10 negara dengan petrol paling murah

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Harga petrol di Rusia telah lama menjadi perbincangan di bandar ini. Nampaknya ini adalah negara bahan mentah, dan ada banyak kilang minyak – secara harfiah di setiap kota besar atau kurang ada – tetapi semuanya sama, anda harus membayar sebahagian besar gaji untuk bahan bakar. Tetapi apa yang boleh saya katakan – penduduk wilayah yang berbatasan dengan Kazakhstan pergi ke negara jiran mereka untuk mendapatkan stesen minyak. Mereka mempunyai petrol – hanya sekitar 25 rubel (dari segi mata wang Rusia) seliter ke-95.

Tetapi mungkin perjalanan ke Kazakhstan bukanlah pilihan yang paling menguntungkan, dan ada cara untuk mengisi bahan bakar dengan lebih murah? Kami akan mengatasinya sekarang dengan menyusun penarafan 10 negara dengan petrol termurah. Untuk bahagian atas, data dari kajian oleh kumpulan kewangan Bloomberg, yang dilakukan pada tahun 2018, telah digunakan.

Kedudukan negara dengan petrol termurah

Pencalonan sebuah tempat Negara harga seliter
Kedudukan negara dengan petrol termurah 10 Rusia $ 0.72
9 UAE $ 0.68
8 Indonesia $ 0.67
7 Malaysia $ 0.54
6 Arab Saudi $ 0.54
5 Mesir $ 0.43
4 Nigeria $ 0.41
3 Kazakhstan $ 0.39
2 Kuwait $ 0.35
1 Iran $ 0.28
Bonus Venezuela $ 0.01

Tempat ke-10: Rusia ($ 0.72 / l)

Penilaian: 4.1

Rusia

Anehnya, penilaian dibuka oleh negara yang penduduknya biasa mengeluh tentang harga bahan bakar yang tinggi dan terus meningkat. Harga purata wajaran petrol di Rusia hanya $ 0.72 seliter, iaitu sekitar tiga kali lebih murah daripada di negara-negara Eropah. Mungkin itulah sebabnya mengapa rakyat negara ini semakin kerap, tanpa mengira tahap pendapatan, memilih kereta sebagai pengangkutan peribadi mereka.

Bloomberg melaporkan bahawa rata-rata pemilik kereta di Rusia menghabiskan 330 liter petrol setiap tahun. Ini menunjukkan bahawa, pertama sekali, kereta itu digunakan untuk perjalanan rutin jangka pendek – ke tempat kerja dan rumah. Baiklah, ia menggantikan bas. Benar, ia lebih mahal, kerana rata-rata kos bahan bakar lebih dari $ 0.6 sehari.

Orang Rusia dapat petrol. Menurut maklumat yang diterbitkan, sekitar 2.5% pendapatan dibelanjakan untuk bahan bakar.

Tempat ke-9: UAE ($ 0.68 / l)

Penilaian: 4.2

UAE

Perkara luar biasa berlaku dengan petrol di Emiriah Arab Bersatu. Ia bukan sahaja murah secara objektif, tetapi juga murah secara objektif! Bloomberg memberi UAE tempat ke-5 dari segi ketersediaan bahan bakar – iaitu, bahkan orang Arab yang miskin mampu mengisi bahan bakar secara berkala tanpa banyak kerosakan pada anggaran keluarga.

Harga purata wajaran satu liter petrol di negara ini (yang juga pakar dalam pengekstrakan dan pemprosesan produk petroleum) hanya 68 sen per liter. Pada masa yang sama, orang Arab secara aktif membelanjakannya dengan cara ini. Setiap pemilik kereta tempatan menghabiskan lebih dari 1,100 liter bahan bakar setahun.

Perbelanjaan yang tinggi ini disebabkan terutamanya oleh perbezaan antara kelas sosial 'kaya' dan 'miskin'. Hampir tidak ada orang Arab 'rata-rata' yang akan memotong seluruh negara dengan fokus ekonomi Ford. Yang kaya memandu SUV besar dan kereta sport yang membakar bahan bakar seperti kapal terbang yang baik; dan yang miskin – pada kereta lama dan bahan bakar dengan kecekapan rendah yang sangat rendah.

Tempat ke-8: Indonesia ($ 0,67 / l)

Penilaian: 4.3

Indonesia

Rakyat Indonesia sangat berhati-hati dan bermotor kenderaan. Menurut statistik, rata-rata pemilik kereta membakar hanya 120 liter bahan bakar setiap tahun. Ini disebabkan oleh harga bahan bakar yang sangat tinggi.

Kenyataannya adalah bahawa di sebalik objektif bahan bakar yang murah, gaji di Indonesia sangat rendah. Pendapatan harian purata warganegara negara ini hanya $ 10. Ini bermaksud bahawa kebanyakan orang Indonesia tidak menerima separuh daripada jumlah ini (dan kita semua tahu bagaimana statistik berfungsi). Akibatnya, memandu kereta untuk kebanyakan warganegara Indonesia menjadi tidak terjangkau – satu liter petrol dengan harga $ 0,67 berharga 6-10% dari pendapatan harian.

Oleh itu, jalan-jalan di kota-kota Indonesia kosong. Anda jarang melihat kereta persendirian di sini, dan kesesakan lalu lintas berlaku sekali-sekala. Cuma petrol di Indonesia secara obyektif murah, tetapi secara subjektif sangat mahal.

Tempat ke-7: Malaysia ($ 0.54 / l)

Penilaian: 4.4

Malaysia

Malaysia adalah negeri yang berbeza. Di satu pihak, negara ini berkembang pesat, di mana terdapat lebih banyak pusat perindustrian dan pengeluaran. Sebaliknya, 19% penduduk bekerja dalam pertanian dengan anggaran rendah, yang menyumbang 7.3% daripada KDNK. Tetapi di Malaysia terdapat kemudahan pembuatan Intel, Texas Instruments, AMD dan syarikat berteknologi tinggi yang lain.

Hasilnya, semuanya rata-rata dengan petrol. Sebuah kereta persendirian dapat dimiliki terutamanya oleh wakil kelas menengah, pemilik kenderaan relatif sedikit, dan masing-masing, menurut statistik, menggunakan 526 liter bahan bakar per tahun.

Rata-rata, satu liter petrol berharga 54 sen. Itu kira-kira 2 peratus daripada pendapatan harian anda. Bensin berpatutan – tetapi tidak diperlukan, kerana dengan kepadatan penduduk yang besar dan infrastruktur pengangkutan yang maju, rakyat Malaysia lebih suka menggunakan bas awam dan metro.

Tempat ke-6: Arab Saudi ($ 0.54 / l)

Penilaian: 4.5

Arab Saudi

Arab Saudi adalah negara lain yang pakar dalam pengekstrakan, pembekalan dan penapisan produk petroleum. Oleh itu, adalah tidak masuk akal untuk mengharapkan harga petrol yang tinggi di sini. Tetapi keadaan ekonomi jauh lebih menarik.

Faktanya ialah di Arab Saudi terdapat stratifikasi kelas sosial yang teruk. Negara ini memperoleh 45.9 mata dalam indeks Gini – petunjuk ketidaksamaan sosio-ekonomi (untuk perbandingan, di Rusia adalah 41.4 mata). Terdapat banyak kekayaan di ibu kota golongan elit yang berkuasa, sementara 9% penduduk bahkan tidak mampu untuk bersekolah rendah.

Akibatnya, kereta adalah kemewahan di sini, bukan alat pengangkutan. Tetapi petrol tidak mahal. Hanya 54 sen seliter, menurut statistik. Perlu diingat bahawa golongan elit yang berkuasa lebih suka kereta berkuasa dan mahal yang membakar bahan bakar seperti kapal terbang. Menurut kajian ekonomi, rata-rata pemilik sebuah kereta di negara ini membakar sehingga 1200 liter bahan bakar per tahun.

Tempat ke-5: Mesir ($ 0.43 / l)

Penilaian: 4.6

Mesir

Mesir juga mempunyai ladang minyak dan kilang. Tetapi pada masa yang sama, “emas hitam” menempati tempat yang agak kecil dalam eksport negara – iaitu, ia hampir habis dimakan oleh warganegara. Dan itulah sebabnya petrol di Mesir sangat murah.

Tetapi tidak ada yang membelanjakannya. Sebilangan besar penduduk negara ini berada di bawah garis kemiskinan. Menurut penyelidikan PBB, 31% kanak-kanak Mesir kekurangan zat makanan, ada ancaman kelaparan di negeri ini, pemerintah mempunyai kebijakan yang pelik, dan kadar pengangguran adalah 19%! Indeks Gini bahkan lebih tinggi daripada Arab Saudi, 47 mata. Pendapatan diagihkan secara tidak sekata. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa pelancongan secara praktikal menjadi peneraju pendapatan negara.

Hasilnya, dengan harga petrol 43 sen seliter, penggunaan tahunan rata-rata hanya 99 liter untuk setiap pemilik kereta.

Tempat ke-4: Nigeria ($ 0,41 / l)

Penilaian: 4.7

Nigeria

Nigeria adalah negara di mana orang takut akan kemiskinan. Hasilnya, petrol murah di sini, hanya mereka yang tidak membelinya. Hampir tidak ada kereta di jalan raya Nigeria – keseronokan ini terlalu mahal, rakyat biasa di negeri ini tidak mampu membeli kereta.

Gaji harian rata-rata untuk seorang pekerja Nigeria adalah $ 5.19. Kemudian jika satu liter petrol – walaupun anda mengambil kira harganya hampir 41 sen – akan menelan belanja 8% dari pendapatan harian. Yang tinggal hanyalah memilih – membeli makanan atau pergi bekerja dengan kereta.

Terdapat satu lagi faktor penting yang menghalang warga Nigeria membeli kenderaan peribadi – kadar jenayah yang sangat tinggi. Sekiranya anda meninggalkan kereta tanpa pengawasan, anda akan terus berjalan. Kecurian dan perompakan jalanan mendahului jumlah kejahatan yang dilakukan, jadi menyombongkan diri dengan kehadiran kenderaan adalah suatu petualangan dan risiko yang luar biasa.

Penggunaan bahan api tahunan purata ialah 54 liter setiap pemandu.

Tempat ke-3: Kazakhstan ($ 0.39 / l)

Penilaian: 4.8

Kazakhstan

Seperti yang disebutkan dalam pengantar peringkat ini, banyak orang Rusia yang tinggal di sekitar Kazakhstan melakukan perjalanan ke negara jiran untuk mengisi minyak. Kenapa tidak? Dengan petrol pada kadar 39 sen seliter (rata-rata), penjimatannya adalah ketara.

Kazakhstan cuba menggunakan minyaknya sendiri. Terdapat sebilangan besar ladang dan syarikat perlombongan di negara ini. Selain itu, Kazakhstan juga mengeksport sedikit minyak. Hasilnya, dia mampu menjual bahan bakar dengan harga yang murah.

Walau bagaimanapun, di beberapa stesen minyak Kazakhstani anda juga dapat mencari bahan bakar Rusia. Rangkaian Gazpromneft beroperasi di negara ini. Dan harga petrol yang disajikan di sana secara praktikalnya tidak berbeza dengan harga tempatan. Sungguh, keajaiban cukai eksais, harga dan ciri ekonomi lain sangat mengagumkan.

Pada masa yang sama, Kazakhstan bukanlah negara yang tepat untuk bergerak. Indeks Gini adalah 28.8 mata, kadar pengangguran adalah 4.9%. Secara asasnya, semuanya sedikit lebih baik daripada di Rusia, tetapi masih jauh dari sempurna.

Tempat ke-2: Kuwait ($ 0.35 / l)

Penilaian: 4.9

Kuwait

Harga petrol di Kuwait dapat difahami. Negara ini adalah antara pengeluar dan pengeksport minyak terbesar. Bagaimanapun, keadaan ekonominya lebih stabil dan baik berbanding di Arab Saudi dan Mesir.

Lihatlah sendiri. Pekali Gini (ukuran jurang pendapatan antara kaya dan miskin) lebih dari 30 mata. Kadar pengangguran hanya 1.3%. Inflasi pada 2018-2019 kurang daripada 1%. Kuwait adalah negara yang stabil dari segi ekonomi dan pesat membangun. Oleh itu, terdapat banyak kereta, pemandu dan harga petrol yang mencukupi.

Khususnya, untuk satu liter bahan api, rata-rata, anda perlu membayar sekitar 35 sen. Ini mewakili kurang daripada setengah peratus pendapatan purata harian seorang Kuwait. Secara statistik, setiap pemandu di Kuwait menggunakan sekitar 960 liter bahan bakar setiap tahun. Penyediaan pengangkutan adalah 1 kereta bagi setiap 2.25 orang (walaupun ini menyebabkan angka kematian yang besar dalam kemalangan jalan raya, dan setiap pemandu rata-rata menerima sekurang-kurangnya 2 denda setiap tahun, tetapi ini sudah tentu).

Tempat pertama: Iran ($ 0.28 / l)

Penilaian: 5.0

Iran

Iran mendahului senarai negara dengan petrol paling murah. Satu liter bahan bakar (rata-rata) di negeri ini akan berharga 28 sen. Benar, secara subjektif, ia masih mahal.

Rata-rata, seorang warga Iran memperoleh $ 14 setiap hari. Sekiranya dia masing-masing membeli satu liter petrol, ia akan mengambil 2% dari pendapatannya. Oleh itu, secara subjektif, tidak semua orang Iran mampu melakukan perjalanan ke seluruh negara dengan kereta – ini memerlukan sekurang-kurangnya disediakan. Dan perbelanjaan hanya mengesahkan perkara ini. Purata kos petrol setiap pemandu hanya 325 liter – bahkan sedikit lebih rendah daripada di Rusia.

Harga rendah untuk petrol disebabkan oleh kenyataan bahawa Iran adalah salah satu pengeksport minyak terbesar. Dia memiliki sekitar 10% simpanan 'emas hitam' dunia. Sebagai tambahan, Iran menguasai 5.5% pasaran minyak dunia. Tetapi, seperti yang sering terjadi di negara-negara berdasarkan sumber, pendapatan diagihkan kepada yang tidak merata – dan hampir 10% penduduk negara ini berada di bawah garis kemiskinan.

Bonus: Venezuela ($ 0.01 / L)

Penilaian: 5.0

Venezuela

Ya, Venezuela adalah negara dengan petrol hampir percuma. Satu liter bahan bakar berharga hanya 1 sen – baik, atau kurang dari satu rubel. Berkat ini, hampir setiap orang dewasa di Venezuela mempunyai kereta persendirian, dan penggunaan tahunan rata-rata hampir 500 liter.

Walau bagaimanapun, tidak semuanya begitu cerah. Venezuela adalah sebuah negara yang sangat miskin, sangat gila dan sangat teruk. Pendapatan harian purata adalah 92 pusat. Tetapi dengan wang ini, tidak mungkin membeli sebotol air mineral atau cola – harganya sekitar dua dolar. Secawan espresso di kedai kopi akan menelan belanja kira-kira satu isi penuh beberapa Ford generasi Focus III.

Dasar penentuan harga yang tidak waras (praktikal bebas petrol dan sangat mahal pada umumnya) adalah disebabkan oleh tindakan Presiden Hugo Chavez. Dialah yang mulai memberi subsidi kepada pengeluaran minyak dan industri penyulingan di negara ini. Setiap tahun, negeri memperuntukkan $ 12 juta kepada syarikat yang mengeluarkan dan menyuling 'emas hitam'.

Akibatnya, kos satu liter petrol adalah 28 kali lebih tinggi daripada harganya.

Menariknya, banyak rakyat Venezuela menyeludup bahan bakar ke negara jiran. Namun, dengan gaji harian purata 92 sen dan 20% penduduk di bawah garis kemiskinan, orang entah bagaimana perlu bertahan.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen