10 buaya terbesar di dunia

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Buaya tidak diragukan lagi adalah salah satu makhluk paling berbahaya di planet kita. Reptilia ini pertama kali muncul dalam tempoh Kapur Akhir, kira-kira 83.5 juta tahun yang lalu. Buaya kini diklasifikasikan kepada 25 spesies yang berbeza, termasuk beberapa spesies keluarga gavial, 8 spesies buaya dan 15 spesies buaya sejati. Habitat ini meluas ke semua kawasan tropika di dunia. Buaya biasanya menetap di badan air tawar, memburu haiwan yang berdekatan. Dari semua pemangsa yang ada, mereka mempunyai rahang yang paling kuat, yang mampu menghancurkan tulang bahkan binatang besar seperti macan tutul. Mereka juga terkenal sering menyerang orang tanpa diprovokasi, sementara kehadiran gigi tajam, ekor yang sangat mudah alih dan perisai yang kuat menjadikan mereka lawan yang hebat bahkan untuk orang yang bersenjata. Sebilangan besar spesies buaya cukup besar, tetapi dalam pilihan kita hari ini kita akan melihat sepuluh raksasa sebenar yang tergolong dalam Crocodilia.

Buaya terbesar di dunia

Pencalonan sebuah tempat nama Panjang maksimum Had Berat
Buaya terbesar di dunia 10 Buaya guinea baru 3.5 meter
9 Buaya paya 3.5 METER 200 kg.
8 Buaya Siam 4 meter 300 KG.
7 Buaya Mississippi 4.5 METER 400 KG.
6 Gangga gavial 5 METER 250 KG.
5 Caiman hitam 5 METER 400 KG.
4 Buaya Amerika Tajam 5.3 METER 500 KG.
3 Buaya Orinoco 5.4 METER 380 KG.
2 Buaya sungai Nil 5.5 METER 1,000 KG.
1 Buaya komed 7 METER 2,000 KG.

Tempat ke-10 – Buaya New Guinea

Penilaian: 4.1

Buaya guinea baru

Buaya New Guinea tergolong dalam keluarga buaya sejati, mereka tinggal di Indonesia dan di bahagian barat pulau New Guinea. Jantan mencapai panjang tiga setengah meter, betina sedikit lebih kecil – kira-kira 2,7 meter. Buaya berwarna kelabu-coklat, berubah menjadi coklat gelap di ekor dengan bintik-bintik hitam yang memanjang. Muncung sempit dan panjang, memanjang ke hadapan. Perwakilan spesies memakan amfibia, ikan, mamalia kecil, individu muda bermula dengan invertebrata dan serangga akuatik, hanya ketika mereka bertambah tua mereka beralih ke mangsa yang lebih besar. Menjadi pemangsa nokturnal, buaya New Guinea pada waktu siang lebih suka berjemur di tebing atau bersembunyi di liang yang digali di lereng curam sungai. Jangka hayat pemangsa ini adalah 60 tahun atau lebih.

Tempat ke-9 – Buaya paya

Penilaian: 4.2

Buaya paya

Buaya paya, juga disebut mager, terdapat di India Selatan, Sri Lanka, Pakistan dan beberapa negara jiran. Panjang badan lelaki adalah dari tiga hingga tiga setengah meter dan berat 150-200 kilogram. Warnanya ringan atau gelap zaitun, bergantung pada usia individu. Buaya paya tinggal di paya, tasik cetek dan sungai yang perlahan. Semasa pengeringan takungan, mereka menggali tempat perlindungan dalam bentuk liang atau berpindah ke tempat baru. Mugger bergerak bebas di darat, mencapai, jika perlu, kecepatan 14 kilometer per jam (walaupun hanya untuk waktu yang singkat). Di persekitaran air, mereka dapat mengejar mangsanya dengan kelajuan 40 kilometer sejam. Diet individu yang tumbuh terdiri daripada invertebrata, diet pemangsa dewasa termasuk ikan, kura-kura, ular, burung dan pelbagai mamalia. Mereka memburu pada bila-bila masa sepanjang hari, paling kerap mereka pergi ke darat pada waktu malam. Buaya tidak memperlekehkan haiwan mati, sehingga menyumbang kepada pemurnian takungan. Kadang kala mageras sendiri menjadi mangsa buaya atau harimau yang lebih besar.

Tempat ke-8 – buaya Siam

Penilaian: 4.3

Buaya Siam

Spesies buaya ini menghuni Asia Tenggara. Ini pertama kali ditemui di Siam, akibatnya ia menerima nama seperti itu. Kini populasi hanya sekitar lima ribu individu, kebanyakan mereka tinggal di Kemboja. Buaya menetap di paya dan sungai, pergi berburu terutama pada waktu malam, dan pada siang hari mereka sering duduk di tempat perlindungan. Sumber makanan utama bagi mereka adalah ikan dan haiwan akuatik, lebih jarang mereka memburu mamalia yang datang ke air. Jantan dewasa tumbuh hingga empat meter dan beratnya hingga 300 kilogram. Walaupun penampilannya yang luar biasa dan ukurannya mengagumkan, buaya Siam agak damai dan jarang menyerang seseorang, kecuali ketika mempertahankan wilayah. Spesies ini mempunyai hierarki sosial yang jelas, yang hanya dilanggar selama musim kemarau, ketika reptilia terpaksa berkumpul di baki perairan dalam kelompok besar.

Tempat ke-7 – Buaya Mississippi

Penilaian: 4.4

Buaya Mississippi

Buaya Mississippi adalah endemik di tenggara Amerika Syarikat dan terdapat di pelbagai badan air tawar, biasanya memilih air yang bertakung. Buaya nama berasal dari perkataan Sepanyol untuk kadal. Jantan dewasa spesies ini panjangnya kira-kira empat setengah meter, dan beratnya selalunya melebihi empat ratus kilogram. Buaya Mississippi berwarna zaitun atau hitam, perutnya jauh lebih ringan daripada bahagian badan yang lain. Mereka memburu binatang kecil dan sederhana, namun jika tidak ada sumber makanan lain, mereka dapat menyerang individu besar yang datang ke lubang penyiraman. Buaya Mississippi mampu mengatasi mangsa yang jauh lebih unggul dalam kategori berat badan. Kes kanibalisme juga sering berlaku, terutamanya dengan kepadatan penduduk yang tinggi.

Tempat ke-6 – Gangga gavial

Penilaian: 4.5

Gangga gavial

Reptilia ini adalah salah satu daripada dua anggota keluarga gavial yang masih bertahan hingga ke hari ini. Tinggal di bahagian utara benua India dan di dataran Indo-Gangetik. Panjang badan gavial Gangetic mencapai lima meter, individu besar beratnya hingga 250 kilogram. Pewarnaannya berkisar dari coklat dan hijau tua hingga hampir putih. Ciri unik spesies ini adalah rahangnya yang memanjang, yang lebarnya hampir lima kali ganda. Gigi tajam yang keluar dari mulut memberikan gavial sebagai penampilan yang menakutkan, tetapi tidak menimbulkan ancaman serius bagi manusia. Buaya menetap di sungai dalam dengan arus yang cepat, kebanyakannya memakan ikan. Oleh kerana otot anggota badan yang kurang berkembang, mereka sangat perlahan di darat, di mana mereka sangat jarang pergi. Tetapi dalam unsur asalnya, gavial mampu mempercepat hingga 30 kilometer sejam.

Tempat ke-5 – Black Cayman

Penilaian: 4.6

Caiman hitam

Orang kulit hitam berasal dari keluarga buaya, mereka dijumpai di Amerika Selatan, di lebih dari tujuh negara. Ini adalah yang terbesar dari semua jenis buaya, panjang jantan, dengan mengambil kira ekornya, boleh lebih dari lima meter, dan beratnya sekitar 400 kilogram. Seperti namanya, kulit bersisik mereka berwarna hitam, yang berfungsi sebagai penyamaran yang hebat pada waktu malam dan membantu menyerap panas dengan lebih baik. Orang Kaima biasanya tinggal di tasik dan sungai yang besar, kepekatan tertinggi mereka dapat dilihat di Sungai Amazon dan anak sungai. Semasa musim banjir di Amazon, mereka menetap di takungan sementara yang terbentuk, sementara semasa musim kemarau, sebaliknya, mereka berkumpul dalam banyak kumpulan. Mereka secara aktif memburu terutamanya pada waktu malam, di siang hari mereka sering berjemur di bawah sinar matahari untuk mengekalkan suhu badan yang optimum. Mana-mana haiwan, baik yang ada di sungai maupun yang datang ke tempat penyiraman, boleh menjadi mangsa. Rahang caiman hitam yang kuat membolehkan mereka menggerogoti cangkang kura-kura yang besar.

Tempat ke-4 – Shoc American Crocodile

Penilaian: 4.7

Buaya Amerika Tajam

Spesies ini dijumpai di Amerika Selatan dan Utara, yang paling biasa di Florida, Costa Rica, Republik Dominika dan kepulauan Caribbean. Habitat yang begitu luas ini mungkin terjadi, terutamanya kerana toleransi spesies itu berada di dalam air masin. Buaya yang berhidung tajam berhutang pada rahangnya yang sempit dan runcing. Jantan terbesar spesies tumbuh hingga 5.2-5.3 meter dan berat 400-500 kilogram. Makanan utama buaya hidung tajam terdiri daripada ikan, mereka sangat lincah di persekitaran akuatik dan mampu mencapai kelajuan 32 kilometer per jam. Pada musim sejuk, reptilia menggali di sepanjang tepi tebing sungai, di mana mereka menunggu sehingga bermulanya panas. Bagi manusia, spesies ini dianggap berbahaya kerana sifat agresifnya yang tinggi – banyak kes serangan buaya telah direkodkan di Panama, Mexico dan Kosta Rika.

Tempat ke-3 – Buaya Orinok

Penilaian: 4.8

Buaya Orinoco

Reptilia Amerika Selatan dari keluarga buaya sejati, mendiami badan air di Colombia dan Venezuela, terutama di kawasan berhampiran Sungai Orinoco. Spesies ini adalah haiwan terbesar di seluruh benua Amerika Selatan, panjang badannya mencapai 5.4 meter. Dimorfisme seksual diucapkan, betina jauh lebih kecil daripada lelaki dan tumbuh tidak lebih dari 3.6 meter. Warna buaya berkisar kelabu hingga hijau gelap seragam. Spesies ini dicirikan oleh moncong sempit yang disesuaikan untuk memancing ikan. Orang dewasa makan terutamanya ikan, reptilia bersaiz sederhana dan mamalia separa akuatik seperti capybaras. Penduduk tanah diserang hanya ketika mereka sangat lapar. Dari segi sosial, buaya Orinox adalah pemangsa yang sangat terpencil, setiap individu menempati kawasan peribadi, melindunginya dari sebarang pencerobohan, kecuali untuk masa kawin.

Tempat ke-2 – Buaya sungai Nil

Penilaian: 4.9

Buaya sungai Nil

Spesies ini merangkumi hampir seluruh wilayah benua Afrika di selatan Sahara. Buaya sungai Nil tinggal di sungai dan rawa air tawar, walaupun mereka tahan terhadap air dengan tahap kemasinan yang rendah. Oleh kerana ukurannya, mereka berada di puncak rantai makanan di Afrika – hampir tidak ada haiwan yang mampu menahan pemangsa lebih dari lima setengah meter dan beratnya lebih kurang satu tan. Sebagai tambahan, buaya ini mempunyai kekuatan gigitan yang sangat besar, begitu seorang ahli zoologi saintis Jerman menyaksikan bagaimana lelaki dewasa menggigit kepala lembu. Mereka memburu penyergapan, dengan segera menyeret mangsa ke bawah air yang terlalu dekat. Pada waktu malam, buaya Nil kadang-kadang menunggu mangsa pada jarak 30-50 meter dari air. Semasa mengejar jangka pendek, walaupun kelihatan kekok, mereka dapat mencapai kecepatan 17 kilometer per jam. Di dalam air, reptilia boleh bergerak dua kali lebih cepat. Diet ini kebanyakannya terdiri daripada haiwan besar, termasuk kerbau, jerung dan juga macan tutul. Serangan ke atas manusia juga sering terjadi, kerana banyaknya kawasan penempatan berhampiran habitat buaya.

Tempat pertama – buaya yang disisir

Penilaian: 5.0

Buaya komed

Buaya air masin adalah reptilia terbesar di planet ini dan yang terbesar dari semua pemangsa darat. Panjang maksimum lelaki adalah tujuh meter, berat lelaki seperti itu boleh mencapai dua tan. Spesies ini mempunyai habitat yang sangat luas, terbentang dari pantai India hingga Asia hingga Australia sendiri. Ini disebabkan oleh fakta bahawa buaya sering bermigrasi jarak jauh menggunakan arus laut. Terdapat kes-kes ketika mereka menempuh jarak lebih dari 500 kilometer selama perjalanan tersebut. Buaya air masin tinggal di sungai dalam, paya bakau, kadang-kadang mereka boleh ditemui di lagun laut. Spesies ini dibezakan oleh toleransi terhadap air laut masin. Sebagai haiwan yang sangat agresif dan kuat, mereka sering menggantikan pemangsa utama lain dari habitatnya, seperti ikan yu dan kucing besar. Rahang buaya yang disikat menjadikannya mudah untuk menghancurkan tengkorak kerbau, apatah lagi tulang yang lebih lemah. Reptilia menghabiskan hampir sepanjang hari menunggu mangsanya, tetapi pada waktu serangan, mereka dapat mencapai kecepatan 11 kilometer per jam di darat dan hingga 30 kilometer per jam di persekitaran air. Bagi manusia, reptilia ini juga menimbulkan bahaya serius, karena cenderung menganggap manusia sebagai mangsa yang berpotensi.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen