10 lipan terbesar di dunia

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Scolopendra adalah lipan besar yang tinggal di tempat-tempat dengan iklim yang panas dan panas. Menurut klasifikasi biologi, genus Scolopendra tergolong dalam kelas Lipopods (Chilopoda). Terdapat kira-kira 8 ribu spesies scolopendra. Bagi banyak orang, mereka menimbulkan ketakutan, dan sebahagian besarnya dibenarkan – gigitan mereka sangat menyakitkan, dan racun – tidak seperti lipan lain, scolopendra beracun – boleh membahayakan manusia, terutama jika ada reaksi alergi. Sementara itu, ada orang yang tertarik dengan haiwan yang tidak biasa ini, dan mereka dapat menyimpan scolopendra di rumah.

Keupayaan lipan untuk menanam rasa takut pada orang bergantung pada ukurannya – mereka lebih takut kepada arthropoda besar. Artikel ini akan membincangkan tentang yang paling menakutkan dan berbahaya, menarik perhatian paling banyak, lipan – lipan terbesar di dunia.

Lipan terbesar di dunia

Pencalonan sebuah tempat Nama produk Panjang maksimum
Lipan terbesar di dunia 1 Scolopendra gigantea (hingga 35 cm) 35 sm.
2 Wira Scolopendra (hingga 20 cm) 20 CM.
3 Subpinip Scolopendra (hingga 20 cm) 20 CM.
4 Scolopendra cataracta (hingga 20 cm) 20 CM.
5 Alternans Scolopendra (hingga 18 cm) 18 CM.
6 Scolopendra galapagoensis (hingga 17 cm) 17 CM.
7 Scolopendra viridicornis (hingga 16 cm) 16 CM.
8 Scolopendra hardwickei (hingga 16 cm) 16 CM.
9 Scolopendra polymorpha (hingga 16 cm) 16 CM.
10 Scolopendra cingulata (hingga 15 cm) 15 CM.

Tempat pertama: Scolopendra gigantea (hingga 35 cm)

Penilaian: 5.0

Scolopendra gigantea

Lipan terbesar di dunia mempunyai nama yang sepadan – lipan gergasi. Kawasan semula jadi spesies merangkumi utara dan barat Amerika Selatan, serta pulau-pulau Trinidad dan Jamaica. Panjang biasa ialah sekitar 23 sentimen, boleh mencapai 25-30 cm, maksimum yang tetap adalah 35 cm. Ia terdiri dari 21-23 segmen dengan sepasang kaki yang memanjang dari masing-masing. Warna badan berwarna tembaga atau coklat, kaki berwarna kuning cerah dengan pinggul merah. Antena terdiri daripada 17 segmen, di mana 9-12 tanpa setae.

Lipan raksasa memakan haiwan lain, kadang-kadang bahkan lebih besar daripadanya – serangga, labah-labah dan kalajengking, katak, kadal, ular, burung dan kelawar. Menyerang mangsa, lipan menyuntik racun ke dalam badan mangsa. Kelenjar beracun dihubungkan oleh saluran dengan cakar salah satu pasang kaki depan, yang menembusi haiwan yang diserang. Untuk mempertahankan diri, lipan dapat menyuntik racun ke dalam seseorang.

Racun scolopendra raksasa mengandungi hormon dan enzim seperti histamin, serotonin, asetilkolin, lesitin dan hyalulonidases yang meningkatkan kebolehtelapan tisu. Bagi haiwan kecil, dos yang disuntikkan oleh scolopendra adalah mematikan. Pada seseorang, gigitan menyebabkan edema tempatan, yang hilang setelah beberapa jam, kadang-kadang rasa tidak enak dalam beberapa hari.

Tempat ke-2: Wira Scolopendra (hingga 20 cm)

Penilaian: 4.9

Wira Scolopendra

Lipan California adalah yang kedua terbesar selepas gergasi itu. Ia tinggal di barat daya Amerika Syarikat dan Mexico utara, di wilayah gersang. Ukuran rata-rata adalah 17 sentimeter, di alam liar tumbuh hingga 20 sentimeter, di tawanan dapat tumbuh lebih lama. Ia mempunyai 21-23 segmen. Bahagian depan badan berwarna jingga, bahagian belakang berwarna hitam. Pewarnaannya bersifat peringatan – pemangsa takut akan racun dan tidak menyerang.

Lipan ini adalah waktu malam. Sebagai pemangsa, ia memakan serangga, yang ditangkap tepat di udara, amfibia, reptilia dan tikus, melumpuhkan mangsa dengan racun. Racun itu mengandungi histamin dan serotonin, protein, termasuk kardiotoksin protein, enzim untuk pemusnahan sebahagian tisu. Ia juga mengandungi dua neurotoksin yang berbeza – satu melumpuhkan sistem saraf serangga, yang lain menekan sistem saraf vertebrata.

Bahkan sentuhan sederhana dari anggota badan beracun lipan ini menyakitkan bagi seseorang. Walau bagaimanapun, racunnya tidak begitu berbahaya dan selalunya hanya menyebabkan kesan tempatan – sakit dan bengkak pada kulit. Terdapat kes terpencil dengan gejala yang lebih serius, termasuk kegagalan buah pinggang dan serangan jantung, tetapi kematian akibat gigitan tidak diketahui.

Tempat ke-3: Subpinip Scolopendra (sehingga 20 cm)

Penilaian: 4.8

Subpinip Scolopendra

Orang Vietnam, atau lipan berkepala merah, adalah yang ketiga terpanjang di dunia, dapat mencapai 20 sentimeter. Ia tinggal di Asia Timur dan Jepun, di pulau-pulau di Lautan Hindi, di Australia, Amerika Selatan dan Tengah. Terdapat beberapa subspesies daripadanya. Mempunyai 22 segmen. Warna badan biasanya berwarna merah-coklat atau merah dengan kaki kuning-oren. Beberapa subspesies mungkin berwarna berbeza, misalnya, mempunyai warna badan kebiruan, tetapi kepalanya tetap merah atau merah.

Habitatnya adalah hutan paya. Spesies ini memakan terutamanya labah-labah dan kalajengking; individu besar dapat menyerang tikus dan reptilia kecil. Scolopendra menarik mangsa dengan anggota badannya dan kemudian menggigit dengan rahangnya, menyuntik racun, dan kemudian menahan mangsa sehingga haiwan itu mati. Racun itu boleh membahayakan manusia, setelah gigitan individu dari spesies ini menyebabkan kematian seorang gadis berusia tujuh tahun di Filipina. Tidak ada kes kematian orang dewasa yang direkodkan. Kebetulan lipan naik ke kasut dan menggigit seseorang ketika dia, tanpa melihat lipan, mula memakai kasut.

Scolopendra subspinipes mutilans – subspesies yang tinggal di China – dalam bahasa Rusia disebut scolopendra merah Cina. Spesies ini lebih kecil, hanya 14-16 sentimeter, tetapi ia juga mempunyai racun yang kuat – tikus mati setengah minit setelah digigit. Dalam perubatan tradisional Cina, ia digunakan untuk mengobati penyakit kulit – kepala scolopendra digunakan pada tempat di mana ruam atau masalah kulit lain diperhatikan.

Tempat ke-4: Scolopendra cataracta (hingga 20 cm)

Penilaian: 4.7

Scolopendra cataracta

Spesies ini endemik di Asia Tenggara, mendiami wilayah Vietnam, Laos dan Thailand. Warna badan berwarna kehijauan-hitam, panjang hingga 20 sentimeter. Ciri spesies ini adalah keupayaan untuk berenang dan menghabiskan waktu di bawah air – jika lipan takut, ia berusaha untuk bersembunyi bukan di hutan, tetapi di aliran air. Dalam ketebalan cecair, lipan ini bergerak dengan bantuan gerakan badan seperti gelombang mendatar, ia juga dapat bergerak di sepanjang bahagian bawah. Integumen tubuhnya adalah hidrofobik; setelah pergi ke darat, tidak ada tetesan yang tersisa di dalamnya.

Ia ditemui pada tahun 2001, ketika ahli biologi Inggeris George Beccaloni tiba di Thailand untuk meraikan bulan madu. Berenang di dekat air terjun, dia terkejut mendapati lipan raksasa, yang setelah penampilannya cuba bersembunyi di bahagian bawah batu. Ahli biologi menangkapnya dan, meletakkannya di dalam bekas air, membawanya ke British Museum. Namun, rakan sekerja tidak mempercayai adanya lipan terapung. Hanya 10 tahun kemudian, ketika dua spesimen ditemui di Laos, penemuan spesies baru – spesies unggas air scolopendra yang pertama – disahkan. Spesies ini dinamakan cataracta, yang berarti “air terjun” dalam bahasa Latin.

Tempat ke-5: Alternans Scolopendra (hingga 18 cm)

Penilaian: 4.6

Scolopendra alternans

Scolopendra alternans adalah spesies yang hidup di pulau-pulau di Amerika Tengah dan pantai utara Amerika Selatan, Cuba, Jamaica, Hawaii dan Kepulauan Virgin. Panjangnya mencapai 18 sentimeter. Ia berbeza dengan orang Vietnam dalam sebilangan besar duri kecil pada sepasang kaki depan – di s. subspinipes hanya ada dua atau tiga daripadanya. Ini adalah sifat langka di scolopendra, kecuali s. alternatif, hanya s. galapagoensis dan lipan gergasi. Antena mengandungi 17 segmen.

Warna badan mungkin berbeza-beza dari kawasan ke kawasan. Individu sering dijumpai dengan kaki dan badan hijau gelap, serta kepala hitam (pada individu muda, badannya mungkin berwarna biru), atau badan hijau, kaki kuning dan kepala merah. Individu kuning dijumpai di Florida, di pulau Key West.

Spesies ini kadang-kadang dipelihara oleh pencinta haiwan eksotik. Scolopendra memerlukan bekalan air yang berterusan, kelembapan 60-80%, suhu rendah, hampir dengan suhu bilik (18-21 ° C). Mereka memberinya makan serangga, seperti lipas.

Tempat ke-6: Scolopendra galapagoensis (hingga 17 cm)

Penilaian: 4.5

Scolopendra galapagoensis

Spesies ini hidup di hutan hujan Amerika Utara dan pulau-pulau di daratan – di Ecuador, Peru utara, Kepulauan Galapagos, Pulau Chatham dan lereng barat Andes. Panjangnya mencapai 17 sentimeter, dengan purata 20 segmen. Ia mempunyai warna khas – punggung coklat, warna biru sisi berubah menjadi merah jambu. Rahang berwarna merah. Dalam antena, segmen 4-7 pertama berwarna biru dengan kilauan keluli, selebihnya berwarna oren atau merah. Rahang juga dicat merah. Kaki berwarna kuning, lebih dekat dengan badan warnanya bertukar menjadi oren.

Scolopendra ini memakan serangga dan tikus. Racun itu membawa maut kepada haiwan ini, tetapi tidak bagi manusia. Kerana warnanya yang indah, sebilangan pencinta haiwan menyimpannya. Dalam kurungan, scolopendra diberi makan jangkrik dan lipas, kadang-kadang (tidak lebih dari sekali sebulan) tikus dapat diberikan. Spesies ini lebih suka kelembapan tinggi (80%) dan suhu bilik. Ia juga dapat berkembang biak, tetapi seringkali lipan yang terganggu oleh orang-orang memakan telur atau anak-anaknya.

Tempat ke-7: Scolopendra viridicornis (sehingga 16 cm)

Penilaian: 4.4

Scolopendra viridicornis

Scolopendra viridicornis, atau lipan gergasi Amazon, adalah spesies langka yang terdapat di Amerika Selatan di hutan hujan Amazon. Panjangnya mencapai 16 sentimeter. Ia mempunyai bahagian kepala dan berwarna gelap dengan sempadan merah di sekitar tepinya. Kaki berwarna kuning dengan jalur hitam, ruas terakhir berwarna merah, pasangan paling belakang berwarna ceri. Ia dibezakan dari spesies lain dengan alur bujur di tengah tergite terakhir – cincin separuh punggung segmen terakhir.

Kesan racun jenis ini dikaji pada tikus. Mereka mati akibat 12.5 mg racun per kilogram berat badan ketika diberikan secara intramuskular dan 1.5 mg / kg ketika diberikan secara intravena. Mereka juga menyiasat peptida yang diekstrak dari racun lipan ini, yang disebut lacrain. Peptida ini memusnahkan bakteria gram negatif, sementara tidak memusnahkan sel darah manusia, yang memungkinkan untuk menggunakannya sebagai antibiotik. Dalam perubatan rakyat Brazil, racun scolopendra ini juga digunakan sebagai penghilang rasa sakit.

Tempat ke-8: Scolopendra hardwickei (hingga 16 cm)

Penilaian: 4.3

Scolopendra hardwickei

S. hardwickei, atau lipan harimau India, tinggal di Semenanjung India, Sumatera, dan Kepulauan Nicobar. Panjangnya mencapai 16 sentimeter. Selain ukuran, ia mempunyai pewarnaan unik yang serupa dengan penyekat boa – segmen badan merah atau oren dan hitam saling mengikuti. Kaki adalah warna yang sama dengan segmen ringan badan, kecuali pasangan paling belakang, yang berwarna hitam.

Ia memberi makan dan menunjukkan aktiviti lain paling kerap pada waktu malam, pada siang hari ia bersembunyi di bawah batu dan lubang. Makanan – terutamanya serangga, boleh memakan tikus muda. Kanibalisme mungkin dilakukan dalam kurungan, oleh itu mereka dibiarkan sahaja. Perkahwinan, seperti pada semua scolopendra, berlaku melalui pemindahan spermatophore dari lelaki ke wanita. Betina menguburkan telur di tanah hingga kedalaman beberapa sentimeter, menginkubasi mereka dan merawat larva yang menetas selama beberapa bulan. Individu menjadi dewasa pada usia tiga tahun, jangka hayat spesies ini adalah sehingga 7 tahun.

Tempat ke-9: Scolopendra polymorpha (hingga 16 cm)

Penilaian: 4.2

Scolopendra polymorpha

S. polymorpha adalah spesies yang boleh dijumpai di Mexico, Texas, California, Arizona, Nevada. Pewarnaan boleh sama sekali berbeza, kerana berbagai bentuk scolopendra dan diberi nama polimorf. Setiap spesies mungkin mempunyai nama 'komersial' sendiri, seperti “Texas brindle” atau “Arizona” lipan. Kepala biasanya berwarna merah, oren atau coklat, segmen badan lebih ringan, oren atau coklat dengan jalur gelap melintang pada masing-masing, anggota badan berwarna kuning. Ukurannya juga boleh berbeza, dari 10 hingga 16 sentimeter. Antena mempunyai 25-31 segmen, 7-12 daripadanya berkabut, selebihnya ditutup dengan setae.

Spesies ini hidup di tempat yang gersang – di padang pasir, padang rumput, hutan. Selalunya, individu ditemui dalam serpihan busuk, di antara papan, kayu balak, tilam lama. Dalam kurungan, ia memerlukan kelembapan rendah (35-50%), dengan peningkatannya, kematian meningkat. Ia memakan serangga – jangkrik, kumbang, boleh memakan lipas. Individu aktif pada waktu malam dan pagi, selebihnya masa yang mereka habiskan di tempat perlindungan.

Tempat ke-10: Scolopendra cingulata (hingga 15 cm)

Penilaian: 4.1

Scolopendra cingulata

Ring scolopendra adalah spesies Eropah yang hidup di selatan daratan dan di Mediterranean, di mana ia adalah jenis scolopendra yang paling biasa. Salinan dijumpai di Bulgaria, Perancis, Sepanyol, Itali, Afrika Utara. Panjang rata-rata adalah 10 sentimeter, ia boleh tumbuh hingga 15 cm – di Eropah ia adalah spesies terbesar. Warnanya berjalur, segmen badan keemasan-kuning bergantian dengan hitam. Antena berwarna biru.

Tinggal di hutan, di permukaan tanah dan di sampah tanah, selalunya berhampiran jurang, bersembunyi di daun yang gugur. Racun itu tidak terlalu berbahaya bagi manusia, lebih lemah daripada spesies lain. Namun, sebahagian daripadanya cukup untuk melumpuhkan haiwan yang menjadi mangsa lipan ini. Scolopendra ini adalah pemangsa oportunis, yang bermaksud bahawa ia dapat memakan hampir semua haiwan yang sesuai dengannya. Selalunya ini adalah serangga dan kadal.

Oleh kerana individu spesies ini berukuran lebih kecil daripada wakil spesies yang disenaraikan di atas, dan racunnya kurang berbahaya, pencinta haiwan eksotik sering memilihnya untuk disimpan di rumah. Scolopendra cingulata lebih suka kelembapan sederhana dan (60-75%) dan suhu bilik.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen