuta-juta tahun yang lalu. Yang termuda dari mereka terletak kebanyakan di tengah-tengah pergunungan Andean Cordillera, di bahagian barat Amerika Selatan. Sebilangan besar puncak gunung berapi ini mencapai ketinggian yang memusingkan. Mari kita ketahui gunung berapi Amerika Selatan mana yang paling tinggi.

Gunung berapi tertinggi di Amerika Selatan

Pencalonan sebuah tempat nama Ketinggian
Gunung berapi tertinggi di Amerika Selatan 1 Sierra Nevada de Lagunas Bravas 6173 METER
2 San Pedro Sejauh 6145 meter
3 Aukankilcha 6176 meter jauhnya
4 Pular 6233 meter
5 Chimborazo Sejauh 6310 meter
6 Ampato Sejauh 6288 meter
7 Parinacota Sejauh 6348 meter
8 Tupungato 6565 meter jauhnya
9 Inkahuasi 6621 meter
10 Koropun Sejauh 6377 meter
11 Sahama 6542 meter
12 Llullaillaco 6739 meter jauhnya
13 Nevado Tres Cruces 6749 meter jauhnya
14 Monte Pissis 6795 meter jauhnya
15 Ojos del Salado 6893 meter

Tempat ke-15 – Sierra Nevada de Lagunas Bravas

Penilaian: 3.6

Sierra Nevada de Lagunas Bravas

Kompleks gunung berapi Sierra Nevada de Lagunas Bravas terletak di sempadan antara provinsi Catamarca Argentina dan wilayah Atacama Chili, di bahagian terpencil Andes Tengah. Oleh kerana tidak dapat diaksesnya wilayah ini, kawasan ini masih belum banyak diterokai. Luas kawasan kompleks ini kira-kira 225 kilometer persegi. Sebilangan besarnya terbentuk semasa Holocene dari produk letusan ingimbrite. Titik tertinggi kompleks kubah gunung berapi adalah pada ketinggian 6173 meter.

Tempat ke-14 – San Pedro

Penilaian: 3.7

San Pedro

Salah satu gunung berapi aktif tertinggi di dunia, dengan puncak mencapai 6145 meter, terletak berhampiran Gurun Atacama, di utara Chile. Loa, sungai Chili terpanjang dengan panjang 440 kilometer, melintasi lembahnya. San Pedro adalah stratovolcano, kerucut dibentuk oleh aliran lava andesit. Pelana tinggi menghubungkannya di barat dengan gunung berapi San Pablo setinggi 6092 meter. Pendakian pertama ke kawah dibuat pada tahun 1903 oleh pendaki Perancis George Corti, diiringi oleh pemandu Chile Philemon Morales. Gunung berapi sangat aktif: sejak abad yang lalu, gunung itu terasa sebanyak tujuh kali, letusan terakhir berlaku pada tahun 1960. Saat ini, tempat tidur raksasa itu, kadang-kadang mengeluarkan asap beracun, yang, bagaimanapun, tidak menghentikan pelancong yang datang dari berbagai belahan planet untuk mendaki puncak San Pedro.

Tempat ke-13 – Aukankilcha

Penilaian: 3.8

Aukankilcha

Stratovolcano Aukankilcha di wilayah Antofagasta Chili adalah sebahagian dari rabung sembilan kilometer dari 20 gunung berapi. Ia naik di atas kawasan sekitarnya pada 1250 meter, dan ketinggiannya di atas permukaan laut mencapai 6176 meter. Pembentukan gunung berapi di wilayah ini bermula kira-kira 11 juta tahun yang lalu, dan letusan terakhir Aukankilch berlaku pada zaman akhir Pleistosen. Sepanjang abad ke-20, sebuah kampung perlombongan terletak di sini. Para pekerja, melombong sulfur di lombong, yang terletak di lereng, tinggal secara kekal pada ketinggian lima setengah ribu meter. Setelah lombong diusahakan, kampung itu ditinggalkan, dan jalan-jalan akhirnya dihanyutkan oleh tanah runtuh. Hari ini gunung berapi, sementara tidak aktif, menunjukkan aktiviti fumarol yang signifikan, iaitu pembebasan gas panas melalui retakan.

Tempat ke-12 – Pular

Penilaian: 3.9

Pular

Stratovolcano Pular yang besar terletak di utara Chile, kira-kira 15 kilometer dari sempadan Argentina. Bersama dengan gunung Cerro Payonales, ia membentuk permatang gunung berapi tinggi sepanjang 12 kilometer. Puncak Pular naik 6233 meter dari aras laut. Massif Payones-Pular terbentuk dari batuan desit dan andesit, luasnya lebih dari 300 kilometer persegi.

Tempat ke-11 – Chimborazo

Penilaian: 4.0

Chimborazo

Chimborazo adalah gunung berapi yang sudah pupus dengan ketinggian 6310 meter, titik tertinggi di negara Ecuador. Letusan terakhir mungkin pada tahun 400-700 Masihi. Gunung ini tergolong dalam permatang Cordillera Occidental, yang tergolong dalam sistem gunung di Ecuadorian Andes. Ia terletak 150 kilometer dari Quito, ibu negara. Sungai Guayas mengalir di kaki gunung berapi. Untuk masa yang lama, ais yang meliputi bahagian atas gunung berapi berfungsi sebagai sumber air bagi penduduk penempatan berdekatan. Ais juga ditambang untuk menyejukkan makanan di iklim panas, kerana bagi banyak penduduk bandar dan penempatan di Ecuador, peti sejuk adalah barang mewah beberapa dekad yang lalu. Kini penutup ais telah menurun dengan ketara kerana pemanasan global. Pendakian pertama ke gunung berapi dibuat pada tahun 1880. Fakta menarik – ketika mengukur ketinggian Chimborazo dari pusat Bumi, ia akan melebihi Everest sejauh beberapa kilometer.

Tempat ke-10 – Ampato

Penilaian: 4.1

Ampato

Gunung berapi Ampato terletak di bahagian selatan Peru, kira-kira seratus kilometer di barat laut bandar Arequipa. Ketinggiannya adalah 6288 meter. Ia tergolong dalam kompleks bernama Sabankaya, yang terdiri daripada tiga stratovolcanoes yang tidak aktif. Pada musim sejuk, puncak ditutup dengan topi salji. Gunung berapi terkenal dengan fakta bahawa di lerengnya, pada tahun 1995, sebuah ekspedisi yang diketuai oleh ahli arkeologi Amerika Joan Reinhard menemui mayat seorang gadis Inca berusia 13 tahun, terpelihara dengan sempurna di dalam ais. Penemuan ini bermula pada pertengahan abad ke-15 Masihi. Ternyata, “Lady Ampato”, sebagai ahli arkeologi memanggil gadis itu, dikorbankan oleh rakan senegara kepada dewa-dewa Inca untuk menenangkan gunung berapi yang sedang marak. Dalam kajian lanjutan di lereng Ampato, saintis menemui tiga mayat yang serupa.

Tempat ke-9 – Parinacota

Penilaian: 4.2

Parinacota

Gunung berapi Parinacota yang tidak aktif terletak di Taman Negara Lauca, berhampiran sempadan antara Chile dan Bolivia. Bersama dengan gunung berapi Pomerape, ia membentuk kompleks Payachata di Cordillera Barat. Parinacota mencapai ketinggian 6348 meter, dan kawahnya selebar 300 meter. Salah satu letusan gunung berapi yang paling kuat, kira-kira lapan ribu tahun yang lalu, melepaskan enam kilometer padu lava pijar, yang menyekat saluran sungai ke arah barat, yang pada gilirannya menyebabkan munculnya tasik alpine Chungara.

Tempat ke-8 – Tupungato

Penilaian: 4.3

Tupungato

Gunung berapi, setinggi 6565 meter, terletak di wilayah Mendoza di Argentina, 65 kilometer ke timur bandar Santiago. Pembentukan Tupungato berlaku semasa era Pleistosen, ia timbul kerana perlanggaran plat litosfera Nazca dengan plat Amerika Selatan. Gunung berapi itu masih aktif hingga ke hari ini – letusan terbaru berlaku pada tahun 1986. Walaupun bahaya, puncaknya telah lama menarik pendaki. Buat pertama kalinya, pendakian yang berjaya dilakukan pada tahun 1897 oleh pasukan yang diketuai oleh Matthias Zübriggen. Terkait juga dengan gunung berapi adalah jatuhnya pesawat penumpang, yang menabrak glasier di lereng dan dikebumikan oleh longsoran salju selama 50 tahun, hingga pada tahun 1998 sekumpulan pendaki menemui jasadnya di bawah lapisan salji.

Tempat ke-7 – Incahuasi

Penilaian: 4.4

Inkahuasi

Volcano Incahuasi terletak di wilayah Catamarca, Argentina, di bahagian timur Gurun Atacama. Tingginya 6621 meter dan kalderanya selebar tiga setengah kilometer. Semasa zaman Inca, gunung berapi berfungsi sebagai pusat pemujaan para dewa, yang disahkan oleh artifak arkeologi yang terdapat di lerengnya. Hari ini, ia menarik banyak ekspedisi pendakian gunung, kerana ia dianggap sebagai kompleks gunung berapi yang paling indah di rantau ini.

Tempat ke-6 – Koropun

Penilaian: 4.5

Koropun

Coropuna adalah gunung berapi tertinggi di Peru, tingginya mencapai 6377 meter di atas permukaan laut. Ia terletak 150 kilometer di barat laut bandar Arequipa dan 110 kilometer dari pantai Pasifik. Stratovolcano terbentuk pada zaman Pliocene, beberapa juta tahun yang lalu, dan tetap aktif semasa zaman Holocene. Fakta terakhir ahli geologi dapat menentukan berkat analisis aliran lava pepejal dan deposit abu berhampiran kaki. Dari ketinggian 5300 meter, lereng ditutup dengan salji dan ais. Air lebur dari gunung berapi digunakan oleh penduduk dua wilayah berdekatan untuk minum dan mengairi ladang. Menurut legenda orang-orang Indian Peru, Coropuna dianggap sebagai tempat suci, dan gunung itu juga dihormati oleh orang Inca, yang mengorbankannya kepada dewa Apu.

Tempat ke-5 – Sahama

Penilaian: 4.6

Sahama

Stratovolcano Sahama yang pupus terletak di taman nasional dengan nama yang sama, kira-kira 20 kilometer dari sempadan antara Bolivia dan Chile. Ia mempunyai ketinggian 6542 meter. Gunung berapi adalah sebahagian dari Cordilleras Barat. Terdapat sedikit tanaman di lereng, dan glasiasi kekal bermula dari enam ribu meter. Para saintis gagal mengetahui waktu letusan Sahama yang terakhir, mungkin ia berlaku pada era Holocene.

Tempat ke-4 – Llullaillaco

Penilaian: 4.7

Llullaillaco

Gunung berapi dengan nama yang sukar diucapkan Llullaillaco berdiri di dataran tinggi Argentina Puna de Atacama, berhampiran sempadan Chile-Argentina. Ia adalah gunung berapi aktif tertinggi di planet ini, ketinggiannya di atas permukaan laut mencapai 6739 meter. Orang-orang Indian Andean memberi Llullaillaco nama panggilan “penipu”, sehingga dengan pantas memperingatkan bahawa ketenangan luaran gunung berapi itu dapat menipu. Ia paling aktif pada pertengahan abad ke-19, dan 1877 ditandai dengan letusan letupan. Kini gunung berapi berada dalam fasa solfatara, menjadikannya hanya dirasakan oleh pelepasan dalam bentuk wap dan gas sulfur. Pada tahun 1999, ahli arkeologi membuat penemuan unik di dekat kawah – mumi beku tiga kanak-kanak Inca, berusia kira-kira lima ratus tahun. Dua anak lelaki dan seorang gadis menjadi mangsa ritual kapasoka kuno untuk menenangkan para dewa. Tubuh mereka dan juga pakaian mereka terpelihara dengan sempurna dan mumi kini dipamerkan di muzium. Penemuan menarik lain adalah penemuan mamalia gunung tertinggi yang hidup di lereng Llullaillaco. Ternyata itu adalah hamster berdaun daun yang mampu bertahan dalam keadaan oksigen rendah (hingga 45% dari norma) dan pada suhu 60 darjah di bawah sifar.

Tempat ke-3 – Nevado-Tres-Cruces

Penilaian: 4.8

Nevado Tres Cruces

Terletak di sepanjang sempadan Chili, massif gunung berapi Nevado Tres Cruces tergolong dalam sistem pergunungan Andes. Ia dikelilingi oleh kawasan kering yang sepi, dan taman nasional Chile dengan nama yang sama juga terletak berdekatan. Massif membentang ke arah utara-selatan sejauh 12 kilometer. Letusan terakhirnya berlaku kira-kira 28 ribu tahun yang lalu. Nevado Tres Cruces mempunyai empat puncak, yang tertinggi naik di atas permukaan laut pada 6749 meter.

Tempat ke-2 – Monte Pissis

Penilaian: 4.9

 Monte Pissis

Gunung berapi yang tidak aktif di wilayah Argentina La Rioja, 550 km ke utara bandar Aconcagua. Gunung berapi mendapat namanya dari nama ahli geologi Pedro José Amadeo Pis, yang terlibat dalam kajian tanah bawah tanahnya atas nama pemerintah negara itu. Tingginya 6795 meter. Orang pertama yang menakluki puncak Monte Pissis adalah pendaki dari Poland, Jan Szczepanski dan Stefan Osiecki pada tahun 1937. Puncaknya tidak begitu terkenal sejak sekian lama kerana tidak dapat diakses, namun, pembinaan lombong di wilayah ini menyebabkan pembinaan jalan raya, yang pada gilirannya menyumbang kepada pengembangan pelancongan.

Tempat pertama – Ojos del Salado

Penilaian: 5.0

Ojos del Salado

Ojos del Salado adalah gunung berapi tertinggi bukan hanya di Amerika Selatan, tetapi juga seluruh planet ini. Juga, puncak 6893 meter adalah titik tertinggi kedua di Hemisfera Barat (tempat pertama milik Gunung Aconcagua). Gunung berapi yang tidak aktif terletak di sebelah timur Gurun Atacama, berhampiran sempadan Argentina-Chile. Tasik gunung tertinggi di dunia terletak di lereng timurnya. Selama keseluruhan tempoh pemerhatian, Ojos del Salado tidak pernah meletus, namun, sepanjang abad ke-20, aktiviti minimum dalam bentuk pelepasan wap berulang kali dicatat. Pada zaman sejarah kuno, gunung berapi dihormati oleh orang Inca, dan sisa-sisa altar korban mereka masih terpelihara di atasnya.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen