10 kelab bola sepak paling popular di Rusia

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Walaupun sikap Rusia yang kritis dan kadang-kadang mengecewakan terhadap pemain bola sepak dan bola sepak, sukan ini masih tetap popular di negara kita. Pada akhirnya, mungkin, setiap anak lelaki sekurang-kurangnya sekali dalam hidupnya, dan bahkan mengejar bola dengan rakan-rakan di halaman. Dan nama-nama seperti Lev Yashin, Igor Akinfeev, Andrei Arshavin dan banyak lagi telah lama memasuki dewan kemasyhuran bola sepak dunia.

Oleh itu, terdapat banyak kelab bola sepak di Rusia. Bukan hanya Spartak dan Dynamo, yang namanya telah lama didengar. Dalam artikel ini, kami telah mengumpulkan 10 kelab bola sepak paling popular di Rusia sehingga anda tahu siapa yang harus dicari dalam kejuaraan seterusnya.

Pencalonan sebuah tempat Kelab bola sepak penilaian populariti
10 kelab bola sepak paling popular di Rusia 10 'Akhmat', Grozny 4.1
9 'Rostov', Rostov-on-Don 4.2
8 'Sayap Soviet', Samara 4.3
7 'Rubin Kazan 4.4
6 'Torpedo', Moscow 4.5
5 'Lokomotiv', Moscow 4.6
4 'Zenith', St. Petersburg 4.7
3 Dynamo Moscow 4.8
2 CSKA, Moscow 4.9
1 'Spartak Moscow 5.0

'Akhmat', Grozny

Penilaian: 4.1

'Akhmat', Grozny

Kelab bola sepak 'Akhmat', yang berpusat di bandar Grozny, Republik Chechen, memenangi Piala Rusia pada tahun 2003-2004. Benar, pada masa itu disebut 'Terek'. Tetapi ini sudah tentu, kerana kelab bola sepak ini kerap menukar namanya. Sebagai contoh, di bawah Kesatuan Soviet, ia juga disebut “Dynamo” dan “Oilman”.

Ia menerima nama baru 'Akhmat' hanya pada tahun 2017 – untuk menghormati Akhmat-Khadzhi Kadyrov. Dan ia adalah Piala Rusia 2003-2004 yang memberinya populariti terbesar. Pada final, kelab bola sepak harus bertarung dengan 'Wings of the Soviets' – tetapi berkat profesionalisme Fedkov, pasukan dari Grozny menang dengan skor 1: 0.

Terdapat beberapa perlawanan yang lebih berjaya dalam 'sejarah terkini' Akhmat. Sejak tahun 2007, kelab ini dengan yakin berada di Liga Perdana Rusia, dan pada tahun 2017 ia mendapat markah tertinggi dalam sejarahnya, dengan tempat ke-5 dalam jadual penilaian.

'Rostov', Rostov-on-Don

Penilaian: 4.2

'Rostov', Rostov-on-Don

Kelab bola sepak Rostov 'Rostov' adalah antara yang tertua di Rusia. Ia ditubuhkan pada tahun 1930! Walaupun begitu, tidak ada kemenangan besar atau gelaran juara dalam sejarahnya.

Jadi, pencapaian tertinggi dalam pertandingan tempatan adalah pingat perak pada Kejuaraan Rusia 2015-2016. Tetapi FC Rostov pada musim 2016-2017 memasuki 1/8 Liga Europa. Dalam perlawanan yang menentukan, dia harus melawan 'syaitan merah' Manchester United 'dan menyelamatkan muka – pertarungan berakhir dengan keputusan seri 1: 1.

Walaupun begitu, Rostov meninggalkan Liga Europa, masih tewas kepada Manchester United pada perlawanan terakhir – dengan skor minimum 0: 1. Berkat ini, kelab bola sepak Rusia mendapat 15 mata dalam jadual pekali akhir.

Satu lagi ciri menarik dari kelab bola sepak ini ialah stadium rumahnya adalah Rostov Arena yang terkenal. Yang pembinaannya siap pada 2018, tepat sebelum Piala Dunia. Dan di mana terdapat beberapa perlawanan Piala Dunia 2018.

'Sayap Soviet', Samara

Penilaian: 4.3

'Sayap Soviet', Samara

Kelab bola sepak Samara 'Krylia Sovetov' secara praktikal tidak mengambil hadiah dalam kejuaraan. Namun, ia menganjurkan banyak permainan, menjadikannya sangat popular.

Dalam 'aset' kelab dari Samara – tempat gangsa di Kejuaraan Rusia 2004 dan 'perak' di Piala Rusia 2004. Terdapat juga beberapa pencapaian lain yang diperoleh pada zaman Soviet. Faktanya adalah bahawa sejarah Wings of the Soviet bermula pada tahun 1942, dan selama lebih dari 75 tahun keberadaannya, kelab ini telah berjaya mengambil bahagian dalam sejumlah besar pertandingan. Sebagai contoh, dia malah 'disenaraikan' dalam pertandingan Eropah, dan pemain bola sepak Anton Bober bermain 10 perlawanan dalam permainan kejohanan UEFA.

Wings of the Soviet juga disukai oleh peminat. Jadi, pada musim 2018-2019, setiap perlawanan kelab bola sepak ini dihadiri oleh rata-rata 19 ribu penonton! Kemasukan peminat ini disebabkan oleh stadium baru. Sejak 2018, setelah Kejuaraan Dunia yang sesuai, Wings of the Soviet telah berlatih dan bermain di Samara Arena.

'Rubin Kazan

Penilaian: 4.4

'Rubin Kazan

Kelab Kazan 'Rubin' mempunyai sebilangan besar gelaran dan anugerah. Lebih-lebih lagi, pada tahun 2009 Kesatuan Bola Sepak Rusia menamakannya sebagai pasukan terbaik tahun ini, yang sangat bermakna. Di rak Rubin anda dapat memperoleh pencapaian seperti gelaran juara Rusia pada tahun 2008 dan 2009; Piala Rusia 2012; Piala Super Rusia 2010 dan 2012.

Sebilangan besar pencapaian Rubin datang ketika kelab dikendalikan oleh jurulatih Kurban Berdyev. Ia datang pada akhir tahun 2001 dan berlangsung selama dua belas tahun. Namun, pada mulanya, Rubin selalu kalah. Tetapi kemudian, setelah memperoleh pemain baru, pada tahun 2009 dan kemudian kelab mula menerima satu penghargaan demi satu.

Pada tahun 2014, Berdyev digantikan oleh jurulatih baru – dan pasukan mula kalah lagi. Oleh itu, dalam kejuaraan 2015-2016, kelab memenangi enam kekalahan daripada tujuh perlawanan. Akibatnya, bahkan Pemangku Presiden Republik Tatarstan mengundang pelatih baru itu untuk meninggalkan jawatannya secara sukarela.

Namun, walaupun pertukaran jurulatih dan kepulangan Berdyev tidak membawa Rubin ke keputusan yang diinginkan. Salah satu pasukan paling terkenal, popular dan terkuat pada tahun 00-an kini hampir tidak melebihi permainan di rumah.

'Torpedo', Moscow

Penilaian: 4.5

Torpedo

Kemuliaan dan cinta kebangsaan muncul di kelab Moscow 'Torpedo' pada zaman Soviet – pasukan berjaya memenangi Piala USSR sebanyak 6 kali dan juara USSR sebanyak 3 kali. Benar, pada masa akan datang nasibnya tidak begitu cerah. Oleh itu, kelab memenangi Piala Rusia 1993 – itu sahaja.

“Ketiadaan” kelab bola sepak Moscow dalam sejarah baru-baru ini disebabkan oleh masalah kewangan. Pada tahun 90-an, dia 'mengembara' dari tangan ke tangan, secara berkala mengubah pemilik dan lokasi penempatan, dan pada awal tahun 00-an, kerana kekurangan anggaran, dia bahkan meninggalkan divisi teratas.

Akibatnya, diperlukan beberapa tahun untuk kembali ke panggung bola sepak domestik. Hanya bermula pada tahun 2013, 'Torpedo' memasuki liga profesional utama. Pada musim 2018-2019, kelab bermain di PFL dan FNL, sambil menunjukkan rekod. Oleh itu, 'Torpedo' berjaya memainkan siri 21 perlawanan, tidak pernah mengalami kekalahan!

Segala-galanya menunjukkan bahawa 'Torpedo' akan segera menjadi salah satu pemimpin bola sepak domestik.

'Lokomotiv', Moscow

Penilaian: 4.6

'Lokomotiv', Moscow

Kelab bola sepak Moscow Lokomotiv, yang kini dimiliki oleh Kereta Api Rusia dan mewakili industri kereta api, bukan sahaja merupakan pasukan tertua dalam sukan Rusia. Pada akaunnya – tiga Piala Super Rusia, lapan Piala Rusia, tiga gelaran Juara Rusia.

Pada musim semasa, dia mendapat pingat perak dalam Kejuaraan Rusia 2018-2019.

Tetapi, tentu saja, kisah Lokomotiv memang penting. Lagipun, kelab ini hampir siap untuk merayakan ulang tahunnya. Ia didirikan pada tahun 1922 bersamaan dengan pembukaan landasan kereta api Moscow-Kazan, dan pada awalnya diberi nama untuk menghormati laluan ini – 'Kazanka'. Tetapi dia sering menukar namanya. Namun, pasukan Kazanka masih ada – dan ini adalah kelab ladang Lokomotiv.

Ciri penting Lokomotiv adalah 'ketidakkonsistenan'. Kelab ini melakukan pertukaran besar-besaran selepas setiap musim. Oleh itu, dia memasuki kejuaraan baru dengan pasukan pemain terkuat. Lokomotiv membeli bukan sahaja pemain Rusia, tetapi juga pemain asing – misalnya, pada musim off 2018, FC diisi semula dengan Benedict Hövedes dari Jerman, Pole Grzegorz Krychowiak, Eder Portugis dan Brian Idowu dari Nigeria.

Secara umum, tingkah laku ini dapat dijelaskan dengan mudah. Lokomotiv dimiliki oleh syarikat komersial Russian Railways, yang tugas utamanya adalah menjana keuntungan. Oleh itu, kelab ini akan mengumpulkan pemain bola sepak paling terkenal, kuat dan berpengalaman, tanpa mengira negara asal mereka.

'Zenith', St. Petersburg

Penilaian: 4.7

'Zenith', St. Petersburg

Kegemaran Petersburgers dan peribadi Mikhail Boyarsky, kelab bola sepak Zenit adalah salah satu pasukan paling terkenal di Rusia. Dan ini tidak menghairankan. Mengikut 'Zenith' – Piala Super UEFA 2008; Piala UEFA 2008; Piala Liga Perdana 2003; empat Piala Super Rusia; tiga Piala Rusia; dan lima gelaran Juara Rusia.

Namun, dalam 'sejarah bola sepak terbaru' di 'Zenith' tidak semuanya begitu lancar. Masalahnya bermula pada tahun 2014, ketika Andre Villas-Boas menjadi jurulatih FC. Dia mempunyai sejarah bekerja dengan pasukan terkenal seperti Tottenham dan Chelsea, tetapi dengan Zenit dia sedikit beruntung.

Di bawah kepimpinan Villash-Boash, Zenit dapat meraih perak dalam Kejuaraan Rusia 2013-2014. Di Liga Europa, dia hanya dapat mencapai 1/8, di mana dia tersingkir setelah bertengkar dengan Sevilla. Kemudian pasukan kehilangan Arshavin dan Kerzhakov. Di masa depan, pelatih berubah hampir setiap tahun, dan sebagai hasilnya, Zenit “menyeimbangkan” antara terlupa dan kemuliaan. Dan hanya setelah kepulangan jurulatih Semak, FC dapat memperoleh anugerahnya yang telah lama ditunggu – untuk menjadi pemenang Kejuaraan Rusia 2018-2019.

Zenit adalah salah satu FC tertua di Rusia. Ia ditubuhkan pada tahun 1925. Kini penaja utamanya adalah Gazprom, dan stadium asalnya adalah Gazprom Arena.

Dynamo Moscow

Penilaian: 4.8

Dynamo Moscow

Kelab bola sepak Dynamo Moscow terkenal terutamanya dengan masa lalu yang gemilang. Dia mempunyai sejumlah besar anugerah – 19 cawan! Walau bagaimanapun, 18 daripadanya diperoleh semasa Kesatuan Soviet.

Sememangnya, sejak tahun 1991, Dynamo telah aktif dalam bidang maklumat sukan, tetapi secara praktikalnya tidak memperoleh kemenangan. Jadi, dia hanya mempunyai satu anugerah moden – Piala Rusia 1994-1995. Dynamo bermain di Liga Perdana Bola Sepak Rusia, cuba menduduki tangga teratas kedudukan. Walau bagaimanapun, kelab sering berakhir di bahagian bawah. Sebagai contoh, pada musim 2018-2019, Dynamo berada di tangga ke-12 klasemen, di mana ia berpindah dari tempat ke-8 pada musim sebelumnya.

Keadaan ini menjadikan Dynamo bukan pemain yang sangat aktif dalam pasaran perpindahan. Pemindahan utama dilakukan dengan kelab Rusia – pasukan ini menerima atlet dari kelab lain di negara ini.

Walau bagaimanapun, perlu diperhatikan bahawa untuk Dynamo banyak pemain bola sepak ikonik pada masa lalu – Lev Yashin, Alexander Novikov, Alexander Makhovikov dan lain-lain.

CSKA, Moscow

Penilaian: 4.9

CSKA, Moscow

Kelab bola sepak Moscow (atau lebih tepatnya, All-Russian, yang hanya berpusat di Moscow) CSKA dapat mengumpulkan semua piala domestik, dan juga trofi Eropah. Aset pasukan merangkumi enam gelaran Juara Rusia, tujuh Piala Rusia, Piala Super Rusia, Piala UEFA, dan juga beberapa anugerah dari zaman USSR. Lebih-lebih lagi, CSKA adalah salah satu kelab tertua. Ia didirikan pada tahun 1911, jadi ia merayakan abad ke-100nya lama dan berjaya.

CSKA adalah salah satu daripada beberapa kelab bola sepak Rusia yang bertahan pada tahun 00-an tanpa masalah. Kemudian Valery Gazaev menjadi jurulatih pasukan. Dan antara tahun 2001 dan 2008, CSKA menerima sebahagian besar anugerah kontemporari.

Akan tetapi, nasib CSKA tidak begitu mengesankan. Tempat ketua jurulatih kelab diambil oleh pemain Brazil Zico. Pasukan ini berjaya, berjaya, tetapi tidak memperoleh keputusan yang istimewa. Tempoh dari 2008 hingga 2018 telah disebut sebagai 'era kestabilan', ketika CSKA tidak mengalami kekalahan yang mengagumkan atau kemenangan yang memusingkan.

Pada tahun 2018, kontrak banyak pemain CSKA berakhir – dan mereka tidak memperbaharui kontrak tersebut. Atlet lain hanya mengumumkan pengunduran diri mereka, dan Sergei Ignashevich pergi ke jumlah jurulatih. Hasilnya, kelab hampir sepenuhnya memperbaharui komposisi pasukan – dan dengan pemain baru dapat mengalahkan Real Madrid dua kali. Tetapi tidak berjaya – CSKA pula meninggalkan Liga Juara-Juara.

Tempat pertama: 'Spartak', Moscow

Penilaian: 5.0

'Spartak Moscow

Kelab yang sama yang namanya dikaitkan dengan bola sepak Rusia, Spartak Moscow mempunyai jumlah gelaran terbanyak di negara ini. Oleh itu, antara anugerah moden, dia memiliki 10 gelaran juara Rusia, 3 Piala Rusia, 1 Piala Super Rusia, 6 Piala Komanwel. Dia juga mara ke separuh akhir untuk Piala UEFA, Piala Eropah dan Piala Pemenang Piala. Dia juga mendapat 22 anugerah dari zaman USSR.

Walaupun begitu, walaupun terdapat banyak penghargaan moden, sejak sekian lama dalam sejarah Rusia, kelab Spartak umumnya wujud tanpa piala. 'Streak hitam' untuk pasukan bermula pada tahun 2004 bersamaan dengan Leonid Fedun mengambil alih. Perubahan jurulatih, pemain bola sepak, stadium rumah bermula … Dan hasilnya, 'Spartak' wujud selama 13 tahun tanpa satu piala.

Anugerah pertama untuk jangka masa yang panjang diberikan kepada pasukan di Kejuaraan Rusia 2016-2017. Beberapa bulan sebelum itu, kelab itu menukar jurulatihnya lagi – itu adalah Massimo Carrera dari Itali. Di samping itu, pada tahun 2014 Spartak berpindah ke stadium rumah baru – Otkrytie Arena.

Dan pada akhirnya, kedua perubahan ini menyebabkan pasukan berjaya. Lebih-lebih lagi, pada tahun 2018, Spartak memenangi Piala Super sekali lagi – dan ini adalah kali pertama FC menerima anugerah ini. Pada musim 2017-2018, Moscow FC menduduki tempat ketiga dalam Kejuaraan Rusia, dan pada musim 2018-2019 – hanya di tempat kelima.

Di samping itu, Spartak adalah salah satu FC tertua di Rusia. Sejarahnya bermula pada tahun 1922. Kini penaja utama pasukan adalah Lukoil, dan stadium tuan rumah adalah laman Moscow Otkrytie Arena.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen