10 lukisan paling terkenal oleh Leonardo da Vinci

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Leonardo da Vinci adalah seorang genius yang berjaya mencapai kejayaan dalam pelbagai bidang aktiviti, dia terkenal sebagai pencipta berbakat, saintis, arkitek, pemahat dan penulis. Tetapi wakil Renaissance Itali yang cemerlang ini mencapai tahap tertinggi dalam seni melukis. Walaupun jumlah lukisan yang dibuat olehnya yang sangat kecil bagi kita, sumbangan kualitatifnya terhadap budaya dunia sebagai seorang seniman sangat besar. Berkat pengetahuannya yang sangat baik mengenai anatomi manusia dan paparan cahaya yang hebat di kanvas, da Vinci mengambil langkah penting menuju realisme dengan karya-karyanya. Karyanya mempunyai kesan langsung terhadap perkembangan lukisan seterusnya di Eropah dan juga di luar sempadannya. Kami memberi perhatian kepada anda sepuluh pilihan karya paling terkenal yang muncul dari bawah da Vinci.

Ulasan lukisan paling terkenal oleh Leonardo da Vinci

Pencalonan sebuah tempat Komposisi penilaian
Ulasan lukisan paling terkenal oleh Leonardo da Vinci 10 Pemujaan orang Majusi 4.5
9 Madonna Litta 4.5
8 Pengumuman 4.5
7 Madonna dari anyelir 4.6
6 Saint Anna bersama Madonna dan Anak Kristus 4.7
5 Potret Ginevra de Benchi 4.7
4 Yohanes Pembaptis 4.7
3 Wanita dengan ermine 4.8
2 Madonna dari batu 4.9
1 Mona Lisa 5.0

Pemujaan orang Majusi

Penilaian: 4.5

Menyembah Orang Majusi

Karya awal ini ditulis pada tahun 1480, ditugaskan oleh para bhikkhu Augustinian dari Biara San Donato, yang terletak di Sopeto, dekat Florence. Ia sepatutnya menghiasi mezbah biara utama, tetapi tetap tidak selesai kerana pemergian artis ke Milan. Lukisan itu menggambarkan pemandangan terkenal dari kisah Injil: tiga orang bijak mengikuti bintang panduan ke Betlehem untuk menyampaikan hadiah kepada Kristus yang baru lahir. Juga di atas kanvas terdapat jamaah dan penunggang kuda yang mengelilingi Maria dan bayi di latar belakang.

Komposisi kepingan itu kelihatan sangat harmoni, bahagian tengahnya tertutup segitiga, yang puncaknya adalah kepala ibu Yesus. Berbanding dengan watak lain, dia menonjolkan ketenangan dan sikap tenang. Untuk menekankan gambar tokoh utama, da Vinci sedikit mengganggu perspektif, menjadikan Madonna dan bayi sedikit lebih besar. Pemuda yang berdiri di sebelah kanan adalah, menurut andaian ahli sejarah seni, pengarangnya sendiri pada usia muda (pada masa lukisan itu dia berusia sekitar 30 tahun).

Madonna Litta

Penilaian: 4.5

Madonna Litta

Lukisan itu memiliki nama modern dari keluarga Milan Litta, di mana koleksi pribadinya telah beberapa abad. Da Vinci pada asalnya menulisnya untuk penguasa Milan. Imej seorang wanita dengan bayi di tangannya adalah subjek yang sangat popular dalam lukisan akhir abad ke-15 – awal abad ke-16. Madonna Litta terkenal di antara karya artis terkenal kerana keharmonian bentuknya, simetri komposisi, serta keseimbangan cahaya dan bayangan.

Gambar adalah karya yang sangat beremosi, mengandungi makna yang tersirat, tetapi dapat difahami oleh penonton yang penuh perhatian. Dilihat dari potongan benang pada pakaian wanita itu, potongan khas untuk makan yang meluas pada masa itu sudah menjadi pelindung, iaitu, anak itu berada pada tahap penyapihan. Tetapi nampaknya, tidak dapat menahan tangisan anak yang menyakitkan hati, ibu itu tergesa-gesa merobek jahitan dan memberinya makan. Di tangan kiri bayi, anda dapat melihat tongkat emas – diketahui bahawa da Vinci menyukai burung, dan dalam seninya mereka melambangkan jiwa manusia.

Pengumuman

Penilaian: 4.5

Pengumuman

Lukisan itu diciptakan oleh Leonardo da Vinci muda di bengkel tempat dia belajar dengan artis Andrea del Verrocchio. Kanvas ini didasarkan pada penampilan malaikat Jibril kepada Perawan Maria, yang dijelaskan dalam Injil, ketika dia mengumumkan bahawa dia telah terpilih untuk menjadi ibu Kristus. Utusan syurgawi memegang di tangan kirinya bunga bakung putih, melambangkan integriti Maria. Di latar belakang, penulis meletakkan pemandangan yang luas dengan deretan pohon, gunung dan sungai yang membentang ke kejauhan, di sepanjang kapal berlayar. Penyelesaian ini, berbeza dengan gambaran tradisional dari peristiwa alkitabiah di ruangan ini, memungkinkan untuk meningkatkan kesan, untuk menekankan kesungguhan saat ini.

Walaupun kanvas milik karya-karya awal da Vinci, itu sudah jelas menunjukkan keperibadian pelukis dan bakatnya yang semula jadi. Dia adalah salah seorang seniman pertama pada masanya yang memberi perhatian kepada latar belakang latar, dan tidak ada orang lain sebelum dia yang tahu bagaimana melukis kain tirai dengan berhati-hati dan realistik.

Madonna dari anyelir

Penilaian: 4.6

Madonna dari anyelir

Lukisan ini diciptakan oleh da Vinci pada saat dia sudah menjadi seniman bebas dan memiliki bengkel sendiri, seperti yang dibuktikan dalam dokumen Florentine. Dilihat dari catatan seniman dan penulis Giorgio Vasari, seorang kontemporari Leonardo, “Madonna of the Carnation” ditujukan untuk Paus Clement VII.

Lukisan itu memperlihatkan kontras antara seorang ibu yang tenang, penuh jiwa dan seorang anak yang spontan dan bertenaga yang berjuang untuk mencapai bunga di tangannya. Bunga anyaman berwarna merah, yang begitu menarik perhatian bayi, memenuhi adegan dengan drama, kerana dalam konteks simbolisme agama pada masa itu, ia mewakili Passion of the Lord yang akan datang. Skema warna pakaian Madonna selaras dengan pemandangan gunung di latar belakang, dan penggunaan teknik sfumato menimbulkan kesan detasemen di wajahnya.

Saint Anna bersama Madonna dan Anak Kristus

Penilaian: 4.7

Saint Anna bersama Madonna dan Anak Kristus

Lukisan ini ditugaskan oleh gereja Florentine Santissima Annunziata sebagai altarpiece atas. Gaya ikonografi yang digunakan di sini, yang disebut “Anna the Three” dan menggambarkan Perawan Maria dengan ibunya Anna dan Kristus kecil, datang ke Itali dari daratan utara Eropah, di mana tradisi penghormatan St. Anna dikembangkan. Sukar untuk tidak memperhatikan keaslian dengan Leonardo yang mengatur tiga watak dalam plot: Maria duduk di pangkuan Anna, dan dia akan menjemput anaknya, yang sedang berusaha untuk membebaskan anak domba. Dengan membuat gambar ini, seniman telah jauh meninggalkan tradisi yang telah ditetapkan oleh para pendahulunya. Oleh kerana dia tidak menyukai usia tua dan layu yang menyertainya, nenek Kristus digambarkan olehnya sebagai wanita cantik dan muda, yang usianya hampir tidak dapat dilihat. Di samping itu, tidak ada kesungguhan keagamaan, pengaturannya ditunjukkan intim dan bahkan dengan sejumlah humor.

Kumpulan pusat ditulis secara visual dalam piramid, yang mewujudkan rasa integriti komposisi. Ia juga diserlahkan dengan pencahayaan dan kontras warna. Wajah tersenyum diketengahkan oleh ciri sfumato cahaya gaya da Vinci. Angka-angka itu berada di atas bukit terkait dengan pemirsa, yang menekankan pilihan mereka, penentuan tujuan yang lebih tinggi.

Potret Ginevra de Benchi

Penilaian: 4.7

Potret Ginevra de Benchi

Salah satu lukisan terawal oleh Leonardo, kemungkinan besar ditugaskan oleh negarawan dari Venice, Bernardo Bembo. Ini menggambarkan penyair Ginevra d'Amerigo de Benchi, cinta platonis Bernardo. Pada masa itu, artis itu masih dipengaruhi oleh gurunya Verrocchio, dan juga sekolah pengarang lukisan Belanda yang terkenal, yang tercermin dari keparahan garis, kulit pucat yang sangat halus dan marmer dan warna yang terhad. Wajah gadis itu sangat berbeza dengan semak juniper di latar belakang. Menariknya, perkataan Itali untuk juniper (ginepro) sesuai dengan namanya. Atipikal untuk Renaissance adalah potret wanita di jalanan, maka kebiasaan melukis wanita di dalam rumah.

Para pakar, yang pertama kali melihat lukisan itu, pada awalnya meragui pengaitnya, kerana da Vinci hampir selalu memperhatikan tangannya, dan ada juga patah. Namun, kemudian ternyata ia telah mengalami pemotongan (mungkin bahagian bawahnya telah rusak). Ini dibuktikan dengan kedua-dua lakaran tangan wanita yang dijumpai, sesuai dengan potret, dan karangan bunga yang dilukis di bahagian belakang kanvas dengan serpihan yang jelas hilang.

Yohanes Pembaptis

Penilaian: 4.7

Yohanes Pembaptis

Lukisan “John the Baptist” adalah salah satu karya da Vinci yang kemudian. Ia tidak seperti karya seniman yang lain, yang gemar mengelilingi watak-watak alkitabiah dengan pemandangan semula jadi yang kaya. Tetapi latar belakang gelap yang padat sangat menekankan sosok John, yang, bagaimanapun, sama sekali tidak sesuai dengan kanon yang diterima umum. Daripada seorang pertapa tua atau lelaki pertengahan umur dengan ekspresi tegas di wajahnya, kita melihat seorang pemuda yang cantik dengan senyuman misteri yang lembut, seperti senyuman Mona Lisa, dan keriting rambut yang rapi jatuh di atas bahunya.

Walaupun begitu, semua sifat yang diperlukan dari St John juga terdapat di kanvas: pakaian wol, salib buluh nipis, jari telunjuk yang menunjuk ke surga. Salai, yang pada masa itu adalah pelajar Leonardo, berfungsi sebagai model untuk gambar itu. Gaya lukisan menunjukkan bahawa seniman adalah salah satu pemula gayaisme, yang kemudian menjadi sangat popular dalam seni Eropah Barat.

Wanita dengan ermine

Penilaian: 4.8

Wanita dengan ermine

Dilihat dari bukti sejarah tidak langsung, ini adalah potret Cecilia Gallerani, perempuan simpanan Duke of Milan, pelindung karya da Vinci. Gadis itu mengenakan gaun yang cukup sederhana pada masa itu, dia mempunyai topi telus di kepalanya, dan dahinya dihiasi dengan besi tipis. Tidak seperti kebanyakan pelukis potret pada abad ke-15, Leonardo lebih suka melukis orang yang tidak ketat dengan wajah atau wajah penuh, tetapi pada separuh pusingan badan, dengan kepala berpusing ke sisi lain, yang menghidupkan semula sosok itu, menekankan garis bahu dan leher. Berkenaan dengan gambar ini, teknik ini juga memungkinkan untuk memberikan gambaran misteri kepada wanita.

Cecilia memegang ermin putih di lengannya. Oleh kerana kucing tidak begitu biasa di kalangan bangsawan Itali pada masa itu, banyak kucing memelihara haiwan eksotik seperti binatang peliharaan. Memandangkan kecenderungan artis untuk simbolisme, ermine kemungkinan besar digambarkan di sini dengan alasan. Dalam bahasa Yunani disebut “gale”, yang sesuai dengan Gallerani. Di samping itu, ermine dikenali sebagai simbol kesucian (dari sudut moraliti pengadilan, seorang wanita boleh menjadi kegemaran seorang bangsawan yang berpengaruh dan pada masa yang sama tetap secara formal tanpa cela, tidak seperti pelayan).

Madonna dari batu

Penilaian: 4.9

Madonna dari batu

Lukisan “Madonna of the Rocks” diciptakan untuk diletakkan di atas mezbah kapel San Francesco Grande di Milan. Plot ini sesuai dengan Injil Yakobus, yang menceritakan tentang perjumpaan Maria dengan Kristus dan Yohanes Pembaptis, yang ibunya menyembunyikannya di padang pasir selama masa pembunuhan Herodes terhadap bayi-bayi Betlehem. Pengarang mengaitkan watak-watak menjadi satu komposisi dengan gerak isyarat dan pose. Latar belakangnya adalah gua batu, yang mewujudkan suasana mistik dan misteri, dan juga mengasyikkan pemandangan kelahiran tradisional di gua.

Keempat tokoh di kanvas dilampirkan secara harmoni dalam piramid, dan garis besarnya dilembutkan oleh permainan cahaya dan bayangan yang halus. Kedua-duanya adalah tipikal karya da Vinci. Di samping itu, melalui bayang-bayang, artis menyampaikan kedalaman dan kelantangan dengan sempurna. Gambar ini terdapat dalam dua versi. Yang pertama dari mereka tidak diterima oleh para bhikkhu kerana tidak konsisten dengan kanun gereja (ketiadaan halos, salib dan beberapa perincian lain), memandangkan hal ini, Leonardo mengarahkan muridnya menulis kanvas kedua, sementara dia sendiri mengambil bahagian minimum dalam proses tersebut.

Mona Lisa

Penilaian: 5.0

Mona Lisa

“Potret Madame Lisa del Giocondo” dianggap sebagai puncak semua karya Leonardo da Vinci dan contoh terbaik lukisan Renaissance Itali. Lebih-lebih lagi, lukisan ini merupakan salah satu yang paling terkenal dan dikenali di seluruh dunia. Menurut sejarawan seni, potret itu menggambarkan Lisa Gherardini, isteri seorang saudagar sutera dari Florence. Menurut sezaman, kanvas ini menempati tempat yang istimewa dalam kehidupan Leonardo – biasanya enggan bekerja untuk memesan, artis itu menghabiskan hampir sepanjang waktunya untuk “Mona Lisa”, walaupun ketika dia sibuk mengerjakan karya lain. Dia berusaha membawanya ke tahap sempurna, sepenuhnya merangkumi semua pengalaman dan bakat bawaannya.

Komposisi dan warna lukisan ini diakui sebagai rujukan, dan kaedah sfumato yang unik paling baik dinyatakan di dalamnya, berkat kanvas yang dipenuhi cahaya yang menyebar, dan wajah wanita itu kelihatan hampir hidup. Tidak biasa, seolah-olah mengikuti penonton, pandangan “La Gioconda” dan senyuman misteri ringannya menarik perhatian bukan sahaja pakar seni, tetapi juga psikoanalis. Sigmund Freud menggambarkannya sebagai keperibadian baik pengekangan dan hasutan, cinta dan ancaman. Kerohanian intelektual wajah dalam potret dibingkai dalam pemandangan gunung, aneh di ambang fantasi, yang terletak di kejauhan.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen