10 loceng terbesar di dunia

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Loceng adalah alat muzik kuno yang masih bertahan hingga sekarang. Ini memiliki bentuk kubah, di dalamnya adalah 'lidah', yang membantu mengeluarkan suara yang tidak dapat dikelirukan dengan apa pun.

Kedengarannya di kebaktian gereja, dan juga hari cuti. Menurut kepercayaan popular, alat ini membantu menyembuhkan dengan bantuan suaranya dari penyakit, mengusir setan, menarik diri semasa bertafakur. Loceng dibunyikan semasa perang atau kebakaran, memperingatkan orang-orang tentang bahaya.

Loceng boleh terdiri daripada pelbagai saiz. Ada lonceng Valdai kecil dengan suara melodi lembut, dan ada lonceng besar, seperti raksasa di Beijing, memancarkan deringan megah yang didengar pada jarak yang jauh.

Bagi mereka yang ingin memukau imaginasi, kami telah mengumpulkan rating loceng terbesar.

Kedudukan loceng terbesar di dunia

Pencalonan sebuah tempat nama harga
Gambaran keseluruhan loceng terbesar di dunia 10 Big Bell (Beijing) 46.5 TON
9 Loceng Katedral (Nizhny Novgorod) 64 TON
8 Big Assumption Bell (Moscow) 65 TON
7 Tsar Bell Baru (Sergiev Posad) 72 TON
6 'Lonceng' (Jepun) 74 TON
5 Mingun Bell (Myanmar) 90 TON
4 Loceng di Biara Xilaysi (Liuzhou, China) 109 TON
3 Lonceng Kebahagiaan (Pingdingshan, China) 116 TON
2 Tsar Bell (Moscow) 203 TON
1 Loceng Dhammazedi Besar (Myanmar) 297 tan

Tempat ke-10: Big Bell (Beijing) – 46.5 tan.

Penilaian: 4.1

Big Bell (Beijing)

Pada tahun 1733, atas perintah penguasa Dinasti Qing Yongzheng, Kuil Kebangkitan (Loceng Besar) didirikan di China. Ia terletak di Beijing, daerah Khandian. Di tempat perlindungan itu, para penguasa China berdoa untuk kesejahteraan negara dan rakyatnya.

Kuil itu sendiri mendapat nama kedua kerana loceng gergasi Yongle, yang dibawa dari Kuil Umur Panjang. Penggera beratnya 46.5 tan. “Pertumbuhan” – 6.94 meter, diameter – 3.3 meter. Pengecoran Yongle menggunakan pelbagai kombinasi logam.

Deringan raksasa dapat sangat beragam: dari tenang dan melodi, hingga melengking dan melambung, mempengaruhi semua yang ada di sekitarnya pada jarak 15 km. Tetapi bukan hanya melodi alat raksasa itu adalah miliknya. Kubah itu terukir dengan sutra Buddha.

Terdapat dering 108 kali ketika festival ini memerintah di China. Menurut kepercayaan dan legenda, setiap orang dalam beberapa minit ini dapat menyingkirkan 108 masalah dan musibah.

Perlu diingat bahawa China adalah tempat kelahiran loceng, di mana 'anak sulung' dilemparkan empat ribu tahun sebelum era kita. Menurut legenda, suara itu berasal dari anak perempuan seorang pengadilan bernama Adorable Flower. Gadis itu melemparkan dirinya ke tong logam mendidih untuk menghilangkan mantra jahat yang menghalang penciptaan alat muzik. Sejak itu, loceng telah terdengar jelas dan sedikit nota suram kedengaran.

Tempat ke-9: Loceng Katedral (Nizhny Novgorod) – 64 tan.

Penilaian: 4.2

Loceng Katedral (Nizhny Novgorod)

Di Nizhny Novgorod, di mana Oka dan Volga bertemu, terdapat sebuah kampus yang besar. Ia dipasang untuk menghormati perbuatan Minin dan Pozharsky. Pada tahun 1612, milisi Nizhny Novgorod, yang dipimpin oleh dua pahlawan, membebaskan Moscow dari pencerobohan tentera Baltik.

Dari segi ukuran, campan adalah salah satu daripada tiga saudara besar Persekutuan Rusia. Berat – 64 tan, diameter – 4 m. Pemutus dilakukan pada tahun 2012 di kilang Baltik di St Petersburg.

“Katedral” dihiasi dengan gambar cembung Makarii Zheltovodsky yang saleh, Seraphim of Sarov; terdapat juga gambar putera Alexander Nevsky dan Georgy Vladimirsky, pengasas Nizhny Novgorod.

Sambutan loceng yang meriah berlangsung pada musim panas 2012. Dan pada bulan Ogos, penduduk Nizhny Novgorod mendengar 'suara' gergasi muzik itu. Nota 'garam' tersebar di seluruh daerah, mengumumkan bahawa 'Katedral' ada di rumah.

Tempat ke-8: Big Assumption Bell (Moscow) – 65 tan

Penilaian: 4.3

Big Assumption Bell (Moscow)

Loceng ini mempunyai salah satu destinasi yang paling menarik. Ia dilancarkan pada tahun 1760 dan 1817 oleh tuan yang sama – Yakov Zavyalov.

Pilihan pertama sudah besar. Untuk mengayunkan lidah seberat 2 tan untuk pukulan di kedua arah, diperlukan lima orang.

Pada tahun 1812, raksasa itu dikalahkan semasa penangkapan Moscow oleh tentera Perancis. Letupan di Kremlin memusnahkan Assumption Belfry. Bunyi loceng yang lain, walaupun mengalami sedikit kerosakan, tetap utuh, tidak seperti rakan sejawatnya.

Maharaja Alexander I mengurus kebangkitan semula loceng, dan pada bulan April 1817, dengan izin Uskup Agung Augustine, 'Uspensky' hancur berkeping-keping. Mereka dibawa ke kilang Mikhail Bogdanov.

Setahun kemudian, Yakov Zavyalov yang berusia sembilan puluh tahun, dengan bantuan tuan meriam Rusinov, membuat versi terakhir untuk menghormati kemenangan atas Napoleon. Untuk memberi loceng sebagai simbol kemenangan dalam perang dengan Perancis, itu termasuk meriam musuh yang ditawan gangsa.

Pada 27 Ogos 1819, 'Uspensky' besar dinaikkan ke Menara Bell Besar Ivan di Kremlin.

Beratnya lebih daripada 65 tan, lidahnya 1.2 ton, dan diameternya 4.2 meter.

Setiap sisi loceng dihiasi dengan dua baris enam medali. Di satu sisi, anda dapat melihat kelegaan setengah panjang dari maharaja-pembebasan Alexander I, di sebelah kiri dan kanannya – gambar ibu Tsar Maria Feodorovna, serta Permaisuri Elizabeth Alekseevna. Di atas adalah ikon Yesus Kristus, di sebelah kanannya adalah Ibu Tuhan, di sebelah kiri adalah Yohanes Pembaptis. Di sisi lain terdapat potret tiga Grand Dukes, adik Alexander I: Constantine, Nikolai dan Mikhail. Dormition of the Mother of God terukir di bahagian atas medali, dan di sisi – Saints John dan Alexy. Prasasti patriotik yang panjang dilampirkan: “Mereka menutup ruang dari Ibu Kota Rusia hingga ke perbatasannya dengan mayat mereka” – lagu pujian kepada senjata Rusia dan kemenangan ke atas Perancis.

Sebelum revolusi 1918, 'Uspensky' selalu memanggil Paskah, dan kemudian diam selama bertahun-tahun, hingga tahun 1993.

Deringan loceng suka loceng, mereka menyebutnya hidup. Semua dari fakta bahawa setelah dua belas pukulan dibuat, raksasa itu bergetar untuk waktu yang lama, seolah-olah bernafas.

Tempat ke-7: New Tsar Bell (Sergiev Posad) – 72 tan.

Penilaian: 4.4

Tsar Bell Baru (Sergiev Posad)

Menara lonceng Trinity-Sergius Lavra pada awal abad ke-20. terkenal dengan 'anak-anaknya'. Salah satunya, 'Tsar Bell', dibezakan dengan deringan yang tebal dan kuat.

Pemeran dilakukan pada tahun 1748 khusus untuk biara atas perintah Ratu Elizabeth Petrovna. Pada tahun 1759, dengan bantuan tiga ratus pembantu, 'raksasa' itu digantung ke beranda.

Pada Januari 1930, berlaku revolusi anti-agama. Deringan loceng dilarang di mana-mana. 25 loceng dilemparkan dari menara loceng Trinity-Sergius Lavra, antaranya 'Tsar', 'Godunov' dan 'Kornoukhiy'.

Pada tahun 2000, ketua Gereja Ortodoks Rusia, Alexy II, memberkati program untuk mengembalikan loceng penggera Lavra yang bersejarah, dan pada tahun 2003 Anak sulung dilemparkan dan dipasang di dering loceng, dan kemudian Blagovestnik. Mereka serupa dengan 'Kornouhoy' dan 'Godunov'.

'Tsar' yang baru diberi kehidupan kedua di Baltic Shipyard di St Petersburg.

Pengecorannya unik kerana dilakukan di sembilan tungku. Komposisi itu merangkumi logam seperti tembaga dan timah.

Karya baru dihiasi dengan komposisi dan prasasti yang lega – sejarah penciptaan loceng. Lapan nama terukir di permukaan. Mereka adalah dermawan yang menyumbangkan dana untuk pembinaan semula monumen Orthodoksi.

Berat 72 tan, diameter – 4.5 meter. Diperlukan empat orang untuk menjelirkan lidah.

'Tsar' dihantar ke Sergiev Posad dengan kereta luncur khas. Perlu untuk memperbesar pintu gerbang biara sehingga raksasa itu dapat melewatinya.

Pada 16 April 2004, loceng operasi terbesar di Rusia didirikan di menara Trinity-Sergius Lavra. Dan pada 30 Mei 2005, lima ribu orang menahan nafas untuk mendengar deringan karya agung yang ditunggu-tunggu.

Tempat ke-6: 'Chimes' (Jepun) – 74 tan

Penilaian: 4.5

'Lonceng' (Jepun)

Di Jepun, di kota Kyoto, terdapat sebuah kuil Buddha Chion-In, yang didirikan oleh bhikkhu Honen pada tahun 1175. Ini adalah kuil utama sekolah Jodo-Shu, yang bermaksud 'Tanah Murni'.

Salah satu keajaibannya ialah 'chime' – loceng 72 ton besar yang dibuat pada tahun 1636. 'Lidahnya' adalah pancaran berat di siling, yang harus dihayunkan oleh para bhikkhu. Untuk membuat cincin raksasa itu, tujuh belas orang membantu 'bercakap' dengannya.

Raksasa itu tergantung pada cincin besar. Legenda mengatakan bahawa sebelum itu mereka tidak dapat menahan berat loceng Jepun dan pecah. Dan hanya dengan bantuan tuan Musamune dan Muramasa untuk membuat pedang, keajaiban kuil Tion-In tidak jatuh lagi.

Instrumen ini dibandingkan dengan jam tangan dengan alasan. Pada malam Tahun Baru 108 penggera dilakukan. Legenda mengatakan bahawa semasa pukulan ini orang diampuni dari 108 dosa duniawi mereka.

Tempat ke-5: Loceng Mingun (Myanmar) – 90 tan

Penilaian: 4.6

Mingun Bell (Myanmar

Pada tahun 1880-an, jurugambar Felix Beato berkeliling Burma. Bayangkan kejutannya ketika seorang lelaki melihat loceng raksasa, hampir sepenuhnya berdiri di atas tanah. Tanpa membuang masa, jurugambar mengambil gambar yang terbang ke seluruh dunia. Ini adalah bagaimana orang mengetahui tentang loceng Mingun.

Pada tahun 1808, penguasa Burma, Bodopaya, memerintahkan kastor untuk membuat loceng, yang mana dia mempunyai rancangannya sendiri. Bodopaya mahu dengan bantuan 'kegemaran' baru untuk memberikan status kuil terbesar kepada stupa Pathodauji.

Pemutus Mingun dilakukan sesuai dengan resep yang tepat dan ketat: emas ditambahkan ke tembaga, kemudian perak, kemudian besi, dan akhirnya timbal. Semua ini penting untuk bunyi dan ketahanan yang tiada tandingannya.

Hasilnya adalah raksasa seberat 90 tan dan tinggi 3.5 meter. Dengan gelung gantung, semua 7 diperoleh.

Diameter kubah adalah 5 meter.

Kebanggaan Maharaja Bodopaya didirikan di kota Myanmar, di tebing Sungai Ayeyarwaddy. Untuk menghantar muatan berharga, digunakan dua tongkang yang saling berkaitan. Dua terusan diletakkan untuk operasi yang berjaya.

Juga, untuk tujuan pemasangan, dua tiang batu disediakan. Log tebal digunakan sebagai palang. Oleh kerana berat badan Mingun, mereka tidak dapat mengangkat untuk bertahan lama. Perintah itu diberikan untuk menunggu musim hujan. Semasa saluran dipenuhi dengan air, loceng digantung di palang.

Harapan pemerintah Burma tidak menjadi kenyataan. Pada akhir bulan Mac 1839, terdapat gempa bumi yang dahsyat. Tiang runtuh dan locengnya runtuh. Berkat aloi yang kuat, Mingun tetap utuh, tetapi selama bertahun-tahun ia berdiri di atas tanah, sehingga Felix Beato (yang disebutkan di awal artikel) mengambil gambar loceng legendaris, yang dipelajari oleh seluruh Eropah.

Pada tahun 1896, penggera dibunyikan dan diletakkan pada balok besi. Seingat gempa, tiang-tiang itu dibuat dari konkrit bertetulang. Sebuah paviliun kayu dengan atap bertingkat juga didirikan di atas Mingun.

Sejak itu, orang Myanmar dan pelancong menikmati bunyi loceng yang melodi. Keanehan raksasa itu ialah dia tidak mempunyai 'bahasa'. Suara dihasilkan dengan paluan jati, yang boleh diambil oleh sesiapa sahaja dan 'bercakap' dengan Mingun mengenai kecantikan.

Tempat ke-4: Loceng di Biara Silaysi (Liuzhou, China) – 109 tan

Penilaian: 4.7

Loceng di Biara Xilaysi (Liuzhou, China)

Sekiranya loceng yang kita bicarakan sebelumnya adalah monumen bersejarah, maka 'bayi' ini masih belum wujud. Dia bukan sahaja salah satu yang terbesar, tetapi juga gergasi termuda dalam ranking kami.

Pada tahun 2009, Biara Xilaysi, yang terletak di Liuzhou, memerintahkan pembuatan loceng dari kilang skru China di Wuhan Heavy Industry Concern. Sebelum itu, penggera terbesar dibuat di kilang yang sama untuk Kuil Han Shasi di Suzhou.

Kerja-kerja membuat monumen Buddha yang lain sedang berlangsung selama 11 bulan.

Dua tahun kemudian, pada bulan Jun, seorang 'bayi' dilahirkan dengan berat 109 tan, tinggi 9 meter dan diameter 6.06 meter.

Menurut Su Jianguo, setiausaha jawatankuasa parti kilang, doa terukir di permukaan kubah. Jumlah keseluruhannya adalah 92,306 aksara

Pada musim panas 2010, loceng dihantar ke Liuzhou.

Tempat ke-3: Bell of Happiness (Pingdingshan, China) – 116 tan

Penilaian: 4.8

Lonceng Kebahagiaan (Pingdingshan, China)

Tidak banyak yang diketahui mengenai loceng ini. Hari ini ia adalah salah satu loceng penggera operasi terbesar di dunia. Beratnya ialah 116 tan, tinggi – 8 meter, diameter – 5.1 m.

'Bell of Happiness', seperti yang sebelumnya dalam peringkat (terletak di biara Silaysa), adalah penggera yang agak 'muda'. Ia dilemparkan pada bulan Disember 2000 dan sesudah itu dipasang di sebuah kuil yang disebut Foquan Temple di Pingdingshan. Ngomong-ngomong, di sebelah bangunan ini terdapat patung Buddha Kuil Musim Semi – monumen tertinggi bagi dewa ini di dunia, 128 meter dari pangkalan dalam bentuk teratai ke puncak.

Seperti lonceng Buddha yang lain, Kebahagiaan tanpa bahasa. Sebaliknya, mereka memukulnya dengan palu khas, menyebarkan deringan yang melambung, tetapi sangat merdu di sekitarnya. Banyak hieroglif dan hiasan Buddha terukir di permukaan loceng.

Tempat ke-2: Tsar Bell (Moscow) – 203 tan

Penilaian: 4.9

9Loceng Tsar.

“Raksasa” ini tidak pernah bercakap, tetapi merupakan maharaja menara loceng Rusia.

Kakek buyutnya dibuat oleh seorang tukang Andrey Chokhov pada tahun 1600. Berat 40 tan. Dia berjaya berkhidmat cukup lama sehingga dia terbakar dalam pertengahan abad ke-17.

Pada tahun 1652, Tsar Alexei Mikhailovich memerintahkan untuk melancarkan versi baru. Danila dan Emelyan Danilovs mengambil alih. Seorang 'datuk' dengan berat 130 tan dilahirkan. Suara 'gergasi' itu, sayangnya, tidak bertahan lama. Pada tahun 1654, semasa bunyi loncatan Krismas, 'raksasa' itu terhempas.

Pada tahun 1668, tuan Alexander Grigoriev menjadikan 'bapa'. Semua nampak baik-baik saja. Loceng yang kuat telah menggembirakan orang dengan deringnya selama lebih dari tiga puluh tahun. Tetapi 'batu' jahat juga menyentuhnya. Pada tahun 1701, penggera dibakar oleh api.

Pada tahun 1730, Permaisuri Anna Ioannovna memutuskan untuk menghidupkan kembali 'Tsar'. Ramai yang enggan bekerja, termasuk mekanik Perancis, Germain.

Akibatnya, kes itu diserahkan kepada Ivan Motorin.

Di Dataran Ivanovskaya, lubang tuang digali sedalam sepuluh meter untuk membentuk loceng.

Nasib seolah-olah menghalang penciptaan 'anak lelaki'. Pertama berlaku kemalangan semasa pemeran pertama. Pada tahun 1735 Ivan Motorin meninggal. Kes itu diteruskan oleh anaknya Mikhail.

Pada musim gugur tahun 1735, kerja itu hampir selesai. Tsar seberat 203 tan, tingginya 6.6 meter, diameter kubah adalah 6.24 meter.

Hanya tinggal melekat 'lidah'.

Kubah itu dihiasi dengan relief yang anggun dengan gambar Tsar Alexei Romanov dan Permaisuri Anna Ionnovna; hiasan bunga barok dengan orang kudus Yesus Kristus, Perawan Maria, rasul Petrus dan Yohanes; mesh berbentuk berlian dengan motif bunga. Di tengah medali bawah, teks itu diukir: 'Loceng ini dituangkan oleh tuan Rusia, Ivan Fedorov, putra Motorin, bersama anaknya Mikhail Motorin.'

Ironinya, loceng tidak dapat ditarik keluar dari lubang tuang kerana beratnya. Dan dua tahun kemudian, api marak, nyala api juga menangkap lubang tuang.

Orang ramai, kerana takut loceng akan mencair, menuangkan air ke atasnya. Kerana perbezaan suhu, sekeping seberat 11.5 tan patah.

Selama seratus tahun 'Tsar' tergeletak di lubang sampai tahun 1836. Dengan bantuan alat yang paling rumit, mungkin ada bunyi loceng yang berat. Mereka meletakkannya di alas di Dataran Ivanovskaya, dan meletakkan serpihan di sebelahnya. 'Lidah' dipinjam dari loceng lain.

Hari ini 'Tsar' adalah monumen bersejarah Rusia yang megah.

Tempat pertama: Loceng Dhammazedi Besar (Myanmar) – 297 tan

Penilaian: 5.0

Loceng Dhammazedi yang hebat

Pada abad XIII-XVI. wilayah Myanmar moden diduduki oleh negara Hantavadi. Penduduknya, penganut Buddha yang taat, dengan setia mematuhi undang-undang agama mereka.

Penguasa, bekas bhikkhu bernama Dhammazedi, memutuskan pada tahun 1480 untuk melakukan banci penduduk. Daripada membuat pesanan, pegawai mula mengutip cukai dari warganegara.

Ketika berita ini sampai ke Dhammazedi, dia berada di samping dirinya dengan kemarahan. Pegawai tersebut, kerana takut kehilangan kepala, memberi jaminan kepada penguasa bahawa mereka akan melaburkan semua dana yang dicuri itu untuk membuat loceng terbesar di dunia untuk salah satu kuil. Dhammazadi tidak dapat menolak cadangan ini.

Ia mengambil masa beberapa tahun untuk mempersiapkan pemeran, dan pada tahun 1484 semuanya sudah siap.

Tiba-tiba, ahli nujum mahkamah campur tangan. Menurut perhitungannya, kali ini tidak sesuai untuk pemeran. Stargazer menasihatkan untuk menangguhkan masa pembuatan penggera, jika tidak, ia tidak akan mengeluarkan bunyi.

Teruja oleh Dhammazadi dan mengalihkan pemeran. Namun, ketika loceng sudah siap, tidak ada yang menyukai deringannya. Menurut legenda tempatan, pekerja tidak mematuhi penguasa dengan membuat loceng pada waktu yang salah. Nasib baik, lama-kelamaan, deringan semakin meruncing dan menjadi lebih jelas.

Dimensi 'gergasi' itu luar biasa. Berat 297 tan. Ukurannya lebih dari enam meter. Diameter kubah adalah 3.5 meter. Permukaannya dihiasi dengan batu permata.

Nabat ditempatkan di Pagoda Shwedagon, yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan barang peninggalan orang-orang saleh.

Tidak lama kemudian mereka mengetahui tentang harta karun Hantavadi di Eropah. Pelancong dari Venice Gasparo Balbi gembira dengan loceng, yang ditulisnya dalam buku hariannya. Dia tidak terlalu memperhatikan hiasan dan prasasti di permukaan kubah. Sebilangan orang Eropah mengagumi loceng, sementara yang lain merancang perkara buruk. Tragedi itu datang dari Portugal.

Pelayar Filipe de Brito-e-Nicote terkenal sebagai petualang. Pada abad ke-17, ia memasuki layanan penguasa kerajaan Myau-U, Minyazat. Myaw-U adalah saingan kekal Hantavadi. Brito-e-Nikote dengan cepat mengumpulkan tentera tempatan dan Portugis untuk menakluk selatan Myanmar. Pada tahun 1608, mengambil kesempatan dari perang internecine di Burma, Portugis menimbulkan kerisauan. Ia dirancang untuk diangkut dengan rakit ke kota Siriam dan dicairkan menjadi meriam.

Di tengah – pertemuan sungai Bago dan Yangon, rakit itu runtuh dan loceng menuju ke dasar, yang terletak hingga hari ini.

Menurut cerita tempatan, kuasa yang lebih tinggi menyelamatkan harta benda Myanmar dari tragis.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen