10 gunung berapi terbesar di dunia

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Gunung berapi selalu memainkan peranan penting dalam kehidupan orang-orang yang tinggal di sebelahnya. Lava mengalir, menghancurkan semua yang ada di jalan mereka, menimbulkan kekaguman di kalangan orang dan sering membawa mereka mati atau memaksa mereka meninggalkan rumah mereka. Gunung “gunung berapi” yang dinamakan api diterima sebagai penghormatan kepada Vulcan – dewa api di Rom kuno.

Sebab kewujudan gunung berapi adalah kepanasan dalaman Bumi. Mereka dijumpai di planet lain, intinya masih belum sejuk. Sebilangan besar letusan berlaku di mana terdapat kerosakan pada kerak bumi – gunung sering muncul di sana, termasuk api yang menghirup api, yang, tumbuh tinggi kerana lava yang mengalir, sering mengatasi orang lain pada ketinggian. Artikel ini adalah mengenai gunung-gunung bernafas api tertinggi di planet Bumi.

Gambaran keseluruhan gunung berapi terbesar di dunia

Pencalonan sebuah tempat nama Ketinggian
Penarafan gunung berapi terbesar di dunia 1 Ojos del Salado – 6893 meter 6893 METER
2 Llullaillaco – 6739 meter 6739 METER
3 San Pedro – 6145 meter 6145 METER
4 Cotopaxi – 5911 meter 5911 METER
5 Kilimanjaro – 5895 meter 5895 METER
6 El Misti – 5822 meter 5822 METER
7 Elbrus – 5642 meter 5642 METER
8 Orizaba – 5636 meter 5636 METER
9 Popocatepetl – 5455 meter 5455 METER
10 Sangay – 5230 meter 5230 METER

Ojos del Salado – 6893 meter

Penilaian: 5.0

Ojos del Salado

Ojos del Salado adalah gunung berapi tertinggi di dunia. Ia terletak di Amerika Selatan, dan sebahagiannya milik Argentina dan sebahagiannya ke Chile. Selain itu, Gurun Atacama terletak di kakinya.

Nama gunung berapi itu, yang asalnya ditulis sebagai Ojos del Salado, bermaksud 'sumber sungai garam'. Faktanya ialah hampir di puncak gunung terdapat tasik (by the way, yang tertinggi di dunia). Dan dari situ mengalir ke sungai Rio Salado, yang airnya jenuh dengan garam.

Ojos del Salado menonjol dari pergunungan lain. Lerengnya secara praktikal tidak ditutup dengan salji – penutup es bermula sekitar 5 km. Dipercayai bahawa gunung berapi itu sudah pun keluar, hanya kadang-kadang aktiviti yang tidak ketara dapat dilihat. Kali terakhir belerang dan wap keluar dari lubang udara adalah pada tahun 1993. Letusan sebenar berlaku sekitar 1300 tahun yang lalu.

Buat pertama kalinya, Jan Schepansky dan Justin Voizhnis, pendaki dari Poland, mencapai puncak. Sebelum mereka, orang Inca mendaki lereng gunung – mezbah korban mereka tetap ada. Lerengnya agak lembut, dan pada tahun 2007 Chili Gonzalo Bravo memandu di sepanjang keretanya. Dia mencapai hampir ke puncak, mendaki 6688 meter – ini adalah rekod dunia untuk ketinggian tempat naik kereta.

Llullaillaco – 6739 meter

Penilaian: 4.9

Llullaillaco

Llullaillaco adalah gunung berapi aktif terbesar di dunia. Ia adalah sebahagian dari Cordillera Western Ridge, yang terletak di sempadan Chile-Argentina. Dan mereka, pada gilirannya, adalah sebahagian daripada Andes.

Letusan terakhir Llullaillaco dicatatkan pada tahun 1877. Sejak itu, raksasa yang diliputi salji ini 'tidur'. Puncak ditutup dengan penutup ais.

Gunung berapi pertama kali ditakluki pada tahun 1952. Puncak itu dicapai oleh dua pendaki, Juan Gonzalez dan Bion Harseim. Selepas itu, beberapa pendakian dilakukan ke Llullaillaco. Semasa salah satu daripadanya, diadakan pada tahun 1999, dua mayat kanak-kanak Inca yang mumi ditemui di lereng. Dipercayai bahawa budak lelaki dan perempuan itu dikorbankan. Mayat terbaring di permukaan gunung berapi selama kira-kira 500 tahun.

Kini gunung berapi itu dikunjungi oleh pelancong. Mereka menaikinya dengan dua laluan – di sepanjang jalan utara yang boleh anda naiki dengan kereta, yang selatan diatasi dengan berjalan kaki. Pelancong yang tidak mahu mendaki gunung mengaguminya dari kejauhan – udara kering memungkinkan untuk melihat gunung berapi dengan jelas, bahkan sejauh 200 kilometer.

San Pedro – 6145 meter

Penilaian: 4.8

San Pedro

San Pedro adalah gunung berapi Amerika Selatan yang merupakan sebahagian daripada Andes. Dan dia, seperti puncak sebelumnya dalam peringkat, masih aktif. Letusan terakhirnya dicatatkan pada tahun 1960 – baru-baru ini.

San Pedro terletak di Chile, berhampiran Gurun Atacama. Di sebelahnya terdapat gunung berapi lain yang disebut San Pablo. Tingginya hanya sedikit lebih sedikit daripada 'saudara', dan 6095 meter.

Orang Chile menghormati gunung api dan suka bercerita tentang letusan ketika aliran lava menghancurkan semua yang ada di jalan mereka. San Pedro menarik banyak pelancong ke Chile. Ketibaan cenderung naik ke puncak atau hanya menonton dari jauh. Sejak gunung berapi telah meletus 7 kali pada abad ke-20, pelancong tahu bahawa mereka dapat menyaksikan letusan lain, dan ada yang ingin hadir di acara seperti itu. Asap beracun berasal dari gunung, dan oleh itu anda hanya boleh memanjatnya dengan topeng khas.

Cotopaxi – 5911 meter

Penilaian: 4.7

Cotopaxi

Cotopaxi adalah gunung berapi aktif milik Cordillera Barat. Terletak di Ecuador, 50 kilometer ke selatan ibu kota Ecuador, Quito. Selalunya meletus pada tahun 1738-1877, kemudian mati. Letusan baru berlaku setelah lima setengah abad ketenangan, pada tahun 2015. Nama Cotopaxi bermaksud “gunung berkilauan” di Quechua – salji di puncak gunung berkilau sepanjang tahun dan tidak pernah cair.

Yang pertama mendaki gunung itu adalah ahli geografi Jerman Alexander von Humbolt dan ahli botani Perancis Aimé Bonpland pada tahun 1802. Mereka hanya naik hingga ketinggian 4500 meter. Gunung berapi itu ditaklukkan 70 tahun kemudian – pada tahun 1872 ahli geologi Jerman Wilhelm Rice memanjatnya. Gunung ini terletak di Taman Negara Cotopaxi. Jalan menuju gunung berapi disebut “Avenue of the Volcanoes”. Pelbagai haiwan seperti llamas, rusa, kuda liar berkeliaran bebas di sepanjangnya. Pada tahun 2015, pendakian ke Cotopaxi ditangguhkan kerana bahaya letusan ganas.

Kilimanjaro – 5895 meter

Penilaian: 4.6

Kilimanjaro

Kilimanjaro adalah gunung berapi Afrika terbesar. Ia terletak di dataran tinggi Masai, yang terletak 900 meter dari permukaan laut. Pada masa ini, Kilimanjaro dianggap pupus, tidak ada letusan yang tercatat dalam sejarah pemerhatian. Oleh itu, puncaknya, yang terletak di ketinggian 5895 meter, ditutup dengan salji dan ais. Ini dapat dilihat walaupun dalam tajuk. Kilimanjaro diterjemahkan dari Swahili sebagai 'gunung yang berkilau'.

Count Hungarian Samuel Teleki ingin mendaki Kilimanjaro. Pada tahun 1861-1887, dia melakukan beberapa upaya untuk naik, ketinggian maksimum yang dicapai adalah 5270 meter. Buat pertama kalinya pelancong Jerman dan Austria Hans Meyer dan Ludwig Purtsheller sampai di puncak. Sejak itu, banyak laluan pendakian telah diletakkan, di mana anda boleh mendaki ke puncak. Mereka mengambil masa 6-8 hari untuk diselesaikan. Untuk memudahkan penyesuaian ketinggian tinggi, beberapa pelancong menaiki gunung berapi Meru yang berdekatan – tingginya 4562 meter.

El Misti – 5822 meter

Penilaian: 4.5

El Misti

Misty, atau El Misty, adalah gunung berapi lain di Andes. Terletak di bahagian selatan Peru. Puncak ditutup dengan salji pada musim sejuk – sebelumnya, salji terbentang sepanjang tahun, tetapi setelah letusan terakhir topi salji kekal hilang.

Kali terakhir El Misti meletus adalah pada tahun 1985. Letusan itu tidak kuat, seperti letusannya yang lain sejak abad yang lalu. Ia meletus dengan lebih ganas pada abad ke-15 – kemudian orang-orang dari bandar Arequipa yang berdekatan terpaksa meninggalkan kediaman mereka dan melarikan diri. Bandar ini terletak pada jarak 17 kilometer dari puncak gunung berapi, dan ia juga disebut “kota putih” – bangunan di dalamnya dibina dari simpanan putih aliran lava Misty.

Pelancong mendaki gunung berapi. Biasanya diperlukan dua hari untuk mendaki – dalam satu hari, hanya pelancong yang berpengalaman yang tidak mengalami kesulitan dengan aklimatisasi ketinggian tinggi yang dapat naik. Khemah boleh didirikan di lereng dan di puncak gunung, yang digunakan oleh banyak pelancong.

Elbrus – 5642 meter

Penilaian: 4.4

Elbrus

Gunung Caucasus yang paling tinggi – Elbrus – juga gunung berapi. Puncak Elbrus adalah titik tertinggi di Rusia. Sempadan Karachay-Cherkessia dan Kabardino-Balkaria melaluinya. Gletser mengalir di lereng gunung, ketika mereka mencair, air mengalir ke sungai Caucasus, seperti Kuban, Baksan dan Malka. Gunung ini mempunyai dua puncak, Barat dan Timur, ketinggian masing-masing adalah 5642 dan 5621 meter. Puncak dihubungkan oleh pelana; terdapat tempat perlindungan gunung tinggi di atasnya, di mana pendaki berehat atau berlindung dari keadaan semula jadi yang sukar.

Kali pertama mereka mendaki Elbrus adalah pada tahun 1829 – kemudian Akademi Sains Rusia menganjurkan ekspedisi ke Puncak Timur. Selanjutnya, pelancong dari pelbagai negara mendaki gunung. Pada tahun 1932, Shelter of Elevens muncul – hotel tertinggi pada masa itu di Rusia pada ketinggian 4050 meter dari permukaan laut, pada tahun 1933 – tempat perlindungan alpine “Sedlovina”, yang terletak di antara puncak.

Kini jalan raya bermotor menghampiri kaki Elbrus di sepanjang gaung Baksan. Terdapat beberapa laluan mendaki yang memanjat setiap puncak gunung. Di lereng Elbrus terdapat stesen yang dihubungkan dengan kereta gantung – salah satu kereta gantung, dari stesen Mir ke stesen Gara-Bashi, naik ke ketinggian 3874 meter.

Orizaba – 5636 meter

Penilaian: 4.3

Orisaba

Orizaba adalah gunung berapi di Dataran Tinggi Mexico di Cordillera. Terletak di Mexico. Orizaba adalah gunung berapi tertinggi di Amerika Utara. Ini adalah gunung berapi yang tidak aktif, tetapi tidak pupus – kali terakhir ia meletus pada tahun 1687. Nama Orizaba bermaksud “perairan yang menggembirakan” dalam bahasa Nahuatl – ini adalah bagaimana penduduk memanggil kawasan itu, dan gunung berapi dinamakan sempena itu. Gunung ini juga memiliki nama lain – Sitlaltepetl, yang diberikan oleh penduduk tempatan. Ini bermaksud “gunung bintang” – glasier dan salji di bahagian atas memantulkan cahaya bulan atau matahari terbenam, menunjukkan jalan.

Yang pertama menakluki Orizaba adalah dua tentera Amerika pada tahun 1848. Pada tahun 1873 Martin Trichler naik ke puncak dan menanam bendera Mexico di atasnya. Pada masa ini, gunung berapi menarik bagi pelancong yang paling sering datang dari bulan Oktober hingga Mac, ketika tidak ada musim hujan.

Kawah Orizaba cukup besar, diameternya 478 meter. Dari dalam, cukup curam dan menyerupai jurang. Pelancong tidak dianjurkan untuk mendekatinya, kerana ada bahaya jatuh. Bahagian atas menawarkan pemandangan wilayah Mexico, termasuk gunung berapi lain di bawah ketinggian. Ketika matahari rendah di kaki langit, bayangan besar dapat dilihat dari gunung berapi.

Popocatepetl – 5455 meter

Penilaian: 4.2

Popocatepetl

Popocatepetl adalah salah satu gunung berapi aktif tertinggi di Mexico. Ini termasuk – bersama dengan gunung sebelumnya dalam peringkat – di Cordillera. Perkataan 'Popocatepetl' diterjemahkan dari bahasa Nahuatl sebagai 'bukit merokok'.

Popocatepetl kekal aktif hingga ke hari ini. Letusan terakhir yang direkodkan berlaku pada awal tahun 2020. Benar, itu tidak signifikan, sehingga penduduk tempatan tidak meninggalkan rumah mereka.

Berhampiran Popocatepetl adalah gunung berapi Istaxihuatl yang sudah pupus. Menurut legenda Aztec, gunung-gunung ini dinamai kekasih. Istaxihuatl adalah anak perempuan salah seorang penguasa tempatan. Dia pernah jatuh cinta dengan Popocatepetl, seorang pejuang. Kemudian penguasa mengirimnya ke medan perang dan berjanji bahawa jika dia kembali hidup, dia dapat menikahi Istaxihuatl. Namun, kemudian gadis itu ditipu, dan dia berkahwin dengan lelaki lain.

Ketika Popocatepetl kembali hidup, gadis itu tidak tahan – dan meletakkan tangan pada dirinya sendiri. Pahlawan itu membina sebuah piramid untuk menghormatinya, di mana dia meletakkan badannya untuk berehat. Dan dia mendirikan satu lagi untuk dirinya sendiri, di mana dia menjalankan rondaan. Kemudian piramid berubah menjadi gunung, yang menanggung nama-nama kekasih.

Gunung berapi terletak di Taman Negara Istaxihuatl-Popocatepetl. Pelancong yang ingin mendaki salah satu daripadanya mesti mendapatkan izin khas dari pihak pengurusan taman, yang terletak di bandar Amekameka.

Sangay – 5230 meter

Penilaian: 4.1

Sangay

Gunung Berapi Sangay adalah yang tertinggi di Ecuador. Ia adalah sebahagian dari kawasan pergunungan Andes. Pada tahun 1934, tempoh aktiviti ketiga dalam sejarah gunung berapi bermula. Ia sering meletus sejak tahun ini, terakhir dilihat pada tahun 2016. Gunung berapi mempunyai tiga kawah, semuanya aktif – semasa letusan, batu seberat beberapa tan terbang ke udara, yang mana Sangay mendapat namanya, yang bermaksud “menakutkan”.

Di mana gunung berapi itu terletak, Taman Negara Sangay telah dibuat. Selain Sangay, ada dua lagi gunung berapi – El Altar dan Tungurahua. Ketiganya adalah gunung berapi tertinggi di Ekuador, Altara setinggi 5320 meter, Tungurahua setinggi 5016 meter. Tungurahua, seperti Sangay, aktif, sementara Altar dipadamkan. Taman ini unik kerana mempunyai lapan zon ketinggian. Di bawah ini terdapat hutan tropis dengan telapak tangan dan lianas, di ketinggian yang lebih tinggi digantikan oleh hutan berkabut alpine, di mana semak dan pakis, anggrek dan buluh tumbuh. Cuaca tidak stabil di sini, dengan kerap hujan dari Mei hingga Ogos, dan kekeringan dari Oktober hingga Disember. Berikut adalah mata air termal dan air terjun Pylon del Diablo, atau Devil's Cauldron.

Mendaki Sangay tidaklah mudah – hanya beberapa pelancong setahun yang memutuskan untuk melakukannya. Pendakian dapat dihambat oleh keadaan cuaca. Kadang-kadang semasa pendakian aktiviti gunung terasa. Kepulan asap dan bau belerang berasal dari lubang udara.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen