10 suku Afrika yang paling menakjubkan

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Dari semua bahagian dunia kita, Afrika pasti dapat dianggap sebagai yang paling pelbagai, misteri dan berbeza. Walaupun terdapat perkembangan peradaban, yang disertai dengan permulaan globalisme, puluhan juta penduduk asli Afrika, seperti nenek moyang mereka yang jauh, tinggal dalam suku. Secara keseluruhan, terdapat hampir tiga ribu suku seperti itu di benua itu, dan banyak dari mereka mengikuti adat istiadat dan upacara keagamaan mereka sendiri. Cara hidup beberapa orang asli sangat menarik sehingga pelancong dari seluruh dunia mendatangi mereka, ingin menyentuh budaya eksotik primitif. Kami menjemput anda untuk belajar tentang sepuluh suku Afrika yang unik, kenalan yang mengagumkan, dan kadang-kadang mengejutkan wakil-wakil dunia yang bertamadun.

Penarafan suku Afrika yang paling menakjubkan

Pencalonan sebuah tempat nama penilaian
Penarafan suku Afrika yang paling menakjubkan 1 Hadza 5.0
2 Masai 4.9
3 Vadoma 4.8
4 Kalenjin 4.7
5 Mursi 4.6
6 Himba 4.5
7 Caro 4.4
8 Hamer 4.3
9 Wira 4.2
10 Wodabe 4.1

Hadza

Penilaian: 5.0

Hadza.jpg

Suku Hadzabe atau Hadza, berjumlah kira-kira dua ribu orang, tinggal di utara Tanzania, berhampiran Tasik Eyasi. Ahli-ahlinya bertutur dalam bahasa mereka sendiri, tinggal jauh dari suku-suku lain dan hanya berkomunikasi antara satu sama lain. Pengasingan ini memungkinkan mereka tidak hanya mempertahankan identitas mereka, tetapi juga melindungi mereka dari wabak HIV, serta penyakit lain yang dapat menular melalui hubungan suku. Seperti ratusan tahun yang lalu, Hadza adalah pemburu dan pengumpul. Hanya lelaki yang pergi memburu, satu persatu, atau dalam kumpulan kecil jika seekor binatang besar mengejar. Mereka menggunakan busur dan anak panah dengan hujung batu sebagai senjata. Untuk meningkatkan keberkesanan pemburuan, pemburu memburuk-burukkan anak panah mereka dengan racun yang disiapkan dari tumbuhan beracun yang tumbuh dengan banyak di antara habitatnya. Sudah menjadi kebiasaan untuk membagi mangsa yang terbunuh di kem sama di antara semua. Kedua-dua wanita dan lelaki terlibat dalam pengumpulan, produk yang dijumpai oleh para pengumpul, seperti telur burung, buah-buahan, buah beri, akar, madu liar, merupakan sebagian besar diet penduduk suku itu. Hadzabe menetap dalam kumpulan yang terpisah, mengembara dari satu tempat ke tempat yang lain. Mereka adalah pondok yang terbuat dari rumput dan dahan sebagai tempat tinggal mereka, walaupun pada musim kemarau banyak lebih suka tidur di udara terbuka. Secara praktik suku ini tidak memiliki hierarki sosial yang jelas, hanya ada orang yang pendapatnya mempunyai berat yang menentukan kerana kualiti dan kelebihan peribadi mereka. Pemburu berjaya yang membawa banyak mangsa menikmati penghormatan dan populariti yang tinggi di kalangan wanita. Anggota suku menjalani gaya hidup aktif, berjalan sejauh lima hingga sembilan kilometer sehari. Walaupun begitu, mereka juga beristirahat secara aktif, bersenang-senang menari dan menyanyi.

Masai

Penilaian: 4.9

MASA.jpg

Orang Maasai tinggal di savana, kawasan perbatasan yang merangkumi selatan Kenya dan bahagian barat Tanzania. Jumlah penduduk suku ini kurang dari satu juta orang. Sejak zaman kuno, kaum Masai memiliki reputasi sebagai pahlawan yang berani, tetapi pekerjaan utama mereka bukanlah perburuan, tetapi peternakan. Lembu memainkan peranan yang paling penting dalam kehidupan suku, berdasarkan jumlah mereka, tahap kekayaan anggota suku ditentukan. Menurut kepercayaan Masai, pada masa lalu, dewa hujan menciptakan lembu untuk mereka sebagai hadiah, jadi semua lembu di sekitarnya adalah milik mereka. Pada masa lalu, terdapat banyak konflik dengan suku Afrika yang lain, ketika Maasai berusaha untuk “mendapatkan kembali harta mereka”, tetapi hari ini tradisi mencuri lembu perlahan-lahan menjadi perkara masa lalu. Terima kasih kepada lembu, suku ini mempunyai susu dan bahan bangunan utama, kotoran kering, dengan mana mereka mengikat dinding pondok mereka. Mereka juga meminum darah sapi, mengekstraknya dengan cara yang istimewa: lubang rapi dibuat di urat haiwan dengan anak panah tipis, dari mana darah dikumpulkan dalam botol labu kecil, setelah itu luka ditutup dengan kue kotoran. Darah biasanya dicampurkan dengan susu sebelum diminum. Tetapi anggota suku jarang menyembelih lembu untuk daging, memandangkan haiwan ini terlalu berharga untuk dimakan. Kehidupan harian suku ini sebahagian besarnya bergantung kepada tradisi. Anak lelaki belajar dari zaman kanak-kanak untuk menggembalakan ternakan, kanak-kanak perempuan menjaga pondok dan menyediakan makanan, dan pembahagian ini berterusan sepanjang hidup mereka. Tumbuh dewasa disertai dengan ritual inisiasi, yang meliputi pemukulan ritual, dan kemudian – sunat, baik laki-laki dan perempuan. Masai dibezakan oleh pandangan istimewa mereka mengenai kecantikan: wakil kedua-dua jantina meregangkan cuping telinga hampir ke bahu mereka dengan perhiasan yang berat, dan juga kebiasaan bagi wanita untuk mencukur kepala mereka. Tradisi pemakaman mereka juga tidak biasa – setelah kematian anggota suku yang dewasa, tubuhnya dibiarkan di padang terbuka untuk binatang liar, seperti dalam pengertian Masai, rasa hormat terhadap siklus kehidupan di alam dinyatakan.

Vadoma

Penilaian: 4.8

Vadoma.jpg

Penyelidik pertama yang menemui suku orang dengan kaki seperti burung unta adalah pengembara Amerika Paul du Chail, yang hidup pada separuh kedua abad ke-19. Sekembalinya dari perjalanannya ke benua Afrika, dia menerbitkan sebuah buku di mana dia menggambarkan secara terperinci pertemuannya dengan wakil-wakil suku Wadoma. Namun, tidak semua orang dalam komuniti saintifik mempercayai fenomena seperti itu. Pengesahan datang setelah artikel yang diterbitkan oleh etnografer dihormati Buster Phillips, yang juga mengunjungi habitat burung unta Sapadi. Penduduk kurang dari seribu orang ini menghuni Lembah Zambezi di utara Zimbabwe. Kira-kira 25 peratus anggota suku hanya mempunyai dua jari kaki luar, dan tiga jari tengah hilang sejak lahir. Ibu jari dan jari kelingking mempunyai bentuk yang tidak biasa dan juga sangat panjang. Sebab anomali ini, yang disebut ectrodactyly, terletak pada genetik: nampaknya salah satu nenek moyang Vadoma mempunyai ciri yang serupa, dan kerana larangan perkahwinan antara suku, ia cepat tersebar di dalam masyarakat. Undang-undang, yang menurutnya pria dan wanita muda dapat memilih teman hanya dari kalangan anggota suku, masih berlaku, dan para penatua mengawasi ketatnya. Anehnya, kaki “burung unta” sapadi tidak menghalangi mereka menjalani gaya hidup biasa, yang berkisar pada pembiakan, perburuan, memancing dan berkumpul.

Kalenjin

Penilaian: 4.7

Kalenjin.jpg

Suku Kalenjin kebanyakan tinggal di Kenya, di wilayah Lembah Rift. Sebilangan kecil dari mereka juga terdapat di negara jiran: Tanzania dan Uganda. Penduduk berkebangsaan melebihi tiga setengah juta orang. Kalenjin mendapat nama mereka hanya pada abad ke-20, sebelum itu mereka disebut hanya “suku berbahasa Nandi”. Menurut kajian para saintis, mana-mana wakil rata-rata suku ini lebih cepat daripada kebanyakan orang lain di dunia. Dan ini disahkan oleh fakta. Untuk bersaing setanding dengan pelari profesional, Kalenjins hanya memerlukan latihan serius selama beberapa bulan. Mereka yang cukup bersungguh-sungguh untuk sukan besar, sebagai peraturan, mencapai kejayaan yang ketara. Selama beberapa dekad yang lalu, atlet Kenya telah memenangi sepuluh pingat Olimpik dalam larian, dan tujuh dari kemenangan tersebut adalah milik pelari Kalenjin. Rahsia “kuasa besar” itu terletak pada kecenderungan genetik, serta gaya hidup dan diet orang asli. Sejak awal kanak-kanak, anggota suku terlibat dalam mengemudi lembu dari jarak jauh, yang meningkatkan daya tahan. Makanan mereka termasuk hidangan ugali, yang mempunyai nilai tenaga yang tinggi. Selain penternakan lembu, suku ini mengamalkan pertanian, menanam teh. Keluarga dalam suku ini boleh menjadi poligami dan monogami – jumlah isteri secara langsung bergantung pada kesejahteraan lelaki itu, kerana wang tebusan yang besar diperlukan untuk pengantin perempuan.

Mursi

Penilaian: 4.6

Mursi.jpg

Suku Mursi tinggal di Ethiopia, berhampiran sempadan dengan Sudan Selatan. Secara keseluruhan terdapat kira-kira tujuh setengah ribu orang. Mereka menjalani cara hidup tradisional bagi suku Afrika: lelaki terlibat dalam penternakan dan menjaga perbatasan penempatan, wanita bertanggungjawab untuk membesarkan anak-anak, menyediakan makanan, menghantar air dan banyak jenis pekerjaan lain di kampung. Orang-orang ini dibezakan dari yang lain oleh sejumlah adat yang pelik dan kejam yang mereka ikuti selama beratus-ratus tahun. Pahlawan Mursi tidak hanya bersedia untuk membunuh musuh, setiap pembunuhan semacam itu dalam pemahaman mereka menambahkan kemuliaan bagi seorang lelaki, dan ini ditunjukkan oleh bekas luka khas, yang menunjukkan jumlah musuh yang dikalahkan. Kerana pertengkaran berterusan antara puak (paling sering di padang rumput dan sumur), anggota suku tidak meninggalkan kampung tanpa senapang penyerangan Kalashnikov atau sekurang-kurangnya tongkat panjang yang berat, yang mereka pelajari sejak kecil. Semasa salah satu upacara mistik utama Mursi, para isteri membuat suami mereka berkhayal dengan bantuan ramuan narkotik, dan kemudian meracuni mereka dengan racun kuat. Pendeta tinggi suku kemudian mengelilingi pondok dan memberi penawar kepada lelaki itu. Oleh itu, mereka menghormati dewa utama mereka – semangat kematian bernama Yamda. Mursi juga terkenal memakai cakera tanah liat di bibir bawahnya. Kanak-kanak perempuan mula memakai “perhiasan” seperti itu pada usia 20 tahun, dan mereka melakukannya sepenuhnya dengan sukarela. Seorang wanita muda dengan piring berdiameter hingga 12 sentimeter dan dengan dua gigi bawah dirobohkan (agar tidak mengganggu pemakaian cakera) dianggap sebagai pengantin yang dicemburui, yang mana pengantin lelaki harus membayar wang tebusan yang cukup besar.

Himba

Penilaian: 4.5

Himba.jpg

Himba menghuni utara Namibia, mereka adalah orang nomad hingga 50,000 orang. Pekerjaan utama mereka adalah penternakan lembu. Lembu dianggap sebagai haiwan terpenting, mereka menyediakan susu, produk yang menjadi asas diet suku. Di samping itu, lembu berfungsi sebagai sejenis mata wang sejagat, dan pada masa yang sama merupakan petunjuk status anggota suku tersebut. Daging himba sangat jarang dimakan; dari makanan tumbuhan mereka memakan akar, jagung dan millet. Sayuran dan buah-buahan tidak tumbuh di tanah berbatu, di iklim yang keras di wilayah Kunene dengan panas hingga 60 darjah dan perubahan suhu yang tajam. Situasi yang paling sukar di sini adalah dengan air, jadi hampir semua air bersih digunakan untuk minum dan memasak. Untuk menjaga kebersihan dan perlindungan dari sinar matahari, Himba dilumasi setiap hari dengan campuran minyak, ekstrak tumbuhan dan batu apung tanah. Pada waktu malam, salap kering dikikis, sekaligus membersihkan kulit dari kotoran dan rambut. Wanita juga menutup rambut mereka dengan komposisi ini, sebelum ini menjalar mereka menjadi rambut gimbal dengan penambahan rambut orang lain (biasanya “disumbangkan” oleh suami). Di samping itu, wanita Himba memakai pelbagai jenis gelang buatan sendiri di leher, lengan, pergelangan kaki, pinggang dan rambut. Mereka menggunakan rok kulit kambing sebagai pakaian, menghiasnya dengan kerang. Petempatan khas suku ini terdiri daripada rumah berbentuk kerucut anyaman yang ditutup dengan lumpur dan kotoran. Adat keluarga Himba tidak memperuntukkan konsep kesetiaan perkahwinan, tetapi ada tradisi bertukar isteri semasa pelbagai perayaan.

Caro

Penilaian: 4.4

Karo.jpg

Suku Afrika yang kecil tetapi berwarna-warni kira-kira seribu orang yang tinggal di selatan Ethiopia, mereka terkenal dengan kecenderungan mereka untuk cat badan dan perhiasan. Sejak awal kanak-kanak, anggota suku memakai manik, kalungan bunga dan bahkan kalung yang diperbuat daripada sayap serangga. Mengecat badan dengan cat sayuran, karos lebih mengutamakan bentuk geometri: lingkaran, bulatan, jalur. Wajah juga tidak dibiarkan tanpa perhatian – topeng digunakan dari campuran tanah liat, arang batu hitam, kapur dan bahan-bahan lain. Tubuh dihiasi dengan barang-barang yang berguna, seperti bahagian labu kering, telinga jagung, bulu, dan sebagainya. Wanita suka memakai sebilangan besar manik panjang di leher mereka, tetapi anting-anting di telinga mereka lebih biasa di kalangan lelaki. Anggota suku yang berfikiran fesyen juga menusuk bibir bawah mereka dan memasukkan sebatang batang kecil ke dalam lubang. Rutin harian Karo terdiri daripada penggembalaan dan pemburuan, walaupun dalam beberapa tahun kebelakangan ini, lelaki semakin sering pergi bekerja di bandar-bandar berdekatan. Para wanita tinggal di rumah, melakukan kerja-kerja rumah, terutama pakaian kulit. Dalam suku Afrika, poligami dipraktikkan, seorang lelaki boleh mengambil seberapa banyak isteri yang dapat diberikannya, biasanya tidak lebih dari dua atau tiga.

Hamer

Penilaian: 4.3

Hamer.jpg

Jumlah suku Afrika Hamer, yang tinggal di lembah Sungai Omo (Ethiopia), hanya lebih dari 40 ribu orang. Pekerjaan utama bagi mereka adalah penternakan lembu, yang dibuktikan dengan fasih oleh bahasa tempatan, yang berjumlah, misalnya, sebanyak tiga puluh definisi warna dan struktur kulit binatang peliharaan. Semua tahap kehidupan suku diatur secara ketat oleh tradisi. Pembesaran lelaki disertai dengan upacara inisiasi, di mana seorang pemuda harus berlari empat kali berturut-turut di punggung sapi yang berdiri berturut-turut, sehingga membuktikan ketangkasan dan keberaniannya. Hanya selepas itu dia akan dianggap lelaki sejati, dan akan dapat berkahwin. Sekiranya gagal, pemuda itu harus menunggu sepanjang tahun untuk mencuba lagi. Gadis-gadis suku tersebut menjalani ujian yang lebih berat lagi sebelum berkahwin. Menurut kebiasaan, mereka bersara selama sehari daripada lelaki dan minum minuman beralkohol yang disebut bordey untuk keberanian. Pada waktu pagi, anak-anak muda datang kepada mereka dan gadis-gadis itu berusaha membangkitkan kemarahan mereka dengan tingkah laku mereka, pengantin lelaki masa depan sebagai tindak balas mencambuk mereka dengan batang kayu. Akibatnya, setelah melewati upacara tersebut, kebanyakan wanita meninggalkan bekas luka di tubuh mereka, yang berfungsi sebagai sumber kebanggaan dan meningkatkan nilai mereka di mata calon suami. Namun, tidak semua orang mampu mengahwini seorang penipu, kerana pada masa yang sama perlu memberi tebusan kepada ayah gadis itu dalam jumlah tujuh hingga sepuluh ekor lembu. Selain dari cara memudarkan parut, secara umum, anggota suku menonjolkan penampilan mereka. Wanita kerap melumasi rambut mereka dengan campuran khas dan memasukkannya ke dalam kuncir; gelang dan manik-manik sangat popular di kalangan perhiasan. Menyikat gigi setiap hari dengan batang tanaman dianggap biasa. Hamers juga ahli dalam membuat gambar pakaian dalam, yang masing-masing membawa makna semantik tertentu.

Wira

Penilaian: 4.2

Herero.jpg

Sebilangan besar suku Afrika membuat pakaian dengan pakaian minimum, yang tidak mengejutkan memandangkan iklim tropika yang panas. Tetapi ada pengecualian, seperti Herero, yang menonjol dengan pakaian Victoria mereka yang mempesona. Jumlah penduduk di suku ini sekitar 240 ribu orang, mereka terlibat dalam peternakan, perdagangan dan pertukangan. Pada awal abad ke-20, Pahlawan digunakan oleh pasukan penjajah Jerman sebagai hamba, sementara mereka berulang kali membangkitkan pemberontakan, akhirnya memperoleh kemerdekaan, tetapi kehilangan 80% penduduk dalam perang. Pada masa itulah pakaian bergaya yang dibawa oleh mubaligh Kristian menjadi bagian integral dari budaya suku. Memainkan peranan dan kepercayaan bahawa orang yang memakai pakaian musuh, mengambil kekuatan mereka. Hari ini, wanita Herero cenderung mengenakan gaun tampalan panjang berwarna-warni dengan lengan tebal. Gambar itu dilengkapi dengan topi khas yang menyerupai tanduk kerbau. Ngomong-ngomong, elemen almari ini juga berfungsi sebagai simbol kesejahteraan – semakin kaya suami, semakin lama “tanduk” pada hiasan kepala isteri. Semasa cuti dan pengebumian, lelaki memakai pakaian yang digayakan untuk menyerupai pakaian seragam tentera Jerman tahun 1900-an. Semua pakaian ini dijahit sendiri oleh Herero, seni membuatnya diteruskan oleh wanita suku dari generasi ke generasi.

Wodabe

Penilaian: 4.1

Vodabe.jpg

The Wodabe adalah suku nomad yang tinggal di wilayah savana Afrika Sahel, yang mempengaruhi wilayah Nigeria, Kamerun, Republik Afrika Tengah dan beberapa negara lain. Nama vodabe bermaksud “mereka yang menghormati larangan”, yang bermaksud mematuhi tradisi dan ritual kuno. Penduduk berkebangsaan adalah 45 ribu orang, mereka hidup terutamanya dengan memelihara binatang: lembu zebu, keldai dan unta. Keluarga paling sering berpoligami, jika seorang lelaki mempunyai kawanan yang cukup besar, dia dapat memiliki empat isteri. Perkahwinan adalah percuma, mana-mana pasangan boleh bercerai dan tinggal bersama ahli suku yang lain. Walaupun secara tradisinya keluarga diciptakan dengan persetujuan ibu bapa, terdapat kes-kes kolusi antara anak muda yang saling menyukai antara satu sama lain. Sekiranya, setelah melarikan diri, mereka mempunyai waktu untuk mencicipi makanan yang disiapkan bersama, sebelum mereka ditemui oleh saudara perempuan pengantin perempuan, perkahwinan itu dianggap selesai. Budaya Wodabe berkisar pada pemujaan kecantikan lelaki. Sebagai contoh, seorang lelaki yang jelek boleh membiarkan isterinya “pergi ke kiri” sehingga dia melahirkan anak dari lelaki suku yang lebih menarik. Percutian utama adalah di sini, pertandingan kecantikan lelaki. Orang muda dari beberapa klan turut serta di dalamnya, mereka melukis wajah mereka dengan terang dan menari selama beberapa jam, menunjukkan daya tahan, kelenturan, gigi putih dan kemampuan memutar mata mereka. Wanita yang lebih tua dari suku pada masa ini bersorak yang paling aktif dan mengejek orang yang kalah. Pada akhir pertandingan, tiga gadis yang mewakili sejenis juri pertandingan menunjukkan tiga pemenang. Ini diikuti dengan pesta, dan dengan bermulanya senja, para pemenang, yang telah memilih “hakim” mereka dan pemuda suku, yang telah berpisah berpasangan, berangkat ke savana untuk meneruskan perayaan.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen