11 megalit paling terkenal di Rusia

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Di seluruh dunia, megalit meluas – struktur batu besar yang diciptakan oleh budaya kuno. Ini adalah menhir – batu tinggi individu, dolmens – makam dan tempat pemujaan yang dibina dari batu, labirin batu. Bagi ahli arkeologi, mereka berfungsi sebagai sumber maklumat mengenai budaya kuno, untuk pelancong – objek yang menarik untuk dikunjungi, ahli esoterik sering menganggapnya sebagai tempat berkuasa dan tempat penyimpanan pengetahuan kuno.

Di wilayahnya yang luas, Rusia telah memelihara monumen budaya yang paling pelbagai. Hampir di mana-mana kawasan, anda boleh menemui struktur megalitik sendiri yang muncul beribu-ribu tahun yang lalu. Megalit yang paling terkenal di Rusia akan disenaraikan di sini.

Gambaran keseluruhan megalit yang paling terkenal di Rusia

Pencalonan sebuah tempat nama penilaian
Penarafan megalit yang paling terkenal di Rusia 1 Batu guruh 5.0
2 Dolmens dari Kaukasus Barat 4.9
3 Batu Kuda 4.8
4 Labirin utara 4.7
5 Batu rusa 4.6
6 Megalit Pulau Vera 4.5
7 Menhir Akhunovsky 4.4
8 Kompleks megalitik Tarkhatinsky 4.3
9 Labirin Mostishchensky 4.2
10 Batu Kindyakovsky 4.1
11 Makam Shepsi 4.0

Tempat pertama: Batu guruh

Penilaian: 5.0

Batu guruh

Batu guruh adalah gumpalan, menurut legenda, terlepas dari batu ketika disambar petir. Ia pada asalnya terletak di kampung Konnaya Lakhta, yang kini merupakan sebahagian daripada St Petersburg. Pada tahun 1769 ia dibawa ke Senat Square of St. Petersburg dan menjadi asas bagi alas Kuda Gangsa.

Penunggang Kuda Gangsa muncul berkat hasrat Catherine II untuk membuat monumen abad ke-100 dari kedatangan Peter ke takhta. Pemahat Perancis Etienne Falconet diberi kepercayaan untuk idea itu. Tom mengemukakan idea inovatif untuk menggunakan batu semula jadi yang kukuh sebagai alas. Satu gumpalan yang sesuai ditawarkan oleh petani Semyon Vishnyakov, yang sebelumnya ingin membelahnya dan menjualnya, tetapi tidak dapat. Setelah pengekstrakan batu itu, sebuah takungan muncul di tempatnya, yang diberi nama Kolam Petrovsky. Sekarang kolam ini dilindungi sebagai monumen semula jadi.

Berat awal batu adalah 2000 tan, tinggi – 8 meter, panjang – 13 m, lebar – 6 m. Sebelum pengangkutan, sebahagian batu itu terputus, dan beratnya mulai sekitar 1500 tan. Potongan-potongan itu kemudian dipasang kembali ke megalit. Pada bulan November 1769, batu itu mula diangkut, diserahkan pada bulan Mac 1770. Tugu ini dibuka pada 7 Ogos 1982, ketika 100 tahun telah berlalu sejak pendakian Peter I ke takhta.

Tempat ke-2: Dolmens dari Kaukasus Barat

Penilaian: 4.9

Dolmens dari Kaukasus Barat

Di Eropah, India, Korea, Afrika Utara, dolmens tersebar luas – kubur dan struktur lain yang terbuat dari batu. Nama itu berasal dari bahasa Breton, di mana taol maen bermaksud “meja batu” – dolmens pertama yang ditemui, yang terletak di Brittany, menyerupai meja dalam bentuk.

Di wilayah Rusia, ikan lumba-lumba ditemui di Kaukasus Barat – di Karachay-Cherkessia, Kabardino-Balkaria, Adygea, dan juga di wilayah Stavropol dan Krasnodar. Dolmens Kaukasia biasanya terdiri dari 5-6 batu dan kelihatan seperti kotak tertutup yang mempunyai pintu dengan bukaan bulat atau bujur di dalamnya.

Dolmens dibina 4-5 ribu tahun yang lalu – pada masa yang sama ketika orang Mesir mula membina piramid. Struktur serupa telah dijumpai di Laut Tengah – dipercayai bahawa dari sanalah tradisi itu sampai ke Kaukasus. Sama seperti piramid Mesir, lumba-lumba dijadikan makam. Juga, sebilangan dari mereka bertindak sebagai mezbah atau tempat pemujaan.

Sejak tahun 90-an, dolmens telah menarik minat pencinta mistik. Sebuah literatur muncul di mana makam batu disebut “tempat kekuasaan” atau “portal ke dunia lain.” Ini menarik perhatian pelancong ke struktur tersebut; untuk menariknya, struktur baru bahkan dibuat, yang diturunkan sebagai kuno.

Keadaan banyak lumba-lumba sekarang menyedihkan, batu-batu itu ditarik oleh pengacau, dan strukturnya juga dihancurkan kerana alasan semula jadi.

Tempat ke-3: Batu Kuda

Penilaian: 4.8

Batu Kuda

Di negara-negara Skandinavia, begitu juga di Semenanjung Kola dan di Kaleria, terdapat tempat – objek suci Sami. Seid adalah piramid batu dan megalitik lain, serta tempat-tempat yang mudah dilupakan di taiga, tundra atau gunung – tunggul, tasik atau batu. Terdapat satu-satunya laut di wilayah Tula – itu disebut batu Kuda.

Batu kuda adalah megalit dengan berat lebih dari 20 tan, berdiri di atas tiga batu lain – “kaki” kuda. Batu itu terletak di lembah sungai Krasivaya Mechi, berhampiran kampung Kozie. Megalit terdiri dari batu pasir, muncul ke permukaan pada zaman ais terakhir, ketika lembah sungai muncul.

Tidak jauh dari megalit adalah mezbah batu dengan kemurungan untuk mangkuk korban. Di sini, hingga abad ke-19, pengorbanan dilakukan setiap tahun untuk mencegah kehilangan ternakan. Di sekitar batu Kuda itu sendiri, upacara membajak dilakukan – mereka membuat alur bulat dengan bajak atau bajak. Sekarang beberapa orang percaya bahawa megalit memberi lelaki kekuatan lelaki, dan membantu wanita mencari anak.

Kawasan pelindung dengan radius 50 meter telah dibuat di sekitar batu, di mana dilarang membuat kebakaran, merumput ternakan dan sampah. Batu ini dikenali kerana kepentingan budaya dan saintifiknya.

Tempat ke-4: Labirin utara

Penilaian: 4.7

Labirin utara

Di utara Eropah – di Karelia dan Scandinavia, Semenanjung Kola, serta di Kepulauan British, pulau-pulau Laut Putih dan Novaya Zemlya, labirin yang terbuat dari batu telah ditemui. Secara keseluruhan, kira-kira 300 daripadanya diketahui, 50 daripadanya berada di Rusia. Bentuk mereka biasanya berbentuk spiral. Anda dapat menjumpainya jauh dari kediaman anda, di mana ia terpelihara dengan lebih baik. Labirin sering dijumpai di pulau dan semenanjung, berhampiran laut, atau di lembah sungai.

Tidak ada kata sepakat mengapa labirin utara dibina. Ahli arkeologi Alexander Spitsyn, yang menulis artikel ilmiah “Di Labirin Utara” pada tahun 1904, menyarankan bahawa orang-orang utara kuno memiliki budaya pagan tunggal, dan labirin sangat penting di dalamnya. Kemudian, penyelidik mengaitkan struktur ini dengan pemujaan orang mati.

Yang paling terkenal di antara labirin utara Rusia adalah labirin di Pulau Big Zayatsky. Terdapat 13 atau 14 daripadanya di pulau itu, semuanya terletak di bahagian baratnya, berhampiran Gunung Isyarat. Selain dari mereka, terdapat juga megalit lain – dolmens, batu dengan “solar rosette”, gundukan penguburan. Terdapat labirin di Kepulauan Solovetsky yang lain; secara keseluruhan, 35 bangunan seperti itu telah dijumpai di Nusantara.

Tempat ke-5: Batu rusa

Penilaian: 4.6

Batu rusa

Batu rusa terletak di Altai, Tuva dan Transbaikalia, serta di Mongolia Utara. Ini adalah papak batu di mana pelbagai gambar terukir atau dicat dengan oker – paling sering rusa. Batu-batu itu berusia sekitar 3 ribu tahun, dari Zaman Gangsa Akhir dan Zaman Besi Awal.

Plat biasanya dipasang secara berkumpulan. Mereka dipasang di tempat peristirahatan tentera atau pengorbanan. Ketinggian mereka adalah 1-5 meter. Oleh kerana rusa itu adalah binatang suci bagi dukun Siberia, dialah yang digambarkan di atas batu. Rusa sering memperoleh paruh burung atau cakera matahari di tanduknya. Megalith telah dipasang selama lima abad, teknik melukisnya terus diperbaiki – dari lukisan primitif pada batu pertama hingga karya seni sebenar.

Di antara batu rusa, yang paling terkenal adalah megalit seperti batu rusa Chuisky – sebahagian daripada tempat perlindungan Altai Adyr-Kan, Altan-Sergei – mercu tanda datsan Tamchinsky di Buryatia, batu rusa Ivolgian di Irkutsk.

Tempat ke-6: Megaliths of Vera Island

Penilaian: 4.5

Megalit Pulau Vera

Di pulau Vera Tasik Turgoyak di wilayah Chelyabinsk terdapat beberapa megalit: menhir, dolmens dan makam batu. Tugu-tugu tersebut dibina 6 ribu tahun yang lalu. Pada abad ke-19, terdapat sebuah komuniti Orang Tua di sini. Ada legenda bahawa komuniti ini didirikan oleh biarawati Vera, yang, bersama dengan nelayan tempatan, membangun semua struktur. Sebenarnya, Orang-orang Mukmin Tua tidak mengambil bahagian dalam pembinaan mereka, kecuali bahawa mereka menembus tingkap dan membersihkan pintu.

Dua struktur telah dikaji. Megalit pertama adalah kompleks kuil kuno dengan panjang 18 meter dan lebar 6 meter. Ia terdiri daripada tiga ruang yang dihubungkan oleh koridor. 65 meter sebelah barat adalah megalitik kedua, panjang 8 meter dan lebar 4 meter, yang terdiri daripada dua ruang. Terdapat lubang dan rak di mana objek ritual mungkin diletakkan. Juga di pulau ini terdapat beberapa situs pemujaan dengan menhir, kuari kuno dan makam, dan reruntuhan skate Old Believer.

Ia dirancang untuk membuka kawasan simpanan arkeologi dan muzium di pulau itu. Sebilangan orang menganggap struktur di pulau itu sumber bioenergi yang kuat dan datang ke pulau itu untuk “mengisinya” semula.

Tempat ke-7: Akhunovsky menhirs

Penilaian: 4.4

Menhir Akhunovsky

Akhunov Menhirs adalah 13 megalit yang terletak berhampiran kampung Akhunovo di Bashkiria. Sepuluh batu dikumpulkan dalam satu kompleks, tiga yang lain tidak jauh dari mereka satu persatu. Di tengah-tengah kompleks, pada jarak 15 meter antara satu sama lain, terdapat dua batu besar, di sekitarnya terdapat batu-batu yang lebih kecil. Tiga baki menhir berada di sebelah timur laut kompleks. Ketinggian megalit adalah dari 70 sentimeter hingga dua meter.

Batu-batu itu ditemui oleh etnografer Universiti Chelyabinsk pada tahun 1996. Tarikh batu berbeza. Tiga megalit yang berasingan dianggap paling kuno – usia mereka ditentukan sebagai 14-15 ribu tahun. Kemudian, kira-kira 5 ribu tahun yang lalu, dua batu besar muncul di tengah kompleks, dan setelah seribu tahun lagi – batu di sekitarnya.

Kompleks megalitik Akhunovsky serupa dengan Stonehenge. Dipercayai bahawa, seperti Stonehenge, ia digunakan untuk mengamati bintang-bintang. Tujuan ketiga-tiga megalit di luar kompleks tidak begitu jelas, ada versi jam matahari, tetapi batu-batu tidak begitu mudah untuk ini. Kompleks ini juga dianggap sebagai tempat ritual dukun kuno. Batu menarik orang yang berminat dengan esoterisme – mereka mencari pengetahuan kuno di sini, berusaha untuk mendapatkan kekuatan dan pandangan.

Lawatan dijalankan ke tempat di mana megalitinya berada. Setelah pengacau menghancurkan lima batu pada tahun 2005, sebuah pagar dibina di sekitar batu-batu itu dan mereka mula mengenakan bayaran masuk sebanyak 40 rubel.

Tempat ke-8: Kompleks megalitik Tarkhatinsky

Penilaian: 4.3

Kompleks megalitik Tarkhatinsky

Kompleks megalitik Tarkhatinsky terletak di Republik Altai, 25 kilometer di barat daya kampung Kosh-Agach. Ini adalah bulatan dengan diameter 60 meter, terbuat dari batu. Di atas batu itu, lukisan-lukisan ditemui yang dibuat pada Zaman Gangsa, 4 ribu tahun yang lalu. Megalit berorientasi tepat pada titik kardinal – terdapat gerbang Barat dan Timur yang dibentuk oleh dua pasang megalit. Pada ekuinoks musim panas, ketika matahari terbenam di cakrawala, batu-batu barat melemparkan bayangan tepat di sebelah timur, membentuk koridor. Ini berlaku 4 ribu tahun yang lalu, tetapi tidak berlaku sekarang, kerana paksi Bumi telah bergeser.

Megalit ditemui pada tahun 1996, semasa ekspedisi Universiti Gorno-Altai. Masa yang tepat untuk pembinaan kompleks tidak diketahui, hanya diketahui masa lukisan dilekatkan pada batu. Batu-batu itu bersifat magnetik, terdapat anomali geomagnetik di dalam bulatan. Medan magnet yang tidak normal mempengaruhi tingkah laku manusia dan haiwan – mungkin beberapa ritual dilakukan di sini, yang memerlukan keadaan kesedaran yang berubah.

Juga, lingkaran megalit dapat berfungsi sebagai sebuah balai cerap kuno. Ini dibuktikan oleh struktur dan bentuknya, mirip dengan Stonehenge, serta banyak gambar pada batu yang menggambarkan pergerakan Matahari. Terdapat juga anggapan bahawa lingkaran batu melambangkan struktur sistem suria.

Penduduk tempatan mempunyai legenda tentang bagaimana kompleks megalitik muncul. Menurut salah satu mitos, batu-batu itu dibawa oleh pahlawan Irbizek. Kompleks itu sendiri juga disebut “Stone Cradle”.

Tempat ke-9: Labirin Mostischensky

Penilaian: 4.2

 Labirin Mostishchensky

Labirin Mostischensky terletak di wilayah Voronezh, di lembah Lukodonye, ​​di tebing kanan sungai Potudan. Labirin terdiri daripada pelantar di tengah dan enam cincin elips di sekelilingnya. Diameter struktur yang lebih besar ialah 40 meter, tingginya tidak lebih dari 50 sentimeter. Sebuah labirin batu kapur telah dibina, dan beberapa batu dari granit – batu atipikal untuk kawasan ini, juga akan ditemui.

Penempatan Mostishchenskoe, di wilayah di mana labirin berada, ditemui pada tahun 1957. Petempatan muncul di sini pada abad ke-6 SM, ketika orang Scythians tinggal di tempat ini. Namun, labirin itu muncul di sini bahkan sebelum orang Scythians. Budaya yang dapat membuatnya disebut “Ivanobugorsk” – kecuali Mostish, jejaknya hanya terdapat di Ivanovo Burg. Budaya ini ada pada milenium III SM dan melestarikan cara hidup Zaman Batu, walaupun perunggu sudah ada.

Tujuan labirin tidak sepenuhnya jelas. Mungkin digunakan untuk memerhatikan bintang-bintang. Ini juga bisa menjadi bangunan pemujaan, tetapi tidak berisi makam para imam, yang ada di labirin pemujaan lain. Ahli esoteris menganggap labirin sebagai tempat kekuatan, “pengharmonisasi ruang”.

Orang Scythians menggunakan batu labirin sebagai bahan binaan, sehingga batu itu hanya dapat bertahan sebahagiannya. Juga, temboknya dihancurkan oleh kekuatan semula jadi. Oleh itu, hanya sisa-sisa struktur yang dapat bertahan sekarang. Pada masa ini, labirin itu dibendung: agar penduduk tempatan tidak membuang batu-batu itu, ahli geologi telah menguburkannya.

Tempat ke-10: Batu Kindyakovsky

Penilaian: 4.1

Batu Kindyakovsky

Batu Kindyakovsky adalah megalit kuarsit abu-abu yang terletak berhampiran perkampungan Kindyakovo, Wilayah Moscow. Ia juga disebut “batu Jester” – megalit terletak di hutan Jester. Batu itu panjang 1.3 meter dan lebar 0.6 meter. Walaupun kawasan hutan berada di kawasan paya, batu itu tidak berada di bawah air. Di mana megalit itu terletak, terdapat “pertemuan tiga perairan” – sungai Kimersha dan Zolotukha dan sebuah sungai.

Batu ini telah terkenal sejak berabad-abad lamanya. Terdapat banyak legenda mengenai dirinya. Menurut salah satu daripadanya, batu Shutov adalah salah satu dari sembilan serpihan batu Alatyr suci, yang memiliki kekuatan penyembuhan. Terdapat juga legenda bahawa batu itu berlayar di sepanjang Sungai Kimersha melawan arus – ini menjelaskan “tidak dapat ditelan”. Setelah penerimaan agama Kristian di Rusia, tempat itu mulai dianggap dikutuk – oleh itu hutan itu dijuluki Shutov, yaitu, iblis.

Walaupun megalit terletak di hutan yang dalam, jalan ke arahnya tidak tumbuh secara berlebihan. Agar tidak tenggelam di tanah rawa dalam perjalanan ke batu, penduduk tempatan membuat jalan papan. Batu dituangkan dengan air, yang kemudian dikumpulkan dalam bekas. Orang percaya bahawa air ini, jika anda membasuh pesakit dengannya, dapat menyembuhkan penyakitnya. Sebuah berhala kayu didirikan berhampiran megalit; orang kafir, serta hanya pelancong dan sejarawan tempatan, datang ke sana.

Tempat ke-11: Makam Shepsi

Penilaian: 4.0

Makam Shepsi

Di kampung Shepsi, Wilayah Krasnodar, di tebing sungai dengan nama yang sama, sebuah makam ditemui pada tahun 2012. Mereka menjumpainya pada bulan Jun, ketika ada banjir, dan makam itu dibanjiri air. Ia mengandungi jenazah 20 orang berusia 5 ribu tahun – mereka tidak dikuburkan sekaligus, tetapi pada selang waktu tertentu. Ia juga berisi lima kapal seramik, pisau gangsa, kepala panah yang terbuat dari batu dan barang-barang lain.

Makam itu dibina dari papak batu nipis. Dinding di bahagian atas makam hancur oleh air, oleh itu dimensi asalnya dan bentuknya tidak diketahui. Makam itu mempunyai pintu masuk persegi, sisi alunnya adalah 45 sentimeter. Lantai diturap dengan papak. Makam itu ditutup dengan sedimen sungai dan ditumbuhi semak, tetapi pada tahun 2010 tempat itu dihanyutkan oleh air sungai, setelah makam itu ditemukan.

Makam itu tergolong dalam budaya Novosvobodnenskaya. Budaya ini tersebar di kaki bukit Kaukasus pada awal Zaman Gangsa, dan pembinaan makam megalitikum adalah salah satu ciri budaya ini. Terdapat makam serupa yang diciptakan oleh budaya ini – makam Psybe, yang terletak di dasar sungai yang sama, dan dua kubur di saluran Klada di Adygea.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen