10 bard terkenal USSR dan lagu-lagu mereka

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Muzik bard di Soviet Union adalah salah satu cara ekspresi diri yang paling jelas. Para pelakon dalam lagu-lagu mereka meluahkan pemikiran dan refleksi, kadang-kadang sangat budaya, tetapi lebih sering hidup-falsafah. Muziknya sendiri agak sederhana dan mudah diulang, jadi komposisi bardik yang paling terkenal sekarang dan kemudian dipersembahkan di gitar di sekitar api dalam lingkaran rakan karib.

Lagu-lagu dalam – selalunya jauh lebih mendalam daripada memenuhi mata – dan muzik yang direproduksi dengan mudah menjadikan para pelakon sangat popular. Dan sekarang komposisi inilah yang menjadi simbol USSR dan sumber nostalgia untuk masa-masa ketika hanya gitar, petang yang hangat dan rakan-rakan rapat yang diperlukan untuk hiburan yang baik.

Bagi mereka yang ingin terjun ke dalam nostalgia untuk masa USSR, kami telah mengumpulkan rating dari 10 bards USSR yang paling terkenal dan lagu-lagu mereka. Bahagian atas disusun mengikut data perkhidmatan streaming Yandex.Music.

Penarafan bards yang paling terkenal di USSR dan lagu-lagu mereka

Pencalonan sebuah tempat Pelaksana penilaian
Penarafan bards yang paling terkenal di USSR dan lagu-lagu mereka 10 Novella Matveeva ('Gadis dari Kedai') 4.1
9 Alexander Gorodnitsky ('Atlanta') 4.2
8 Julius Kim ('Moscow Dapur') 4.3
7 Sergey Nikitin ('Alexandra') 4.4
6 Alexander Rosenbaum ('Waltz-Boston') 4.5
5 Oleg Mityaev ('Musim panas adalah kehidupan kecil') 4.6
4 Alexander Galich ('Ketika Saya Kembali') 4.7
3 Yuri Vizbor ('Sayangku') 4.8
2 Bulat Okudzhava ('Yang Mulia, Keberuntungan Puan') 4.9
1 Vladimir Vysotsky ('Zero tujuh') 5.0

Tempat ke-10: Novella Matveeva ('The Girl from the Tavern')

Penilaian: 4.1

Novella Matveeva ('Gadis dari Kedai')

Novella Matveeva tidak terlalu dikenali semasa hayatnya. Namun, ini tidak menghairankan. Dia secara praktikal tidak tampil sebagai bard, dan kebanyakan komposisi direkam bersama Ivan Kiuru. Novella Matveeva lebih terkenal sebagai penyair daripada pelakon.

Walau bagaimanapun, mereka yang mendengar lagu-lagunya secara tidak sengaja atau tidak sengaja tidak akan dapat melupakannya. Novella Matveyeva mempunyai suara yang sangat luar biasa untuk muzik bard – yang tinggi, kurus, hampir kekanak-kanakan. Dia mempersembahkan lagu-lagu terutama pada puisi-puisinya sendiri, penuh dengan metafora dan lakonan yang tidak dijangka, sering dengan sedikit humor dan ironi.

'The Tavern Girl', yang direkam baik dengan gaya lagu-lagu Skotlandia, atau di bawah kesan muzik Celtic, adalah komposisi yang paling terkenal dari bard ini. Dan bahkan sekarang dia terus muncul di 'udara'. Pertama, burung puyuhnya dilakukan oleh kumpulan 'Today in the World' dekat Moscow, yang terpisah dari 'Leap Year'; kemudian – penyanyi muda Utah. Dan banyak pelakon berusaha untuk menceritakan kisah cinta ini sendiri – tetapi hampir tidak ada yang dapat mendekati gaya asal yang menggabungkan kesedihan dan ironi.

Tempat ke-9: Alexander Gorodnitsky ('Atlanta')

Penilaian: 4.2

Alexander Gorodnitsky ('Atlanta')

Alexander Gorodnitsky adalah salah satu pengasas lagu pengarang dan bard di Rusia. Dan ini tidak menghairankan. Dia adalah perwujudan hidup bard: seorang ahli geologi yang menghabiskan separuh hayatnya dalam ekspedisi, menulis puisi, mempromosikan sains domestik dan melakukan perjalanan ke Utara Jauh.

Banyak lagu oleh Alexander Gorodnitsky merangkumi taiga dan roman utara ini. Dalam 'Jaket kulit' dia mengagumi karya juruterbang kutub, dalam 'Snow' dan 'Rolls' – keparahan kecantikan Artik yang sejuk, dalam 'Don't Matter From Angry Longing' – kehidupan sukar para pelaut dan ahli geologi yang meninggalkan negeri asalnya. Lagu-lagu pertama dirakam pada pertengahan 1950-an, di Utara Jauh, dari mana lagu-lagu itu diedarkan ke seluruh negara dalam bentuk pita rakaman.

Karya bard mewujudkan semangat masa ini, 1960-1970-an, zaman perintis dan penakluk. Dan lagu terkenalnya itu sendiri, tentu saja, 'Atlanta'. Orang-orang yang “memegang langit dengan tangan batu.” Pada tahun 2018, ia menjadi lagu rasmi Pertapaan.

Tempat ke-8: Julius Kim ('Masakan Moscow')

Penilaian: 4.3

Julius Kim ('Moscow Dapur')

Yuliy Kim adalah salah satu dari beberapa kumpulan Soviet terkenal yang turut serta dalam gerakan pembangkang. Dan bahkan pada zaman Rusia, dia sangat aktif menentang sistem politik yang ada, tetapi pada masa yang sama dari sudut pandang yang sangat pasif. Oleh itu, dia secara aktif menyeru untuk mengakhiri semua perang.

Pada tahun 1980-an, Julius Kim agak jauh dari lagu pengarang secara langsung. Dia menjadi penggiat teater – pengarang drama, pelakon, pengarah. Dan ini merupakan tonggak penting dalam kariernya. Bagaimanapun, di dalam teater itulah dia dapat mencapai puncak kreativitasnya, setelah meluncurkan lagu lagu “Moscow Kitchens” pada tahun 1991.

'Moscow Kitchens' menceritakan tentang sejarah gerakan pembangkang di USSR. Dalam komposisi yang disertakan dalam drama ini, penulis mengkritik aspek politik, dan juga sifat watak yang ada pada orang Rusia.

Sumbangan Julius Kim dalam pengembangan lagu, teater, pawagam dan budaya adil Rusia dihargai di peringkat tertinggi. Pelakon ini adalah pemilik Hadiah Bulat Okudzhava. Di samping itu, dialah yang menerjemahkan muzikal 'Notre Dame de Paris' ke dalam bahasa Rusia dan mengambil bahagian dalam menulis muzik untuk sebilangan besar persembahan dan filem teater moden.

Tempat ke-7: Sergey Nikitin ('Alexandra')

Penilaian: 4.4

Sergey Nikitin ('Alexandra')

Sergei Nikitin, bersama isterinya Tatyana, terkenal terutamanya sebagai penulis lagu untuk sebilangan besar filem Soviet. Justru komposisi mereka – termasuk yang dilakonkan secara langsung oleh pengarang – telah terdengar dalam filem seperti 'The Irony of Fate, or Enjoy Your Bath!', 'Moscow Tidak Percaya Air Mata' dan banyak lagi.

Sergei Nikitin bekerja lama di teater Moscow 'Tabakerka' di bawah arahan Oleg Tabakov sendiri – dan sebagai hasilnya mengambil posisi ketua jabatan muzik di sana. Lagu-lagu bard ini telah digunakan dalam banyak persembahan, vaudeville dan juga opera. Namun, walaupun sekarang dia tidak meninggalkan pekerjaannya, terus membuat rakaman dan persembahan.

Tetapi perlu diperhatikan bahawa pada masa ini, Sergei Nikitin dan isterinya terutama merupakan penyanyi lagu anak-anak. Sebagai contoh, dalam album 'Rubber Hedgehog', yang dirilis pada tahun 2014, mereka menyusun puisi oleh Junna Moritz dengan muzik gitar akustik tujuh tali. Pada masa yang sama, Sergei sendiri mengekalkan gaya persembahannya yang 'gypsy'.

Komposisi yang paling terkenal oleh Sergei Nikitin adalah, tanpa keraguan, 'Alexandra' dari filem 'Moscow Don't Believe in Tears'. Dia terkenal bukan hanya di ruang pasca-Soviet, tetapi juga di luar negeri. Pada tahun 1980, 'Moscow Tidak Percaya Air Mata' memenangi Oscar. Walau bagaimanapun, orang-orang juga menyukai komposisi dari 'The Irony of Fate …' – perjumpaan yang jarang berlaku dengan gitar dilakukan tanpa 'Sekiranya anda tidak mempunyai ibu saudara' atau 'Saya meminta pokok abu'.

Tempat ke-6: Alexander Rosenbaum ('Waltz-Boston')

Penilaian: 4.5

Alexander Rosenbaum ('Waltz-Boston')

Alexander Rosenbaum adalah salah satu kumpulan 'termuda' era USSR. Dia memulakan aktiviti kreatifnya pada tahun 1970-an, tetapi untuk beberapa tahun pertama dia tampil dalam pelbagai kumpulan muzik. Dan dia naik ke atas pentas sendiri hanya pada tahun 1983.

Dan sejak itu, Alexander Rosenbaum telah menjadi salah satu pemain kegemaran tentera Soviet dan Rusia. Dia secara aktif membuat persembahan di konsert Kementerian Hal Ehwal Dalam Negeri, melakukan perjalanan ke Afghanistan untuk menyokong pasukan USSR. Tetapi pada masa yang sama dia melakukan 'thug chanson'. Dalam muziknya pada masa itu, penceritaan semula karya Arkady Severny, seperti 'Gop-stop! Kami datang dari sudut … '.

Walaupun lirik lagu-lagu Rosenbaum penuh dengan unsur-unsur roman samseng, penampilan mereka sangat hampir dengan muzik bardik. Dan komposisi yang paling terkenal adalah, tentu saja, 'Waltz-Boston'. Ia tidak mempunyai unsur-unsur roman samseng dan merupakan lagu yang dapat dinyanyikan oleh mana-mana bard.

Alexander Rosenbaum kini terus membuat dan membuat persembahan. Pada tahun 2019, dia merilis album 'Symbiosis', di mana penulis membaca pemikiran dan catatannya sendiri, beralih dari prosa ke puisi dan kembali. Namun, sekarang dia bukan lagi penyihir, tetapi sekadar wakil pentas Rusia moden.

Tempat ke-5: Oleg Mityaev ('Musim panas adalah kehidupan kecil')

Penilaian: 4.6

Oleg Mityaev ('Musim panas adalah kehidupan kecil')

Oleg Mityaev betul-betul orang yang menulis lagu utama seluruh gerakan bard, lagu 'Senang sekali kita semua berkumpul di sini hari ini.' Dan buat pertama kalinya dia membawanya pada tahun 1978 di festival Ilmen.

Lagu-lagu bard Oleg Mityaev mencerminkan kehidupan orang, pelakon dan penyair Soviet biasa. Di dalamnya, dia tidak menyatakan apa-apa komen politik atau falsafah. Ketika pergerakan perintis popular dan diminati di Kesatuan Soviet, Oleg Mityaev menyanyikan kisah percintaan alam yang tidak terkawal, Utara Jauh yang dingin dan taiga yang tidak ramah. Pada tahun 1980-an yang lebih tenang, dia merilis lagu-lagu yang menceritakan 'romantisme urban' – 'Neighbor', 'Let's talk to you', 'Frenchwoman'.

Dan pada pertengahan 1990-an, Oleg Mityaev melancarkan lagu yang dapat menyentuh setiap orang dewasa: 'Musim panas adalah kehidupan yang kecil.' Selepas itu, komposisi ini diliputi oleh sebilangan besar pelakon. Dan ramai yang masih yakin bahawa kepengarangan 'Leta …' tergolong dalam kumpulan Uma2rman. Dan majoriti mutlak mendengar “Jiran” hanya dalam persembahan Mikhail Shufutinsky. Nah, inilah nasib banyak pasukan Soviet dan Rusia – lagu-lagu mereka diketahui oleh banyak lagi pengarang.

Tempat ke-4: Alexander Galich ('Ketika saya kembali')

Penilaian: 4.7

Alexander Galich ('Ketika Saya Kembali')

Alexander Galich adalah salah satu bard yang secara harfiah mencipta genre lagu pengarang. Dibesarkan dengan kisah cinta klasik dan muzik akademik, dia membawa gaya mereka ke dalam karyanya sendiri. Penyihir ini mempersembahkan lagu-lagunya pada gitar tujuh tali, mengeluarkan kord dan peralihan yang menakjubkan daripadanya.

Walaupun pada kenyataannya dalam komposisi pertama Alexander Galich hampir tidak ada subteks politik, pihak berkuasa Soviet mendapati mereka tidak sesuai dengan estetika yang diterima umum. Dan penganiayaan bermula terhadap bard. Pada masa yang sama, Galich sendiri pada masa itu adalah seorang penulis, penyair dan tokoh budaya yang terkenal.

Dia dihadapkan dengan pilihan – baik untuk tunduk pada tatanama budaya Soviet, hanya melakukan komposisi “menyenangkan pemerintah”, atau bertentangan dengan pihak berkuasa. Dan dia mendapat keberanian untuk memilih jalan kedua. Galich mula membuat persembahan di teater rumah, dan rakaman lagu-lagunya dirampas oleh KGB. Pada tahun 1968, dia tampil di sebuah konsert kelab Pod Integral, yang menjadi simbol gerakan pembangkang – dan hanya beberapa minggu kemudian, penganiayaan masyarakat bermula. Pada tahun 1971, dia diusir dari semua kesatuan kreatif rasmi dan mulai menganiaya di media.

Hasilnya, pada tahun 1974, Alexander Galich berhijrah dari USSR. Sepanjang tempoh penganiayaan, dia menulis lagu-lagu di mana dia membicarakan keadaan semasa – dan terus mengkritik rejim Soviet.

Muzik Alexander Galich wujud dalam dua bentuk. Rakaman yang bagus dan berkualiti tinggi dibuat sebelum penganiayaan bermula – dan ini kebanyakannya adalah percintaan. Seperti 'Ketika saya kembali'. Sudah tentu, ini sudah menjadi lagu pengarang, karya bard, tetapi mereka penuh dengan suasana klasik dan akademik. Hipostasis kedua adalah lagu yang sangat dibenci oleh pemerintah Soviet terhadap Alexander Galich. Mereka dirakam di “bangunan pangsapuri”, pada peralatan berkualiti rendah. Oleh itu, anda mesti mendengar dengan teliti.

Tempat ke-3: Yuri Vizbor ('Sayangku')

Penilaian: 4.8

Yuri Vizbor ('Sayangku')

Yuri Vizbor adalah salah satu bard yang berdiri pada asal usul lagu pengarang Soviet. Dia mula mencipta pada tahun 1957, ketika bekerja sebagai wartawan lapangan untuk radio Moscow. Dari banyak perjalanan perniagaan, dia membawa bukan hanya berita, tetapi juga lagu-lagu yang diciptakan sepanjang perjalanan, termasuk lagu-lagu yang menggambarkan peristiwa yang pernah dilihatnya.

Malah, Yuri Vizbor juga mencipta arah muzik bardik yang menarik seperti 'song-reportage'. Sebagai contoh, 'Dombai Waltz' ditulis semasa ekspedisi ke puncak Alibek bersama dengan saintis Soviet yang terkenal. Lagu yang sama menjadi nyanyian hampir semua pelopor dan penakluk puncak gunung – dan kemudian, pada tahun 1978, lagu ini dipersembahkan di ruang angkasa.

Muzik Yuri Vizbor pada zaman Soviet sangat popular terutama di kalangan golongan intelektual. Dalam gubahannya dia menyanyikan kisah cinta kenaikan, penaklukan, pengembaraan. Bahkan dalam salah satu komposisi terkenalnya, 'Sayangku', api unggun, kapal terbang, pokok pinus dan khemah disebutkan.

Lagu-lagu Yuri Vizbor ditulis di sebuah syarikat ramah di sekitar api, jauh dari peradaban. Oleh itu, mereka juga mesti dilakonkan seperti ini. Bersama rakan-rakan, di sekitar api unggun, di hutan atau di pondok gunung kecil.

Tempat ke-2: Bulat Okudzhava ('Yang Mulia, Nasib Puan')

Penilaian: 4.9

Bulat Okudzhava

Bulat Shalvovich Okudzhava adalah salah satu daripada beberapa pasukan USSR yang melalui Perang Patriotik Besar secara langsung di barisan depan. Dan ini tercermin dalam karyanya. Sebagai contoh, salah satu komposisinya yang paling terkenal adalah 'We Need One Victory', yang pada asalnya ditulis untuk filem 'Stesen Kereta Api Belorussky', tetapi kini tampil di setiap konsert yang dikhaskan untuk 9 Mei.

Puisi pertama Bulat Okudzhava diterbitkan di surat khabar tentera. Contohnya, 'Lagu Pelajar Lama' -nya diterbitkan dalam penerbitan 'Askar Tentera Merah'. Sebilangan besar komposisi yang paling popular dirakam semasa hidupnya di Moscow dan semasa keanggotaannya dalam Parti Komunis Kesatuan Soviet dari tahun 1959 hingga 1967.

Selepas tahun 1970, Bulat Okudzhava, sebagai bard yang sudah dikenali, mula menulis lagu untuk filem Soviet. Muziknya terdengar bukan hanya di 'Belorussky Station', tetapi juga di 'Straw Hat', 'Dagger', 'White Sun of the Desert' dan sebilangan besar lukisan lain. Namun, apa yang sangat menarik, rakaman gramofon pertama dengan muzik Okudzhava dilancarkan bukan di USSR, tetapi di Perancis.

Pada tahun 1965 Bulat pergi ke Paris, di mana dia merakam beberapa komposisi. Tiga tahun kemudian, pelancaran album Le Soldat en Papier berlaku. Tetapi di wilayah USSR, bard itu mula diterbitkan hanya pada tahun 1976.

Sebilangan besar komposisi bard dikhaskan untuk perang dan masa perang. Tetapi lagu-lagu yang 'tenang', penuh dengan romantis kehidupan sederhana, seperti 'Yang Mulia, Keberuntungan Tuan-tuan' dan 'Orkestra Nadezhda Kecil' menjadi sangat popular.

Tempat pertama: Vladimir Vysotsky ('Zero seven')

Penilaian: 5.0

Vladimir Vysotsky

Vladimir Vysotsky adalah penyihir yang bukan hanya menjadi simbol lagu pengarang Soviet, tidak. Dia adalah salah satu wakil pentas USSR yang paling terang, terkenal dan tidak dapat dilupakan. Dalam diskografi besarnya, semua orang dapat mencari lagu yang dapat menyentuh jiwa.

Vladimir Vysotsky tidak terhad kepada satu topik. Sudah tentu, dalam banyak lagunya, watak-watak itu berada dalam keadaan yang melampau dan persoalan eksistensial diajukan. Tetapi ada komposisi lain juga. Terdapat kisah-kisah sehari-hari dan 'hebat', jalan dan 'sukan', tentera dan kem, sindiran dan sentimental dan romantis. Sebenarnya, lagu-lagu Vladimir Vysotsky mencerminkan gambaran kehidupan Rusia dan oleh itu tidak pernah kehilangan kaitannya. Mereka bukan mengenai peristiwa, tetapi mengenai orang. Walaupun Sportloto sudah tidak ada lagi, keinginan untuk menulis sekurang-kurangnya di suatu tempat tetap ada.

Puncak populariti Vladimir Vysotsky jatuh pada tahun 1960-an. Pada masa itulah hampir semua lagu-lagu rakyatnya direkam. Tetapi pada tahun 1970-an, ketika Vysotsky akhirnya memainkan Hamlet dalam permainan dengan nama yang sama, liriknya berubah. Ia mula menimbulkan lebih banyak persoalan falsafah dan eksistensial.

Ya, Vladimir Vysotsky bukan sahaja bard. Dia menumpukan sepenuh jiwa dalam kreativiti, bermain di pawagam dan teater, menerbitkan prosa dan puisi. Dan, mungkin, itulah sebabnya pada akhir hidupnya dia tidak tahan, mula mengambil ubat penenang, dan, kemungkinan besar, kerana mereka, dia meninggal pada usia 42 tahun.

Sukar untuk menamakan lagu Vladimir Vysotsky yang paling terkenal. Hampir semuanya disayangi oleh orang ramai dan dijual dengan harga. Dan 'Zero tujuh' yang ada setiap hari tentang kesunyian, dan salah satu pujian pendakian gunung 'Top', dan 'Lagu nyanyian yang menyindir tentang transmigrasi jiwa', dan puluhan yang lain …


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen