11 lukisan terbaik oleh Salvador Dali

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Salvador Dali adalah salah satu wakil surealisme yang paling terang, dan tentu saja. Artis itu sendiri dengan sederhana berkata: 'Surrealisme adalah saya'. Warisannya penting, unik dan berharga. Dalam setiap lukisan Dali terdapat sedikit kegilaan, tetapi genius Sepanyol berjaya dengan cara yang luar biasa untuk memberikan kesempurnaan, ketekalan, dan kadang-kadang konsistensi karya yang luar biasa. Kami telah memilih, menurut pendapat kami, kanvas pengarang terkenal.

Genius surealis: lukisan terbaik Salvador Dali

Pencalonan sebuah tempat nama penilaian
Ulasan lukisan terbaik oleh Salvador Dali 1 Mimpi yang disebabkan oleh lebah yang terbang di sekitar delima, sesaat sebelum terbangun, 1944 5.0
2 Penyaliban atau Hypercubus, 1954 4.9
3 Wajah perang, 1940 4.8
4 Kegigihan Ingatan, 1931 4.7
5 Bayi geopolitik, 1943 4.6
6 Impian, 1937 4.5
7 Pembinaan lembut dengan kacang rebus, 1936 4.4
8 Angsa tercermin dalam gajah, 1937 4.3
9 Galatea dengan Sfera, 1952 4.2
10 Zirafah terbakar, 1936-1937 4.1
11 Pelancap hebat 4.0

Mimpi yang disebabkan oleh lebah yang terbang di sekitar delima, sesaat sebelum terbangun, 1944

Penilaian: 5.0

Tidur disebabkan oleh terbang lebah di sekitar delima, sebentar sebelum terbangun

Lokasi: Muzium Thyssen-Bornemisza, Madrid

Lukisan terkenal oleh genius Sepanyol menggambarkan muse tetap dan isteri tercinta penguasa surrealisme – Galatea. Suatu ketika Salvador Dali mengomentari ciptaannya, mengatakan bahawa tugasnya adalah untuk menunjukkan dalam plot yang digambarkan mimpi yang koheren panjang (menurut Freud), yang sebenarnya disebabkan oleh pengaruh kedua dari luar dan muncul beberapa saat sebelum seseorang terbangun.

Sama seperti jatuh jarum di leher orang yang sedang tidur akan menyedarkannya dari tidur dan pada masa yang sama menyebabkan tidur yang panjang berakhir dengan guillotine, begitu juga dengung lebah di telinga Gala akan menyebabkan mimpi yang ditunjukkan di atas kanvas, yang akan berakhir dengan gigitan serangga dan kebangkitannya. Di tengah gambar adalah potret Galatea yang sedang tidur, yang terapung di atas papak batu, dicuci oleh laut orang yang tidak sedarkan diri. Terdapat sebiji buah delima dan lebah di dalam bilik, tetapi gambar sebenar memudar di hadapan delima besar, dari mana seekor ikan meletus, keluar dari mulut dua harimau ganas.

Di latar belakang lukisan itu, gajah Bernini digambarkan dengan kaki yang diartikulasikan panjang, membawa atribut Paus di punggungnya. Terdapat rujukan yang jelas mengenai monumen oleh pemahat Bernini, yang didirikan di Rom pada tahun 1667 atas inisiatif Paus Alexander VII. Gajah dengan cara yang aneh melambangkan kisah Freud, yang bermimpi seketika mengenai pengebumian Paus, disebabkan oleh bunyi loceng.

Penyaliban atau Hypercubus, 1954

Penilaian: 4.9

Penyaliban atau badan Hypercubus,

Lokasi: Muzium Seni Metropolitan, New York

Lukisan surealis legenda penuh dengan pelbagai 'visi' dan impian, tetapi ada banyak karya dan dari fikirannya, pemikirannya sendiri. Kanvas, yang dilukis di tanah air artis itu setelah kembali dari Amerika Syarikat, adalah gambaran jelas tentang perangai agama orang Sepanyol yang panas – bersemangat, bahkan agak tinggi.

Di tengah kanvas terdapat tesseract (hypercube empat dimensi) di mana Kristus disalibkan. Artis berusaha untuk menyampaikan kontras yang jelas antara bentuk geometri yang ketat dan badan anak Tuhan yang melengkung dengan tegas. Oleh itu, perasaan penderitaannya meningkat, ketegangan yang luar biasa diciptakan. Dali sepertinya ingin menunjukkan bagaimana dunia moden yang menghitung dan dingin menyalibkan Yesus, menyerapnya dengan jiwanya.

Dalam karya 'The Crucifixion or Hypercubic Body' Dali meneruskan tradisi lukisan klasik, ketika keperibadian tertentu hadir dalam mata pelajaran Injil, selalunya sezaman dengan seniman yang membuat kanvas. Dalam kes ini, isteri Dali, Gala, memandang Kristus. Selain itu, dia tidak hanya berdiri di depan salib, tetapi merenungkannya. Ini bererti bahawa di depannya adalah penglihatannya, yang terbuka untuk pandangan dalamannya.

Wajah perang, 1940

Penilaian: 4.8

Muka perang

Lokasi: Muzium Boijmans-van Beuningen, Rotterdam

Putus asa setelah kekurangan prospek kehidupan di Eropah, Dali memutuskan untuk berpindah dari Paris yang dicintainya ke Dunia Baru. Pada masa itu, dia masih tidak menyedari bahawa 8 tahun yang akan dia habiskan di sana akan menjadikannya terkenal di dunia, dan karya master akan menjadi karya yang diakui. Lukisan 'The Face of War' diciptakan dalam perjalanan ke Amerika – Dali terkejut dengan tragedi berdarah yang terjadi, dan mula melukis gambar itu tepat di atas kapal.

Karya melukis menjadi hampir satu-satunya karya master, di mana dia meninggalkan penggunaan bahasa surealis yang kompleks dan kombinasi pelbagai perincian yang luar biasa, yang dapat difahami oleh semua orang dan karenanya kanvas yang lebih menakutkan. Mata penonton melihat kepala yang tidak bernyawa, di soket mata dan mulut di mana kepala (tengkorak) yang tidak bernyawa diletakkan, dan di dalamnya masih tengkorak baru, hingga ke tak terhingga. Ular tumbuh dari kepala dan menggigitnya. Gambaran itu melambangkan tidak wajarnya perang, kengeriannya, ketiadaan makna dan kehancuran bagi semua umat manusia.

Komposisi dibuat sedemikian rupa sehingga penonton sepertinya juga hadir dalam karya: ini dibuktikan dengan cap tangan di atas batu, dan juga gambar gua, dari mana gambar yang mengerikan muncul oleh perhatian orang yang melihatnya. Karya yang digunakan diredam, bahkan mungkin warna yang menyedihkan yang meningkatkan kesan plot.

Kegigihan Ingatan, 1931

Penilaian: 4.7

Kegigihan Ingatan

Lokasi: Muzium Seni Moden, New York

Karya ini dianggap salah satu yang paling terkenal dan dibincangkan oleh pengkritik seni dan orang ramai. Tidak ada orang lain yang bertahan dari sekian banyak usaha untuk menjelaskan plot yang digambarkan dalam gambar. Dali sendiri mendakwa bahawa idea menulis datang kepadanya ketika sarapan, ketika isterinya menyebarkan keju cair di roti bakar. Penjelasan utama plot adalah usaha untuk menjelaskan sifat masa yang kompleks, kelancaran, rahsia, dan lain-lain. Oleh itu, jam-jam yang mengalir dan bentuk-bentuk geometri yang ketat di mana mereka bergantung.

Dali mengumpulkan dalam satu komposisi beberapa simbol kegemarannya sekaligus: laut, sesuai dengan keabadian, telur, dikenali dengan kehidupan, zaitun – simbol kebijaksanaan dan semut – reput. Lukisan itu menggambarkan malam: sebahagian besar lanskap sudah di bawah naungan, tetapi sinar matahari yang panas masih menerangi tanjung, memotong ke permukaan laut. Waktu di sini melambangkan kesedihan dan kepedihan.

Warna kanvas didominasi oleh skala coklat, memperkuat suasana detasmen dan pesimisme. Karya seniman kelihatan sangat harmoni, senang dilihat dan menimbulkan kesan yang diinginkan kerana berlakunya ruang kosong di kanvas. Kekurangan kanvas adalah kelebihan lain dari karya itu, yang membuktikan terus terang dan pengalaman peribadi penulis.

Bayi geopolitik, 1943

Penilaian: 4.6

Bayi geopolitik

Lokasi: Muzium Salvador Dali, St. Petersburg

Lukisan yang sangat luar biasa, walaupun menganggapnya adalah karya seniman luar biasa. Penyelesaiannya terletak pada tarikh penciptaan. Dali melukis kanvas di tengah perang, ketika seluruh dunia mengerang dengan darah dan kesakitan. Tetapi orang Sepanyol, dengan intuisi halus, sudah meramalkan permulaan baru, lahir di pergolakan masyarakat lama. Kemanusiaan sesak dan sempit dalam kerangka yang ada. Oleh itu, ia bersemangat untuk era baru, berusaha untuk menghilangkan belenggu yang ada, untuk mencapai kebahagiaan dan kedamaian.

Bayi itu menyaksikan kelahiran masyarakat baru, dia takut, dia bersembunyi di kaki ibunya, tetapi pada masa yang sama dengan berani mengarahkan pandangannya. Setengah abad kemudian, anak ini akan memerintah dunia baru. Kemanusiaan terus menerus menghancurkan dirinya sendiri, dan kemudian dilahirkan semula dan kemudian menghancurkan lagi: proses ini berterusan selama-lamanya. Inilah misteri fitrah manusia.

Plot ini dikuasai oleh nada kuning, menimbulkan kegelisahan dan memberi kanvas suasana yang lebih kompleks. Setiap kelahiran memberi rasa harapan, tetapi masa depan agak tidak menentu. Hanya setitik darah yang mengingatkan kita bahawa proses kelahiran semula itu menyakitkan dan penuh dengan penderitaan.

Impian, 1937

Penilaian: 4.5

Impian, 1937

Lokasi: Koleksi peribadi

Lukisan tersebut dianggap sebagai yang terbaik dan berjaya dalam koleksi surrealis Sepanyol. Gambar yang dipindahkan ke kanvas sangat penting bagi Dali, kerana secara halus menunjukkan fantasi paranoid seorang genius. Di tengah plot ada gambar kepala lembut, tanpa badan, yang bersandar pada penyangga – sejenis tongkat. Pemimpi, yang diwakili oleh kepala ini, memerlukan alat peraga untuk mengekalkan ciri wajah.

Alat peraga melambangkan kerapuhan realiti: bahkan anjing yang digambarkan dengan sederhana duduk di sudut kiri memerlukan 'sokongan' seperti itu, jika tidak, ia akan jatuh ke tanah. Latar belakang gambar dibuat dengan nada biru, yang meningkatkan perasaan jarak dari dunia rasional.

Artis itu sendiri menggambarkan gambar itu sebagai raksasa kecil, yang keperitan dan bentuk mentalnya ditopang dengan kruk. Cukup hanya satu bibir untuk menyentuh bantal atau jari kelingking – dengan lembaran lembut, dan tidur akan tertelan sepenuhnya. Lukisan tersebut merupakan perwakilan yang luar biasa dari kitaran karya 'Paranoia and War'. Ia ditulis di Cape Creus, tempat paling timur di daratan Sepanyol. Catalans menganggapnya sebagai tempat kekuatan dan inspirasi ajaib yang sebenar. Di sanalah Dali mencari, dengan kata-katanya, asas impian yang nyata dan material. '

Pembinaan lembut dengan kacang rebus, 1936

Penilaian: 4.4

Pembinaan lembut dengan kacang rebus

Lokasi: Muzium Seni Philadelphia

Lukisan suram itu dilukis oleh seorang seniman Sepanyol hanya beberapa bulan sebelum bermulanya perang saudara di negara asalnya. Menurut Dali sendiri, dia membuat kanvas ikonik ini, dipandu oleh “kekuatan kenabian bawah sedarnya.” Gambar itu jelas menggambarkan keprihatinannya, malah rasa takut adalah ramalan tentang kengerian perang di masa depan.

Di tengah-tengah komposisi – gambar dua badan pelik, yang mengingatkan pada kombinasi tangan dan kaki mereka yang mengerikan, garis besar Sepanyol. Ini adalah simbol pertarungan yang dahsyat, dari mana tidak seorang pun akan muncul sebagai pemenang, tanpa mengira pihaknya. Makhluk humanoid, mengerikan hingga menggigil, melambangkan perang yang tidak kurang hebatnya dalam kekejaman dan ketakutannya.

Walaupun gambarnya agak tidak masuk akal dan luar biasa, gambar itu ternyata agak realistik. Kacang rebus yang terdapat di kanvas dan mungkin, namanya, merupakan simbolik rebusan yang dimakan oleh orang-orang miskin di Sepanyol dalam tempoh yang sukar bagi negara ini. 'Pembinaan Lembut dengan Kacang Rebus' dianggap sebagai contoh sempurna perwujudan imej surealis yang berjaya. Ini adalah salah satu karya agung seniman terbesar, di mana dia dengan sempurna menyampaikan perang yang luar biasa.

Angsa tercermin dalam gajah, 1937

Penilaian: 4.3

Angsa tercermin dalam gajah

Lokasi: Koleksi peribadi

Setiap pantulan dalam lukisan sebenarnya adalah antipod dari gambar asal. Selalunya ia kelihatan menyimpang, berbeza makna. Ia seperti akses ke dunia lain yang selari. Fantasi Salvador Dali memukau, mereka sangat dalam dan rumit, mereka membuat penonton bawah sedar melihat gambar dan simbol yang tercermin pada kanvas.

Makhluk hebat yang berdiri di tepi pantai, seolah-olah mengagumi dirinya sendiri, melihat kemiripan dengan angsa dan gajah pada masa yang sama. Komposisi itu menyerupai hantu yang tidak biasa yang muncul entah dari mana di belakang. Ia seperti rangkaian gambar dari bawah sedar yang tiba-tiba terwujud di dunia nyata.

Dalam gambar, seseorang dapat merasakan ketegangan yang disebabkan oleh pokok kering, api perlahan-lahan merayap ke tepi air, bulan yang hampir telus. Apa yang berlaku sekiranya orang itu berpusing? Kemungkinan besar, gambar akan hilang. Gajah dan angsa di atas kanvas mewakili lawan yang tidak dapat hidup tanpa satu sama lain. Seperti baik dan jahat – mereka hanya masuk akal secara berpasangan. Dan orang yang digambarkan dalam gambar itu benar-benar tenang: dia hidup dengan kenyataan, dan khayalannya diam-diam tertidur, tanpa mengganggu dia.

Galatea dengan Sfera, 1952

Penilaian: 4.2

Galatea dengan sfera

Lokasi: Muzium Teater Dalí, Figueres

Setelah bom atom dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki, kekuatan senjata nuklear diungkapkan kepada dunia. Salvador Dali terinspirasi oleh kekuatan fizik nuklear, dan pada periode yang sama imannya diperkuat: dia kembali mulai menunjukkan minat terhadap Katolik. Ini adalah bagaimana tempoh 'mistik nuklear' bermula dalam karya seniman: idea merasionalisasi agama melalui pencapaian sains jelas dijumpai dalam karya-karyanya.

Menyedari bahawa benda itu dilambangkan oleh sekumpulan atom, artis mencipta karya-karyanya dalam bentuk sekumpulan unsur atom. Kanvas 'Galatea dengan sfera' adalah salah satu yang paling mengagumkan dalam kitaran ini. Inilah isteri dan anak lelaki yang genius – Gala. Wajahnya terdiri daripada banyak bidang – zarah nuklear, yang bersama-sama mencipta kesan visual tiga dimensi yang luar biasa.

Gabungan warna dan kontrasnya yang luar biasa memberikan kelantangan yang signifikan kepada semua elemen gambar. Galatea kelihatan seperti alam semesta mini: begitu hidup dan, pada masa yang sama, sangat kosmik. Galatea dianggap sebagai lukisan paling terkenal dalam siri mistik nuklear.

Zirafah terbakar, 1936-1937

Penilaian: 4.1

Zirafah terbakar

Lokasi: Muzium Seni, Basel

Lukisan ini sering dilihat sebagai perasaan peribadi Salvador Dali dari perang saudara yang berlaku di negara asalnya, serta ekspresi sikap artis terhadap tindakan kejam ini. Di tengah plot terdapat dua tokoh wanita dengan pertumbuhan di punggung mereka dan banyak laci yang menonjol dari kaki figura terdekat. Oleh kerana Dali adalah peminat psikologi dan ahli sains saraf Sigmund Freud, kotak terbuka dapat dikaitkan dengan psikoanalisis Freud, di mana objek seperti itu dapat melambangkan bawah sedar manusia.

Lengan angka yang terentang berusaha mencari sekurang-kurangnya sokongan. Kulit telah terkoyak sebagian dari tangan dan daging berdarah muncul dengan sangat teruk. Zirafah dilihat dari kejauhan, diliputi api. Dia sepertinya tidak merasakannya, tidak menyedarinya. Artis itu sendiri menafsirkan gambar jerapah hidup di latar belakang kanvas sebagai 'monster apokaliptik ruang lelaki'. Baginya itu adalah pertanda perang.

Keseluruhan gambar tidak menimbulkan kejelasan atau kejelasan persepsi. Seseorang dapat merasakan perpecahan tokoh-tokoh menjadi pecahan terpisah, senja menindas dengan kegelapan yang semakin mendalam. Secara umum, kanvas membangkitkan ramalan cemas, rasa tragedi, pendekatan sesuatu yang mengerikan. Terhadap latar belakang tokoh simbolik yang besar, lelaki kulit putih kecil, yang digambarkan berkeliaran di kejauhan, kelihatan hilang, tidak ke mana-mana, tidak melihat isyarat amaran.

Pelancap hebat

Penilaian: 4.0

Pelancap hebat

Lokasi: Pusat Seni Reina Sofia, Madrid

Seorang surealis adalah jenis seniman khas yang sering merangkumi pemikiran dan keinginan yang paling intim dalam bentuk pelbagai subjek di atas kanvas. Dan Salvador Dali tidak terkecuali. Tuan kuas Sepanyol sering berjaya mengejutkan penonton dengan rahsia bawah sedarnya dan lukisan “The Great Masturbator” adalah salah satu karya tersebut. Trauma psikologi yang diterima oleh Dali pada masa kanak-kanak selama-lamanya menjauhkannya dari seks dan menjadi motif utama kanvas.

Beberapa motif kegemaran pengarang dapat dikesan dalam karya sekaligus: batu di sebelah Carcades, berubah menjadi kepala besar, telur yang melambangkan kehidupan itu sendiri, semut sebagai simbol reput dan belalang (atau belalang) – seram yang mengerikan bagi artis itu sendiri. Gala, muse dari jenius surealis yang hebat, juga terdapat dalam gambar.

Idea utama pengarang adalah idea bahawa seks tidak dapat dipisahkan dari penderitaan: seks sebagai penderitaan, penderitaan seperti seks. Sepanjang hidupnya, Dali tidak pernah dapat menyingkirkan masalah psikologi: dia selalu mengingati kengerian yang dialaminya ketika kecil ketika melihat gambar dalam album perubatan yang dikhaskan untuk penyakit kelamin. Oleh kerana trauma psikologi ini, Dali kemudiannya selalu mengalami ketidakselesaan fizikal semasa melakukan hubungan seks. Bahkan cinta terhadap isterinya dan pembebasan kreatif yang berterusan tidak menyelamatkannya dari masalah itu.

Gambar itu boleh dianggap sebagai perwujudan misteri jiwa manusia. Dan hingga akhir hayatnya, Dali tidak mahu memberikan kanvas yang diciptakan kepada siapa pun: itu selalu ada di depan matanya, memaksanya untuk memikirkan pemikiran yang tersembunyi dari kesedaran. 'The Great Masturbator' – erotisme di ambang tidak senonoh, yang menjadikan kanvas sebagai seni yang lebih intim.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen