10 ular terpanjang di dunia

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Ular bukanlah sejenis makhluk yang menjadi kebiasaan untuk dikagumi dan dikagumi. Terutama ketakutan terhadap reptilia ini ditekankan oleh filem-filem Hollywood kategori B, di mana pelancong yang mengembara melalui hutan semestinya diserang oleh anaconda besar, panjangnya sekitar 20 meter, dan secara aktif menggigit pelbagai bahagian badan yang menonjol.

Sebenarnya, semuanya jauh lebih sederhana. Sudah tentu, ada ular yang boleh mengejutkan dan mengejutkan dengan panjangnya. Sebagai contoh, ular sawa berdiameter 9,75 meter dimasukkan ke dalam Guinness Book of Records! Sekiranya dia dapat berdiri di ekornya, maka kepalanya akan menjuntai di tingkat tingkap lantai tiga.

Walau bagaimanapun, ular lain dapat mengejutkan dengan panjangnya. Sebilangan bahkan di 'lintang kami' dijumpai (dan akan lebih baik jika mereka tidak bertemu). Dan kami telah mengumpulkan ranking 10 ular terpanjang di dunia.

Gambaran keseluruhan ular terpanjang di dunia

Pencalonan sebuah tempat nama Panjang maksimum
Penarafan ular terpanjang di dunia – foto, nama dengan keterangan 10 Gyurza (hingga 1.9 m) 1.9 M.
9 Ular coklat timur (hingga 2 m) 2 M.
8 Bushmaster (hingga 4 m) 4 M.
7 Mamba hitam (hingga 4 m) 4 M.
6 Konstriktor boa biasa (sehingga 4 m) 4 M.
5 Python India (brindle ringan) (hingga 5 m) 5 M.
4 King cobra (hingga 5,71 m) 5.71 M.
3 Python Burma (brindle gelap) (hingga 5,74 m) 5.74 M.
2 Anaconda (hingga 6.7 m) 6.7 M.
1 Python retikulasi (hingga 9,75 m) 9.75 M.

Tempat ke-10: Gyurza (hingga 1.9 m)

Penilaian: 4.1

Gyurza

Gurza beracun itu tergolong dalam keluarga ular berbisa dan merupakan wakil terpanjang seumpamanya. Sebenarnya, ini adalah salah satu ular terbesar di wilayah republik pasca-Soviet. Ditemui di Transcaucasia, Azerbaijan dan Armenia.

Namun, cinta gyurza terhadap iklim kering menyebabkan fakta bahawa ular ini adalah yang paling meluas di Afrika Barat Laut. Jadi peluang untuk bertemu dengannya ketika bercuti ke Georgia hampir tidak ada.

Bahaya gyurza bagi manusia diperhatikan oleh orang Parsi kuno, yang mencipta namanya. Ia diterjemahkan dari bahasa tempatan sebagai 'iron club'. Racun reptilia ini adalah yang paling toksik dalam keluarganya, oleh itu, setelah digigit, rawatan perubatan segera diperlukan. Memandangkan habitat reptilia ini, hanya sedikit yang selamat berjumpa doktor. Sebaliknya, gyurza paling sering dibiakkan di serpentarium dan 'diperah', kerana alat perubatan dan diagnostik yang sangat berkesan diperoleh dari racunnya.

Tempat ke-9: Ular coklat timur (hingga 2 m)

Penilaian: 4.2

Ular coklat yang terjaring

Ular coklat timur, juga disebut ular jaring, adalah anggota keluarga ular dan merupakan salah satu wakil terbesarnya. Dan pada masa yang sama – dan sangat beracun. Penduduk Australia sangat menderita dari reptilia ini, di mana, pada dasarnya, fauna sangat tidak ramah.

Bahaya utama reptilia ini berasal dari tingkah laku dan diet. Ular itu terutama memakan tikus dan oleh itu cuba untuk tinggal lebih dekat dengan tempat tinggal manusia, di mana, menurut pendapatnya, tikus banyak terdapat. Dan banyak lagi tempat persembunyian. Oleh itu, reptilia ini sering dijumpai di lumbung, timbunan sampah, rumput kering dan tempat-tempat terpencil yang lain.

Semasa bertemu, ular itu menjadi agresif. Bahkan ular 'kita' cuba merangkak jauh dari seseorang, dan sebaliknya, penambah ini naik di atas tanah seperti ular tedung, bergoyang dan menyerang, menggigit seseorang. Racun, yang terdiri daripada neurotoksin dan koagulan, menyebar agak cepat ke seluruh badan. Kematian akibat gigitan sekiranya tiada rawatan perubatan adalah sekitar 20%.

Penyelidik Australia bahkan telah mengeluarkan cadangan khas yang menerangkan prosedur menangani ular ini. Sepatutnya segera meminta pertolongan. Tetapi mustahil untuk menghisap racun, kerana ini boleh menyukarkan pemilihan ubat.

Tempat ke-8: Bushmaster (hingga 4 m)

Penilaian: 4.3

Guru Besar

Bushmaster adalah viper terbesar di Amerika Selatan. Beberapa spesies reptilia yang sangat berbisa ini boleh tumbuh hingga 3 meter. Di samping itu, para saintis melaporkan pertemuan yang jarang berlaku dengan reptilia 4 meter.

Serentak dengan panjang ular, gigi juga tumbuh. Dalam spesimen 'kecil', mereka berukuran 2.5 cm, dan yang besar – 4 cm. Oleh itu, gigitan berbahaya bukan hanya kerana racun, tetapi juga kerana trauma yang tinggi.

Bushmaster tahu bagaimana 'menakut-nakutkan' mangsa. Walaupun pada hakikatnya tidak memiliki 'rattle', bentuk sisik pada ekor yang khas memungkinkan ular membuat bunyi khas, hanya dengan memukulnya ke batang tanaman. Oleh itu, semasa berjalan di hutan Colombia atau Ecuador, anda harus mendengar suara dunia di sekeliling anda.

Walaupun giginya yang besar dan panjang, tukang bush tidak terlalu berbahaya bagi manusia. Kematian akibat gigitan meningkat hingga 12%, dan kemudian pada orang yang lemah dan sakit. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pengusaha bush menyuntik sedikit racun – kira-kira 400 mg. Seperti viper dan asps lain, sebahagian besarnya terdiri daripada neurotoksin yang mempunyai kesan yang sangat negatif pada sistem saraf mangsa.

Tempat ke-7: Mamba hitam (hingga 4 m)

Penilaian: 4.4

Mamba hitam

Salah satu ular Afrika yang paling berbahaya, mamba hitam, mengagumkan bukan sahaja dari segi ukuran, tetapi juga keracunannya. Dari segi mematikan, ia menempati kedudukan utama. Kenyataannya adalah bahawa dia sangat 'berkongsi' racun itu, menyuntikkan 10-30 dos neurotoksin yang mematikan ke dalam mangsa.

Oleh kerana mamba hitam tinggal di kawasan dengan tahap pengembangan perubatan dan sains yang sangat rendah, sangat sukar untuk menentukan kematian dan bahayanya secara tepat. Hanya kes terpencil yang dapat dijelaskan. Dan mereka tidak terlalu gembira. Sebagai contoh, terdapat kematian yang diketahui kurang dari satu jam setelah digigit.

Ular panjang ini mendapat namanya bukan karena warna sisik yang gelap, kerana mungkin kelihatan keliru. Mulut mamba berwarna hitam. Itulah sebabnya mengapa reptilia itu mempunyai namanya.

Menariknya, mamba hitam mempunyai beberapa musuh semula jadi yang sangat berkesan. Mongoose kuning sangat gemar memakan ular ini, dan sistem sarafnya tahan terhadap tindakan neurotoksin. Dan dari haiwan-haiwan inilah Rikki-Tikki-Tavi Kipling dihapus. Walau bagaimanapun, anda tidak boleh mengagumi mongoose kuning – mereka bertolak ansur dengan tetanus dan rabies. Secara amnya, Afrika Selatan adalah tempat yang hampir tidak mesra berbanding Australia.

Tempat ke-6: Konstriktor boa biasa (sehingga 4 m)

Penilaian: 4.5

Penyekat boa biasa

Konstriktor boa biasa dijumpai terutamanya di terrariums. Ia mudah tumbuh, tidak memerlukan syarat, cukup untuk menjaga suhu dan indeks cahaya UV yang betul. Dalam kurungan, dia merasa sangat tenang dan mudah tumbuh hingga panjang 4-4.5 meter.

Secara semula jadi, ular ini tidak begitu lama – mencapai 2-3 meter. Terletak di Amerika Selatan, lebih suka menetap berhampiran badan air. Seperti boas lain, itu tidak beracun, tetapi membunuh mangsa dengan sesak nafas, membungkus dirinya dengan cincin di seluruh tubuhnya. Walau bagaimanapun, ia tidak berbeza dalam keagresifan, oleh itu bahkan spesimen terbesar benar-benar selamat untuk manusia.

Lebih-lebih lagi, secara semula jadi, manusia adalah salah satu musuh utama penyekat boa biasa. Ular ini ditangkap dengan kulit dan daging. Konstriktor boa biasa mempunyai warna yang terang dan berbeza, yang menjadikannya menarik bagi pemburu haram. Pada masa yang sama, warnanya berbeza-beza bergantung pada habitat – perwakilan Argentina hampir hitam, dan warna Brazil berwarna merah terang.

Tempat ke-5: Python India (brindle ringan) (hingga 5 m)

Penilaian: 4.6

Python India (brindle ringan)

Python light brindle adalah subspesies dari ular sawa gelap yang terdapat di India, Pakistan dan Bhutan. Sebenarnya, itulah sebabnya ia mendapat namanya. Walaupun ular itu besar, ia tidak beracun, dan oleh karenanya ukurannya sangat mengagumkan – beberapa spesimen 'berayun' hingga 5 meter.

Berbagai haiwan kecil, yang banyak terdapat di hutan India, berfungsi sebagai makanan untuk reptilia ini. Python menerkam mangsa, membungkusnya dengan cincin dan mencekiknya dengan cara ini. Bagi seseorang, walaupun panjangnya hebat, ia tidak berbahaya – kerana ia tidak berbeza dalam sifat agresif dan tidak berusaha memusnahkan semua makhluk hidup.

Pada suatu masa, ular sawa ini sangat menderita dari pemburu haram. Ia diburu terutamanya untuk kulitnya dengan warna khas dalam warna coklat muda. Pemburuan ular kini dilarang, seperti perdagangan kulit antarabangsa yang tidak dibenarkan.

Tempat ke-4: King Cobra (hingga 5.71 m)

Penilaian: 4.7

Raja Cobra

Raja kobra adalah ular berbisa terpanjang di dunia. Sebenarnya, itulah sebabnya ia mendapat namanya. Walau bagaimanapun, ia kelihatan sangat mengagumkan, sehingga layak mendapat gelaran 'royal': warna hitam dan putih yang kontras, tudung khas, sikap menegak yang agresif.

Lebih-lebih lagi, ular itu sangat pintar. Jadi, dia cuba menggunakan racunnya dengan sangat berhati-hati. Ketika berhadapan dengan manusia, biasanya menggigit 'kosong', kerana memahami bahawa ia tidak dapat menelan mamalia bipedal ini. Dan hanya dalam kes yang jarang berlaku, ia menyuntik racun. Lebih-lebih lagi, dalam kuantiti yang jauh lebih tinggi daripada dos yang mematikan. Kematian, menurut pemerhatian, dalam beberapa kes berlaku dalam 15 minit selepas gigitan.

Kawasan pengedaran utama kobra raja adalah India dan negara-negara Asia yang lain. Di kebun binatang, reptilia ini sangat jarang berlaku – kerana tingkah laku agresif dan kelangsungan hidup yang lemah dalam kurungan. Walau bagaimanapun, perwakilan spesies terpanjang dijumpai di London Zoo, ukurannya 5,71 m. Secara semula jadi, ia biasanya tumbuh hingga 3-4 meter.

Tempat ketiga: Python Burma (brindle gelap) (hingga 5.74 m)

Penilaian: 4.8

Python Burma

Python brindle gelap adalah salah satu ular sawa terbesar dalam keluarga. Panjang maksimum 5,74 m direkodkan dari seekor ular bernama 'Baby' yang tinggal di Illinois Safari Park. Di alam liar, reptilia ini sedikit lebih pendek – spesimen 5 meter telah direkodkan dengan berat 75 kilogram yang mengagumkan.

Python Burma, seperti namanya, terdapat terutamanya di Myanmar, Nepal, Kemboja, dan juga beberapa wilayah India. Mereka sengaja berusaha menumbuhkannya di negara bagian Florida, AS, di mana ia sesuai dengan ekosistem tempatan.

Seperti ular sawa ringan, yang gelap tidak berbahaya bagi manusia dan tidak beracun. Diet ini merangkumi mamalia kecil dan sederhana, yang sering ditangkap oleh ular-ular ini pada waktu malam. Setelah menerkam mangsa, reptilia itu segera menelannya (jika mangsa tidak terlalu besar), atau pertama kali mencekiknya, membungkus dirinya dengan cincin.

Reptilia hidup dengan baik dalam kurungan. Dia tidak dapat ditemui bukan hanya di kebun binatang dan serpentarium, tetapi juga di terarium peribadi. Berbeza dengan kemudahan penjagaan, dan juga cara makan yang menarik. Python harimau tidak dapat berhenti menyerap makanan, jadi harus diberi 'sarapan' tidak lebih dari 1 kali dalam beberapa hari. Ular membiak dengan baik dalam kurungan, penternak bahkan berjaya membiakkan beberapa 'baka' (morphs).

Tempat ke-2: Anaconda (hingga 6.7 m)

Penilaian: 4.9

Anaconda

Anaconda adalah boas terbesar. Ular ini dikelilingi oleh banyak khabar angin dan keterlaluan mengenai ukurannya. Dan habitatnya – hutan hujan dan rawa di lembah Amazon, di mana tidak ada kaki manusia yang benar-benar melangkah – hanya memacu tipuan.

Menurut maklumat tidak rasmi, ada kemungkinan menangkap ular dengan panjang 8,43 m; 8.53 m; 11.43 m; genap 18,59 m dan 24,38 m. Tetapi semua ini hanyalah pemalsuan. Pada tahun 2016, ahli biologi dan ahli herpetologi melakukan kajian dan mendapati panjang maksimum yang dapat dicapai oleh anaconda ialah 6.7 m. Spesimen terbesar yang dijumpai hanya beberapa sentimeter di atas tanda 6 meter.

Tetapi yang pasti anaconda menjadi juara di kalangan ular adalah berat. Malah individu yang agak 'pendek', sekitar 5 meter, boleh mencapai 70 kilogram. Tumbuh hingga 6 meter, mereka menjadi yang paling berat di antara reptilia.

Itulah sebabnya mengapa anacondas memilih hutan hujan. Lebih mudah untuk masuk ke genangan air, sungai, kawasan paya yang kekal ketika anda adalah salah satu reptilia yang paling berat. Benar, anaconda memberi makan terutamanya pada mamalia dan burung, terutama mereka yang datang ke tempat penyiraman. Tetapi kadang-kadang, dia dapat memakan ular lain – ada kes ketika dia memakan ular sawa di kebun binatang.

Salah satu ciri ular yang paling menarik adalah bahawa ia adalah ovoviviparous. Maksudnya, dia mempunyai telur, tetapi mereka 'matang' di rahim ibu dan hanya disimpan dalam kes yang jarang berlaku. Selain itu, anaconda tahu cara hibernasi semasa kelaparan – biasanya terjadi semasa musim kemarau, ketika takungan tempat ular ini hidup kering dan tidak lagi menarik bagi haiwan yang datang ke tempat penyiraman.

Tempat pertama: Ular sawa ular (hingga 9,75 m)

Penilaian: 5.0

Python retikulasi

Secara resmi ular terpanjang di dunia, disahkan oleh Guinness Book of Records, itu adalah ular sawa yang ditangkap di sebuah pulau Indonesia pada tahun 1912. Dari mulut ke ujung hidung, jaraknya 9,75 m.

Tempat kedua juga milik ular sawa retikulasi. Kali ini – seorang wanita bernama Samantha, ditahan. Pengukuran dilakukan pada tahun 2002, dan panjangnya juga 7.5 meter.

Malahan tempat ketiga adalah milik ular sawa yang retikulasi! Seorang lelaki bernama Samantha, yang tinggal di American Zoo Columbus, mampu tumbuh hingga 7.3 meter.

Namun, secara semula jadi, mereka tidak begitu besar. Setelah kajian skala besar, yang berlangsung di selatan Sumatera, dan di mana ribuan ular diukur, adalah mungkin untuk menentukan ukuran rata-rata reptilia dewasa – dari 2 hingga 6 meter. Spesimen 'liar' terbesar adalah betina sepanjang 6,95 meter. Namun, dia menderita keletihan – setelah tiga bulan lapar, berat badannya hanya 59 kg.

Di alam liar, ular sawa retikulasi dijumpai terutamanya di hutan. Di Jawa yang akut, mereka ditemukan di hutan gunung yang relatif tinggi – 1200 meter di atas permukaan laut. Ular menjalani kehidupan di darat dan berenang dengan baik, oleh karena itu kadang-kadang terperangkap di laut terbuka.

Bahagian utama diet reptilia terdiri daripada mamalia sederhana dan besar. Terdapat kes ketika ular sawa menyerang binatang ternakan (misalnya, kambing dan babi), dan juga anjing yang diburu. Kelawar sering ditangkap – tepat di udara, tergantung dari dahan. Ini tidak berbahaya bagi orang – walaupun, secara teori, mereka mampu mencekik, dan juga mempunyai sikap agresif – kes perlanggaran dengan seseorang belum didaftarkan. Di samping itu, ular sawa retikulasi sering disimpan di terarium, kebun binatang dan serpentarium.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen