10 ahli falsafah Jerman yang paling terkenal

Fakta

Ulasan yang terbaik menurut lembaga pengarang. Mengenai kriteria pemilihan. Bahan ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Falsafah berasal dari Yunani kuno pada abad ke-7 hingga ke-5 SM. Pada mulanya, adalah kebiasaan untuk memanggil semua ahli falsafah berpendidikan, dan hanya secara beransur-ansur istilah ini mulai diterapkan pada mereka yang mempelajari masalah pandangan dunia. Kata falsafah secara harfiah diterjemahkan sebagai “kebijaksanaan”, iaitu cinta kebijaksanaan. Tugasnya meliputi kajian tentang prinsip dan hukum umum kehidupan, pengembangan masyarakat manusia, proses pemikiran dan pemerolehan pengetahuan, kepercayaan, serta kajian tentang sistem nilai, khususnya yang bermoral. Rangka kerja yang luas ini meliputi sebilangan besar bidang tertentu, mulai dari pencarian epistemologi dan metafizik hingga topik yang sangat spesifik seperti falsafah reka bentuk atau falsafah pawagam.

Jerman, sebagai negara maju dengan tingkat pendidikan yang tinggi, telah memberi dunia banyak orang yang berbakat dan cemerlang: saintis, penulis, komposer dan tentunya ahli falsafah. Dalam artikel ini, kami akan memperkenalkan anda kepada para pemikir Jerman terkenal yang ideanya memberi kesan yang besar kepada masyarakat dan pembentukan Eropah moden, dan dalam beberapa kes budaya dunia.

Kedudukan ahli falsafah Jerman yang paling terkenal

Pencalonan sebuah tempat Ahli falsafah penilaian
Kedudukan ahli falsafah Jerman yang paling terkenal 10 Martin Heidegger 4.1
9 Edmund Husserl 4.2
8 Karl Marx 4.3
7 Ludwig Feuerbach 4.4
6 Johann Gottlieb Fichte 4.5
5 Max Weber 4.6
4 Arthur Schopenhauer 4.7
3 Immanuel Kant 4.8
2 Friedrich Nietzsche 4.9
1 Georg Hegel 5.0

Martin Heidegger

Penilaian: 4.1

Martin Heidegger

Heidegger lulus dari University of Freiburg im Breisgau, di mana, selain falsafah, dia belajar teologi, matematik dan sains semula jadi. Setelah mempertahankan disertasi doktoralnya, dia bekerja lama sebagai pembantu Edmund Husserl. Pada tahun 1923 dia menerima gelaran profesor, dan sepuluh tahun kemudian dia mengambil jawatan dekan fakulti, tetapi segera mengundurkan diri. Pada tahap awal, pandangan dunia Heidegger sebagian besar dibentuk oleh idea-idea mentornya, dan juga falsafah Wilhelm Dilthey. Karya utamanya adalah buku “Menjadi dan Masa”, yang merupakan usaha untuk menyelidiki keberadaan manusia melalui interaksi praktikalnya dengan dunia, dalam konteks sosio-sejarah. Dalam karyanya, Heidegger merenungkan masalah konformisme dan bagaimana seseorang, berdasarkan pengalamannya yang mendalam, dapat memperoleh rasa keaslian keberadaannya. Ahli falsafah itu ragu-ragu mengenai percubaan oleh beberapa saintis abad ke-20 untuk menerapkan kaedah matematik ke bidang sains sosial. Heidegger kemudian, tulisan pasca perang menangani persoalan metafizik tradisional.

Edmund Husserl

Penilaian: 4.2

Edmund Husserl

Ahli falsafah terkenal pada akhir XIX – awal abad XX dianggap sebagai pengasas fenomenologi, konsep fenomena kesedaran. Menurut tafsiran Husserl, ia adalah ilmu kesedaran murni, bebas dari dogma apa pun dan bertujuan untuk menyedari intipati. Pandangan dunianya pada awal karier pengajarannya dipengaruhi oleh empiris Britain dan Franz Brentano, pada tahun-tahun kemudian dia beralih kepada teori-teori Immanuel Kant. Buku Husserl yang pertama kali diterbitkan adalah “The Philosophy of Arithmetic”, di mana ahli falsafah, secara umum, meneroka hubungan antara psikologi dan logik formal. Dalam pengembangan pandangannya yang lebih jauh, dia berusaha untuk menemukan prinsip-prinsip logik yang jelas dan tidak ternilai. Husserl memberikan tempat penting dalam pembentukan kesedaran untuk pengalaman perenungan deria. Karya utama Edmund Husserl adalah “Logik Formal dan Transendental” dan “Krisis Ilmu Eropah”. Ahli falsafah menyumbang kepada pengembangan eksistensialisme, ia juga meletakkan dasar untuk pembentukan psikologi gestalt dan kaedah psikoanalisis.

Karl Marx

Penilaian: 4.3

Karl Marx

Walaupun Karl Marx dikenal terutama sebagai tokoh masyarakat yang meletakkan dasar bagi gerakan komunis, sumbangannya terhadap falsafah juga diakui sangat penting. Mendidik di University of Bonn, setelah itu dia melanjutkan pelajaran di ibu negara Jerman. Karl Marx yang masih muda sangat terpesona dengan teori klasik para ahli falsafah kuno: Democritus dan Epicurus. Di antara sezamannya, dia terinspirasi oleh karya Hegel dan Feuerbach. Sejak tahun 1843, Marx telah tinggal di Perancis, di mana dia bertemu dengan Friedrich Engels dan penyair Heinrich Heine. Pada tahun 1845, setelah pindah ke Brussels, sebagai anggota sebuah masyarakat antarabangsa rahsia, dia, bekerjasama dengan Engels, menyusun “Manifesto Parti Komunis”. Kegiatan sosial Marx yang aktif dan pandangan ateis pada masa itu hampir tidak mendapat sambutan hangat, akhirnya dia dan keluarganya terpaksa berhijrah ke London. Di sinilah dia mengerjakan karya utamanya yang disebut “Modal”. Pandangan falsafah Karl Marx, yang kemudian dibentuk menjadi gerakan terpisah yang disebut “Marxisme”, didasarkan pada materialisme dan keinginan untuk transformasi revolusioner dalam lingkungan sosial.

Ludwig Feuerbach

Penilaian: 4.4

Ludwig Feuerbach

Feuerbach memulakan kenalannya dengan falsafah, belajar dengan Karl Daub, dan kemudian menghadiri ceramah oleh Georg Hegel di Berlin. Setelah menamatkan pengajian di University of Erlangen, dia meneruskan penyelidikannya, dan karya pentingnya yang pertama adalah “Sejarah Falsafah Baru dari Bacon ke Spinoza”. Pada tahun 1830, Feuerbach menerbitkan sebuah karya kecil tanpa nama di mana ia membuktikan ketidakkonsistenan doktrin agama mengenai keabadian jiwa. Apabila nama pengarang menjadi terkenal kepada orang ramai, dia dilucutkan status pengajarannya. Namun, ini tidak menghentikan ahli falsafah, yang, dalam pandangannya, semakin cenderung pada gambaran ateis dunia. Pada masa yang sama, dia tidak berkongsi pandangan pencerahan abad ke-18 tentang agama sebagai buah takhayul dan alat politik, percaya bahawa kecenderungan untuk mencari agama berasal dari antropomorfisme yang ada pada manusia. Feuerbach juga merupakan pendukung etika eudemonistik, yang menurutnya mengejar kebahagiaan dianggap sebagai kriteria utama moral. Dari karya yang diterbitkan olehnya, yang paling penting adalah “Inti agama” dan “Asas falsafah masa depan.”

Johann Gottlieb Fichte

Penilaian: 4.5

Johann Gottlieb Fichte

Seorang ahli falsafah terkenal pada akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19, Johann Fichte adalah pengikut idealisme kritis. Berdasarkan ajaran ini, dia menyimpulkan bentuk baru yang disebut spekulatif transcendentalism. Pada awal hidupnya, Fichte berkenalan dengan karya-karya Immanuel Kant, yang, sebenarnya, menentukan arah untuk semua karya filosofisnya yang lebih jauh. Karya pertama yang mendapat pengiktirafan umum adalah “Pengalaman Kritik terhadap Semua Penciptaan.” Tidak lama selepas penerbitannya, dia dilantik sebagai profesor di University of Jena. Pada tahun 1799, Fichte terpaksa meninggalkan karier pengajarannya kerana tuduhan menyebarkan pandangan ateis. Dalam karya-karyanya yang seterusnya, ahli falsafah menyentuh isu etika, metafizik dan pedagogi sosial. Dia menciptakan prasyarat untuk idea sosialisme negara, dan juga merumuskan prinsip bahawa kebenaran paling sering berada di tengah-tengah antara tesis dan antitesis.

Max Weber

Penilaian: 4.6

Max Weber

Terima kasih kepada bapanya, yang memegang jawatan negara, Max Weber berminat dalam politik dan sains sejak kecil. Setelah lulus dalam bidang perundangan, dia mempertahankan disertasi, sehingga menjadi doktor perundangan. Untuk beberapa ketika, Weber bekerja sebagai pensyarah di University of Berlin, dan kemudian berkhidmat sebagai penolong editor dalam penerbitan ilmiah. Buku terpentingnya, yang menyentuh persoalan falsafah, adalah “Etika Protestan dan Semangat Kapitalisme.” Karya ini mengkaji pengaruh budaya dan agama terhadap perkembangan sistem ekonomi negara. Tidak seperti Karl Marx, Max Weber memandang pandangan dunia agama sebagai elemen penting untuk perkembangan peradaban. Ahli falsafah itu dianggap sebagai salah seorang pengasas sosiologi, yang pertama memperkenalkan konsep seperti “tindakan sosial”. Dalam kajiannya, Weber memfokuskan diri pada masyarakat, pertama-tama, sebagai masyarakat individu, dan juga yakin bahawa faktor utama motivasi adalah idea, dunia yang menguasai materialistik. Dalam bidang politik, dia menunjukkan dirinya sebagai pendukung demokrasi dan reformasi perlembagaan. Idea Weber memberi kesan serius kepada masyarakat Jerman pada abad ke-20 sehingga dia turut mengambil bahagian dalam penciptaan perlembagaan baru untuk Republik Weimar.

Arthur Schopenhauer

Penilaian: 4.7

Arthur Schopenhauer

Ahli falsafah dan pesimis utama abad ke-19, Arthur Schopenhauer, dari usia muda mempunyai kecenderungan untuk melakukan misisan dan pandangan praktikal dan wajar (kadang-kadang bersempadan dengan sinisme) mengenai kehidupan. Ini sebahagian besarnya disebabkan oleh keadaan seperti bunuh diri ayahnya (dengan siapa Arthur yang berusia 16 tahun mempunyai hubungan yang rapat) dan hubungan yang sukar dengan ibunya, yang menganggap anak itu sebagai beban. Ahli falsafah masa depan mendapat inspirasi dari karya Immanuel Kant, yang dianggapnya sebagai mentor ideologinya. Bagi pemikir lain, seperti Fichte dan Hegel, Schopenhauer bersikap tidak sopan, mengkritik idea mereka pada setiap kesempatan. Meskipun pandangannya skeptis, setelah penerbitan buku utamanya, The World as Will and Representation, dia menikmati popularitas yang cukup besar di antara para pemuda muda zamannya. Pengiktirafan sastera terhebat untuk Schopenhauer dibawa oleh koleksi kata-kata mutiara, banyak petikan kaustik darinya tetap diketahui dan diminati hingga ke zaman kita.

Immanuel Kant

Penilaian: 4.8

Immanuel Kant

Immanuel Kant dianggap salah satu tokoh paling terkenal dalam falsafah klasik abad ke-18. Dia dibesarkan di pinggiran Konigbserg, di kalangan pengrajin, tetapi berkat kehausan menuntut ilmu, dia dengan mudah memasuki universiti. Ajaran Isaac Newton meninggalkan kesan besar dalam pandangan dunia pelajar. Kerana masalah kewangan, Kant terpaksa meninggalkan pengajiannya, dan selama sepuluh tahun berikutnya dia bekerja sebagai guru rumah untuk anak-anak dari keluarga kaya. Pada saat yang sama ia terlibat dalam penelitian ilmiah di bidang fisika, astronomi, geografi, dan juga menulis karya-karya yang bersifat filosofis. Pada mulanya, Kant dipengaruhi oleh ideologi Wolffianisme yang dominan, tetapi lama-kelamaan dia mengembangkan pandangannya sendiri, yang menjadi revolusioner bagi Eropah pada masa itu. Salah satu idea asas ahli falsafah adalah pernyataan mengenai nilai setiap individu dan hak kebebasan bertindak yang tidak dapat dilepaskan. Di antara karya-karya Immanuel Kant, tiga karya asas dibezakan. Yang pertama – “Kritikan Alasan Murni”, menyentuh topik kemungkinan kognitif dan memperoleh bukti secara terpisah dari pengetahuan empirik. Yang kedua, Critique of Practical Reason, membahas masalah etika, sementara yang ketiga, Critique of Judgment, berisi refleksi mengenai estetika dan teleologi.

Friedrich Nietzsche

Penilaian: 4.9

Friedrich Nietzsche

Ahli falsafah terkenal dunia dilahirkan pada tahun 1844 berhampiran bandar Leipzig di Jerman. Mendidik di University of Leipzig di Fakulti Filologi. Sekitar waktu ini, Nietzsche muda berkenalan dengan pandangan Arthur Schopenhauer, yang dinyatakan dalam bukunya “Dunia sebagai Kehendak dan Perwakilan”, yang membangkitkan minatnya terhadap filsafat. Setelah menamatkan pengajian, dia segera diundang ke jawatan profesor di University of Basel di Switzerland. Perkembangan idea-idea falsafah Nietzsche, yang kemudiannya akan membawa kepada pembentukan gerakan terpisah yang disebut Nietzscheanism, pada satu masa diterima secara samar-samar dan tidak mendapat sambutan dari masyarakat umum. Karya yang paling mencolok dianggap sebagai buku “Thus Spoke Zarathustra”, ia tidak kehilangan populariti hingga ke hari ini. Friedrich Nietzsche adalah pengarang idea simbolik “kematian Tuhan”, yang bermaksud hilangnya kepercayaan terhadap orientasi dan nilai agama. Nietzsche juga meminta revisi terhadap pandangan dengki yang diterima umum, yang, menurut pendapatnya, adalah sumber motivasi manusia yang kuat.

Georg Hegel

Penilaian: 5.0

Georg Hegel

Georg Hegel adalah salah satu pengasas falsafah idealisme Jerman, pengarang banyak teori yang menjadi kontroversi selama lebih dari seratus tahun. Tempat penting dalam ajarannya dimainkan oleh pendidikan teologi yang diterimanya di University of Tübingham. Sejak tahun 1808, Hegel berkhidmat sebagai rektor di Nuremberg, mengajar sejumlah mata pelajaran falsafah dan kemanusiaan, serta matematik. Di samping itu, dia mengusahakan komposisinya: pertama karya pertamanya “Phenomenology of Spirit” diterbitkan, kemudian “Science of Logic” diikuti. Konsep falsafah Hegel mendapat pengiktirafan di peringkat negara tertinggi, menjadi praktikal ideologi rasmi Prusia pada awal abad ke-19, dan dia sendiri diundang ke University of Berlin. Walaupun beberapa idea Hegel kemudian dianggap usang, yang lain tetap relevan. Dipercayai bahawa dialah yang menjadi landasan untuk munculnya sosiologi humanistik.


Perhatian! Peringkat ini bersifat subjektif dan bukan merupakan iklan dan tidak berfungsi sebagai panduan pembelian. Sebelum membeli, anda perlu berunding dengan pakar.

Nilaikan artikel
Majalah dalam talian mengenai gaya, fesyen, etika, gaya hidup dan tentang memilih produk dan perkhidmatan terbaik.
Tambahkan komen