10 puisi paling terkenal oleh Evgeny Yevtushenko

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Evgeny Alexandrovich Evtushenko adalah penyair Rusia, yang puisinya telah mendapat populariti di seluruh ruang pasca-Soviet, dan di luarnya. Bakat sastera pengarangnya terkenal walaupun oleh masyarakat dunia – dia dicalonkan untuk Hadiah Nobel dalam Sastera.

Tetapi di ruang pasca Soviet, Yevtushenko dikenali terutamanya sebagai penulis lagu. Dan walaupun dia sengaja tidak menulis lirik untuk komposisi muzik, puisinya sering jatuh pada pencarian gitar perwakilan lagu pengarang. Contohnya, filem kultus 'Ironi of Fate, atau Nikmati Mandi Anda!' bermula tepat dengan komposisi kata-kata Evgeny Alexandrovich Yevtushenko.

Populariti ini sebahagian besarnya disebabkan oleh struktur puisi Yevtushenko yang tidak biasa. Dalam karya-karyanya, dia menggabungkan unsur klasik dan lirik dengan struktur moden, hampir futuristik-avant-garde. Puisi-puisinya dicirikan oleh merdu, dan temanya dekat dengan setiap orang.

Dan untuk mengingati karya penyair kultus ini, kami telah mengumpulkan penilaian dari 10 puisi paling terkenal Yevtushenko. Untuk penempatan di bahagian atas, data dari mesin pencari digunakan. Semakin kerap ayat disebut, semakin tinggi tempatnya dalam penilaian.

Ulasan puisi paling terkenal oleh Evgeny Yevtushenko

Pencalonan sebuah tempat Komposisi penilaian
Ulasan puisi paling terkenal oleh Evgeny Yevtushenko 10 'Prolog (saya berbeza …)', 1955 4.1
9 'Kemarahan', 1955 4.2
8 'Alder earring', 1975 4.3
7 'Adakah Orang Rusia Mahukan Perang?', 1961 4.4
6 'Babi Yar', 1961 4.5
5 'Tidak ada orang yang tidak berminat di dunia ini …', 1961 4.6
4 'Salju putih jatuh …', 1965 4.7
3 'Tuhan melarang!', 1990 4.8
2 'Inilah yang berlaku pada saya …', 1957 4.9
1 'Dan ia bersalju', 1961 5.0

Tempat ke-10: 'Prolog (saya berbeza …)', 1955

Penilaian: 4.1

potret Evshutenko

Kemuliaan bagi Yevgeny Yevtushenko, penyair Rusia dari sebuah kota utara dengan nama Zima, datang pada separuh pertama tahun 1950-an. Pada masa itulah koleksi puisi pertamanya keluar, serta beberapa puisi penuh. Dan mereka sudah menunjukkan vektor kreativiti Yevgeny Alexandrovich – pemuliaan romantik orang biasa, masalah liriknya dengan latar belakang suasana penemu dan penaklukan.

Pada tahun 1955, koleksi 'The Third Snow' dilancarkan, yang dimulakan dengan puisi 'Prolog (saya berbeza …)'. Pada mulanya, pandangan yang tidak berpengalaman, mungkin kelihatan seperti antara persembahan diri dan pujian diri. Tetapi, sebenarnya, ini menunjukkan pendekatan khas Yevtushenko terhadap kreativiti – kebolehcapaiannya, bahkan 'kesucian' tertentu. Watak pengarang ayat itu adalah orang yang sama dengan pembacanya, dengan aspirasi, keinginan, impian dan masalah yang sama.

Namun, tidak semua orang dapat melihat perwakilan diri watak penulis ini. Pada tahun 1962, sebuah ayat parodi oleh Eduard Asadov, seorang penyair Soviet terkenal lain, yang terkenal dengan garis akhir – 'Saya anak ajaib. Dan juga di bawah kayu. '

Tempat ke-9: 'Kemarahan', 1955

Penilaian: 4.2

Salah satu puisi Yevtushenko yang paling kontroversial, 'Kemarahan', membicarakan tentang sikap luar biasa terhadap kehidupan. Tidak seperti pengarang lain yang memuji kebajikan dalam bentuknya yang paling murni, Evgeny Alexandrovich berbicara mengenai perlunya mempertahankan pendapat dan dirinya sendiri. Walaupun dengan penumbuk jika perlu.

Tidak hairanlah bahawa naskhah ayat ini adalah pepatah yang terkenal “Baik mesti ada penumbuk.” Dalam bait pertama, pengarang watak mengatakan bahawa dia ingin menjadi baik, tetapi masyarakat tidak membiarkan sifat-sifat ini berkembang. Oleh itu, dia menjadi jahat – tetapi bukan penjahat opera yang menambah racun pada bekalan air pusat bandar.

Kemarahan bagi Yevtushenko adalah cara bertahan dan hidup berdampingan di dunia moden. Seseorang harus bersedia untuk fakta bahawa orang-orang di sekitarnya bukanlah orang yang sangat baik, mampu melakukan pengkhianatan dan kepentingan diri sendiri. Oleh itu, anda perlu mengetahui perkara ini terlebih dahulu, tanpa membuka dan tidak mempercayai. Di samping itu, dari sudut pandang pengarang, kemarahan adalah cara melindungi pendapat seseorang, memerangi ketidakadilan dan tidak benar. Dan jika ada yang tidak kena di dunia ini, anda tidak boleh membuang debu dari moral orang Kristian dan dengan rendah hati memutar pipi seterusnya. Anda harus marah untuk mempertahankan diri.

Tempat ke-8: 'Alder earring', 1975

Penilaian: 4.3

Salah satu puisi Yevtushenko yang paling melodi, 'Alder Earring' adalah contoh bagaimana penyair itu mengemukakan persoalan eksistensial dalam karyanya. Sekali lagi, jauh dari pertama kalinya, dia membandingkan kehidupan dengan perjalanan tanpa tujuan tertentu. Katakanlah, tinggal di satu dermaga, cepat atau lambat kita menyedari bahawa tidak ada dermaga terakhir, dan sudah waktunya untuk melangkah lebih jauh.

'Alder earring' adalah ayat tentang melepaskan. Itu tidak diharuskan melekat pada perkara, perbuatan dan keadaan. Dan pada bila-bila masa, anda perlu bersedia untuk menempuh perjalanan lebih jauh, terutamanya kerana keinginan ini adalah sebahagian dari fitrah manusia. Kami suka keselesaan dan keselesaan, tetapi semakin lama kami tinggal di negara ini, semakin banyak kereta api menuju ke jarak jauh.

Dan puisi itu menggunakan gambar yang sangat ekspresif. Benih tua, 'catkins', kecil, nipis dan ringan. Dia bergerak dengan angin – dan angin sepoi-sepoi cukup untuk membuatnya melompat. Yevtushenko membandingkan banyak masalah dan perkara dengan benih alder ini – mereka perlu dibebaskan supaya mereka pergi dengan mudah dan tidak menjadi beban jiwa, mengikat kita ke keadaan yang sama.

Di masa depan, 'Alder Earring' selalu dinyanyikan oleh pelbagai penyanyi – dari profesional hingga amatur.

Tempat ke-7: 'Adakah orang Rusia mahukan perang?', 1961

Penilaian: 4.4

Banyak puisi Yevgeny Yevtushenko disebut kenabian. Dan karya ini, yang ditulis pada tahun 1961, tetapi mendapat perkaitan khusus sekarang, adalah salah satu contoh bagaimana penyair Soviet ini tahu bagaimana melihat masa depan yang jauh.

Sudah tentu, pada tahun 1961, ketika gema Perang Patriotik Besar sangat kuat, tetapi pada masa yang sama, perlumbaan sedang berkembang antara dua kuasa besar – USSR dan Amerika Syarikat, yang mengancam akan beralih dari konfrontasi teknologi ke konflik bersenjata – puisi ini juga relevan. Tetapi pada masa itu tidak begitu kuat membicarakan pencerobohan Rusia seperti sekarang.

Dan biarlah setiap orang yang waras memahami bahawa pada separuh kedua tahun 2010-an, Rusia bermain jauh dari permainan adil di arena antarabangsa, adalah wajar memisahkan rakyat dan negara. Dan orang, orang biasa, orang biasa – dari suri rumah hingga jurutera, dari pasar raya hingga peguam – hanya mahukan satu perkara: langit yang damai dan terang. Dan itulah yang dikatakan oleh puisi itu. Ya, untuk memetik pengarangnya, orang Rusia tahu bagaimana untuk berperang. Tetapi mereka tidak menginginkannya.

Pada tahun 1961, puisi ini membentuk asas lagu. Ia pertama kali dilakonkan oleh Mark Bernes, dan kemudian ia juga dilakonkan oleh Georgiy Ots, koir Pyatnitsky dan pemuzik lain. Dan pada tahun 1962, artis Yuri Gorelov melukis gambar berdasarkan motifnya. Selain itu, lagu 'Adakah orang Rusia mahukan perang?' secara berkala cuba melarang GlavPUR (Direktorat Politik Utama Tentera Soviet dan Tentera Laut USSR) kerana sikapnya yang pasif dan merendahkan semangat terhadap tentera.

Tempat ke-6: 'Babi Yar', 1961

Penilaian: 4.5

Potret Yevtushenko

Babiy Yar adalah saluran kecil yang terletak di sebelah barat laut pusat Kiev. Sekarang ini adalah taman kota, dikelilingi oleh kawasan perumahan biasa, dengan pasar raya, akademi perubatan dan pejabat pos. Dan 75 tahun yang lalu, semasa Perang Patriotik Besar, ia adalah pusat pelaksanaan massa.

Di sinilah penjajah fasis Jerman mengeksekusi para tahanan yang dianggap tidak bersih secara ras. Menurut beberapa anggaran, lebih daripada 150 ribu orang dikebumikan di Babi Yar – kebanyakannya orang Yahudi dan Gipsi. Juga, tawanan perang Soviet mati di sini. Babi Yar secara tragis memasuki sejarah Holocaust – penganiayaan besar-besaran dan pembasmian Yahudi.

Dan acara ini didedikasikan untuk puisi 'Babi Yar' oleh Evgeny Yevtushenko. Di dalamnya, dia mengingatkan orang-orang Yahudi yang ditembak secara tidak bersalah dan menyatakan harapan bahawa cepat atau lambat anti-Semitisme akan hilang dalam salah satu manifestasi. Puisi itu menekankan bahawa rakyat Rusia bersifat antarabangsa, dan oleh itu tidak boleh ada penganiayaan terhadap mereka atau wakil-wakil tersebut. Dan, tentu saja, Babi Yar hanyalah simbol yang terbentang di masa depan untuk menunjukkan ketenangan watak-watak pengarang.

Tempat ke-5: 'Tidak ada orang yang tidak berminat di dunia …', 1961

Penilaian: 4.6

Lirik Yevgeny Yevtushenko dipenuhi dengan filantropi dan humanisme, yang sangat jelas terlihat dalam puisi yang dikhaskan untuk wartawan SN Preobrazhensky 'Tidak ada orang yang tidak berminat di dunia …'. Di dalamnya, penulis merenung nilai setiap kehidupan.

Menurut Yevtushenko, kehidupan setiap orang sama besar dan pentingnya dengan nasib seluruh planet ini. Tetapi dia dapat menunjukkan kecerahan ini hanya selepas kematian. Bagaimanapun, kita menyedari pentingnya setiap orang hanya ketika dia pergi – dan bersama-sama dia mengambil setiap bahagian sejarahnya. Dan tidak ada orang lain yang dapat berkongsi cerita mengenai salji pertama, mengenai ciuman pertama, mengenai pertarungan pertama.

Dalam karya falsafah ini, penulis membandingkan orang dengan seluruh dunia. Dan tidak ada yang dapat menghalang mereka untuk pergi. Ini tidak dapat dielakkan, keputusasaan ini menakutkan penulis, yang ditunjukkan pada baris terakhir.

“Tidak ada orang yang tidak berminat di dunia ini …” – salah satu dari beberapa puisi oleh Evgeny Yevtushenko yang termasuk dalam kurikulum sekolah moden. Benar, sekarang ia dilihat secara eksklusif dari sudut pandang humanistik. Selama bertahun-tahun penerbitan pertamanya, ia juga merupakan pernyataan politik yang jelas, kerana ideologi Kesatuan Soviet memperjuangkan ketuanan masyarakat terhadap individu, menghapus pencapaian dan peristiwa dalam kehidupan orang-orang tertentu.

Seperti banyak puisi lain oleh Yevtushenko, “Tidak ada orang yang tidak berminat di dunia …” berulang kali diatur ke muzik. Walau bagaimanapun, ia dilakukan terutamanya oleh penyanyi amatur.

Tempat ke-4: 'Salji putih jatuh …', 1965

Penilaian: 4.7

“Salju putih jatuh …” adalah contoh lirik falsafah dan patriotik Yevgeny Yevtushenko pada masa yang sama. Dalam puisi ini, pengarang mengemukakan persoalan kematian dan keabadian – percubaan untuk meninggalkan 'monumen ajaib' dalam pemikiran orang.

Walaupun puisi-puisi lain oleh Yevtushenko dipenuhi dengan kekaguman – walaupun tragis – tentang nasib individu, dalam 'The White Snows Falling …', sebaliknya, terdapat fatalisme, ketakutan dan bahkan tidak ada makna kehidupan di hadapan alam. Walaupun selepas kematian, dunia akan sama seperti 200 tahun yang lalu. Salji masih akan turun.

Tetapi pada masa yang sama, dalam karya tersebut, penulis menekankan cintanya kepada Rusia. Dia membicarakannya dalam teks biasa, tanpa metafora dan falsafah yang tidak perlu. Dan walaupun dia tidak bergantung pada ketenaran dan ingatan abadi (puisi itu ditulis pada saat karya Yevtushenko dikritik secara aktif), dia masih berharap dapat menolong Rusia menjadi lebih hebat.

Baiklah, sekarang kita boleh mengatakan bahawa harapan penulis menjadi kenyataan. Evgeny Evtushenko adalah salah satu penyair paling terkenal abad XX-XXI. Liriknya disukai di seluruh dunia, dan namanya tidak dapat dipisahkan dengan sejarah moden Rusia sebagai sebuah negara dan sebagai sebuah negara.

Tempat ke-3: 'Tuhan melarang!', 1990

Penilaian: 4.8

Pada akhir 1980-an, Evgeny Yevtushenko, seorang lelaki yang sangat mencintai Rusia, tidak tahan dengan kehancuran perestroika dan masuk ke dalam politik. Dan bahkan berjaya menjadi wakil salah satu wilayah wilayah Kharkov! Dan, tentu saja, kedudukan sivik aktifnya terserlah dalam karyanya.

Ayat doa 'Ya Tuhan!' mencerminkan kedudukan pengarang. Dia tidak lagi bergantung pada kekuatan manusia sendiri dan bergantung pada 'gangguan luar'. Juga, puisi itu menunjukkan sikap penyair terhadap kenegaraan – dia berharap negara itu tidak menjadi kejam terhadap sesama rakyat, dan sesama rakyat akan dapat menerima kewujudan negara lain, tetapi pada masa yang sama tidak akan kehilangan patriotisme.

Secara simbolik, tetapi hanya beberapa bulan setelah penerbitan puisi ini, Yevgeny Yevtushenko meninggalkan negara ini. Dia pergi ke Amerika Syarikat, di mana dia mula mengajar di universiti, dan di mana dia tinggal di hari-hari terakhirnya. Dari semasa ke semasa dia kembali ke Rusia – tetapi tidak lama. Keadaan telah berubah terlalu banyak dan terus berubah di hadapan penyair agung.

Tempat ke-2: 'Inilah yang berlaku kepada saya …', 1957

Penilaian: 4.9

Lagu 'Inilah yang berlaku kepada saya …' mungkin diketahui oleh setiap orang yang lahir di ruang pasca-Soviet. Lagipun, filem 'Ironi of Fate, atau Enjoy Your Bath!' Bermula, yang, seperti biasa, ditayangkan di televisyen negeri setiap tahun pada 31 Disember. Gambar ini – seperti lagu – telah menjadi simbol sebenar tahun baru, walaupun suasana hati mereka sangat kontroversial dan sama sekali tidak meriah.

Dan Yevtushenko menjadi pengarang lirik lagu tersebut. Lebih tepat lagi, pada tahun 1957 dia menulis puisi ini, yang menimbulkan persoalan tentang falsafah sehari-hari – bahawa kita sering tidak mempunyai apa yang kita inginkan sama sekali, tetapi terpaksa berpuas hati dengannya – dan keadaan itu sendiri menyebabkan melankolis dan kesedihan. Karya yang kita cari untuk jiwa yang dekat, tetapi kita dapati Tuhan tahu apa, yang dipersembahkan untuk Bella Akhmadulina, penyair Soviet yang terkenal. Dan pada tahun 1975 sebuah filem dilancarkan, yang memuliakan puisi ini.

Dan bukan untuk apa-apa yang dipilih sebagai epigraf untuk filem. Lagipun, kisah Zhenya Lukashin hanyalah kisah mengenai jiwa dekat, pernah berpisah, tetapi akhirnya akhirnya saling bertemu. Walaupun, jika anda melihat apa yang berlaku dalam gambar dari sudut pandangan Hippolytus …

Tempat pertama: 'Dan salji turun', 1961

Penilaian: 5.0

potret Evshutenko

Yevgeny Yevtushenko cukup terkenal sebagai penulis lagu, dan 'And It Snows', salah satu komposisi Tahun Baru yang paling popular di era Soviet, adalah pengesahan yang jelas mengenai perkara ini. Penulis menulis kata-kata kepadanya dengan sengaja. Iaitu, tidak seperti karya-karya sebelumnya, puisi-puisi 'Dan itu turun salju' tidak diterbitkan dalam puisi.

Buat pertama kalinya lagu ini dipersembahkan pada tahun 1961, dalam filem 'Dima Gorin's Career', dan, berkat suasana romantis dan kecil, segera menjadi popular di kalangan masyarakat. Walaupun dalam filem itu sendiri, dia ternyata 'kabur': dia sekarang dan kemudian tenggelam oleh ucapan tahniah, kemudian ucapan Vladimir Vysotsky dalam peranan pemandu Sofron.

Pada masa akan datang, lagu ini sering ditutup, bahkan di ruang pasca-Soviet. Sebagai contoh, pada tahun 2004 versi komposisi yang dilakonkan oleh Zhanna Aguzarova dirilis, yang kini diketahui oleh generasi muda (terutamanya disebabkan oleh putaran radio yang sangat aktif). Namun, wakil-wakil generasi yang lebih tua mengingatnya yang dilakonkan oleh Maya Kristalinskaya.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen