10 negara paling kurang maju di dunia

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Walaupun di beberapa negara terdapat perbincangan mengenai ekspedisi ilmiah untuk menjajah Marikh, di negara lain penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan menderita kekurangan makanan dan air minum. Negeri-negeri yang paling tidak maju dari segi ekonomi terletak di benua Afrika. Selalunya ini adalah negara-negara dengan rejim politik otoriter, rasuah yang tinggi, konflik ketenteraan tempatan yang kerap dan kurangnya akses ke pasaran kewangan antarabangsa. Kerosakan yang paling besar, tentu saja, berpunca dari perang saudara, yang mengakibatkan kehancuran perusahaan industri dan kehilangan pelaburan.

Untuk menentukan tahap kesejahteraan penduduk, para ahli ekonomi menggunakan petunjuk purata objektif seperti KDNK, iaitu, produk domestik kasar yang dikira dari segi pariti daya beli per kapita. Sebagai contoh, untuk Amerika Syarikat dan beberapa negara Eropah angka ini adalah 50-80 ribu dolar. Perlu diperhatikan bahawa hanya negara-negara di mana statistik ekonomi dikira termasuk dalam penilaian; untuk beberapa negara Afrika (seperti Somalia), tahap kemiskinan tidak mungkin dikira kerana kekurangan maklumat.

Gambaran keseluruhan negara-negara paling kurang maju di dunia

Pencalonan sebuah tempat Negeri KDNK (PPP) setiap orang
Negara-negara Maju Paling Sedikit di Dunia 1 Madagascar 1 350 USD
2 Komoro 1 345 USD
3 Sierra Leone 1 300 USD
4 Mozambik 1 220 USD
5 Malawi 1,100 USD
6 Niger 1,000 USD
7 Republik Demokratik Kongo 900 USD
8 Liberia 880 MYR
9 Burundi 800 USD
10 Republik Afrika Tengah 720 USD

Tempat ke-10 – Madagascar

Penilaian: 4.1

Madagascar

Pulau Madagascar, yang terletak di Lautan Hindi, terkenal dengan alam syurga dan dunia binatang terkaya. Ekosistemnya yang unik menarik sebilangan besar pelancong, yang merupakan salah satu sumber utama mengisi belanjawan negara, tetapi ini tidak mencukupi untuk mengekalkan ekonomi sekurang-kurangnya pada tahap yang dapat diterima. Setelah merdeka pada tahun 1960, Madagascar mempunyai sejarah beberapa rusuhan dan rampasan kuasa.

Pada masa ini, sistem politik negara stabil, walaupun terkenal dengan korupsi. Penduduknya terutama menjalankan pertanian dan perikanan. Sejak sekian lama, pulau ini merupakan pembekal penting vanila semula jadi dan pertukaran produk Coca Cola kepada vanillin sintetik melanda ekonomi. Kelemahan ketara yang menghalang pembangunan adalah kurangnya pakar pengurusan sumber yang kompeten dan inflasi yang tinggi.

Kekayaan material di Madagascar diagihkan secara tidak rata: dari 25 juta penduduk, hanya 3% yang boleh disebut berjaya dari segi kewangan, dan lebih dari 70% berada di bawah garis kemiskinan, selalunya tanpa keperluan asas. KDNK pariti daya beli (PPP) bagi penduduk Madagascar adalah $ 1.350 seorang.

Tempat ke-9 – Komoro

Penilaian: 4.2

Komoro

Kepulauan yang berasal dari gunung berapi, yang terletak di Mozambique Channel, berhampiran pulau Madagascar. KDNK (PPP) untuk Komoro tidak melebihi $ 1.345 per kapita. Ini adalah negara yang cukup muda yang telah wujud sejak tahun 1975, setelah pengisytiharan kemerdekaan dari Perancis. Negara ini telah melalui beberapa siri rampasan kuasa dan keadaan politik masih tidak stabil.

Komoro mempunyai budaya yang kaya dan pelbagai tetapi ekonomi yang buruk. Sebilangan besar penduduk bekerja dalam pelbagai jenis pertanian. Anggaran tersebut diisi semula terutamanya dari eksport kilang ylang-ylang, minyak pati yang digunakan untuk minyak wangi dan kosmetik, serta vanila, pisang dan beberapa tanaman lain. Namun, tidak ada simpanan sumber daya alam yang besar, pengekstrakan yang dapat meningkatkan kesejahteraan negara.

Ketidaksamaan sosial dan tarikan pelancong yang buruk adalah masalah mendesak lain. Komoro, sementara menawarkan percutian tropika, tidak bersaing dengan resort pulau lain dengan infrastruktur yang jauh lebih maju. Tahap literasi rendah berlaku di kalangan penduduk tempatan, sehingga mustahil untuk perkembangan teknologi masyarakat.

Tempat ke-8 – Sierra Leone

Penilaian: 4.3

Sierra Leone

Pada tahun 1951, Sierra Leone memperoleh kemerdekaan dari Great Britain, dan setelah itu negara yang baru dibentuk mengalami 13 rampasan kuasa. Sejak awal 1990-an, perang saudara telah berlangsung di Sierra Leone selama lebih dari satu dekad, melemahkan ekonomi yang sudah sangat miskin. Bahkan setelah berakhirnya permusuhan, kuasa di negara Afrika sejak sekian lama menjadi milik para pemimpin tentera yang diisytiharkan sendiri. Tahap kejahatan, keganasan dan rasuah di kalangan ahli politik meningkat, menyumbang kepada keadaan yang semakin teruk, dan baru-baru ini di kawasan-kawasan ini terdapat beberapa perubahan positif.

Negara ini kaya dengan sumber semula jadi, memiliki tanah yang subur dan kemampuan untuk menggunakan sumber perikanan, tetapi infrastruktur yang kurang maju tidak membenarkan penggunaan sepenuhnya kelebihan ini. Akibatnya, hampir dua pertiga populasi Sierra Leone terpaksa hidup dalam kemiskinan, dan tahap KDNK (PPP) per kapita hampir mencapai $ 1.300. Penduduk di negara ini terlibat dalam penangkapan ikan, perlombongan berlian di lombong dan pertanian. Ekonomi bayangan berkembang, dan inflasi tahunan melebihi 18%. Purata jangka hayat di Sierra Leone hanya 53 tahun.

Negara ini hampir sepenuhnya bergantung pada bantuan dari organisasi antarabangsa, khususnya dari Dana Kewangan Antarabangsa dan pelabur asing. Hampir 10 peratus daripada KDNK berasal dari luar negara.

Tempat ke-7 – Mozambik

Penilaian: 4.4

Mozambik

Wilayah Mozambik penuh dengan sumber daya mineral yang besar seperti arang batu, minyak dan gas, tetapi pengekstrakannya kurang mapan dan tidak menyelamatkan keadaan ekonomi yang teruk. Lebih daripada 80 peratus penduduk bekerja bekerja di sektor pertanian, tetapi hanya 12 persen tanah yang subur diusahakan di negara ini, dan hasilnya sangat rendah kerana kaedah yang tidak efektif digunakan.

Sehingga tahun 1975, Mozambik adalah jajahan Portugis. Selepas pengisytiharan kemerdekaan, kepemimpinan Sosial Demokrat baru di negara itu melakukan reformasi agraria yang tidak difahami dan mengusir peneroka Portugis. Dilucutkan dari semua pakar yang berkelayakan dan mengalami masalah kewangan yang serius, negeri ini segera berpecah menjadi kem perang, yang mengakibatkan perang saudara yang berlangsung hingga tahun 1992 dan meragut ratusan ribu nyawa. Selepas tamat pengajian, Mozambique beralih ke demokrasi pelbagai parti.

Sekarang populasi adalah sekitar 30 juta orang, di mana 70% berada di bawah garis kemiskinan. Petunjuk KDNK (PPP) setiap orang – $ 1220. Di samping itu, negara ini mempunyai perubatan yang kurang berkembang, kadar pengangguran yang tinggi dan separuh penduduknya buta huruf. Purata jangka hayat penduduk tempatan hampir melebihi 52 tahun.

Tempat ke-6 – Malawi

Penilaian: 4.5

Malawi

Negara ini terletak di bahagian tenggara Afrika, hampir sepertiga wilayahnya diduduki oleh tasik dengan nama yang sama. Republik ini terperangkap dalam kemiskinan sejak tahun 1980-an, berikutan kejatuhan harga teh dan tembakau, yang merupakan sebagian besar eksportnya. Di samping itu, pada awal tahun 90-an, negara ini hancur dari dalam oleh konflik tempatan yang disebabkan oleh perebutan kuasa. Kini KDNK PPP per kapita di Malawi lebih dari $ 1,100.

Ekonomi negara, dengan populasi sekitar 18 juta penduduk, hampir keseluruhannya berdasarkan pertanian tembakau dan pertanian. Terdapat beberapa syarikat besar yang beroperasi di dalamnya, tetapi semuanya terlibat dalam pemprosesan hasil pertanian yang sama. Malawi mempunyai simpanan mineral berharga yang besar, tetapi pengekstrakan mineral belum dapat dilakukan. Pembiakan ternakan juga sangat dibatasi kerana lalat tsetse yang banyak, yang menyebabkan kematian ternakan. Semua ini menjadikan republik itu bergantung pada sokongan kemanusiaan dan kewangan dari sebilangan organisasi antarabangsa.

Kemiskinan dan kemiskinan adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan seharian lebih daripada separuh warga Malawi. Keadaan ini dalam bidang kewangan menimbulkan masalah bersamaan dengan penjagaan kesihatan: hampir tidak ada ubat, menurut statistik, hanya ada satu doktor yang berkelayakan untuk 17 ribu penduduk. Pada masa yang sama, sehingga 13 peratus penduduk dijangkiti HIV.

Tempat ke-5 – Niger

Penilaian: 4.6

Niger

Dari saat memperoleh kemerdekaan dari Perancis pada tahun 1960 hingga 2011, Niger sentiasa berada dalam keadaan ketidakstabilan politik. Selama seluruh kewujudan negara, enam rezim pemerintah telah berubah di dalamnya dan beberapa rampasan kuasa tentera telah berlaku. Wilayah ini adalah 80% kawasan gurun, dan hampir semua selebihnya adalah tanah gersang; hanya kawasan kecil yang terletak berhampiran sungai dan Tasik Chad yang sesuai untuk pertanian penuh.

Penduduk Republik Niger mencapai 22 juta orang, jumlah wilayah wilayahnya melebihi 1.2 juta kilometer persegi. Namun, pada masa yang sama, hanya ada lima kota besar di negara ini, infrastrukturnya sangat kurang dibangunkan, dan jaringan kereta api sama sekali tidak ada. Ekonomi berpusat di sekitar pertanian dan perlombongan bijih uranium, tetapi krisis tahun 1980-an sangat melemahkan eksport uranium. Walaupun hanya 3 peratus orang yang menganggur secara rasmi, pendapatan penduduk sangat sedikit sehingga dua pertiga dari mereka kekurangan keperluan asas. Kadar kelahiran yang tinggi (rata-rata, setiap wanita di sini melahirkan 6-8 kali) hampir tidak dapat mengimbangi kadar kematian bayi yang direkodkan. Menurut laporan Pertubuhan Kesihatan Sedunia, satu dari enam kanak-kanak di Niger meninggal dunia akibat kelaparan atau penyakit sebelum mencapai usia lima tahun.

Tahap KDNK (PPP) di negara ini adalah kira-kira seribu dolar setiap orang. Nampaknya, keadaan tidak mungkin membaik dalam masa terdekat, kerana kekurangan pendidikan yang minimum (kurang daripada 30 peratus dapat membaca dan menulis) masih memaksa penduduk Republik Niger untuk terlibat dalam pekerjaan dengan gaji rendah di ladang, lombong dan kilang simen.

Tempat ke-4 – Republik Demokratik Kongo

Penilaian: 4.7

Republik Demokratik Kongo

Republik Demokratik Kongo, yang sebelumnya dikenal sebagai Zaire, telah mengalami banyak konflik, yang paling parah adalah Perang Kongo Kedua, yang hanya berakhir pada tahun 2002. Juga, ekonomi terpukul oleh pemerintahan diktator Mobutu, yang menggelapkan $ 5 bilion dari anggaran negara. Pada masa ini, KDNK PPP per kapita kurang dari $ 900.

Pihak berkuasa DR Congo berusaha untuk memulihkan pengambilan mineral seperti minyak, emas, kobalt dan banyak lagi, tetapi sebahagian besar sektor ini diduduki oleh struktur bayangan. Industri perlombongan dikendalikan oleh syarikat asing dan kumpulan jenayah terancang, sehingga mustahil untuk membuat eksport berskala besar.

Lebih daripada 75 peratus penduduk negara ini sekitar 70 juta menderita kekurangan makanan. Dalam kombinasi dengan keadaan perubatan yang menyedihkan, ini menyebabkan kematian yang tinggi. Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, kerana kelaparan, penyakit berjangkit dan pertempuran tentera tempatan di DR Congo, 5 juta orang telah mati.

Tempat ke-3 – Liberia

Penilaian: 4.8

Liberia

Liberia diasaskan oleh budak-budak yang dibebaskan yang berasal dari Amerika, yang berusaha mewujudkan sebuah negara mengikut prinsip Amerika Syarikat. Namun, mereka gagal membangun demokrasi, apalagi ekonomi Amerika. Kini negara yang berjumlah 4.7 juta orang mengalami krisis mendalam yang disebabkan oleh konflik berterusan. Pada tahun 1980, setelah penggulingan presiden, dua perang saudara menyusul, meragut ratusan ribu nyawa dan berakhir hanya setelah campur tangan pasukan pengaman PBB. Permusuhan itu memusnahkan permulaan pertumbuhan industri, dan sejak 2005, Liberia pada dasarnya harus bermula dari awal.

Negara ini memiliki sumber daya alam yang berharga, namun pengekstrakannya kurang dilakukan kerana kurangnya teknologi dan infrastruktur yang maju. Lebih-lebih lagi, bahagian terbesar kekayaan negara “diswastakan” oleh kelas pemerintah dan saudara mereka. Penduduk yang berkebolehan bekerja sama ada dalam pertanian atau pengekstrakan cadangan bijih besi yang hampir habis. Sumber pendapatan kerajaan yang lain adalah pemberian hak untuk mengibarkan bendera Liberia ke kapal-kapal asing dengan bayaran, yang memungkinkan mereka melewati iuran pelabuhan dengan harga rendah.

Tahap GDP (PPP) per kapita adalah $ 880, yang tidak menghairankan memandangkan 85% penduduk tidak mempunyai pekerjaan rasmi. Walaupun di ibu negara, Monrovia, kebanyakan penduduk terpaksa berkerumun di gubuk-gubuk tipis dan bertahan dengan harga kurang dari $ 1,25 sehari.

Tempat ke-2 – Burundi

Penilaian: 4.9

Burundi

Seperti negara-negara lain dalam peringkat, kemiskinan Burundi terutama disebabkan oleh konflik ketenteraan yang berpanjangan yang segera dimulai setelah pengisytiharan sebuah republik merdeka pada tahun 1962. Konflik paling berdarah adalah perang saudara antara Hutu dan Tutsis. Walaupun berakhir, pertembungan etnik masih berlaku.

Burundi mempunyai penduduk sekitar 12 juta. Hampir 90% daripadanya bekerja di sektor pertanian, yang bagaimanapun tidak menyelamatkan mereka dari kemiskinan dan kekurangan zat makanan kronik. Dari produk yang ditanam, hanya kopi, teh dan kapas yang dieksport. KDNK PPP per kapita hampir melebihi $ 800. Satu-satunya perkara yang boleh diharapkan oleh negara adalah bantuan dari luar negara, tetapi dari segi pelaburan, ekonomi Burundi sangat tidak menarik.

Keadaan yang tidak menguntungkan yang berlaku di negara ini untuk kehidupan normal adalah tanah subur untuk rasuah, kejahatan yang berleluasa dan konflik lokal yang terus berlanjut. Infrastruktur, penjagaan kesihatan dan pendidikan berada pada tahap terendah. Negeri ini mempunyai kadar kelahiran yang tinggi dan jangka hayat yang pendek, rata-rata 50 tahun.

Tempat pertama – Republik Afrika Tengah

Penilaian: 5.0

Republik Afrika Tengah

Dahulu jajahan Perancis, Republik Afrika Tengah telah mencapai kemerdekaan sejak tahun 1960. Sistem kolonial segera digantikan oleh rejim diktator berdarah Bokassa, dan setelah penggulingannya, ada satu lagi siri rampasan kuasa tentera, disertai dengan kehancuran infrastruktur dan industri. Sebilangan besar kekuatan di negara ini hingga hari ini dimiliki oleh kumpulan bersenjata, perdagangan dadah, senjata dan orang berkembang, dan pertempuran di wilayah dan wilayah pengaruh berlaku di mana-mana.

Republik Afrika Tengah adalah tempat tinggal sekitar lima juta orang yang menghadapi masalah pengangguran setiap hari, kekurangan makanan dan kekurangan air bersih. Tahap KDNK, yang dikira pada pariti daya beli, adalah di sini $ 720 setiap orang. Sebilangan besar penduduk tinggal di pondok buatan sendiri. Ekonomi negara terdiri terutamanya daripada eksport kayu dan produk pertanian seperti tembakau atau kopi. Terdapat sumber semula jadi dalam CAR, khususnya simpanan berlian dan bijih emas, tetapi semua simpanan tersebut telah lama dimiliki oleh syarikat asing dan tidak mendatangkan pendapatan kepada penduduk tempatan.

Hidup dalam keadaan separuh kelaparan memaksa penduduk untuk makan apa sahaja yang mereka perlukan: dari ulat goreng hingga daging monyet kering. Perubatan hanya diwakili oleh dana asing kecil yang tidak dapat mengatasi wabak pelbagai wabak yang kerap. Purata jangka hayat di negara ini adalah 50 tahun, kadar literasi penduduk sekitar 12 peratus.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen