12 lukisan terbaik oleh Claude Monet

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Seorang pakar hidupan liar, pencipta terkenal aliran baru yang sangat popular dalam lukisan – impresionisme – Claude Monet hari ini dianggap oleh pengkritik sebagai simbol zamannya. Siapa sangka bahawa kartunis kecil akan mempunyai pengaruh yang kuat terhadap para seniman di seluruh dunia pada masa akan datang, membuat seluruh galaksi kanvas yang sangat baik dengan skema warna yang unik dan sangat terang, kerana pada masa itu, pada masa pengarang yang tidak diketahui, ada desas-desus tentang kegilaannya. Berikut adalah beberapa lukisan terbaik dari guru besar – ciptaan yang paling terkenal dari kuas impresionis Perancis.

Dalam jejak impresionis hebat: 12 karya teratas dari genius Perancis Claude Monet

Pencalonan sebuah tempat Komposisi penilaian
Ulasan lukisan terbaik oleh Claude Monet 1 'San Giorgio Maggiore pada waktu senja', 1908-1912 5.0
2 'Lady in a Green Dress' (Camilla), 1866 4.9
3 'Berjalan. Wanita dengan payung ', 1875 4.9
4 Siri 'Haystacks', 1890-1891 4.8
5 Siri Katedral Rouen, 1892-1893 4.7
6 Siri 'Air Lili', 1896-1926 4.7
7 Siri 'Gare Saint-Lazare', 1872-1877 4.6
8 'Ladies in the Garden', 1866 4.5
9 'Kesan. Matahari Terbit ', 1872 4.5
10 'Sarapan di Rumput', 1866 4.5
11 'Bangunan Parlimen ketika matahari terbenam', 1900-1901 4.5
12 'Jambatan Waterloo dalam Cuaca Mendung', 1904 4.4

'San Giorgio Maggiore pada waktu senja', 1908-1912

Penilaian: 5.0

San Giorgio Maggiore pada waktu senja

Salah satu lukisan yang paling terkenal dan terkenal dalam karya impresionis hebat. Nada dominan di plot berwarna jingga – dengan warna-warna seperti itulah artis mengaitkan kemerosotan kota Itali. Dengan latar belakang warna-warni, Katedral Venesia dan air, tentu saja, air menonjol dengan terang.

Tuannya sendiri menyatakan bahawa gambar kota senja dibuat dengan cara yang tidak standard untuknya: idea kanvas itu sangat indah dan memukau sehingga artis itu bekerja dengan panik, secara harfiah menginjak tumit matahari yang bergerak menuju matahari terbenam dan pantulan airnya. Dalam karyanya, Monet menggunakan kontras warna yang dramatik, yang memberikan kedalaman dan kecerahan lukisan yang lebih besar.

Oleh kerana idea itu diilhamkan hampir seketika, Monet menerapkan teknik pukulan pendek dan mengisi kanvas dengan cepat dengan pes. Oleh itu, dia berjaya menangkap momen warna dengan serta-merta dan menyampaikan permainan cahaya dengan tepat. Penulis melihat tugas utama karya-karyanya bukan untuk menyampaikan pesan moral atau beban semantik yang mendalam kepada penonton, tetapi untuk menciptakan kesan sensori, membangkitkan sensasi yang menyenangkan, kesan, Monet adalah salah satu wakil impresionisme yang paling terang.

'Lady in a Green Dress' (Camilla), 1866

Penilaian: 4.9

Lady in a Green Dress '(Camilla), 1866

Potret itu menggambarkan isteri impresionis hebat, Camille Donsier, ketika dia belum menjadi isteri atau bahkan pengantin perempuan. Claude dan Camilla baru sahaja bertemu, dan setelah salah satu pertemuan ini, Monet memutuskan untuk menyampaikan pada kanvas perasaan yang jelas yang timbul di antara orang muda. Dalam lukisan 'Lady in a Green Dress', artis berjaya menangkap momen yang menggigil ketika gadis yang praktikal di pintu keluar berpusing.

Monet tidak membuang tenaganya untuk melukis latar belakang: dia memfokuskan semua kemahirannya pada Camille sendiri – dia dengan teliti memperincikan wajahnya, lekuk lehernya, ekspresi wajah, bahkan sedikit pergerakan tangannya, dengan cat dengan lembut gaunnya dan mantel kulit domba. Dalam gambar, seseorang tidak dapat melihat rasa lapang atau sesuatu yang tidak jelas: artis itu cuba menunjukkan gadis itu nyata, hidup. Monet tidak memerlukan rujukan yang ideal: gaun itu kelihatan berat, nampaknya ia menyeret ke lantai dengan sukar – ini menunjukkan bahawa ia diperbuat daripada kain berat.

Monet menulis apa yang dia lihat dan cintai dengan sepenuh hatinya (walaupun seorang kenalan pendek, artis itu berjaya jatuh cinta dengan gadis itu dengan penuh semangat dan bersemangat), tanpa hiasan dan kesulitan yang hanya akan menyinggung perasaan Camille. Gambar itu ternyata sangat hidup dan mendalam: anda dapat merasakan semangat dan kekaguman seorang kekasih muda di dalamnya.

'Berjalan. Wanita dengan payung ', 1875

Penilaian: 4.9

Bersiar-siar.  Wanita dengan payung

Lukisan ini dianggap sebagai permulaan kitaran lukisan, yang pertama dan utama dicat pada tahun 1875. Isteri pertama artis, Camilla, menjadi model untuk potret tersebut. Karya ini dianggap yang terbesar dalam tempoh kreatif tahun 1870-an. Kanvas itu menggambarkan Camille bersama anaknya di ladang liar berhampiran Colombes dan Zhenivier.

Madame Monet separuh sisi, seolah-olah dia tiba-tiba menemui penonton. Pakaiannya berkibar angin. Angka itu sedikit dipindahkan ke kanan, yang dikompensasikan oleh payung miring, di kubah yang hijau bayangan cerah dipantulkan. Sedikit lebih jauh, hanya dapat dilihat di pinggang, adalah putra Monet, seolah-olah memandang penonton dengan penuh perhatian.

Gambar itu dilukis dari alam di udara terbuka, kemungkinan besar dalam satu sesi. Selama tempoh penciptaan kanvas, karya-karya seniman secara beransur-ansur mulai mendominasi dalam penyusunan watak-watak yang teliti, menggantikan pemandangan. Walaupun begitu, impresionis yang hebat itu tidak lupa untuk menyampaikan cahaya matahari yang sukar difahami kepada penonton, yang menjadikan gambar itu kelihatan hidup.

Lokasi watak wanita di kanvas dan garis cakrawala rendah dapat dianggap sebagai sorotan khas kanvas, yang memberikan lukisan secara keseluruhan sebagai monumental – ini adalah persembahan yang agak luar biasa bagi impresionis Perancis.

Siri 'Haystacks', 1890-1891

Penilaian: 4.8

Siri Haystacks

Monet percaya bahawa lanskap mesti dicat, menjaga warna, bentuk dan suasana persekitaran sepenuhnya dan “ini akan membawa kepada penampilan peribadi yang naif mengenai keadaan yang anda lihat.” Monet bukan yang pertama di kalangan pelukis yang memutuskan untuk memindahkan lanskap desa ke kanvas, objek utamanya akan menjadi tumpukan jerami. Van Gogh, Pizarro, Gauguin dan artis hebat lain telah menulis mengenai topik ini.

Tetapi Monet berjaya dengan cemerlang dengan menggunakan dua elemen inovatif dalam karyanya: cara dia melihat cahaya dan penciptaan keseluruhan rangkaian lukisan. Berkat karya dan bakat artis yang luar biasa, hari ini kita dapat merenungkan kepelbagaian motif yang sama, bergantung pada waktu dan perubahan pencahayaan.

Menciptakan sebilangan besar kanvas yang menggambarkan tumpukan jerami, Monet, dengan kata-katanya sendiri, berusaha untuk menunjukkan peredaran masa. Dia mengeluh bahawa pada musim panas, ketika dia melukis, matahari terbenam dengan begitu cepat sehingga artis tidak dapat mengikuti dia dan setiap kali dia mencari perubahan cahaya yang sekejap.

Pada tahun 1888 Monet membuat beberapa lakaran rumput kering berhampiran Giverny. Dia kembali ke topik yang sama setahun kemudian, ketika penderitaan dimulai (musim panas dan panen gandum). Dia telah bekerja keras selama beberapa bulan, mengecat ladang yang diliputi cahaya matahari musim panas yang terang, kemerahan terang pada musim luruh, dan dililit dengan salji pada musim sejuk.

Musim panas tahun 1890, ketika tuannya tenggelam dalam kasus 'Olympia', ingin membeli lukisan dari janda Manet dan memberikannya kepada Louvre, ternyata mendung, dengan hujan yang sering. Oleh itu, artis harus menyelesaikan kanvas yang telah dimulakannya di bengkel, membayangkan betapa berwarna dan luar biasanya langit. Lima belas lukisan dalam siri ini, yang pertama kali dipamerkan di Durand-Ruel, merupakan kejayaan yang luar biasa dan habis terjual walaupun harganya tinggi.

Siri Katedral Rouen, 1892-1893

Penilaian: 4.7

Katedral Seri 'Rouen

Satu lagi siri lukisan karya impresionis genius, hanya kali ini di tengah plot adalah katedral Gothic Rouen yang megah. Untuk membuat keseluruhan kitaran kanvas, Monet menetap di dekat katedral dan melukis dari awal pagi hingga larut malam. Seniman ini sangat terpesona dengan permainan cahaya di batu sejuk dan berusaha menyampaikan kontras yang luar biasa ini ke kanvas.

Semua perhatian Monet tidak tertumpu pada keseluruhan bangunan, tetapi hanya pada bahagian yang terpisah – 2 menara: Martina dan Alban. Dalam pemahaman impresionis, unsur-unsur katedral tampak seperti portal, dan sisi bangunan ini digambarkan dalam setiap lukisan. Melangkah dalam karyanya, seniman itu secara beransur-ansur mulai menerapkan lapisan cat yang lebih besar pada kanvas, berusaha menekankan perincian tertentu dan memberikan lukisan itu cahaya sendiri.

Selalunya kerja itu berjalan dengan cepat, tetapi Monet sendiri mengeluh tentang fakta ini, mengatakan bahawa ini menyukarkan tugas dan tidak mudah baginya untuk memindahkan penglihatannya ke kanvas. Kadang-kadang pelukis itu diseksa oleh mimpi buruk di mana katedral jatuh kepadanya atau dengan khianat mengubah warnanya.

Penonton dapat melihat karya agung impresionis Perancis untuk pertama kalinya hanya pada tahun 1895, dan walaupun pendapat pengkritik berpecah belah, banyak seniman (termasuk yang asing) mengubah persepsi mereka terhadap dunia. Sebentar lagi, 8 lukisan dari siri ini dijual kepada pelbagai pengumpul. Selebihnya, walaupun harganya agak tinggi (kira-kira 15,000 franc), dibeli oleh beberapa lagi ahli impresionisme.

Siri 'Air Lili', 1896-1926

Penilaian: 4.7

Lili air siri

Kitaran besar ini merangkumi hampir 250 kanvas, masing-masing dibuat menggunakan teknik melukis minyak. Beberapa lukisan boleh disebut selamat sebagai monumental, dan bukan hanya kerana ukurannya yang mengagumkan, tetapi juga kerana persepsi warna mereka yang cerdik. Untuk kemudahan kerjanya, artis membina bengkel baru dengan pencahayaan khas.

Perlu diperhatikan bahawa dalam proses kerja, Monet begitu terbawa-bawa dan terkesan dengan hasilnya sehingga dia tidak ingin berpisah dengan lukisan dari siri 'Water Lilies', yang diciptakan oleh kerja keras hampir 30 tahun. Di muzium dan koleksi peribadi, kanvas ini mulai muncul hanya setelah kematian impresionis.

Monet sangat bangga kerana dia dapat memperoleh harta tanahnya sendiri (ia terletak di Giverny), di mana dia meletakkan taman bunga yang mewah. Lukisan dalam siri ini menggambarkan teratai yang tumbuh di kebun artis itu sendiri. By the way, banyak kanvas sudah dibuat pada masa pelukis menderita katarak. Tetapi mungkin ini membantunya menjauh dari persepsi warna tradisional dan mencipta permainan warna dan cahaya dan warna yang luar biasa.

Canvases dari siri 'Water Lilies' disimpan di banyak muzium di seluruh dunia: di Paris, New York, Wales, Oregon, dan lain-lain. Wakil rumah lelong Christie memanggil Monet's 'Water Lilies' sebagai salah satu karya yang paling dikenali dan penting pada abad ke-20, yang memberi kesan luar biasa pada seniman impresionis dan moden di seluruh dunia.

Siri 'Gare Saint-Lazare', 1872-1877

Penilaian: 4.6

Siri 'Gare Saint-Lazare

Pada tahun 1872, Claude Monet muncul di direktorat Saint-Lazare, menyatakan bahawa dia akan melukis keseluruhan rangkaian lukisan, dan objek utama mereka adalah stesen. Artis itu menganggap bangunan stesen adalah salah satu yang paling mengagumkan pada masa itu dan ingin menyampaikan perasaannya dari era kemajuan teknologi, menjauh dari tema landskap.

Sejak Monet menulis dari alam semula jadi, pekerja stesen berusaha sedaya upaya untuk memastikan Saint-Lazare muncul di hadapan impresionis dalam semua kegemilangannya: wilayah stesen sentiasa dibersihkan, bahkan lokomotif wap dicat, dan pemandu kereta api cuba melepaskan wap sebanyak mungkin. Panorama yang luar biasa itu benar-benar menangkap genius Perancis, dan sebagai hasilnya, sebanyak 12 lukisan ditulis, di mana stesen itu digambarkan bukan hanya dari sudut yang berbeza, tetapi juga dalam cuaca yang berbeza, pada waktu yang berlainan dalam sehari. Siri ini menjadi yang pertama dalam karya pelukis: tidak lama lagi 'Haystacks' dan 'Water Lilies' akan 'dilahirkan'.

Pertama kali dipersembahkan kepada dunia pada tahun 1877 di sebuah pameran, siri lukisan 'Gare Saint-Lazare' adalah kejayaan yang luar biasa. Penulis Perancis yang terkenal Émile Zola kemudian mengatakan bahawa suasana yang disampaikan dalam kanvas Monet inilah yang mengilhami dia untuk menulis novel 'Man-Beast', yang dikhaskan untuk kereta api Perancis.

'Ladies in the Garden', 1866

Penilaian: 4.5

Wanita di taman

Gambar itu dianggap sangat tidak biasa bagi penonton kontemporari. Monet ingin menjelaskan bahawa dia akan menulis hanya sebagai inspirasi dan naluri yang disarankan kepadanya, tanpa melihat kembali tradisi akademik. Pelukis landskap Perancis, Gustave Courbet, yang sering mengunjungi Monet pada masa itu, kagum bukan hanya dengan idea pengarang, tetapi juga dengan skala kanvas. Kerana ukurannya yang sangat besar (255×205 cm), itu sangat membebankan: artis harus menurunkan kanvas ke lubang khas menggunakan winch ketika dia mulai melukis bahagian atas gambar.

Impresionis ingin menyampaikan permainan bayangan dan cahaya dengan seakurat mungkin, mengusahakan butiran terkecil plot ini. Pada masa yang sama, watak-wataknya diberi peranan sekunder. Sebagai contoh, wanita yang digambarkan di atas kanvas kelihatan bergaya, wajah mereka hampir tidak dapat dilihat: seorang wanita berdiri separuh berpusing, yang lain dengan punggungnya, yang ketiga bersembunyi di sebalik sejambak berwarna. Oleh itu, artis menjelaskan bahawa bukan individu yang lebih penting baginya, tetapi interaksi seseorang dengan dunia luar.

Di sebalik tradisi yang kelihatan, gambar itu benar-benar inovatif: banyak gaun berpusing, tepi berpakaian – semua ini tidak mungkin dilakukan oleh pelukis akademik. Lukisan 'Ladies in the Garden' dilukis dalam tempoh kewangan yang sukar bagi Monet, sehingga karya itu berjalan dengan giat. Lukisan inilah yang dia rencanakan untuk dipamerkan di Paris Salon, salah satu pameran seni Perancis yang paling berprestij, tetapi juri tidak ketinggalan dalam karya itu. Tetapi ketika Monet menjadi terkenal, lukisan “Ladies in the Garden” diambil oleh pemerintah Perancis dengan sejumlah besar wang – 200,000 franc.

'Kesan. Matahari Terbit ', 1872

Penilaian: 4.5

Kesan.  Matahari terbit

Ketika pengasas Impresionisme melukis gambar, dia percaya bahawa ini adalah karya berikutnya, yang tidak dapat dijual. Tetapi, sebenarnya, munculnya arah baru dalam lukisan. Pada tahun 1874, penciptaan, bersama dengan karya rakan sekerja, 'saudara dalam semangat' dalam kreativiti, dipersembahkan di sebuah pameran bebas. Walau bagaimanapun, usaha bakat muda tidak dihargai oleh semua orang.

Oleh itu, wartawan Louis Leroy, setelah mengunjungi pameran tersebut, menulis sebuah artikel kritikal 'Pameran Kaum Impresionis', di mana dia mendedahkan para seniman untuk mengejek, sebenarnya mengatakan bahawa 'ciptaan' seperti itu membuat pelukis akademik menjadi gila, dan memberi orang muda yang tidak dikenali itu julukan yang menyinggung perasaan 'impresionis '. Sudah tentu, maka dia tidak dapat membayangkan bahawa seniman, sebagai protes, akhirnya akan menerima nama panggilan ini, yang akan menjadi nama rumah tangga dan menjadi salah satu gerakan seni yang paling terkenal di dunia.

Dalam lukisan 'Kesan. Rising Sun 'Monet memberi perhatian khusus (namun, seperti biasa) pada rendering warna, menggunakan sedikit nuansa untuk ini, tetapi menciptakan pemandangan realistik yang sangat meriah. Nada utamanya berwarna kebiruan: seluruh kanvas seolah-olah meresap dengan perasaan pagi yang sejuk dan lembap.

Seniman berjaya menyampaikan suasana pelabuhan dengan tepat: begitulah cara penduduk setempat melihatnya – suram, dengan cahaya matahari di atas air, dengan langit mengalir ke laut, di mana siluet kapal samar-samar dapat dibezakan.

'Sarapan di Rumput', 1866

Penilaian: 4.5

Sarapan pagi di rumput

Sebuah lukisan dengan nasib yang tragis, yang diremehkan pada waktunya, telah menjadi simbol sebenar zamannya. Kerja pada kanvas bermula pada tahun 1865 di bawah kesan lukisan skandal dengan nama yang sama oleh Edouard Manet, yang mempunyai isi yang agak sembrono. Tetapi selain nama yang sama dan, mungkin, lanskap hutan, lukisannya sama sekali tidak sama.

Di sebalik penciptaan kanvas terdapat karya yang benar-benar titanik, kerana gambarnya berukuran besar – 400×600 cm. Dan bekerja dengan dasar yang sangat besar memerlukan keterampilan yang cukup, kemampuan untuk merasakan dan membentuk komposisi, warna, menyebarkan watak, dll dengan betul.

Artis memulakan kerjanya di tempat yang telah dipilih di hutan Fontainebleau. Sebagai model saya menggunakan isteri saya Camilla dan rakan, rakan 'di kedai' Frederic Basil. Mula-mula, Monet melukis hutan di udara terbuka, kemudian dia melukis watak di bengkel, setelah itu dia kembali keluar dengan model untuk menulis lakaran dari alam. Selepas itu, di bengkel, artis menyatukan semua elemen.

Kanvas menggambarkan hari musim panas atau musim bunga yang sejuk. Langit biru cerah berkedip di antara dedaunan pepohonan yang lebat. Di beberapa tempat, sinar matahari yang tipis menerobos. Dengan latar belakang pemandangan, sekumpulan lelaki dan wanita sedang berehat: seseorang sedang berbual, seseorang duduk untuk makan, yang lain berbaring di atas rumput. Anda boleh berasa seronok, kesegaran hutan, ringan.

Pada mulanya, Monet membuat lukisan “Sarapan di Rumput” untuk mempersembahkannya di Paris Salon, tetapi malapetaka tidak sempat, oleh itu, hampir terburu-buru, dia menulis “Lady in a Green Dress”, yang diterima dengan baik oleh para pengkritik. Berada dalam keadaan kewangan yang sukar, pelukis meninggalkan kanvas yang belum selesai sebagai jaminan kepada tuan tanahnya dan memutuskan untuk tidak mengambil barang-barang besar yang memakan semua wangnya dan menimbulkan kesulitan untuknya.

Tetapi tuan tanah menyimpan karya itu dengan ceroboh, dan sebahagian dari kanvas hanya reput dari tinggal lama di ruang bawah tanah yang lembap. Selepas 7 tahun, Monet membeli kanvas dan memotongnya menjadi 3 bahagian, hanya tinggal 2 (satu tidak dapat digunakan sepenuhnya). Hari ini, pengkritik menganggap lukisan itu sebagai debut artis dalam gaya yang baru, yang merupakan perdana revolusi seni yang akan datang.

'Bangunan Parlimen ketika matahari terbenam', 1900-1901

Penilaian: 4.5

Bangunan Parlimen ketika matahari terbenam

Pada tahun 1900, Paul Durand-Ruel, penaung Impresionisme yang tetap, sedang menunggu kedatangan Claude Monet dari ibu negara Britain. Dia seharusnya membawa pemandangan jambatan di seberang Thames dan Parlimen yang dibuat semasa dia tinggal di London. Artis membawa karya itu, tetapi tidak berpuas hati dengan lakarannya, jadi dia kembali setahun kemudian untuk menyelesaikan kanvas, dan satu tahun kemudian.

Durand-Ruel menerima kitaran London yang baru selesai pada tahun 1904, tetapi penantiannya sepadan: seminggu kemudian, lukisan 'The Parliament Building at Sunset' dijual dengan wang yang baik. Sejak itu, lukisan itu telah mengunjungi banyak koleksi peribadi di Le Havre, Paris, New York dan juga Jepun. Pada tahun 2015, kanvas itu dijual dengan harga $ 40 juta.

Dalam proses menulis kitaran lukisan, Monet mengeluh tentang ketidakkonsistenan cuaca London: 'Cuaca sentiasa berubah kerana awan dan angin kencang … itu membuat saya gila.' Keadaan alam dan momen cerah yang unik saling menggantikan dengan kepantasan yang luar biasa, tetapi hakikat bahawa Monet dapat menyampaikannya di kanvas tidak ternilai harganya. Kesan yang tidak biasa dan berani memberikan daya tarikan istimewa pada gambar ini – cahaya merah terang yang menerobos awan tebal.

'Jambatan Waterloo dalam Cuaca Mendung', 1904

Penilaian: 4.4

Jambatan Waterloo dalam cuaca mendung

Karya lain dari kitaran London oleh Monet juga tidak lama berada di pameran. Sebagai contoh, pemandangan Waterloo Bridge yang luar biasa ini diperoleh oleh pencinta seni yang bersemangat, pengumpul Rusia Mikhail Ryabushinsky. Dia berusia 37 tahun ketika revolusi berlaku di Empayar Rusia. Dia menyembunyikan sebahagian koleksi, memberikan sebahagiannya ke Galeri Tretyakov untuk penyimpanan, dan kemudian berhijrah ke Britain. Lukisan itu masuk ke galeri hartawan sebenar dunia antik – Wildensteins. Selepas itu, kanvas mengubah banyak pemilik – semuanya keperibadian yang luar biasa.

Claude Monet pertama kali datang ke ibu kota Britain bersama isterinya untuk melawat anaknya dan segera menyedari bahawa dia akan kembali ke sini lagi. Impresionis yang hebat terkesan dengan warna kota dan dengan yakin mengambil karya lukisan dengan pemandangan tempatan. Dia mengagumi puisi di beberapa tempat di London, tetapi cuaca membuatnya gila, menjadikan karyanya berkali-kali lebih mencabar dan sangat ketagihan.

Sekembalinya dari London, Monet membawa sebanyak 8 kotak kanvas (!) Dan tidak ada yang selesai. Artis mengusahakan lukisan itu selama beberapa tahun lagi, tidak membenarkan mereka menjual satu pun. Hanya ketika semua kanvas selesai, mereka dapat muncul di mata penonton yang kagum, penikmat impresionisme dan kritikan.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen