10 satelit terbesar di alam semesta

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Alam semesta adalah tempat yang menakjubkan dan penuh misteri. Ia berfungsi mengikut undang-undang yang hanya dapat kita bayangkan dari jauh. Bahkan teori relativiti umum yang terkenal, yang diciptakan oleh Albert Einstein, menerangkan prinsip pembentukan mekanik cakerawala hanya dalam istilah yang paling umum.

Tetapi sudah mungkin untuk membayangkan bagaimana sistem bintang dan planet berfungsi. Terdapat objek berat, objek yang lebih kecil berputar di sekelilingnya di bawah pengaruh graviti, dan di sekitarnya – bahkan yang lebih kecil. Sebenarnya, inilah sebab mengapa semua planet besar mempunyai satelit yang bergerak dalam orbit anular.

Tetapi kadang-kadang satelit ini jauh lebih mengagumkan daripada planet itu sendiri. Air cair dijumpai di objek di sekitar Saturnus! Pada masa yang sama, Saturnus sendiri adalah planet gas, yang bahkan mungkin tidak memiliki permukaan dalam pengertian biasa istilah ini. Oleh itu, dalam beberapa kes, satelit lebih menarik daripada planet itu sendiri.

Dan bagi mereka yang ingin terkejut dengan keunikan mekanik cakerawala, kami telah mengumpulkan satelit terbesar di alam semesta. Malangnya, pada masa ini, teknologi manusia hampir tidak dapat melihat planet yang jauh, jadi kebanyakan satelit dari peringkat berada di sistem suria kita sendiri.

Gambaran keseluruhan satelit terbesar di alam semesta

Pencalonan sebuah tempat nama Saiz
Penarafan satelit terbesar di alam semesta 1 Titania, satelit Uranus 1578 KM DALAM DIAMETER
2 Triton, satelit Neptune 2707 KM DALAM DIAMETER
3 Europa, bulan Musytari 3122 KM DALAM DIAMETER
4 Bulan adalah satelit Bumi 3475 KM DALAM DIAMETER
5 Io, bulan Musytari 3643 KM DALAM DIAMETER
6 Callisto, bulan Musytari 4821 KM DALAM DIAMETER
7 Titan, bulan Saturnus 5150 KM DALAM DIAMETER
8 Ganymede, bulan Musytari 5268 KM DALAM DIAMETER
9 Kepler-1625b 1, satelit Kepler-1625b 49244 KM DALAM DIAMETER
10 WASP-12b 1, satelit WASP-12b 81548 KM DALAM DIAMETER

Tempat ke-10: Titania, satelit Uranus (diameter 1578 km)

Penilaian: 4.1

Titania, satelit Uranus

Pada 11 Januari 1787, ahli astronomi William Herschel memerhatikan Uranus dan mendapati bahawa planet ini mempunyai sekurang-kurangnya dua bulan besar. Dan yang terbesar dari mereka adalah Titania. Ngomong-ngomong, nama badan cakerawala ini diberikan oleh putra Herschel untuk menghormati ratu peri dari karya William Shakespeare.

Untuk masa yang lama, hanya Herschel yang mempunyai teleskop yang cukup kuat untuk memerhatikan objek ini. Kini Titania dapat dilihat melalui model amatur. Namun, gambar permukaan objek ini cukup tepat dan terperinci diperoleh hanya pada tahun 1986, ketika penyelidikan penyelidikan Voyager 2 terbang melewati permukaan.

Oleh kerana ketersediaan untuk pemerhatian, banyak yang diketahui mengenai Titania. Malah peta permukaannya telah disusun, dan unsur pelepasan yang paling ketara mempunyai nama mereka sendiri. Menurut tradisi, nama tempat diciptakan oleh nama pahlawan dan nama tempat dari karya Shakespeare. Contohnya, gaung terpanjang di permukaan (1492 km panjang) disebut Messina, setelah kota Messina, di mana komedi Banyak Mengenai Tidak Ada yang berlaku.

Spektroskopi inframerah telah mengesahkan bahawa terdapat ais air di permukaan Titania. Sebagai tambahan, karbon dioksida beku ditemui di kutub satelit. Dan asal usulnya kontroversial. Biasanya karbon dioksida adalah produk penguraian bahan organik atau karbonat.

Permukaan Titania dicat dengan warna merah gelap. Tidak ada suasana, walaupun sebilangan penyelidik percaya bahawa pada musim panas, karbon dioksida dapat mencair, mewujudkan cangkang kecil di sekitar satelit.

Tempat ke-9: Triton, satelit Neptunus (berdiameter 2707 km)

Penilaian: 4.2

Triton, satelit Neptune

Enam dari lapan planet dalam sistem suria berputar berlawanan arah jarum jam di sekitar bintang pusat (seperti yang dilihat dari kutub utara Bumi). Tiga belas bulan Neptunus juga berputar berlawanan arah jarum jam di sekitar planet ini. Dan hanya Triton, satelit terbesar, yang melanggar prinsip ini. Pergerakannya mundur, iaitu mengikut arah jam apabila dilihat dari kutub utara Neptunus.

Mungkin ada beberapa sebab mengapa objek sepanjang 2,707 kilometer ini tidak berputar seperti 13 rakannya yang lain. Tetapi para penyelidik percaya bahawa Neptunus, terbang melewati tali pinggang Kuiper, meraih bulan ini dengan medan graviti. Sejak itu, Triton berputar ke arah yang bertentangan.

Triton menarik bukan hanya untuk gerakan retrograde, tetapi juga kerana ia adalah salah satu daripada beberapa satelit aktif secara geologi. Gunung berapi meletus secara berkala di permukaannya, hanya mereka yang tidak mengeluarkan lava biasa, tetapi nitrogen padat. Juga, satelit ini dihiasi dengan jejak aktiviti tektonik dan dibezakan dengan kelegaan yang rumit.

Ia sangat sejuk di permukaan Triton. Suhu purata adalah sekitar -235 darjah Celsius. Itulah sebabnya nitrogen tidak berada dalam keadaan gas, tetapi dalam keadaan seperti salji. Permukaan itu sendiri ditutup dengan lapisan ais yang tebal – bukan hanya air, tetapi metana atau nitrogen. Itulah sebabnya Triton memantulkan sinar matahari dengan baik – dan sebagai hasilnya, ia ditemui pada tahun 1846.

Tempat ke-8: Europa, satelit Musytari (diameter 3122 km)

Penilaian: 4.3

Europa, bulan Musytari

Salah satu bulan terbesar Musytari, Europa, mendapat namanya bukan dari bahagian dunia, tetapi untuk menghormati watak dalam mitologi Yunani kuno. Pada masa ia dibuka, separuh barat Eurasia belum menjadi wilayah geografi yang terpisah. Eropah ditemui oleh ahli astronomi dan ahli fizik Itali, Galileo Galilei, dan tarikh rasmi adalah 8 Januari 1610.

Untuk mencari Europa, Galileo menggunakan teleskop refractor buatan sendiri dengan pembesaran 20x. Maksudnya, hari ini satelit ini dapat dilihat di langit yang tidak terganggu menggunakan alat amatur, bahkan dari kelas awal. Dan pada tahun 1610 adalah penemuan yang paling penting.

Eropah mempunyai permukaan yang sangat rata dengan daya kilas tinggi dan hampir tidak ada kawah atau kesalahan. Satelit ditutup dengan ais, dan di bawah lapisannya, seperti yang disangka para saintis, adalah lautan air cair. Oleh itu, sebilangan penyelidik percaya bahawa di satelit inilah keberadaan kehidupan luar bumi dapat diperiksa.

Menariknya, permukaan Europa juga ditutup dengan 'jeragat'. Menurut ahli astronomi, mereka terbentuk dari campuran ais hangat dan sejuk. Di tempat-tempat 'jeragat', bahan yang dipanaskan dari dasar laut naik ke permukaan, membawa bersama lumpur gelap.

Tempat ke-7: Bulan, satelit Bumi (diameter 3475 km)

Penilaian: 4.4

Bulan adalah satelit Bumi

Bulan adalah satu-satunya satelit semula jadi Bumi dan salah satu satelit terbesar dalam sistem suria. Ia sangat besar sehingga mempengaruhi planet ini dengan medan graviti. Tumpahan dan aliran laut berlaku tepat kerana air tertarik oleh Bulan dan bergerak setelahnya.

Bulan telah diketahui oleh manusia sejak zaman berzaman. Masih – ia kelihatan di cakrawala hampir setiap malam, dan dalam beberapa kes ia dapat dilihat pada siang hari. Lebih-lebih lagi, Bulan adalah satu-satunya objek luar angkasa di Alam Semesta yang telah dikunjungi oleh manusia. Buat pertama kalinya orang mendarat di atasnya pada 20 Julai 1969.

Walaupun terdapat banyak petunjuk dan kajian saintifik mengenai Bulan – seluruh bidang pengetahuan seperti selenologi telah dialokasikan ke satelit ini – umat manusia masih belum mengetahui secara tepat dari mana asalnya. Menurut salah satu teori, ini timbul kerana fakta bahawa suatu ketika massa magmatik terpisah dari Bumi dan berakhir di angkasa. Menurut yang lain, Bulan wujud sebagai planet kuasi yang terpisah, dan kemudian ditangkap oleh medan gravitasi Bumi. Hipotesis lain disebut sebagai 'Giant Collision Theory'. Dia menunjukkan bahawa benda langit Teia pernah menghempas Bumi, yang memisahkan sebahagian besar zat dari planet ini. Pada gilirannya, di bawah pengaruh gaya gravitasi mengambil bentuk sfera dan berubah menjadi Bulan.

Bulan kini dianggap sebagai ruang koloni yang mungkin. Namun, kemajuan ke arah ini berjalan dengan perlahan kerana beberapa sebab. Jajahan lunar menawarkan minat ilmiah yang sangat sedikit dan hampir tidak mempunyai kepentingan ekonomi.

Tempat ke-6: Io, bulan Musytari (diameter 3643 km)

Penilaian: 4.5

Io, bulan Musytari

Io adalah bulan Jupiter lain yang ditemui oleh Galileo Galilei menggunakan teleskop refraktor buatan sendiri dengan pembesaran 20x. Secara keseluruhan, saintis itu mendaftarkan empat satelit gergasi gas – dan semuanya disenaraikan dalam ranking kami. Seperti bulan Musytari yang lain, Io dinamai watak dalam mitologi Yunani.

Io terkenal dengan aktiviti geologinya yang luar biasa. Kini ia menempatkan lebih dari 400 gunung berapi aktif! Ini menjadikan Io sebagai objek paling aktif secara geologi dalam sistem suria.

Sebab aktiviti ini adalah pengaruh graviti. Io sentiasa berada di medan graviti tiga objek ruang besar – Musytari, Europa dan Ganymede. Oleh kerana tidak ada air di permukaan satelit, 'surut' dan 'surut' diperhatikan di bawah kerak – dalam magma cair dan teras yang diluruskan. Jadi gunung berapi di Io disebabkan tarikan objek angkasa lain. Dan semasa letusan, campuran sulfur dan sulfur dioksida meningkat hingga ketinggian hingga 500 kilometer!

Sebagai tambahan, permukaan silikat Io mengalami pemampatan berterusan. Oleh kerana itu, gunung-gunung muncul di atasnya, dan beberapa di antaranya sangat besar. Contohnya, puncak Boosavla Selatan terletak pada ketinggian 17 kilometer!

Io bahkan mempunyai suasana tersendiri, terdiri daripada sulfur gas dan sulfur dioksida. Dan ia disebabkan oleh letusan berterusan. Selain itu, aliran bahan yang keluar dari kerak Io memasuki torus plasma di sekitar Musytari.

Tempat ke-5: Callisto, bulan Musytari (diameter 4821 km)

Penilaian: 4.6

 Callisto, bulan Musytari

Pada Januari 1610, Galileo Galilei, mengamati Musytari melalui teleskop, menemui empat satelit raksasa gas ini. Callisto adalah salah satu daripadanya. Dan ia jauh dari planet ini daripada yang lain. Seperti 'satelit Galilean' yang lain, ia dinamai karakter dalam mitologi Yunani kuno.

Callisto adalah salah satu satelit Jupiter yang paling menjanjikan. Sekiranya manusia ingin menguasai gergasi gas ini, atau sekurang-kurangnya mempelajarinya lebih dekat, stesen 'transshipment' harus berada di satelit ini. Lebih kurang keadaan iklim dan geologi yang mencukupi dan tahap radiasi yang tidak signifikan menjadikan Callisto sebagai tempat yang selesa – tentu saja, jika dibandingkan dengan satelit Musytari yang lain.

Pada akhir abad yang lalu dan awal abad yang lalu, Callisto dikaji dengan kaedah spektroskopi. Ternyata permukaan satelit ditutup dengan silikat dan es air, serta karbon dioksida dan sebatian organik. Walau bagaimanapun, sebilangan besar kawah juga menunjukkan bahawa Callisto tidak mempunyai suasana dalam pengertian biasa istilah ini (atau secara signifikan lebih tipis). Sebagai tambahan, tidak ada jejak aktiviti gunung berapi dan geologi di satelit – seperti di Bulan, misalnya.

Tempat ke-4: Titan, satelit Saturnus (diameter 5150 km)

Penilaian: 4.7

Titan, bulan Saturnus

Titan adalah bulan Saturnus terbesar dan kedua terbesar dalam sistem suria. Dan berkat strukturnya, ia kelihatan seperti planet penuh! Jadi, di permukaannya terdapat tasik dengan cecair. Benar, ini bukan air, tetapi campuran etana dan metana. Titan juga dikelilingi oleh suasana yang padat.

Titan pertama kali dilihat pada tahun 1655. Oleh kerana atmosfer nitrogen yang padat dengan awan metana, permukaannya tetap tidak dapat dibezakan untuk jangka masa yang panjang. Hanya pada tahun 2004, ketika penyelidikan Cassini-Huygens terbang melewati satelit, para saintis dapat melihat tasik cair gelap di tanah silikat kekuningan.

Banyak penyelidik membandingkan keadaan di Titan dengan keadaan di Bumi pada awal perkembangannya. Dan ini walaupun suhu di permukaan satelit jauh dari suhu resort, hingga -180 darjah Celsius. Tetapi saintis masih menganggap bahawa bentuk kehidupan paling sederhana dapat wujud di satelit – misalnya, di takungan bawah tanah.

Pada tahun 2004, siasatan Huygens mendarat di permukaan Titan dan dapat menghantar gambar. Batu bulat dapat dibezakan di atasnya. Ini menunjukkan wujudnya hakisan dalam bentuk angin dan pemendakan. Sebagai tambahan, pada tahun 2006, Huygens mengirimkan beberapa gambar spektrum radio, berkat yang dapat diketahui bahawa satelit ini juga memiliki pegunungan tinggi dan dasar sungai kering. Semua ini menjadikan Titan lebih mirip dengan Bumi, walaupun pada peringkat awal keberadaannya.

Tempat ke-3: Ganymede, bulan Musytari (diameter 5268 km)

Penilaian: 4.8

Ganymede, bulan Musytari

Ganymede adalah bulan Musytari terbesar, dan memang terdapat di sistem suria. Ia ditemui, seperti biasa, oleh Galileo Galilei pada 8 Januari 1610. Menariknya, Ganymede adalah satelit besar, tetapi tidak berat. Dengan diameter 5268 km, hanya 2 kali jisim Bulan.

Sebilangan besar permukaan Ganymede ditutup dengan batu silikat dan es air. Yang terakhir ini banyak terdapat di kutub. Sebilangan penyelidik percaya terdapat lautan air cair pada kedalaman 200 km. Dan inti Ganymede adalah panas, cair dan kaya dengan besi, seperti kebanyakan objek jenis planet dengan kerak keras.

Ganymede mempunyai magnetosferanya sendiri (satelit lain dalam sistem suria tidak dapat membanggakannya). Ia dipercayai berasal dari teras logam yang terbuat dari besi cair. Benar, magnetosfera Ganymede sangat kecil dan disembunyikan sepenuhnya oleh magnetosfera Musytari, hanya dengan sedikit penyimpangan pada yang terakhir.

Ganymede juga mempunyai suasana. Sebahagian besarnya, ia terdiri daripada oksigen dalam pelbagai modifikasi alotropiknya – dari atom hingga ozon. Terdapat juga kandungan hidrogen yang tidak signifikan. Juga, semasa kajian satelit oleh alat Galileo, ternyata ia mengandungi karbon dioksida, asid sulfurik dan sebatian organik.

Ganymede, seperti bulan-bulan besar yang lain, membayangi planet ini. Pada 21 April 2014, dia berada di Titik Merah Besar Musytari – dan ia kelihatan seperti mata.

Tempat ke-2: Kepler-1625b 1, satelit Kepler-1625b (diameter 49244 km)

Penilaian: 4.9

Kepler-1625b 1, satelit Kepler-1625b

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kerana ketidaksempurnaan teknologi optik, kita belum dapat mengesan satelit yang relatif kecil dalam eksoplanet (iaitu, planet di luar sistem suria). Masih ada beberapa yang terbesar, dan salah satunya adalah objek Kepler-1625b 1.

Satelit Kepler-1625b 1 mengorbit planet dengan nama yang sama dalam buruj Cygnus, mengorbit Kepler-1625 kerdil kuning. Ia ditemui dengan kaedah transit pada tahun 2017, tetapi para saintis masih berpendapat mengenai keberadaannya. Objek ini sangat besar – dimensinya serupa dengan dimensi planet Neptunus dalam sistem suria.

Planet Kepler-1625b itu sendiri dianggap sebagai gergasi gas seperti Musytari. Dan ia 'memperoleh' exoloon berjuta-juta tahun yang lalu semasa pembentukan awalnya. Pada masa ini, awan bahan panas yang berpenyakit berputar berputar di sekitar bintang, yang, di bawah tindakan gaya gravitasi, mulai 'melekat' ke dalam objek planetoid. Salah satunya ternyata lebih besar dan menangkap yang lain dengan medan graviti.

Kedua-dua objek sistem Kepler-1625b terletak di apa yang disebut 'radius tempat tinggal' – iaitu, mereka cukup dekat dengan bintang seperti matahari yang, secara teori, kehidupan dapat muncul di atasnya. Walau bagaimanapun, planet itu sendiri adalah gergasi gas, dan ini sudah agak menyulitkan proses pembentukan organisma.

Tempat pertama: WASP-12b 1, satelit WASP-12b (diameter 81,548 km)

Penilaian: 5.0

WASP-12b 1, satelit WASP-12b

Pada tahun 2012, ahli astronomi di Observatorium Pulkovo memerhatikan sistem bintang WASP-12 dan menemui sifat kecerahannya yang agak luar biasa. Ini memungkinkan untuk menganggap bahawa tidak hanya eksoplanet, tetapi juga exmoon berhampiran salah satu dari mereka.

WASP-12b 1 berpotensi bukan sahaja satelit terbesar di dunia, tetapi juga yang paling panas. Oleh kerana lokasinya yang sangat dekat dengan 'matahari' tempatan, suhu di permukaannya sekitar 2.5 ribu darjah Celsius. Ukurannya ditentukan oleh amplitud kecerahan – itu adalah 6.4 kali diameter Bumi, atau sekitar 81.5 ribu kilometer.

Para saintis menunjukkan bahawa WASP-12b 1 adalah exmoon dalam proses pembentukannya, dan pada satu ketika ia hanya akan runtuh ke permukaan bintang. Maksudnya, dia terlalu dekat. Oleh itu, tidak mungkin wujud dalam bentuk stabil sekurang-kurangnya beberapa bilion tahun.

Pemerhatian semakin rumit oleh fakta bahawa bintang WASP-12 berada sangat jauh – pada jarak 870 tahun cahaya. Ia adalah kerdil kuning seperti matahari, yang serupa dengan bintang kita dari segi ukuran dan jisim.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen