10 filem ninja terbaik

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Budaya Ninja (shinobi) menarik seperti misteri. Pahlawan purba ini dapat menggunakan senjata dan seni mempertahankan diri, dengan mudah bersembunyi di dalam bayang-bayang, muncul secara tiba-tiba dan terbunuh dalam satu gerakan. Tetapi shinobi bukan hanya mengenai kemahiran fizikal. Ini juga merupakan falsafah khas, sikap yang tidak biasa terhadap kehidupan. Budaya Ninja dibina berdasarkan ajaran Buddhisme Zen dan Tsiisme Hsien. Oleh itu, para pejuang itu kuat dari segi fizikal dan rohani.

Dan menonton tindakan ninja profesional adalah keseronokan. Benar, dalam kebanyakan kes ia sangat pendek dan tidak selamat – jika seorang pahlawan muncul di sebelah anda, hanya beberapa saat lagi untuk mengagumi bakatnya. Oleh itu, jika anda ingin menikmati falsafah dan kemahiran ninja, lebih baik menonton filem mengenainya.

Bagi peminat budaya Jepun dan kemahiran bertarung yang diasah, kami telah menyusun senarai 10 filem ninja teratas. Data dari Kinopoisk telah digunakan, dan senarai negara tidak terhad di Amerika Syarikat.

Penilaian filem ninja terbaik

Pencalonan sebuah tempat Filem penilaian
Penilaian filem ninja terbaik 10 'Revenge of the Ninja' (1983) 6.4 POIN
9 'Ninja Amerika' (1985) 6.5 POIN
8 'Ninja Lima Elemen' (Ren Zhe Wu Di, 1982) 6.6 POIN
7 'Ninja Assassin' (2009) 6.6 POIN
6 'Goemon' (Goemon, 2009) 7.0 POIN
5 'Bishunmo – Flying Warrior' (Bicheonmu, 2000) 7.0 POIN
4 'Shinobi' (Shinobi, 2005) 7.1 POIN
3 'Hong Gil-dong' (1986) 7.3 POIN
2 'Ninja in the Dragon's Den' (Long Zhi Ren Zhe, 1982) 7.3 POIN
1 'Shaolin Memanggil Ninja' (Zhong Fa Zhang Fu, 1978) 7.6 POIN
Bonus 'Ninja dari Beverly Hills' (Beverly Hills Ninja, 1997) 6.3 POIN

Tempat ke-10: 'Revenge of the Ninja' (1983)

Penilaian: 6.4

'Dendam Ninja'

Sekiranya anda cemerlang dalam seni shinobi, dan bahkan seorang pembunuh siluman yang sangat sukar sehingga anda mempunyai julukan Ninja Hitam, maka persaraan tidak akan begitu mudah. Rahsia gelap akan sampai ke luar negara.

Ninja hitam (di dunia – hanya Cho) tinggal di Jepun, secara diam-diam membunuh musuh, dan kemudian lawan bersatu dan memotong hampir seluruh keluarga. Oleh itu, pahlawan itu terpaksa berpindah ke luar negeri, ke AS, di mana dia memutuskan untuk bersara dan membuka kedai mainan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada masa lalunya. Tetapi pasangannya ternyata tidak terlalu bersih di tangannya – dia memasukkan boneka dengan heroin dan dengan demikian menyeludup dadah.

Ini adalah jerami terakhir, dan kesabaran Cho meluap. Dia kembali ke seni shinobi – dan oleh itu musuh lebih baik menjauhkan diri.

“Revenge of the Ninja” adalah salah satu filem pertama mengenai pembunuh Jepun yang misterius yang muncul di ruang Soviet. Namun ia sudah hampir menjadi parodi genre. Watak-watak dalam filem ini melakukan perkara-perkara yang bahkan tidak dapat digambarkan dengan kesungguhan dan kesungguhan. Apa satu episod di mana Cho, menggunakan shuko (sarung tangan dengan cakar), memanjat dinding pencakar langit. Walaupun begitu, Revenge of the Ninja telah menjadi salah satu filem era VHS yang kini bernostalgia dan menyeronokkan untuk ditonton.

Tempat ke-9: 'Ninja Amerika' (Ninja Amerika, 1985)

Penilaian: 6.5

'Ninja Amerika'

Filem aksi kultus yang dibintangi Michael Dudikoff. Sekiranya kita melihatnya, ia mesti diterjemahkan oleh Volodarsky. Suasana salun video tahun 1980 dijamin! Walau bagaimanapun, filem ini menarik bukan hanya untuk nostalgia, tetapi juga untuk pendekatan yang sangat baik untuk menampilkan seni shinobi dan ninjutsu. Walaupun agak dangkal.

Watak utama filem ini adalah orang Amerika yang teladan, yang namanya bahkan Joe Armstrong. Dia bertugas di tentera, di batalion Filipina, yang ditugaskan untuk mengawal konvoi tentera. Dan, tentu saja, tentera diserang – dan bukan oleh lawan biasa, tetapi oleh ninja sebenar. Dan Joe Armstrong mula berhadapan dengan mereka.

Hanya semasa pertempuran, tentera Amerika mula menggunakan teknik ninjutsu. Ini membingungkan dan mengejutkan perintahnya. Dan Joe pergi untuk menyiasat masa lalunya sendiri, penuh dengan tipu daya dan konspirasi, untuk mengetahui – dari mana kemahiran ninja Amerika berasal.

Walaupun terdapat senario yang sederhana dan mudah – walaupun anda belum menonton filem itu, anda sudah memahami dari dua perenggan sebelumnya apa yang berlaku kepada Joe Armstrong – gambarnya sangat berkualiti tinggi. Pertama sekali, perlu diperhatikan pengaturan pertempuran. Mereka dibuat dengan cara yang dinamis, menarik dan intens, menunjukkan bahawa pertempuran bukan hanya merupakan upaya untuk menjatuhkan semangat satu sama lain, tetapi juga seni yang nyata.

Tempat ke-8: 'Ninja dari Lima Elemen' (Ren Zhe Wu Di, 1982)

Penilaian: 6.6

'Ninja dari Lima Elemen'

Filem aksi ninja Hong Kong tahun 1980-an adalah seperti gerakan seni yang terpisah. Bersamaan naif dan kejam, mereka mungkin akan membawa gelaran 'sampah' sebagai sejenis pawagam. Anda perlu menonton filem seperti itu, benar-benar santai, 'mematikan otak anda' dan hanya menikmati aksi di layar.

Dan Ninja dari Lima Elemen adalah contoh filem seperti itu. Apabila anda menonton treler, nampaknya ia adalah komedi. Anggaran kecil dan ruang tembak terbuka di ruangan yang tidak melebihi ukuran pantri secara harfiah naik ke mata. Tetapi muslihat apa yang ada!

Plot filem ini juga tidak penuh dengan metafora eksistensial dan komen sosial yang akut. Terdapat dua klan berperang di China. Oleh itu, mereka memutuskan untuk akhirnya mengetahui siapa yang layak untuk memerintah negara ini. Benar, untuk ini mereka tidak mengadakan pertempuran, tetapi kejohanan kung fu.

Salah satu klan di kejohanan itu dihancurkan menjadi smithereens. Dan pemimpinnya berasa sakit hati! Dia beralih kepada Ninja Jepun dari Lima Elemen untuk meminta pertolongan, yang, pada hakikatnya, menguasai dengan sempurna bukan hanya seni shinobi, tetapi juga penanganan lima elemen Cina. By the way, ini adalah air, api, bumi, kayu dan emas. Mengapa ninja Jepun dan unsur Cina? Apa perbezaannya! Lihatlah ninja emas dengan perisai yang membutakan.

Pejuang Jepun-Cina ini datang ke klan yang menang dan menyembelih semua orang di sana. Tinggal satu lelaki lagi. Dan dia pergi belajar seni ninjutsu, kemudian kembali dan juga menyembelih semua orang sebagai balas dendam …

Tempat ke-7: 'Ninja Assassin' (Ninja Assassin, 2009)

Penilaian: 6.6

'Ninja Assassin'

Walaupun gelaran yang agak konyol (terutama untuk penonton berbahasa Inggeris), 'Ninja Assassin' mempunyai pementasan pertempuran yang sangat menarik dan 'visual' yang bagus. Untuk ini, kita harus berterima kasih kepada saudara Wachowski, yang bertindak sebagai pengeluar. Mereka biasanya mempunyai selera untuk aksi dan kerja kamera.

Tetapi plotnya lumpuh di semua kaki. Filem ini mengisahkan tentang Reizo – salah satu ninja paling berbahaya di dunia. Tidak ada satu pun musuh yang membiarkannya masih hidup. Dan Reizo memperoleh kemahiran profesional dan mematikan di klan Ozunu – sebuah organisasi rahsia yang dikelilingi oleh mitos dan misteri. Ninja sampai di sana sebagai seorang kanak-kanak, dan dari kuku yang paling muda dia diajar untuk menangani tanpa belas kasihan dengan mana-mana lawan.

Reizo juga mempunyai seorang kawan. Tetapi tidak lama. Rakan Reizo dibunuh oleh anggota klan Ozunu yang lain – dan oleh itu ninja menjadi marah dengan bekas gurunya. Dan dia melakukan perkara biasa bagi pahlawan filem seperti itu – untuk membalas dendam. Berdarah dan tanpa belas kasihan, menggunakan senjata rahsia dan teknik ninjutsu.

'Ninja Assassin' dicirikan oleh tahap kekejaman yang luar biasa. Aliran darah di skrin kadang-kadang dicairkan dengan lapisan besi senjata tersembunyi. Untuk kanak-kanak, 'Ninja Assassin' pastinya tidak sesuai.

Tempat ke-6: 'Goemon' (Goemon, 2009)

Penilaian: 7.0

'Goemon'

Plot 'Goemon' tidak mengutamakan ninja. Ya, mereka hadir di sini – tetapi setaraf dengan samurai, petani bersenjata, tuan feodal yang mengejek dan unsur-unsur lain dari dunia Jepun model abad ke-16.

Filem ini ditayangkan pada tahun 1597 – 15 tahun selepas permulaan pemerintahan Hideyoshi Toyotomi. Ahli politik yang licik dan brutal ini, yang pada masa yang sama menyatukan Jepun, mempunyai sikap yang sangat positif terhadap tentera. Dia jelas membezakan petani dan samurai, menjadikan yang terakhir kaya, dan pemilik tanah yang malang bahkan lebih banyak pengemis daripada biasanya.

Akibatnya, orang-orang mulai menggerutu dan bahkan berusaha melakukan kudeta. Tetapi apa yang dapat dilakukan oleh petani dengan cangkul terhadap samurai yang terlatih dan lebih lengkap? Dan orang-orang miskin akan hidup dalam kemiskinan sekiranya pemberontakan mereka tidak dipimpin oleh ninja besar Ishikawa Goemon. Benar, dia juga mempunyai beberapa kerangka di dalam almari.

Goemon bukan sahaja menarik tetapi juga filem yang sangat indah yang menggambarkan Jepun pada zaman itu – pada mulanya berpecah secara feodal, dan kemudian bersatu, tetapi kerana ini, kehidupan tidak menjadi lebih baik. Pendekatan terperinci untuk bercerita, kerja kamera yang baik dan pementasan yang hebat menjadikannya hampir menjadi karya agung. Malah pendekatan untuk kekejaman itu istimewa di sini – cantik, tanpa liter darah dan banyak 'daging', seperti dalam filem penilaian sebelumnya.

Pada masa yang sama, 'Goemon' sesuai untuk penonton dengan latar belakang budaya apa pun. Filem ini dibuat berdasarkan struktur 'komik', ada perkelahian, dan cinta, dan pertempuran berskala besar, dan tugas dengan hormat. Ini bukan gambaran 'Jepun semata-mata', penonton Rusia dan Eropah akan menikmatinya.

Tempat ke-5: 'Bishunmo – seorang pejuang terbang' (Bicheonmu, 2000)

Penilaian: 7.0

'Bishunmo - Flying Warrior'

Salah satu filem Korea Selatan yang paling terkenal, yang mendapat populariti terutamanya kerana visualnya yang sangat indah. Kain kanvas panjang, batang pohon tinggi, pedang bersinar tajam, mayat dengan latar belakang daun berpusing … 'Bishunmo – Flying Warrior' menunjukkan keindahan dan estetika pertempuran untuk kehormatan rakyat.

Namun, ia dikaitkan dengan seni ninjutsu itu sendiri 'sejauh'. Ya, ada pembantaian khas, senjata tersembunyi dan pertempuran untuk tugas, kehormatan dan cinta. Tetapi ia bukan filem shinobi.

Di tengah plot adalah legenda Bishunmo, salah satu pahlawan Korea Selatan kuno. Dia adalah bagian dari klan yang anggotanya memiliki kekuatan luar biasa. Contohnya, mereka tidak mengalami graviti – pejuang boleh terbang, tetapi tidak lama dan tidak tinggi. Namun, walaupun kemahiran ini membantu mereka memimpin pertarungan pedang yang sangat indah, dinamik dan mengagumkan.

Perlu diperhatikan bahawa plot Bishunmo Flying Warrior sedikit berbeza dari kisah yang diceritakan dalam filem ninja lain. Ia didedikasikan terutamanya untuk cinta. Dan kisah romantis ini diceritakan dengan latar belakang perjuangan untuk identiti orang Korea, yang berubah menjadi pertempuran melawan penjajah Mongol.

Tempat ke-4: 'Shinobi' (Shinobi, 2005)

Penilaian: 7.1

'Shinobi'

Permulaan abad ke-17. Terdapat begitu banyak ninja di Jepun sehingga mereka membentuk seluruh kampung. Dan mereka secara aktif tidak menyukai satu sama lain. Tetapi permusuhan sangat ketara dalam hubungan klan Koga dan Iga – mereka telah berjuang lebih dari satu dekad. Dan kedua-dua pihak menginginkan perdamaian, kerana berapa lama anda boleh saling berpisah?

Dan nampaknya pendamaian akan berlaku tidak lama lagi. Gennosuke (Koga klan) dan Oboro (klan Iga) saling jatuh cinta. Perasaan mereka disebut sebagai 'diberkati' dan 'ilahi' kerana mereka dapat membawa kedamaian di negeri-negeri yang dibasahi darah ini.

Hanya Tokugawa, shogun pertama Jepun, yang mengganggu hubungan kekasih. Dia memanggil kedua klan berperang. Dan para kekasih mendapati diri mereka berada di seberang barikade: Oboro mahu bertarung, dan Gennosuke mahukan kedamaian. Dan ketika mereka bertatap muka dalam pertempuran terakhir, dapatkah mereka mempertahankan cinta mereka?

'Shinobi' difilemkan untuk estetika. Segala-galanya di sini tunduk pada kecantikan – kerja kamera, almari pakaian dan karya komposer … Dan plotnya sengaja disederhanakan – watak-watak menjadi hipertrofi, para pahlawan harus melalui konflik dalaman, memilih antara perasaan, kehormatan dan tugas, kisah itu mematuhi kisah mitologi cinta, bukan realisme. Tetapi pada masa yang sama 'Shinobi' pandai menunjukkan seni ninjutsu, shinobi dan ninja.

Pada masa yang sama, perlu diingat bahawa Shinobi lebih dekat dengan anime daripada ke pawagam.

Tempat ke-3: 'Hong Gil-dong' (1986)

Penilaian: 7.3

'Hong Gil-dong'

Kisah Hong Gil-dong lebih menarik daripada plot. Pertama, ia difilemkan di Korea Utara. Ya, negara yang kini menjadi negara tertutup dengan kemenangan komunisme dan pemujaan keperibadian. Kedua, ini adalah filem oriental pertama yang dirilis secara rasmi di pengedaran Soviet dan ditayangkan di pawagam di USSR dengan dubbing profesional. Begitu banyak pembaca yang mungkin ingat bagaimana mereka melihatnya pada zaman kanak-kanak. Dan akhirnya, ninja di sini bertindak sebagai penjahat, yang mencerminkan agenda politik DPRK.

Hakikatnya Korea Utara (aka DPRK) selalu mempunyai hubungan tegang dengan Jepun. Oleh itu, mengapa tidak menjadikan salah satu filem paling popular anda sebagai ideologi dan propaganda? Di sini, bukan sahaja ninja Jepun disajikan sebagai penjahat, tetapi juga Korea abad pertengahan itu sendiri, di mana Hong Gil-dong ditetapkan, dipersembahkan sebagai negara yang lapar dengan komunisme – dengan perpecahan sosial yang kaku dan kuasa feodal yang korup.

Namun, ada juga plot di sini, dan ia menceritakan tentang Hong Gil-dong – pahlawan rakyat Korea Utara yang bersendirian, hanya menggunakan pedang dan taekwondo, bertarung melawan pelbagai lawan. Contohnya, dengan ninja dari Jepun. Hong Gil-dong mulia, pandai dan tampan, dan dia melompat di pokok dan kereta dengan berat. Ninja Jepun kejam dan berbahaya, mereka berlari di sepanjang dinding, secara diam-diam menyerang. Walaupun latar belakang ideologinya, Hong Gil-dong kini kelihatan seperti filem Soviet yang bagus.

Tempat ke-2: 'Ninja in the Lair of the Dragon' (Long Zhi Ren Zhe, 1982)

Penilaian: 7.3

'Ninja di Sarang Naga'

Tidak, tidak ada Bruce Lee dalam filem ini. Ya, ada orang Asia di sini, yang sangat mirip dengannya dan bahkan memakai kimono berwarna kuning terang. Tetapi namanya Hiroyuki Sanada.

Hong Kong-Jepun 'Ninja in the Dragon's Lair' adalah salah satu contoh paling terkenal dari apa yang disebut 'filem kung fu' pada awal 1980-an. Di sini, waktu layar utama dihuni oleh pergaduhan yang dilakukan dengan menggunakan seni mempertahankan diri dan ciri-ciri senjata shinobi.

Plot ini menceritakan kisah seorang ninja muda yang dijuluki Black Shadow. Dia, tidak seperti rakan kerjanya, bukan ahli organisasi rahsia atau puak misteri. Black Shadow dengan sendirinya dan berurusan dengan lawan semata-mata untuk membalas dendam – lelaki itu mencari pembunuh bapanya. Dan dalam mencari jawapan dan penjahat, dia berakhir di China.

Dan sekarang, nampaknya, pembunuhnya telah dijumpai! Walau bagaimanapun, anda masih perlu mencapainya. Musuh jahat ini dijaga oleh seorang budak lelaki yang fasih dalam seni mempertahankan diri Cina. Dan mana yang lebih kuat – ninjutsu atau kung fu?

Kelebihan utama filem ini adalah pementasan pertempuran yang sangat baik. Lebih-lebih lagi, mereka sangat mudah 'tersebar' sepanjang masa skrin, dan tiga puluh minit terakhir gambar terdiri daripada permainan aksi yang mengagumkan yang dipenuhi dengan trik akrobatik dan hampir tarian menari. Tetapi pergerakan ini adalah kematian, bukan kesenangan.

Tempat pertama: 'Shaolin memanggil ninja' (Zhong Fa Zhang Fu, 1978)

Penilaian: 7.6

'Shaolin Summons Ninja'

Satu lagi filem ninja Hong Kong yang bermula hampir seperti melodrama keluarga. Suatu ketika dahulu ada Ah-To, anak seorang perindustrian China, yang, bagi pihak ayahnya, mengahwini Kudo, anak perempuan seorang pengusaha Jepun. Perkahwinan ini seharusnya dapat mengeratkan hubungan perniagaan antara negara-negara. Tetapi ada yang tidak kena.

Kudo mula berlatih seni mempertahankan diri. Betul pada suami. A-To, tidak tahan, menunjukkan kung fu-nya. Tersinggung dan dikalahkan, Kudo berangkat ke negara asalnya Jepun, dan kemudian kembali disertai oleh tujuh tuan seni mempertahankan diri Asia, yang dipimpin oleh ninja hebat. Dan A-To harus menunjukkan bahawa dia juga bukan bajingan, ketua keluarga dan, secara umum, pemilik rumah itu.

Dan tidak, ini bukan komedi. Ini adalah permainan aksi tegang dan dramatik yang menampilkan gambar aksi yang luar biasa. Dan ada banyak di sini! Malah ada yang bertembung antara seni mempertahankan diri klasik Cina dan Jepun – sebagai contoh, pertarungan 'triple flail melawan nunchaku dan tonfa'.

Menariknya, filem ini tidak menggambarkan kedua-dua pihak sebagai kebaikan atau kejahatan mutlak. Orang Jepun, walaupun ninja licik, hanya mempunyai kod kehormatan mereka sendiri. Malah Kudo, yang menyeret seniman bela diri untuk 'menjinakkan' suaminya, bimbang akan suami ini – tidak kira bagaimana dia mati secara tidak sengaja di sana. Orang Cina juga berusaha untuk melindungi kehormatan, dan bukan hanya malaikat (seperti yang sering berlaku dalam filem buatan China). Secara umum, ceritanya bersifat tempatan, tetapi menarik dan tidak jelas. Tentang pertembungan budaya yang berlainan, bermusuhan dengan pertarungan yang baik.

Yasuaki Kurata juga bermain di sini.

Sekiranya anda tertanya-tanya bagaimana tajuknya berkaitan dengan plot, tinggalkan pekerjaan buruk ini. Tajuk kedua filem ini adalah 'Heroes of the East'. Orang-orang Hong Kong suka memanggil filem sesenang mungkin.

Bonus: 'Ninja dari Beverly Hills' (Beverly Hills Ninja, 1997)

Penilaian: 6.3

'Ninja dari Beverly Hills'

Filem Ninja tidak semestinya sangat serius, sombong, mengenai tugas, kehormatan, cinta dan kata nama bombastik lain. Komedi juga terdapat di antaranya! Contohnya, 'Ninja dari Beverly Hills' Amerika.

Suatu hari seorang pahlawan ninja yang hebat menjumpai bayi yang ditinggalkan di hutan. Menjemputnya dan mula melatihnya, berusaha menaikkan penggantinya. Tetapi, di sebalik semua penderitaan dan kesusahan, anak itu berubah menjadi orang yang gemuk. Betul, ukurannya tidak penting, jadi misi penting ditugaskan kepadanya – untuk menyelamatkan kecantikan Hollywood yang diculik dari penangkaran. Oleh itu, pahlawan itu pergi ke Beverly Hills, di mana dia sudah menemui tuan kung fu yang sebenar.

Ciri menarik filem ini adalah penghormatannya terhadap budaya ninjutsu dan shinobi. Maksudnya, watak utama mungkin seorang kental yang menarik kegagalan, tetapi pertama-tama dia adalah seorang ninja. Adegan perkelahian dalam film diatur secara kompeten, tidak ada darah dan aliran anggota badan yang terputus, tetapi ada ketegangan. Secara keseluruhan, ini adalah gambar untuk tontonan keluarga, membangkitkan nostalgia pada hari-hari ketika komedi lucu, bukan postironik, transgresif dan kiasan.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen