10 negara dengan peratusan penduduk bandar terendah

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Pada pertengahan abad ke-20, penduduk luar bandar melebihi jumlah penduduk bandar hampir dua setengah kali. Namun, pembandaran yang berkembang pesat telah menyebabkan fakta bahawa pada tahun 2007, untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia, jumlah penduduk bandar lebih tinggi daripada penduduk yang tinggal di luar bandar. Dan pada masa ini, menurut PBB, tahap urbanisasi dunia melebihi 55%. Statistik meramalkan kesinambungan aliran ini – dari tahun 2020 hingga 2025, penduduk bandar dijangka meningkat sebanyak 1.63 peratus setiap tahun. Tetapi ada juga negara yang terkecuali daripada gambaran besar. Berikut adalah sepuluh negara di mana majoriti warganya adalah penduduk luar bandar.

Kedudukan negara dengan peratusan penduduk bandar terendah

Pencalonan sebuah tempat Negara Peratusan penduduk bandar
Kedudukan negara dengan peratusan penduduk bandar terendah 10 Nepal 19.7%
9 selatan Sudan 19.6%
8 Sri Lanka 18.5%
7 Samoa 18.2%
6 Rwanda 17.2%
5 Malawi 16.9%
4 Niger 16.4%
3 Liechtenstein 14.3%
2 Papua New Guinea 13.2%
1 Burundi 13%

Nepal

Penilaian: 4.1

Nepal

Negara pergunungan tertinggi di dunia terletak di bahagian selatan Asia, tepat di tengah-tengah Himalaya. Ini adalah keadaan yang sangat kuno, yang pertama disebut sejak abad ke-8 SM. Dari jumlah penduduk Nepal, yang jumlahnya mencapai 29.3 juta, hanya 19.7 peratus tinggal di bandar. Bandar terbesar adalah Kathmandu, tempat tinggal sekitar sejuta orang. Sebilangan besar orang Nepal yang berkebolehan bekerja di bidang pertanian. Separuh dari semua tanah yang ditanam dikhaskan untuk sawah, dan gandum, kentang, jagung, tembakau dan tebu ditanam di sini. Oleh kerana wilayah Nepal terdiri terutamanya dari kawasan pergunungan dan hanya sebahagian kecilnya yang sesuai untuk keperluan pertanian, penambangan lereng secara tradisional digunakan untuk memperluas ladang. Penanaman tanah biasanya dilakukan secara manual; kebanyakan penduduk tidak mempunyai akses kepada kaedah mekanisasi pertanian yang mahal. Ternakan ternak berkembang di kawasan pegunungan: pembiakan anak yak, lembu dan domba. Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, semakin banyak orang Nepal terlibat dalam pelancongan. Negara ini sangat terkenal dengan kedua-dua ahli kuil Buddha dan pendaki.

selatan Sudan

Penilaian: 4.2

selatan Sudan

Sudan Selatan masih merupakan negara yang sangat muda yang telah ada sejak 2011 setelah pemisahan dari Sudan melalui referendum yang damai. Ia menempatkan 12.58 juta orang. Landskap negara terdiri terutamanya dari hutan khatulistiwa yang padat, pegunungan rendah dan stepa kering. Walaupun kekurangan tanah yang dapat ditanam dan iklim yang panas, sektor pertanian adalah bahagian penting dalam ekonomi tempatan. Di Sudan Selatan, kapas, kacang tanah, gandum, tebu dan banyak tanaman lain ditanam untuk pengeluaran domestik dan eksport. Tetapi komponen utama yang bergantung pada anggaran negara adalah pengeluaran minyak. Oleh itu, majoriti penduduk bekerja di ladang, di ladang, atau di perusahaan yang berkaitan dengan industri minyak. Kadar urbanisasi negeri adalah 19.6 peratus. Bandar dan ibu kota terbesar, Juba, menempatkan sekitar 200,000 orang.

Sri Lanka

Penilaian: 4.3

Sri Lanka

Pulau yang agak kecil dengan luas lebih dari 65 setengah ribu kilometer, yang terletak di Lautan Hindi, pada jarak 800 kilometer dari khatulistiwa. Daripada jumlah penduduk 21.44 juta orang, 18.5 peratus tinggal di bandar. Yang paling padat penduduknya adalah pantai barat daya pulau. Bandar terbesar yang disebut Colombo, yang juga berfungsi sebagai ibu kota dan pelabuhan utama, menempatkan 750 ribu orang. Ekonomi negara berdasarkan pertanian, pelancongan dan pengambilan mineral berharga. Sri Lanka membekalkan hingga 10 peratus dari semua teh di dunia, dan getah dan kayu manis juga ditanam di sini. Pulau ini telah lama terkenal dengan mineral berharga: safir, rubi dan topaz. Hampir separuh daripada semua safir biru berasal dari Sri Lanka. Pada masa ini, simpanan tidak begitu kaya, tetapi pengekstrakan batu masih berterusan. Sektor pelancongan berkembang pesat, memberi pekerjaan kepada penduduk tempatan yang tinggal berhampiran tempat bersejarah dan cagar alam. Negara ini memiliki sebanyak lapan Tapak Warisan Dunia yang menarik bagi pelancong, belum lagi flora dan fauna taman nasional yang unik.

Samoa

Penilaian: 4.4

Samoa

Negara Merdeka Samoa terletak di Lautan Pasifik dan terdiri daripada sembilan pulau. Ia menempati sebahagian besar kepulauan dengan nama yang sama, selebihnya pulau-pulau milik Samoa Amerika. Penduduk mencecah 200 ribu orang. Kurang daripada tiga perempat penduduk tinggal di Pulau Upolu. Ibu kota Samoa, Apia, juga merupakan satu-satunya bandar di negara ini, jadi tidak menghairankan bahawa kadar urbanisasi di sini hanya 18.2%. Sektor pertanian memainkan peranan utama dalam ekonomi, industri ini membekalkan minyak kelapa dan susu berkualiti tinggi, pisang dan koko untuk dieksport. Pada tahun 1970-an, sebuah syarikat kayu Amerika beroperasi di pulau-pulau itu, tetapi pemerintah Samoa, tidak puas dengan strategi pemangsa, segera membeli perusahaan tersebut, dan mengambil kerja menuai dan mengeksport kayu berharga di bawah kawalan negara. Sektor pelancongan juga sangat maju di negara ini, merangkumi hingga 25% dari produk domestik kasar.

Rwanda

Penilaian: 4.5

Rwanda

Rwanda adalah negara Afrika Timur dengan populasi 12.21 juta, di mana 17.2 peratus adalah penduduk bandar. Petempatan terbesar, Kigali, mempunyai kira-kira 860 ribu orang. Ekonomi negara terjejas teruk oleh perang saudara, yang membawa, antara lain, kepada pembunuhan beramai-ramai terhadap Tutsis, di mana hampir 20 peratus daripada jumlah penduduk Rwanda mati. Sektor pertanian menyediakan pekerjaan untuk hampir keseluruhan populasi usia bekerja, tetapi kurangnya mekanisasi dan kos yang terlalu tinggi untuk menyewa tanah dari negeri ini menyebabkan pengembalian pekerja yang rendah. Dari produk yang ditanam, hanya teh dan kopi yang dieksport, selebihnya digunakan untuk penggunaan domestik. Industri di Rwanda juga berpusat pada pemprosesan produk pertanian. Tetapi dalam beberapa tahun kebelakangan ini, dirancang untuk membangun perusahaan dalam bidang teknologi mudah alih, yang secara tidak langsung dapat menyumbang kepada pertumbuhan urbanisasi.

Malawi

Penilaian: 4.6

Malawi

Negara Malawi terletak di bahagian tenggara benua Afrika. Bandar ini diperdagangkan sebanyak 16.9 peratus, dengan jumlah penduduk lebih dari 18.5 juta. Ibu kotanya adalah Lilongwe, sebuah kota berpenduduk padat yang berfungsi sebagai pusat pentadbiran dan ekonomi. Sebahagian besar wilayah negara diliputi hutan tropika dengan flora dan fauna yang kaya. Malawi kini mengalami krisis ekonomi dan budaya yang disebabkan oleh rejim diktator dan pertembungan bersenjata dengan pembangkang yang berlanjutan hingga pertengahan 1990-an. Tahap literasi di kalangan penduduk sangat rendah (50-70 peratus), hampir semua penduduk yang berkebolehan bekerja keras di sektor pertanian. Kanak-kanak bawah umur sering mengusahakan ladang tembakau, kentang dan jagung. Pengeluaran ternakan tradisional Afrika menjadi rumit oleh penyebaran lalat tsetse, yang menjangkiti ternakan dengan penyakit tidur. Dari industri di Malawi, pengeluaran tekstil dan gula mendominasi, dan perlombongan emas buatan juga dilakukan.

Niger

Penilaian: 4.7

Niger

Republik Niger (sering dikelirukan dengan Nigeria) terletak di Afrika Barat dan mempunyai populasi 21.48 juta. 16.4 peratus warganegara negara ini tinggal di kawasan bandar, dengan ibu kota Niamey sebagai bandar paling ramai penduduk. Negara ini menduduki tempat kedua di dunia dalam hal kemiskinan, selain itu, ia memiliki indeks pembangunan yang sangat rendah. Pada masa yang sama, Niger memiliki simpanan bijih uranium yang cukup besar, tetapi kerana korupsi dan perlombongan artisanal, pengeluaran uranium membawa sedikit pendapatan untuk anggaran nasionalnya. Penduduknya mengusahakan pertanian, menanam kacang tanah, tebu, millet, sorgum, jeruk dan banyak lagi. Penanaman tanah sangat mencabar kerana kemarau panjang yang biasa terjadi di kawasan Afrika Barat. Pembiakan ternakan swasta juga meluas, menyediakan sumber makanan yang stabil bagi orang miskin dalam keadaan ekonomi yang sukar.

Liechtenstein

Penilaian: 4.8

Liechtenstein

Principality of Liechtenstein adalah negara industri yang berkembang pesat, dikelilingi oleh Alps, antara Switzerland dan Austria. Dari jumlah penduduk 38.5 ribu orang, hanya 14.3 peratus tinggal di bandar, selebihnya lebih suka kampung yang selesa. Tunjang ekonomi adalah sektor perkhidmatan kewangan – zon luar pesisir dan cukai yang rendah menjadikan negara beraja sangat menarik untuk wakil perniagaan besar dari seluruh dunia. Di samping itu, industri pembuatan dikembangkan, khususnya, prinsipal adalah peneraju dalam pengeluaran gigi palsu seramik. Pertanian diwakili terutamanya oleh pembuatan anggur dan penternakan daging dan tenusu. Kerana keadaan ekologi yang ideal, kehadiran gunung tinggi dan banyak istana abad pertengahan, Liechtenstein juga sangat menarik bagi pelancong, sektor pelancongan di negara ini berada pada tahap tertinggi.

Papua New Guinea

Penilaian: 4.9

Papua New Guinea

Negara kepulauan di tengah Lautan Pasifik, utara benua Australia, kadar urbanisasi adalah 13.2%. Dan tidak menghairankan, kerana relatif baru-baru ini, nenek moyang orang asli menjalani gaya hidup suku yang eksklusif, dan kebanyakan dari mereka bahkan tidak menghina kanibalisme. Yang terakhir, bagaimanapun, kadang-kadang masih terdapat di sudut paling terpencil dan tidak dapat diakses di negara primitif ini. Penduduk Papua New Guinea mencapai 8.25 juta, dan bandar terbesar, Port Moresby, mempunyai lebih dari 283.000 penduduk. Di luar kota, orang Papua lebih suka menetap di pondok tradisional, membentuk kumpulan suku. Ekonomi pulau-pulau terdiri terutamanya dari pertanian sara hidup dan perlombongan. Wilayah ini kaya dengan sumber daya mineral, tetapi pengembangannya rumit oleh ciri-ciri bantuan, dan juga infrastruktur yang kurang berkembang. Dalam sektor pertanian, penanaman biji koko dan ubi jalar memainkan peranan penting.

Burundi

Penilaian: 5.0

Burundi

Burundi adalah negara Afrika Timur dan salah satu negara paling kurang maju di dunia. Dari jumlah penduduk 10.86 juta, tidak lebih daripada 13% adalah penduduk bandar. Industri ini telah lama mengalami kemerosotan akibat perang saudara yang marak, dan hanya sejak akhir tahun 1990-an, beberapa perusahaan telah meneruskan pekerjaan mereka. Sektor pertanian menyediakan pekerjaan hingga 90% dari populasi usia bekerja, tanaman pertanian utama adalah teh, kopi, tembakau dan gandum. Wilayah negeri ini kaya dengan sumber semula jadi, seperti platinum, yang pembangunannya belum dapat dilaksanakan. Lebih daripada separuh populasi hidup di bawah garis kemiskinan, dan hanya pemilik ladang kecil, yang kebanyakannya terletak di sebelah timur Burundi, yang dapat memperoleh pendapatan yang stabil.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen