10 misi ruang angkasa terpenting dalam sejarah

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Hanya seratus tahun yang lalu, penerokaan ruang hanya dapat dilakukan dalam filem (ketika itu masih hitam putih) dan buku fiksyen ilmiah. Namun, selama enam puluh tahun terakhir, umat manusia telah menunjukkan kemajuan yang luar biasa, menguasai orbit bumi, mengunjungi bulan, mengirim misi penyelidikan ke Marikh dan planet-planet lain dari sistem suria, serta mempelajari ruang dalam dengan bantuan teleskop yang kuat. Kini, kehadiran orang selama 6-7 bulan dalam graviti sifar di Stesen Angkasa Antarabangsa tidak lagi mengejutkan sesiapa pun. Lebih-lebih lagi, beberapa syarikat swasta secara serius membincangkan projek-projek bercita-cita tinggi seperti membina hotel angkasa, mengatur penerbangan pelancong di sekitar bulan dan menjajah Red Planet. Jelas bahawa penaklukan ruang lebih jauh hanya memerlukan masa. Tetapi bagaimana ia bermula, apa yang memungkinkan semua pencapaian luar biasa ini dapat dilakukan? Kami menjemput anda untuk melakukan perjalanan singkat ke masa lalu dan mengingati sepuluh misi angkasa paling penting sepanjang masa.

Kedudukan misi ruang angkasa terpenting dalam sejarah

Pencalonan sebuah tempat Misi penilaian
Gambaran keseluruhan misi ruang angkasa terpenting dalam sejarah 1 Sputnik-1 5.0
2 Hubble 4.9
3 Cassini – Huygens 4.8
4 Voskhod-2 4.7
5 Voyager 1 dan Voyager 2 4.6
6 Stesen Angkasa Antarabangsa 4.5
7 WMAP satelit 4.4
8 Pencari jalan Mars 4.3
9 Apollo 11 4.2
10 Timur-1 4.1

Sputnik-1

Penilaian: 5.0

Sputnik-1

Secara rasmi, satelit Bumi buatan pertama di dunia mempunyai kod nama PS-1, yang bermaksud “Simplest Sputnik-1”. Ia dilancarkan pada tahun 1957 dari kosmodrom Baikonur terbesar di dunia, yang pada masa itu disebut sebagai Research Proving Ground No. 5. Pembawa yang meletakkan satelit ke orbit adalah peluru berpandu balistik antarbenua R-7 yang telah ditukar. Sputnik-1 tetap di lintasannya di seluruh dunia selama tiga bulan, di mana ia menghantar isyarat radio selama 21 hari, setelah itu terbakar di lapisan atmosfer yang padat. Struktur dalaman kapal angkasa sangat sederhana dengan piawaian moden – ia mengandungi pemancar radio, bateri, kipas angin, termostat dan beberapa sensor. Semua ini dilampirkan dalam cangkang aloi aluminium, dilengkapi dengan empat antena. Satelit seberat 83 kilogram, dan diameternya hanya 58 sentimeter.

Berkat kejayaan misi orbit pertama yang berjaya, para saintis dapat memperoleh maklumat penting mengenai ketumpatan atmosfer bumi. Pelancaran itu menandakan permulaan zaman angkasa, mencetuskan perlumbaan selama beberapa dekad antara USSR dan Amerika Syarikat dalam penerokaan angkasa lepas, yang membawa kepada penubuhan NASA dan satu siri pencapaian bersejarah di kedua-dua belah pihak. Pada akhirnya, persaingan berkembang menjadi kolaborasi saintis dan angkasawan antarabangsa dari pelbagai negara.

Hubble

Penilaian: 4.9

Hubble

Teleskop autonomi Hubble dikembangkan bersama oleh saintis dari NASA dan Agensi Angkasa Eropah. Berada di orbit Bumi rendah memungkinkannya menangkap sinaran elektromagnetik objek angkasa di jarak inframerah dan lain-lain, hampir tidak dapat dilihat dari permukaan Bumi, kerana kebanyakan radiasi tersebut tidak disebarkan oleh atmosfera. Hubble mula beroperasi pada tahun 1990, setelah dikirim ke ketinggian 610 kilometer oleh pesawat ulang-alik pengangkutan Discovery. Pada mulanya, pelancaran itu dirancang jauh lebih awal, tetapi setelah bencana pesawat ulang-alik Challenger pada tahun 1986, yang mengakibatkan kematian tujuh angkasawan, penerbangan tersebut ditangguhkan sementara. Teleskop itu mendapat namanya untuk menghormati ahli astronomi Amerika yang luar biasa pada abad ke-20 Edwin Hubble, yang membuktikan adanya banyak galaksi lain dan menemui corak dalam jarak jarak antara satu sama lain.

Semasa operasi teleskop, lebih daripada satu juta gambar pelbagai benda cakerawala di ruang dekat dan dalam diperoleh dengan bantuannya. Salah satu gambar paling terkenal yang diambil oleh Hubble adalah Hubble Deep Field. Mustahil untuk mendapatkan gambaran galaksi jauh dari teleskop darat, tetapi tanpa pengaruh atmosfera, resolusi meningkat hampir 10 kali. Di samping itu, sejumlah penemuan penting dibuat, seperti menjelaskan sifat quasar, mengkaji kitaran hidup pelbagai jenis bintang, dan menemui satelit Neptunus yang lain. Tetapi perkara utama adalah bahawa berkat pemerhatian Hubble, para astronom dapat membuat pengiraan yang lebih tepat mengenai usia Alam Semesta, yang, menurut data moden, adalah sekitar 13.7 bilion tahun.

Cassini – Huygens

Penilaian: 4.8

Cassini - Huygens

Projek stesen antarplanet automatik, yang dirancang untuk mengkaji planet Saturnus dan satelitnya, dilaksanakan bersama oleh agensi angkasa Amerika dan Eropah. Selain stesen orbit Cassini, kompleks ini termasuk pendaratan Huygens. Nama projek itu berasal dari nama jurutera dan ahli astronomi Giovani Cassini, yang menemui empat bulan Saturnus, dan ahli fizik-astronomi Christian Huygens, yang mencipta model matematik cincin planet Saturnus. Sejurus selepas pelancarannya pada tahun 1997, Cassini-Huygens menetapkan beberapa rekod: ia menjadi salah satu projek angkasa antarabangsa termahal, dan juga kenderaan antara planet terbesar dengan berat untuk berjaya meninggalkan atmosfer bumi. Tujuh tahun kemudian, stesen itu sampai ke Saturnus dan dari situ kapal angkasa Huygens berjaya turun ke Titan – ini adalah yang pertama kali mendarat di Sistem Suria Luar.

Dalam kajian ini, para saintis memperoleh kira-kira setengah juta gambar dan sejumlah besar maklumat penting. Cassini menemui fenomena atmosfer yang unik di kutub utara Saturnus, yang merupakan formasi ribut kekal dalam bentuk heksagon dengan diameter lebih dari 215 ribu kilometer. Juga, semasa penerbangan melalui jejak Enceladus, dia menemui unsur kimia dalam pelepasan satelit, yang mungkin merupakan bukti tidak langsung adanya bahan organik di bawah permukaan. Penyelidikan Huygens mencatatkan kehadiran takungan hidrokarbon di Titan, ini adalah kes pertama pengesanan cecair di luar Bumi. Pencapaian lain dari projek ini boleh dianggap sebagai pengesahan dan pengesahan semasa penerbangan teori relativiti umum.

Voskhod-2

Penilaian: 4.7

Voskhod-2

Semasa misi ini, seorang lelaki untuk pertama kalinya dalam sejarah membuat jalan angkasa dari kapal. Pelancaran kenderaan berawak dari kosmodrome Baikonur berlaku pada tahun 1965, dengan Alexei Leonov dan Pavel Belyaev berada di atas kapal. Semasa berada di orbit bumi, angkasawan Leonov meninggalkan kapal angkasa melalui kunci pemindahan multisectional khas dan tinggal di luar selama lebih dari 12 minit. Keluarannya dirakam oleh dua kamera televisyen yang memancarkan isyarat ke permukaan Bumi. Komunikasi dan akses oksigen ke baju itu disediakan oleh halaman rumah, ada juga silinder oksigen kecemasan sekiranya berlaku di luar jangkaan, dan pasangan Belyaev siap mengikutinya untuk membantu kembali ke kapal. Sebelum penerbangan sebenar ke angkasa, prosedur keluar dilakukan dengan teliti di dalam pesawat, mewujudkan keadaan sementara graviti sifar, yang dicapai dengan penurunan yang tajam.

Walaupun terdapat semua langkah berjaga-jaga dan persiapan, misi itu tidak berjalan lancar. Semasa Leonov keluar ke angkasa lepas, situasi berbahaya terjadi, yang harus diselesaikannya sendiri, dan dalam waktu yang terbatas. Mencuba untuk kembali ke pintu udara, dia mendapati bahawa ruang angkasa yang membengkak di dalam vakum tidak akan membiarkannya melakukan ini. Satu-satunya jalan keluar adalah dengan melepaskan tekanan dalaman, tetapi kesalahan terkecil dalam perhitungan dapat menyebabkan nitrogen dalam darah mendidih, yang menyebabkan kerusakan saluran darah. Nasib baik, angkasawan berjaya menghilangkan tekanan dalam saman itu dan kembali ke kapal tanpa akibat. Selain itu, semasa turunnya kapal angkasa ke Bumi, automasi gagal, dan untuk pertama kalinya dalam sejarah, angkasawan harus mendarat dalam mod manual.

Voyager 1 dan Voyager 2

Penilaian: 4.6

Pelayaran 1

Dua stesen antarplanet tanpa pemandu yang sama dilancarkan pada tahun 1977 oleh kenderaan pelancaran Titan-Centaur. Misi utama mereka adalah untuk menjelajah Musytari dan Saturnus, tetapi penerbangan itu berlangsung lebih lama dan lebih jauh daripada yang diharapkan oleh pencipta peranti. Dua tahun selepas pelancaran, Voyager 1 mencapai Musytari dan mengirimkan sejumlah gambar, serta sejumlah besar data, ke Bumi. Berkat maklumat yang dikumpulkannya, para saintis dapat mengetahui sifat Great Red Spot, yang sebenarnya merupakan pusaran atmosfera. Juga di Musytari, peranti mengesan kehadiran ribut petir dan gunung berapi aktif. Setelah menjelajah Musytari dan Saturnus, Voyager 1 menuju ke batas sistem suria, sementara Voyager 2 terbang ke arah Uranus dan Neptunus.

Peranti kedua menangkap dua planet paling jauh (kecuali planet kerdil Pluto) sistem kami pada tahun 1986 dan 1989, dan juga mengesan ribut di permukaan Neptunus. Pada tahun 2001, Voyager 1 terbang ke heliopause, dan sekarang alat ini benar-benar melampaui sistem suria, ia terletak kira-kira 20 bilion kilometer dari Bumi. Projek ini dianggap sebagai misi ruang angkasa terpanjang dan belum pernah terjadi sebelumnya. Fakta menarik – kedua-dua penyiasat antarplanet itu membawa papan emas dengan mesej yang tertulis di atasnya untuk peradaban luar angkasa dalam bentuk teks, gambar dan muzik.

Stesen Angkasa Antarabangsa

Penilaian: 4.5

Stesen Angkasa Antarabangsa

Stesen Angkasa Antarabangsa adalah kompleks serbaguna berawak yang dirancang untuk penyelidikan saintifik. Ini berada di orbit bumi, pada ketinggian sekitar 350 kilometer dan membuat revolusi lengkap di seluruh bumi setiap satu setengah jam. Sejarah ISS bermula pada tahun 1984, ketika kerja memulakan projek stesen orbit. Pada tahun 1992, Amerika Serikat dan Rusia menandatangani perjanjian kerja sama dalam bidang penelitian ruang angkasa, dan enam tahun kemudian kenderaan pelancaran Proton-K Rusia melancarkan elemen pertama Stasiun Angkasa Antarabangsa, blok Zarya, ke orbit. Krew tetap telah berada di ISS sejak tahun 2000. Sepanjang kewujudan stesen, ia telah memperoleh lebih banyak modul baru, yang terakhir, modul hidup BEAM eksperimen, dipasang pada tahun 2016.

ISS adalah projek sains termahal dalam sejarah manusia. Kos pembinaan dan penyelenggaraannya berjumlah $ 150 bilion. Pada masa yang sama, berkat dia, ratusan eksperimen saintifik menjadi mungkin, yang tidak dapat dilakukan dalam keadaan terestrial. Krew stesen terlibat dalam pelbagai bidang aktiviti, termasuk astronomi, biologi angkasa, meteorologi, perubatan ruang angkasa, astrofizik, dan banyak lagi. Data yang diperoleh mengenai kesan ruang pada tubuh manusia, yang dapat menjadi faktor penentu dalam organisasi penerbangan jarak jauh, dianggap sebagai pencapaian yang sangat berharga. Sebagai tambahan kepada nilai praktikalnya, ISS juga mempunyai kepentingan politik, menjadi simbol kerjasama yang terkenal di dunia antara negara-negara yang sebelumnya menentang.

WMAP satelit

Penilaian: 4.4

WMAP

Walaupun terdapat bukti saintifik yang kuat mengenai Big Bang, peristiwa ini sendiri tidak dapat ditangkap oleh peralatan apa pun, kerana hanya beberapa ratus ribu tahun kemudian, zat di Alam Semesta telah menyejuk dan menyebar cukup untuk membiarkan radiasi foton melewati. Tetapi sinaran seterusnya dari latar belakang kosmik gelombang mikro dapat didaftarkan. Untuk tujuan ini, para saintis membina satelit Wilkinson Microwave Anisotropy Probe, disingkat sebagai WMAP. Pada mulanya ia disebut sebagai MAP, tetapi kemudian dinamakan semula sebagai penghormatan kepada David Wilkinson, salah seorang mantan pemimpin ilmiah projek ini. Siasatan itu dihantar ke orbit oleh kenderaan pelancaran Delta-2 pada tahun 2001, dan gambar pertama diperoleh dua tahun kemudian.

Dalam periode dari 2001 hingga 2009, perangkat ini menerima gelombang radio dari berbagai panjang dan data yang dikirimkan, yang menjadi dasar untuk membuat peta lengkap CMB. Hasil daripada misi tersebut, teori keseragaman suhu Alam Semesta sekitar 14 bilion tahun yang lalu disahkan. Maklumat yang diterima dari satelit juga setuju dengan yang sebelumnya dicadangkan oleh model saintis Universe, yang terdiri daripada lebih daripada 70 peratus tenaga gelap.

Pencari jalan Mars

Penilaian: 4.3

Pencari jalan Mars

Misi angkasa NASA untuk menerokai Mars bermula pada tahun 1996. Selepas penerbangan selama tujuh bulan, roket Delta-2 menghantar Mars Pathfinder ke Planet Merah. Pendaratan berlaku pada bulan Julai 1997. Di dalam stesen stesen itu terdapat rover beroda ringan (seberat 10 kilogram) yang disebut “Sojourner” (yang bermaksud “asing” dalam bahasa Inggeris). Rover ini menjadi kenderaan penyelidikan bergerak pertama di Marikh. Ia memiliki enam roda yang berputar secara bebas antara satu sama lain, yang memungkinkan untuk mengatasi lereng pada sudut hingga 45 darjah, dan dilengkapi dengan panel surya. Data mengenai dunia sekitarnya berasal dari tiga kamera dan spektrometer. Pergerakan “Sojourner” berlaku di kawasan Lembah Ares.

Stesen Mars Pathfinder menganalisis suasana dan iklim, dan rover mempelajari formasi geologi. Semasa misi, yang berlangsung dari bulan Julai hingga akhir September 1997, sekitar 17 ribu gambar dikirim ke Bumi, serta data dari analisis batuan yang dijumpai. Hasilnya mengesahkan hipotesis aktiviti gunung berapi yang berlaku ribuan tahun yang lalu dan kehadiran sungai di Planet Merah pada masa lalu.

Apollo 11

Penilaian: 4.2

Apollo 11

Setelah misi Kesatuan Soviet yang berjaya menghantar manusia pertama ke angkasa lepas, pendaratan di bulan menjadi salah satu keutamaan bagi Amerika Syarikat pada dekad berikutnya. Dan ia dilaksanakan pada tahun 1969, menjadi acara yang paling terkenal dan penting dalam sejarah NASA. Roket Saturn 5 yang membawa kapal angkasa Apollo 11 dilancarkan dari Cape Canaveral (kemudian disebut Cape Kennedy) pada tahun 1969. Krew terdiri daripada tiga orang: Neil Armstrong, Edwin Aldrin dan Mike Collins. Proses lepas landas dan masuk ke orbit lunar berjalan lancar, setelah itu modul Eagle lunar berpisah dari modul arahan Columbia dan turun ke permukaan bulan. Pendaratan penuh dengan kesulitan, kerana lokasi pendaratan yang dirancang terlalu berbatu, oleh itu pendaratan dilakukan enam setengah kilometer lebih jauh.

Setelah turun di wilayah Laut Ketenangan, Neil Armstrong adalah orang pertama yang melangkah ke permukaan satelit Bumi. Tidak lama kemudian, Edwin Aldrin menyertainya. Berada di luar modul selama kira-kira dua setengah jam, para angkasawan mengambil gambar, melakukan satu siri eksperimen, meletakkan instrumen saintifik dan mengumpulkan sampel tanah. Mereka juga memasang bendera AS dan plak di lokasi pendaratan. Jumlah masa yang dihabiskan di bulan adalah 21 jam 36 minit, kemudian para angkasawan mengangkut Eagle di orbit dengan modul arahan, di mana Mike Collins menanti mereka, dan empat hari kemudian berjaya pulang ke rumah, memercik di Lautan Pasifik.

Timur-1

Penilaian: 4.1

Timur-1

Permulaan tahun 1960-an ditandai oleh perlumbaan ruang antara dua negeri terkemuka: USSR dan USA. Salah satu peristiwa terpenting yang menunjukkan kepada dunia kemungkinan penerbangan angkasa berawak, dan pada masa yang sama potensi saintifik Kesatuan Soviet, adalah pelancaran manusia ke angkasa. Yuri Gagarin dan Titov Jerman, yang terpisah dari kosmonot masa depan, dipilih oleh komisi khas sebagai calon terbaik, tetapi pada akhirnya Gagarin mendapat kelebihan. Tujuan penerbangan ini adalah untuk mengkaji kesan ketidakberat badan pada keadaan mental dan fizikal seseorang. Kapal angkasa Vostok-1, dilancarkan oleh kenderaan pelancaran tiga peringkat Vostok 8K72K, terdiri daripada dua bahagian. Yang pertama adalah petak kawalan dengan instrumen dan peralatan, yang kedua adalah kenderaan keturunan untuk mendarat.

Kapal ini dilancarkan pada 12 April 1961 dari kosmodrome Baikonur. Penerbangan itu dilakukan dalam mod automatik sepenuhnya, kerana belum ada yang tahu apakah juruterbang akan dapat mengekalkan prestasinya dalam graviti sifar. Namun, jika perlu, Gagarin dapat mengaktifkan kawalan manual menggunakan kod khas. Selama 108 minit penerbangan, peranti itu membuat litar di seluruh dunia, terbang di atas wilayah USSR, Amerika Selatan, Atlantik dan Afrika. Semasa mendarat, Gagarin memerhatikan geseran kulit terhadap lapisan atmosfer yang padat, dan, setelah membuat kesimpulan bahawa kapal itu terbakar, sebentar mengucapkan selamat tinggal kepada rakan-rakannya dalam komunikasi radio. Walaupun begitu, kapal angkasa berjaya bertahan turun lebih jauh, dan pada ketinggian tujuh kilometer, angkasawan itu keluar dari kapsul. Setelah menyelesaikan misi, Gagarin menjadi orang yang paling terkenal di planet ini dan mengunjungi lebih dari tiga puluh negara atas undangan pemerintah.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen