10 puncak tertinggi di Antartika

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Antartika dikenali sebagai kawasan paling kering, paling sejuk dan berangin di planet ini. Hampir 98 peratus kawasannya, seluas 14 juta kilometer persegi, ditutup dengan lapisan ais yang kuat setebal lebih dari satu setengah kilometer. Untuk gurun berais yang besar ini, suhu 40-50 darjah di bawah sifar, dan suhu minimum mutlak dicatatkan di sini – minus 89 darjah Celsius. Dan ia juga dianggap sebagai benua tertinggi di Bumi, kerana ketinggian rata-rata permukaannya di atas permukaan laut mencapai 2000 meter. Lega Antartika agak tidak rata, permukaannya dilintasi oleh beberapa pegunungan besar. Kami menjemput anda untuk belajar mengenai sepuluh puncak Antartika tertinggi.

Puncak tertinggi di Antartika

Pencalonan sebuah tempat Verteks Ketinggian
Puncak tertinggi di Antartika 10 Kemuncak Bentley 4,245 meter.
9 Gunung Sidley 4 285 meter
8 Gunung Markham 4 285 meter
7 Gunung Rutford 4 350 meter
6 Gunung elizabeth 4 477 meter
5 Gunung Kerkpatrick 4 480 meter
4 Gunung Gardner 4,528 meter
3 Gunung Shinn 4587 meter
2 Gunung Tiree 4 661 meter
1 Puncak Vinson 4 892 meter

Tempat ke-10 – Bentley Summit

Penilaian: 4.1

Kemuncak Bentley

Mount Bentley terletak di bahagian barat Sentinel Ridge; ketinggian puncak ini, ditutup dengan ais dan salji sepanjang tahun, adalah 4245 meter. Ia mendapat namanya sebagai penghormatan kepada ahli glasiologi Amerika, ahli geofizik dan seismologi Dr. Charles Raymond Bentley. Saintis ini terkenal terutamanya untuk memimpin ekspedisi Antartika di semua medan kenderaan pada tahun 1958-1959, di mana bahagian Antartika dijelajahi di selatan stesen Byrd, dan ketebalan lapisan es di wilayah ini ditentukan.

Tempat ke-9 – Mount Sidley

Penilaian: 4.2

Gunung Sidley

Mount Sidley adalah gunung berapi perisai yang pupus yang terbentuk semasa Pleosen awal. Puncaknya terletak pada ketinggian 4285 meter dari permukaan laut. Gunung ini pertama kali dilihat pada tahun 1934 oleh Laksamana Muda Richard Byrd, pemimpin ekspedisi Antartika. Dia memutuskan untuk menamakannya setelah Mary Sidley, anak perempuan salah seorang penaja. Orang pertama yang mendaki puncak Sidley adalah pada tahun 1990 Bill Atkinson, seorang penduduk New Zealand. Walaupun gunung ini memiliki gelaran kehormatan gunung berapi tertinggi di benua Antartika, ia tidak popular bahkan di kalangan pendaki yang melampau, kerana terletak terlalu jauh dari stesen penyelidikan.

Tempat ke-8 – Gunung Markem

Penilaian: 4.3

Markham adalah kawasan pegunungan yang memanjang di dalam Queen Elizabeth Ridge, yang merupakan sebahagian dari Pergunungan Transantarctic yang melintasi hampir seluruh benua Antartika dan membahagikannya ke bahagian timur dan barat. Ia terletak 150 kilometer di barat laut Gunung Elizabeth. Tertinggi dari tiga puncak itu naik 4350 meter dari aras laut. Puncak itu ditemui semasa ekspedisi “Discovery” pada awal abad ke-20. Ketua ekspedisi, kapten Britain Robert Falcon Scott menamakan gunung itu dengan nama saintis terkemuka Clements Markham, yang ketika itu menjadi presiden Royal Geographical Society. Dialah yang memulai perjalanan yang sangat sukar dan berbahaya ini, yang menjadi tonggak penting dalam penerokaan benua yang berais.

Tempat ke-7 – Gunung Rutford

Penilaian: 4.4

Mount Rutford adalah anggota Craddock Massif yang terletak di selatan Sentinel Ridge, berhampiran Vinson Peak. Tingginya 4477 meter. Sidang kemuncak itu tidak disebutkan namanya hingga tahun 2006, ketika Jawatankuasa Nama Antartika memutuskan untuk menamakannya sebagai penghormatan kepada Robert Rutford, anggota dua ekspedisi penyelidikan ke Antartika yang dilakukan oleh University of Minnesota pada tahun 1960-an. Ketinggian tepat Gunung Rutford pada tahun 2006 yang sama ditentukan oleh dua pendaki dari Australia semasa pendakian mereka.

Tempat ke-6 – Gunung Elizabeth

Penilaian: 4.5

Gunung ini terletak di wilayah Ross, di bagian timur Antartika, ia adalah bagian dari Ratu Alexandra Ridge, yang termasuk di Pergunungan Transantarctic. Elizabeth naik ke ketinggian 4480 meter dari permukaan laut, ia adalah puncak tertinggi kedua setelah Gunung Kerkpatrick, dan juga salah satu dari beberapa gunung di benua selatan yang tidak dilindungi oleh permafrost. Puncak itu ditemui semasa Ekspedisi Antartika Inggeris pada awal abad ke-20, juga dikenali sebagai Ekspedisi Nimrod, yang diketuai oleh penjelajah Ernest Henry Shackleton. Ini mendapat namanya untuk menghormati Elizabeth Dawson-Lambton, yang bertindak sebagai salah satu penaja perjalanan ini. Gunung itu terkenal pada tahun 2013, ketika sebuah pesawat syarikat penerbangan Kanada, Kenn Borek Air dengan tiga penumpang di dalam pesawat, terbang di antara stesen penyelidikan, jatuh di lereng curamnya.

Tempat ke-5 – Gunung Kerkpatrick

Penilaian: 4.6

Gunung Kerkpatrick adalah titik tertinggi di Pergunungan Transantarctic, dengan puncak berkubah mencapai ketinggian 4528 meter. Ia berdiri di tengah-tengah Queen Alexandra Ridge, sebelah barat Birdmore Glacier. Kelayakan penemuan gunung ini, yang berlaku pada tahun 1908, adalah milik anggota Ekspedisi Antartika Inggeris yang diketuai oleh Ernest Shackleton. Ini berkat namanya kepada salah satu penaja ekspedisi, pengusaha Kerkpatrick dari kota Glasgow di Inggeris. Gunung ini menarik untuk pendaki kerana aksesibilitasnya yang relatif, terutama pada bulan-bulan musim bunga. Pada tahun 2004, penyelidik berdekatan menemui fosil dinosaurus Jurassic awal dari genus Cryolophosaurus, pterosaur dan reptilia kuno.

Tempat ke-4 – Gunung Gardner

Penilaian: 4.7

Gunung Gardner, yang tingginya 4587 meter, tergolong dalam rabung Sentinel. Ia terletak di Ellsworth Land, kira-kira tiga kilometer dari puncak Tyri. Ia dinamai juruterbang Amerika, Leftenan Harvey Gardner, yang terhempas dalam nahas pesawat pada tahun 1959. Di kalangan peminat pendakian gunung Antartika, gunung ini dianggap salah satu yang paling sulit untuk dilalui, kerana pendakiannya rumit oleh Patton Glacier yang besar yang meliputi hampir semua lereng.

Tempat ke-3 – Gunung Shinn

Penilaian: 4.8

Gunung Shinn, bahagian dari Sentinel Ridge, terletak di Antartika Barat, kurang dari 10 kilometer dari puncak Tyri dan Vinson. Ini adalah lereng gunung selebar 4 kilometer dan panjang lebih dari 12 kilometer. Gunung itu ditemui sebagai hasil penerbangan penyelidikan pada tahun 1958. Dinamakan sempena juruterbang Tentera Laut AS, Leftenan Konrad Shinn, salah satu yang pertama berjaya melakukan pendaratan di Kutub Selatan. Gunung Shinn pertama kali ditaklukkan pada tahun 1966 oleh kumpulan yang diketuai oleh pendaki berpengalaman Nicholas Clinch. Dan pada tahun 2001, pendaki Australia melakukan kajian besar-besaran mengenai sistem gunung Ellsworth, di mana mereka menentukan ketinggian tepat Gunung Shinn – 4661 meter, dengan itu memperbetulkan data yang salah yang diterima dari ekspedisi sebelumnya.

Tempat ke-2 – Gunung Tiree

Penilaian: 4.9

sengkang

Gunung kedua tertinggi di daratan telah dikenal sejak tahun 1958, ketika ia ditemui oleh pesawat Skuadron ke-6 Angkatan Udara AS semasa penerbangan pengintaian. Mereka memutuskan untuk menamakan puncak baru untuk menghormati Laksamana Muda David Tyree, yang memerintahkan kapal perang Angkatan Laut AS yang ditempatkan berhampiran Antartika pada tahun 1960-an. Gunung Tyri setinggi 4852 meter dan termasuk di pegunungan Antartika Ellsworth. Pada waktu yang berlainan, pendakian ke puncak ini dilakukan oleh enam kelompok pendaki, mendaki di tiga rute yang berbeda. Tiga orang dari kumpulan itu mati semasa mendaki Tiri. Lereng selatan gunung yang paling sukar dan berbahaya dengan tembok curam sepanjang 2000 meter masih belum dapat ditakluki.

Tempat pertama – Puncak Vinson

Penilaian: 5.0

Puncak Vinson

Pegunungan Vinson mengagumkan dari segi ukurannya – panjangnya 21 kilometer, lebarnya 13 kilometer, dan titik tertinggi yang disebut Vinson Peak naik di atas permukaan laut sejauh 4892 meter. Terletak 1200 kilometer dari Kutub Selatan, gunung-gunung itu ditemui pada tahun 1958 oleh penjelajah Amerika semasa penerbangan pesawat. Massif mendapat namanya dari ahli kongres Amerika terkenal Carl Vinson, yang menganjurkan pembiayaan ekspedisi ilmiah ke Antartika. Puncak Vinson termasuk dalam senarai “Tujuh Puncak”, yang disusun oleh persatuan pendaki tidak formal. Walaupun secara teknikal bukan yang paling sukar untuk didaki (kesukarannya dianggarkan pada empat setengah titik), pendakiannya rumit oleh faktor-faktor seperti penutup salji berterusan, angin sejuk, angin berterusan dan udara yang sangat tipis.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen